Patologi - Ini adalah tindakan individu bersifat merosakkan diri, yang bertujuan untuk menyebabkan kecederaan kepada tubuh mereka sendiri. Lebih kerap, tindakan sedemikian adalah disebabkan adanya kecacatan dalam fungsi mental. Penyimpangan ini dinyatakan dalam kerosakan diri pada kulit, iaitu, gejala utama adalah auto-agresi (kecederaan kepada individu sendiri). Istilah yang diterangkan secara harfiah bermaksud "imej penderitaan dan kesakitan." Ringkasnya, subjek menimbulkan kecederaan tubuh pada diri sendiri, meniru lesi kulit, diwujudkan dalam pelbagai penyakit dermatologi. Kecederaan biasanya kelihatan seperti gigitan, luka, luka, luka bakar. Selalunya, kecederaan diri diperhatikan di bahagian-bahagian tubuh yang mudah diakses untuk membahayakan diri sendiri, misalnya pada kulit dada, muka, tangan, atau kaki.

Penyebab patologi

Sifat penyakit yang diterangkan digambarkan secara terperinci dalam kerja patologi dan psikopatologi autoaggression dalam amalan dermatologi. Asas tindakan-tindakan auto-agresif adalah pelbagai penyakit mental yang memerlukan pembezaan dalam pendekatan terapi. Lebih sering patologi timbul sebagai akibat daripada penyakit psikogenik dan manifestasi psikosis, keadaan neurotik, dan psikopati. Pesakit tidak pernah mendapatkan penjagaan psikiatri sendiri. Seorang ahli dermatologi menubuhkan diagnosis utama patologi. Perkembangan penyakit ini sering dikaitkan dengan penyakit pekerjaan atau endokrinologi, serta dengan keabnormalan genetik.

Dalam psikoanalisis, tingkah laku auto-agresif dianggap sebagai mekanisme untuk melindungi jiwa. Adalah dipercayai bahawa tindakan sedemikian adalah hasil pengalihan permusuhan, yang pada awalnya tertumpu pada objek luaran. Sekiranya kesejahteraan individu bergantung pada objek luaran seperti itu, maka ia mengubah arah permusuhannya: dalam beberapa situasi ke objek atau objek lain (perpindahan), di lain-lain - pencerobohan diarahkan sendiri (sebagai contoh, jika objek anjakan tidak terletak atau pengalihan itu tidak dapat diterima).

Sesetengah pakar psikiatri percaya bahawa kemunculan auto-agresion memerlukan kehadiran sekurang-kurangnya tiga komponen: kekecewaan, keadaan traumatik, dan sambungan maklum balas negatif.

Oleh itu, untuk kemunculan serangan automatik diperlukan:

  • individu frustrasi dengan konflik dalaman, menahan pencerobohan sendiri dan serentak menolak introjek sosialnya;
  • Acara psikotraumatik, yang merangkumi tingkah laku pelindung yang disebabkan oleh konflik intrapersonal yang sebelum ini timbul;
  • keperluan untuk menyelesaikan konfrontasi intrapersonal.

Autoagensi adalah salah satu cara untuk mengelakkan overstrains dan konflik emosi. Ia adalah satu bentuk yang unik menggantikan kebimbangan, ketakutan dan rendah diri sendiri. Kadang-kadang individu yang mengalami anhedonia menggunakannya (kekurangan keseronokan dan ketidakmampuan emosi). Sering kali tindakan merosakkan diri menjadi satu-satunya peluang untuk merasakan dan menghilangkan "kekosongan" rohani.

Pengajian patologi mendedahkan bahawa pada mulanya kecederaan fizikal yang ditimbulkan pada tubuh seseorang adalah cara khusus untuk menanggapi peristiwa traumatik, maka sebarang pengalaman psikologi dapat mencetuskan proses pencegahan. Kerosakan diri digunakan secara sistematik dan diam-diam. Selalunya, mata pelajaran sentiasa menggunakan kaedah traumatik yang sama. Pengalaman individu, menyebabkan, panik sebelum menimbulkan luka pada dirinya sendiri, tetapi setelah merealisasikan kecederaan diri, dia merasa puas. Sering kali, pesakit datang kepada doktor dengan keluhan kecacatan fizikal, tidak mengetahui bagaimana mereka muncul, kerana mereka mencederakan diri mereka secara tidak sedar.

Dalam patologi, kecederaan diri boleh berlaku: secara tidak sedar (disebabkan oleh penyakit mental dan kecacatan tingkah laku), secara sedar-demonstratif (di negara sempadan) dan demi keuntungan.

Tindakan yang merosakkan diri dalam bentuk pemusnahan diri dapat menampakkan diri dalam patologi jiwa berikut: sindrom pasca trauma, gangguan kepribadian histeris, kemurungan, gangguan kepribadian obsesif, gangguan identitas disosiatif, kerusakan otak organik, ketagihan dadah, alkoholisme, ketidakstabilan emosional, dextra, antivisme, ketidakstabilan emosional, dan anecdotropi, antivisme. .

Tanda-tanda auto-serangan, yang dinyatakan oleh kerosakan diri pada kulit, tidak selalu menunjukkan adanya keabnormalan dalam proses mental. Banyak kajian tentang patologi menunjukkan bahawa personaliti bayi, emosi, dan sensitif rentan terhadap tingkah laku yang merosakkan diri, mereka sukar menanggung kegagalan, kesilapan, dan mempunyai tahap agresif dan kecemasan yang tinggi. Ancaman pencerobohan diri dalam alkohol dan ketagihan dadah sangat banyak berlipat ganda.

Gejala patologi

Hari ini, masalah psikodermatologi yang mendesak adalah patologi, sebagai psikopatologi auto-pencerobohan dalam dermatologi.

