Psikologi dan Psikiatri

Pemikiran yang merosot

Pemikiran terjejas pada manusia - ini adalah gangguan proses pemprosesan maklumat, mengenal pasti hubungan yang menghubungkan pelbagai fenomena atau objek realiti sekitarnya, penyimpangan dalam pantulan sifat-sifat penting objek dan dalam menentukan hubungan yang menyatukan mereka, yang menimbulkan tanggapan palsu dan pertimbangan khayalan tentang realiti yang obyektif yang ada. Terdapat beberapa jenis pelanggaran proses pemikiran, iaitu gangguan dinamik proses pemikiran, patologi fungsi operasi pemikiran dan gangguan dari komponen motivasi dan peribadi aktiviti mental. Dalam kebanyakan kes, ciri-ciri operasi mental setiap pesakit, untuk memenuhi syarat dalam rangka satu jenis pelanggaran proses pemikiran adalah hampir mustahil. Selalunya dalam struktur aktiviti mental mental yang diubah secara patologi terdapat kombinasi pelbagai jenis penyimpangan yang berada dalam keterukan yang tidak sama rata. Jadi, sebagai contoh, gangguan proses generalisasi dalam beberapa kes klinikal digabungkan dengan patologi operasi pemikiran yang bertujuan.

Pemikiran yang merosakkan adalah salah satu gejala penyakit mental yang paling kerap ditemui.

Jenis pemikiran yang merosakkan

Gangguan fungsi operasi aktiviti mental. Antara operasi utama pemikiran, terdapat: abstraksi, analisis dan sintesis, generalisasi.
Generalisasi adalah hasil analisis, yang mendedahkan hubungan utama yang menghubungkan fenomena dan objek. Terdapat beberapa peringkat generalisasi:
- peringkat kategori, akan dikaitkan dengan bentuk, berdasarkan ciri-ciri penting;
- berfungsi - akan dikaitkan dengan bentuk, berdasarkan ciri-ciri fungsional;
- khusus - akan dikaitkan dengan bentuk, berdasarkan ciri-ciri tertentu;
- sifar, iaitu, tidak ada operasi - untuk menghitung objek atau fungsi mereka tanpa niat untuk umum.

Patologi sisi operasi fungsi mental cukup beragam, tetapi dua pilihan ekstrim dapat dibezakan, iaitu, menurunkan tahap generalisasi dan ubah bentuk proses generalisasi.

Dalam alasan pesakit dengan pengurangan tahap idea langsung pengamalan mengenai objek dan peristiwa yang berlaku. Daripada menekankan ciri-ciri umum, pesakit menggunakan sebatian konkrit-situasional, mereka mengalami kesulitan dalam menjauhkan diri dari unsur tertentu. Gangguan seperti ini boleh berlaku dalam bentuk ringan, tahap yang agak teruk dan kuat. Gangguan seperti ini biasanya ditandai dengan keterbelakangan mental, penyakit ensefalitis yang teruk, dengan patologi otak organik dengan demensia.

Anda boleh bercakap tentang menurunkan tahap generalisasi hanya dalam kes apabila peringkat individu ini sebelum ini, dan kemudian jatuh.

Apabila memutarbelitkan proses operasi generalisasi, pesakit dibimbing oleh sifat terlalu umum yang tidak sesuai dengan hubungan sebenar antara objek. Terdapat kelaziman persatuan formal, khayalan, serta berlepas dari aspek substantif tugas. Pesakit sedemikian hanya menubuhkan hubungan formal dan lisan, perbezaan sebenar dan keserupaan bukan untuk mereka ujian terhadap penghakiman mereka. Gangguan mental seperti itu terdapat pada individu dengan skizofrenia.

