Psikologi dan Psikiatri

Perkembangan pemikiran dalam kanak-kanak

Perkembangan pemikiran dalam kanak-kanak berkait rapat dengan aktiviti praktikal serbuk. Aktiviti mental dianggap struktur khusus pengetahuan manusia. Itulah sebabnya mana-mana kacang tanah, selepas kelahiran, meneruskan untuk belajar tentang apa yang berlaku di sekitar, persekitarannya, persekitarannya, intipati perkara dan sifat fenomena, untuk mencari hubungan antara mereka. Dalam tempoh umur yang lebih tua, kanak-kanak belajar untuk membuat alasan, bayangkan, fantasize, mencipta dan mengutarakan pemikiran peribadi dengan betul. Oleh itu, tugas persekitaran orang dewasa serbuk adalah untuk mendidik, mempromosikan pembentukan mereka dan aktiviti mental yang bebas. Untuk membuat tugas sedemikian realiti, orang dewasa harus memahami bahawa terdapat ciri-ciri khusus perkembangan pemikiran dalam kanak-kanak.

Pada giliran pertama, ini adalah perkembangan pemikiran tiga peringkat pada kanak-kanak zaman sekolah. Yang pertama dihasilkan pemikiran visual, yang secara beransur-ansur berubah dari yang berkesan ke dalam kiasan. Di peringkat ketiga, pemikiran lisan dianjurkan. Dengan kata lain, pada peringkat awal payung terjun hanya melakukan tugas-tugas primitif (berpusing, putaran). Tahap seterusnya ditandakan dengan kemunculan pemikiran objek konkrit, di mana kanak-kanak tidak perlu menggunakan tombol untuk imej tindakan kiasan. Pada fasa akhir, keupayaan untuk berfikir secara logik dan abstrak dibangunkan, iaitu menggunakan kata-kata.

Perkembangan pemikiran pada kanak-kanak usia prasekolah

Pada kanak-kanak prasekolah, fungsi pemikiran adalah berdasarkan idea. Kegiatan mental mereka menjadi lebih kreatif, melampaui batas-batas kejadian yang dirasakan dan sangat memperluas batasan pengetahuan berkat kemampuan untuk melakukan berbagai operasi melalui representasi dan gambar.

Transformasi yang berlaku dalam aktiviti mental serbuk dikaitkan terutamanya dengan penubuhan perhubungan mental yang semakin padat dengan perkembangan ucapan. Hubungan seperti ini membawa kepada kemunculan proses pemikiran yang menyeluruh, kepada transformasi hubungan antara fungsi praktikal dan intelektual, apabila fungsi perancangan bermula untuk melaksanakan ucapan dan pembentukan operasi mental.

Ciri-ciri perkembangan pemikiran kanak-kanak.

Operasi pemikiran dipanggil satu jenis aktiviti teoritis dan manipulasi praktikal, yang meliputi tindakan dan teknik yang berorientasikan penyelidikan, sifat transformatif dan orientasi kognitif.

Aktiviti mental adalah deria persepsi tertinggi dari realiti oleh seseorang. Dasar pemikiran sensual adalah sensasi dan representasi. Terima kasih kepada pancaindera, yang merupakan satu-satunya saluran saling hubungan badan individu dengan persekitaran, maklumat mengalir ke dalam otak. Kandungannya diproses oleh otak. Pemikiran dibentuk berdasarkan persepsi dan sensasi.

Kegiatan mental adalah berkait rapat dengan unsur-unsur ucapan, terutama mekanisme pendengaran ucapan dan mekanisme ucapan bercakap. Di samping itu, operasi mental sangat dikaitkan dengan manipulasi praktikal orang. Memandangkan sebarang manipulasi memerlukan individu untuk berfikir, untuk mengambil kira keadaan operasi, perancangan dan pemerhatian. Melalui aktiviti tersebut, individu tersebut mempunyai tugas tertentu. Oleh itu, keadaan utama kemunculan pemikiran adalah kehadiran kegiatan praktikal.

Oleh itu, proses pemikiran adalah fungsi tertentu otak, hasil daripada operasi analisis dan sintetiknya. Pemikiran disediakan oleh fungsi kedua-dua sistem isyarat, namun peranan utama dimainkan oleh sistem isyarat kedua.

Ciri khusus fungsi pemikiran adalah pengantaraannya, yang terdiri dari mengetahui secara tidak langsung bahawa tidak mungkin untuk dimengerti secara langsung. Maksudnya, subjek melihat beberapa sifat melalui orang lain, tidak diketahui - melalui rakan. Fungsi pemikiran sentiasa berdasarkan maklumat yang diperoleh melalui pengalaman deria, dan pada maklumat teoritis yang telah diperoleh sebelumnya. Pengetahuan tidak langsung adalah pengantar pemahaman. Kualiti ciri mental seterusnya akan menjadi generalisasi. Pengujudan sebagai pemahaman umum dan utama dalam peristiwa dan objek realiti adalah mungkin disebabkan oleh penyambungan semua sifat kejadian atau objek tersebut. Jeneral wujud dan dinyatakan secara eksklusif dalam khusus dan konkrit.

Dalam kanak-kanak prasekolah, pembentukan bentuk fungsi mental yang berkesan berterusan. Ia tidak hilang, tetapi memperbaiki dan melompat ke langkah yang lebih tinggi. Di peringkat usia prasekolah senior, penemuan berkesan penyelesaian kepada tugas didahului oleh resolusi mentalnya, dibentangkan dalam bentuk lisan. Akibatnya, intipati tindakan yang dihasilkan oleh bayi diubah suai. Tanah berumur tiga tahun hanya memahami matlamat utama yang mesti dicapai. Pada masa yang sama, kanak-kanak tidak menyedari syarat untuk menyelesaikan tugas yang diberikan. Akibatnya, tindakan mereka tidak menentu. Pembaikan tugas menjadikan manipulasi mereka lebih bermasalah dan mencari.

Kanak-kanak prasekolah yang lebih tua sudah melakukan aktiviti-aktiviti yang bersifat eksekutif, kerana tugas yang ditugaskan diselesaikan oleh kanak-kanak secara mental, iaitu, sebelum permulaan tindakan mereka memutuskan secara lisan. Mengikut perubahan yang berlaku, intipati proses aktiviti mental juga berubah. Dari pemikiran yang berkesan berubah menjadi lisan, perancangan, kritikal. Tetapi pada masa yang sama, bentuk operasi mental yang berkesan tidak melekat dan tidak membeku, ia masih dalam stok dan semasa perlanggaran dengan tugas mental yang segar, anak itu sekali lagi berubah menjadi kaedah yang berkesan untuk menyelesaikannya.

Transformasi sedemikian dalam proses operasi mental adalah disebabkan oleh:

- bilangan operasi yang semakin meningkat yang dilakukan oleh serbuk, mengamalkan pengalaman lebih luas dan lebih pelbagai orang dewasa;

- keperluan yang semakin meningkat bagi peluang yang mencukupi bagi kanak-kanak, yang mendorongnya untuk mencari dan menyelesaikan tugas yang lebih pelbagai dan melaksanakan tugas yang kompleks;

- peningkatan nilai ucapan.

Oleh kerana permainan adalah aktiviti utama kanak-kanak prasekolah, di dalamnya seseorang dapat mencari sumber-sumber yang membantu tanpa kekerasan melaksanakan perkembangan usia yang betul dalam kanak-kanak usia prasekolah.

Pada akhir tempoh prasekolah, pembentukan pemikiran pemikiran visual-figuratif mencapai tahap yang lebih tinggi dan pemikiran logik mula berkembang, menyumbang kepada pembentukan kemampuan serbuk untuk membezakan ciri-ciri penting dan sifat-sifat penting objek realiti, kelahiran kemampuan perbandingan, generalisasi dan klasifikasi. Pembentukan jenis pemikiran yang diterangkan berlaku secara aktif dalam tempoh umur antara satu setengah hingga lima tahun.

Apabila menyelesaikan tugas dengan keputusan tidak langsung, kanak-kanak berumur empat hingga empat tahun mula membuat peralihan dari operasi luar dengan objek ke operasi dengan imej objek yang dihasilkan dalam minda. Oleh itu, fungsi pemikiran visual-kiasan dikembangkan, berdasarkan imej, atau perkembangan pemikiran kiasan berlaku pada kanak-kanak. Semasa operasi visual-kiasan, imej visual dibandingkan, sebagai akibatnya tugas itu diselesaikan.

Keupayaan untuk menyelesaikan masalah timbul secara mental disebabkan oleh fakta bahawa persepsi bahawa remah-remah itu menggunakan sifat umum.

Kanak-kanak prasekolah berusia lima tahun mula membentuk pemikiran logik-abstrak, yang terdiri daripada melakukan operasi melalui abstraksi - kategori yang tidak ditemui secara semula jadi. Aktivitas pemikiran logik abstrak adalah yang paling sukar. Ia menjalankan operasi yang tidak menggunakan imej tertentu, tetapi melalui konsep abstrak kompleks yang dinyatakan dalam kata-kata. Dalam kanak-kanak prasekolah hanya muncul prasyarat untuk perkembangan bentuk aktiviti mental ini.

Ciri-ciri psikofisiologi berusia lima hingga enam tahun membolehkan mereka untuk dimasukkan secara aktif ke dalam pelbagai bentuk kerja yang dianjurkan dan diuruskan oleh orang dewasa, yang memastikan pendidikan dan perkembangan pemikiran yang paling cekap dan komprehensif pada anak-anak usia prasekolah.

Di samping itu, aktiviti berfikir logik-lisan kanak-kanak dilahirkan, mencadangkan kehadiran kemampuan untuk melakukan operasi dengan kata-kata dan memahami logik pemikiran.

Pemikiran pemikiran logik dalam kanak-kanak prasekolah menimbulkan sekurang-kurangnya dua tempoh. Anak itu mengerti makna lisan yang berkaitan dengan objek atau menjelaskan tindakan dengan mereka, belajar menggunakannya untuk menyelesaikan tugas dalam periode pertama. Dalam tempoh kedua, kanak-kanak memahami sistem konsep yang menandakan kaedah logik dan hubungan rasional.