Psikiatri mengenal pasti dua gangguan paling biasa dinamik fungsi mental: labil dan inersia operasi mental.
Kebolehan adalah variabiliti taktik tugas. Pada pesakit, tahap generalisasi sepadan dengan pendidikan dan pengalaman hidup yang diperolehi. Kajian menunjukkan bahawa subjek-subjek, bersama-sama dengan kesimpulan yang benar-benar umum dapat disimpulkan kesimpulan berdasarkan aktualisasi hubungan rawak atau berdasarkan gabungan tertentu objek-objek, peristiwa dalam kumpulan kelas tertentu. Dalam individu dengan manifestasi labil mental, peningkatan "tindak balas". Mereka mempunyai reaksi yang jelas terhadap apa-apa rangsangan rawak, mereka menjalinkan sebarang rangsangan yang berlalu dari persekitaran luaran ke dalam penghakiman mereka sendiri, sambil melanggar arahan yang ditetapkan, kehilangan fokus tindakan dan urutan persatuan.
Ketidakseimbangan aktiviti berfikir memanggil pergerakan "ketat" yang dinyatakan dari satu aktiviti ke satu lagi yang lain, kesukaran mengubah cara kerja yang dipilih sendiri. Ketidakseimbangan hubungan pengalaman masa lalu, kerumitan beralih membawa kepada pengurangan keupayaan generalisasi dan tahap gangguan. Pesakit tidak dapat menangani latihan mediasi. Patologi ini berlaku pada individu yang mengalami epilepsi atau akibat kecederaan otak yang teruk.

Dengan patologi komponen mental dan peribadi aktiviti mental, manifestasi seperti kepelbagaian operasi mental, penalaran, tidak kritis, tidak masuk akal diperhatikan.

Kepelbagaian operasi mental ditunjukkan oleh kurangnya tindakan terfokus. Individu tidak dapat mengklasifikasikan objek dan peristiwa, menonjolkan tanda biasa. Bersama-sama dengan ini, mereka telah menyimpan operasi sedemikian sebagai penamaan, penyelarasan, dan diskriminasi. Juga, pesakit melihat arahannya, tetapi jangan mengikuti mereka. Idea mengenai objek dan pertimbangan mengenai fenomena berlaku dalam pesawat yang berlainan, akibatnya mereka tidak konsisten. Sistemisasi dan pemilihan objek boleh dibuat berdasarkan ciri-ciri individu persepsi, selera individu dan tabiat mereka. Oleh itu, objektiviti idea tidak hadir.

Penaakulan boleh diwakili sebagai pelanggaran pemikiran logik, yang menampakkan diri dalam verbiage sia-sia dan kosong.

Penyerang individu dalam pemikiran yang tidak berkesudahan panjang, yang tidak mempunyai matlamat pasti dan tidak disokong oleh sebarang idea konkrit. Pidato seorang individu yang mengalami resonansi dicirikan oleh ketidakpastian, penuh dengan pembinaan logik kompleks dan konsep abstrak. Sering kali, pesakit beroperasi dengan istilah tanpa memahami makna mereka. Individu sedemikian cenderung sentiasa kehilangan benang penalaran, dan frasa individu dalam penalaran panjang sering tidak sepenuhnya berkaitan dan tidak membawa beban semantik. Dalam kebanyakan kes, pesakit juga tidak mempunyai objek pemikiran. Falsafah individu yang mengalami resonansi, adalah retorik. "Pembicara" dengan pelanggaran seperti itu tidak memerlukan tindak balas atau perhatian terhadap orang yang bersekutu. Patologi ini adalah ciri skizofrenia.

Ia adalah tanda-tanda yang menunjukkan pelanggaran pemikiran logik, sangat penting dalam diagnosis penyakit mental.

Kegiatan pemikiran yang tidak kritikal dicirikan oleh sifat superfisik dan ketidaklengkapannya. Proses pemikiran berhenti mengawal kelakuan dan tindakan individu dan berhenti fokus.