Perkembangan pemikiran dalam kanak-kanak dengan CRA dicirikan oleh ciri-ciri tertentu. ZPR terutamanya berkaitan perkembangan lewat semua bidang jiwa, dan tidak beberapa proses. Ciri ciri kanak-kanak yang ketinggalan dalam pembangunan adalah ketidaksamaan penyelewengan pelbagai fungsi jiwa. Oleh itu, tugas yang paling penting ialah pembangunan pemikiran dalam kanak-kanak usia sekolah yang mengalami CRA, dengan mengambil kira aktiviti utama peringkat umur.

Perkembangan pemikiran logik pada kanak-kanak

Dasar kecerdasan manusia adalah proses pemikiran logik. Dengan bantuannya, orang berpandukan realiti di sekitarnya, memperoleh pengalaman hidup yang diperlukan, dapat mengungkapkan pemikiran mereka. Proses pemikiran logik adalah satu bentuk aktiviti berfikir, intinya adalah operasi, berdasarkan prinsip logik, pertimbangan, konsep, kesimpulan, perbandingan dan perbandingan dengan tindakan.

Pemikiran pemikiran logik dalam kanak-kanak prasekolah boleh bermula pada usia tiga tahun. Tepat sekali, pada peringkat umur ini, sedikit kelinci menunjukkan minat khusus terhadap objek sekitarnya. Dia belajar mengiktiraf warna, membezakan objek dengan konfigurasi dan saiz.

Perkembangan gaya logik proses pemikiran bergantung kepada perkembangan operasi utama aktiviti pemikiran dan pembentukannya. Operasi utama tersebut termasuk klasifikasi, analisis dan sintesis, perbandingan dan sintesis, dan abstraksi dan spesifikasi. Semua operasi tersenarai adalah saling berkaitan. Perkembangan beberapa menimbulkan pengeluaran orang lain. Sintesis dan analisis dianggap asas bagi semua tindakan logik.

Perlu diingat bahawa kanak-kanak yang sangat kecil tidak tahu bagaimana berfikir secara abstrak. Pada mulanya, proses pemikiran visual yang berkesan dibangunkan, dan sedikit kemudian, perkembangan pemikiran kiasan berlaku pada kanak-kanak. Asas untuk perkembangan proses pemikiran lisan-logik dibangunkan, masing-masing, dengan potensi usia, aktiviti berfikir visual-kiasan. Oleh itu, kekurangan keupayaan untuk mencerminkan dalam abstrak tidak menghalang perkembangan logik di antara serbuk terkecil. Untuk setiap peringkat fungsi mental ada tugas tertentu. Oleh itu, anda tidak sepatutnya melompat ke atas langkah-langkahnya, walaupun tugasnya kelihatan agak primitif. Juga, seseorang tidak harus memisahkan pemikiran logik dari kreatif.

Perkembangan pemikiran kreatif pada kanak-kanak menggalakkan mereka untuk fantasi dan imaginasi, dan tanpa mereka pembangunan harmonis kemahiran berfikir adalah mustahil. Hanya kelas yang kompleks yang dapat membentuk keperibadian intelektual sepenuhnya. Terdapat pendapat bahawa bentuk pemikiran kreatif adalah bentuk utama dan semula jadi fungsi otak. Hasilnya adalah bahawa kebolehan kreatif hadir dalam semua, tetapi dinyatakan dengan cara yang berbeza. Corak pemikiran adalah disebabkan oleh pengaruh faktor sosial, pertama sekali, konsep latihan yang sedia ada dan sistem pendidikan, yang secara signifikan melambatkan perkembangan logik. Tahap kreatif kegiatan mental haruslah selesai di tahap berikutnya - logik yang terdiri dari standar dan templat.

Pelbagai kajian dan carian menunjukkan bahawa perkembangan pemikiran dalam kanak-kanak dengan CRA agak ketinggalan di belakang norma umur, dan terutama lisan dan logik. Kanak-kanak, melakukan tugas yang hampir pasti, sering tidak dapat membuktikan manipulasi mereka sendiri. Faktor yang paling penting yang secara langsung menyumbang kepada pembentukan proses pemikiran kanak-kanak adalah pembentukan teknik logik.

Perkembangan pemikiran kreatif pada kanak-kanak menyumbang kepada pembentukan gaya logik aktiviti mental. Lagipun, strategi pemecahan masalah bermula dengan definisi masalah yang paling bermasalah, dan kemudian tindakan kreatif berlaku, yang mewakili kelahiran idea yang baru, lebih berkesan atau sederhana, kemudian ujian berikut, maka suatu kelulusan dan pada peringkat akhir pengenalan.

Pemikiran kreatif adalah manifestasi tertinggi profesionalisme.

Tonton video itu: SPM 2017 - DERA DI TASKA: PERKEMBANGAN PSIKOLOGI KANAK-KANAK 5 FEB 2017 (Oktober 2019).

Загрузка...