Tidak masuk akal menyatakan dirinya sebagai kesimpulan, penghakiman atau pembentangan, yang tidak berkaitan dengan maklumat yang berasal dari realiti sekitarnya. Bagi pesakit, surat-menyurat tentang idea-idea jahatnya kepada realiti tidak penting. Individu dipandu oleh kesimpulannya, akibatnya dia dialihkan dari realiti, meninggalkannya dalam keadaan delusi. Pesakit sedemikian tidak boleh dijamin dengan kepalsuan idea-idea jahat mereka, mereka sangat yakin dengan korespondensi mereka terhadap realiti. Dari segi kandungan mereka, penalaran delusi sangat pelbagai.

Jenis-jenis pemikiran yang merosakkan ini adalah terutamanya ciri-ciri retardasi mental, demensia, dan skizofrenia.

Pemikiran terjejas dalam skizofrenia

Penyakit mental, yang dicirikan oleh gangguan kasar yang berinteraksi dengan realiti di sekitarnya, dipanggil skizofrenia. Tingkah laku yang tidak mencukupi, pelbagai halusinasi dan penghakiman yang disengajakan boleh mengiringi keadaan pesakit skizofrenia. Untuk penyakit ini dicirikan oleh perpecahan perpaduan dalaman perasaan dan kehendak, di samping itu terdapat pelanggaran ingatan dan pemikiran, akibatnya individu yang sakit tidak dapat menyesuaikan dengan persekitaran sosial dengan secukupnya.

Schizophrenia dicirikan oleh kursus progresif kronik dan mempunyai sifat keturunan.

Penyakit mental yang diterangkan mempunyai kesan buruk terhadap keperibadian subjek, mengubahnya di luar pengiktirafan. Kebanyakan orang mengaitkan skizofrenia dengan halusinasi dan penghakiman yang disengaja, tetapi pada hakikatnya gejala ini benar-benar boleh diterbalikkan, tetapi tidak ada perubahan dalam proses pemikiran dan ruang emosi.

Psikologi menganggap gangguan mental sebagai gejala penyakit mental yang paling biasa, khususnya skizofrenia. Apabila mendiagnosis penyakit mental, psikiatri sering dipandu oleh kehadiran satu atau beberapa jenis patologi aktiviti mental.

Pelanggaran utama pemikiran adalah sifat formal dan terdiri atas kehilangan hubungan asosiatif. Dalam individu yang mengalami skizofrenia, ia bukanlah rasa penghakiman yang berubah, tetapi hubungan dalaman yang logik. Dalam erti kata lain, tidak ada penguraian konsep, tetapi pelanggaran proses generalisasi, di mana pesakit muncul banyak persatuan yang tidak dapat dipisahkan, mencerminkan sambungan yang sangat umum. Dengan perkembangan penyakit pada pesakit ia berubah, ia menjadi koyak.

Untuk skizofrenia dicirikan oleh apa yang dipanggil "tergelincir", yang terdiri daripada peralihan yang tidak konsisten yang tajam dari satu idea ke penghakiman yang lain. Pesakit tidak dapat melihat apa-apa "slippage" sendiri.

Dalam pemikiran pesakit, "neologisms" sering muncul, iaitu, mereka datang dengan kata-kata baru yang bercita-cita tinggi. Oleh itu, pemikiran atak (tidak konkrit) memperlihatkan dirinya sendiri.

Juga, skizofrenia menunjukkan kebijaksanaan tanpa sia-sia, kehilangan konkret dan penyebaran ucapan, koordinasi antara frasa hilang. Pesakit memberikan fenomena, orang asing memberitahu makna rahsia mereka sendiri.

Mengikut data eksperimen yang dilakukan berbanding dengan hasil individu yang sihat, skizofrenik lebih baik mengenali rangsangan yang kurang dijangka, dan lebih teruk - rangsangan yang lebih diharapkan. Akibatnya, terdapat nebula yang nyata, kekaburan, kerumitan aktiviti mental pesakit, yang menimbulkan gangguan pada proses mental dalam skizofrenia. Individu tersebut tidak dapat menentukan hubungan yang bermakna yang ada di antara objek, tidak mendedahkan sifat-sifat keadaan konkrit sekunder, tetapi mengamalkan agak umum, tidak mencerminkan keadaan sebenar, yang sering cetek, mudah, tanda-tanda rasmi.

Dalam skizofrenia, gangguan pemikiran asas tidak boleh dipertimbangkan tanpa mengambil kira seluruh kehidupan seseorang. Gangguan mental dan gangguan personaliti saling berkaitan.

Dalam skizofrenia, memori dan pemikiran yang merosakkan, gangguan perhatian, juga boleh dikesan. Tetapi jika tiada perubahan dalam sifat organik otak, patologi ini adalah akibat daripada gangguan mental.

Pemikiran yang terjejas pada kanak-kanak

Pada akhir zaman awal, individu kecil mengembangkan aktiviti intelektual, termasuk keupayaan untuk umum, memindahkan pengalaman memperoleh dari keadaan awal kepada yang baru, mewujudkan hubungan yang wujud antara objek dengan melakukan eksperimen yang luar biasa (manipulasi), menghafal sambungan dan menerapkannya ketika menyelesaikan masalah.

Psikologi adalah pelanggaran pemikiran dalam bentuk gangguan mental yang berlaku semasa pelbagai penyakit atau anomali perkembangan jiwa, serta lesi otak tempatan.

Proses pemikiran yang berlaku di korteks hemisfera cerebral otak bayi menyebabkan interaksi mereka dengan masyarakat.

Terdapat jenis gangguan mental berikut pada kanak-kanak: kemerosotan, pecah dan kepelbagaian, bergantung kepada tanda-tanda tersembunyi.

Oleh kerana manipulasi mental adalah proses memaparkan tanda-tanda tertentu objek, serta hubungan yang menghubungkan mereka, ia membawa kepada kemunculan pertimbangan dan pandangan tentang realitas objektif. Apabila gangguan perwakilan tersebut bermula, percepatan proses pemikiran dapat diganti. Hasilnya adalah bahawa serbuk yang spontan dan pantas, perwakilan dengan cepat berubah antara satu sama lain.

Ketidakseimbangan aktiviti mental ditunjukkan dalam perlambatan proses yang berlaku di korteks hemisfera. Pidato kanak-kanak dicirikan oleh respons monosyllabic. Terdapat kesan tentang kanak-kanak tersebut, perkataan mereka "tanpa pemikiran" benar-benar kosong. Gangguan fungsi mental yang sama dapat dilihat dalam sindrom manik-depresi, epilepsi atau psikopati.

Inertness proses berfikir dengan perencatan pemahaman, persamaan persamaan persatuan, ucapan yang lemah dan lamban yang kurang bermakna mempunyai makna klinikal yang lebih besar.

Ketidakseimbangan aktiviti mental membawa kepada kesulitan asimilasi oleh kanak-kanak yang sakit kurikulum sekolah, kerana mereka tidak dapat belajar pada tahap yang sama dengan anak-anak yang sihat.

Ketidakselesaan fungsi mental ditemui tanpa ketiadaan aktiviti mental, hubungan yang ditubuhkan antara objek atau idea terganggu. Urutan manipulasi mental diputarbelitkan, sementara kadang-kadang struktur frasa gramatikal dapat dipelihara, yang mengubah ucapan tidak bermakna ke dalam kalimat yang diarahkan secara eksternal. Dalam kes-kes di mana sambungan tatabahasa hilang, aktiviti mental dan ucapan berubah menjadi penaipan lisan yang tidak bermakna.

Tidak logik (ketidakseragaman) penalaran ditunjukkan dalam penggantian kaedah yang betul dan salah melakukan latihan. Bentuk gangguan mental ini mudah diperbetulkan melalui perhatian beraksen.

Tanggapan fungsi mental pada kanak-kanak ditunjukkan dalam variasi cara melakukan latihan.

Tonton video itu: 5 Perbedaan Orang Kaya dan Miskin dalam Menggunakan Uangnya (Ogos 2019).