Gejala utama patologi:

  • penampilan berterusan luka baru, mengakibatkan rawatan dermatologi tidak berhasil;
  • Kejadian kerosakan kulit yang tidak munasabah;
  • luka dan lokasi luka yang betul;
  • lokasi kecederaan pada kawasan yang mudah diakses oleh badan;
  • keseragaman lesi;
  • sakit atau gatal-gatal di kawasan kecederaan kulit;
  • tindak balas yang sangat negatif terhadap cadangan pekerja kesihatan mengenai punca kerosakan psikogenik.

Secara umum, pemusnahan diri patologi yang dijelaskan pada kulit mengikut klasifikasi penyakit antarabangsa tergolong dalam kelas dengan sengaja menyebabkan gejala penyakit kulit dan meniru keabnormalan psiko-fisiologi.

Gambar klinikal patologi ini sangat pelbagai: dari pembakaran biasa ke lesi nekrotik yang mendalam dan pembentukan ulseratif, dari letusan berbilang gelembung atau pendarahan subkutan yang menyerupai vaskulitis hemoragik, kepada patologi teruk yang meniru pelbagai jenis penyakit, termasuk dermatosis yang jarang berlaku.

Selalunya, ruam terletak di kawasan muka, anggota badan dan lain-lain kawasan mudah dikesan dan kelihatan kulit. Pada masa yang sama, tidak ada kecederaan, terutamanya di tempat di mana sukar bagi pesakit untuk mencapai dengan tangan, sebagai contoh, di belakang.

Di samping itu, batasan-batasan yang tajam yang digariskan dengan luka yang tidak berubah di sekitar atau luka-luka tertentu dan polimorfisme yang disebut lesi (paling kerap palsu) adalah petunjuk.

Pemusnahan diri kulit terbahagi kepada: excoriation neurotic, menarik rambut (trichotillomania), keinginan yang tidak dapat ditekan untuk menggigit kuku (onychophagy), kerosakan mekanikal pada piring kuku (onihotillomania), menggigit bibir dan mukosa pipi (heilophagia).

Aspek excoriations neurotik adalah kesan "obsesi", yang sering menunjukkan keadaan neurotik yang stabil atau psikosis. Individu yang menderita patologi mungkin mengambil masa yang lama untuk melakukan penampilan mereka sendiri, membuka gelembung dengan kuku, memerah jerawat yang sering tidak ada dengan jarum. Di muka, kulit ekstensor anggota badan pada pesakit-pesakit ini terdapat lecuran ringan dengan tepi yang reddened dan kecederaan yang mendalam dengan kerak berdarah, parut merah muda yang sedikit terbentuk setelah kerak jatuh.

Trichotillomania dipanggil menarik rambut di kepala atau di kawasan rambut lain badan. Dengan trichotillomania, kemerahan, atrofi, atau parut jarang dijumpai. Hanya dengan gatal-gatal yang sangat teruk, lecuran permukaan mungkin berlaku.

Dermatozoa delirium sistematik dicirikan oleh demonstrasi oleh pesakit di hadapan pakar yang paling "terjejas" kawasan kulit. Pesakit sedemikian tersebar di atas meja di hadapan doktor yang disediakan bekas balang dengan zarah kulit, skala, kerak, tufts rambut dan piring kuku dan memerlukan kajian kain dan bahan ini.

Pesakit ini boleh menghabiskan berjam-jam memeriksa sendiri dengan kaca pembesar, mengikis dan mencuci badan mereka sendiri sepanjang masa, memusnahkan "makhluk hidup" yang dikatakan hidup di atas kulit mereka dengan kuku mereka atau dengan bantuan pisau, asid. Untuk masa yang lama mereka membawa seluar dan tempat tidur untuk mendidih, membersihkannya, buang pakaian yang dipakai yang mencurigakan.

Pesakit takut menjangkiti kawan rapat dan rakan-rakan, akibatnya mereka boleh membuat cubaan bunuh diri.

Rawatan patologi

Diagnosis patologi dan tujuan rawatan dijalankan hanya selepas mengetahui punca penyakit dan menemui sifat psikopatologi.

Alokkan:

  • pemusnahan diri yang sedar, yang merupakan tindak balas kepada pemasangan delusi;
  • pemadaman sendiri yang tidak sedarkan diri atau sedar untuk menyekat kesukaran psikologi yang tidak diiktiraf oleh pesakit;
  • kemusnahan diri akibat tingkah laku obsesif (menggaruk, menggosok);
  • pemusnahan diri yang sedar untuk keuntungan;
  • Sindrom Munchhausen, dinyatakan dalam kecederaan yang tidak disedari kepada individu lain untuk memenuhi keperluan emosi.

Adalah mungkin untuk menentukan kehadiran atau ketiadaan penyakit yang dijelaskan melalui pemeriksaan histologi. Analisis sampel kulit membantu mengenal pasti punca sebenar lesi dermis. Dengan bantuan diagnostik ultrasound integumen kulit, mungkin untuk menentukan etiologi lesi dermatologi. Sebagai rawatan untuk penyakit yang diterangkan, pelantikan terapi kompleks ditunjukkan, yang harus termasuk pendekatan psikoterapeutik, fisioterapi, dan campur tangan perubatan.

Fisioterapi dermatitis sifat psikogenik meliputi kaedah terapeutik berikut:

  • terapi parafin;
  • elektroforesis;
  • terapi laser;
  • pendedahan ultrasound;
  • rawatan ultraviolet.

Di samping itu, rawatan kawasan yang rosak dermis disediakan dengan bantuan pelbagai salap terapeutik, krim, gel, yang mempunyai kesan anti-radang dan kesan regenerasi. Dadah psikotropik, antipsikotik dan antidepresan digunakan untuk mengurangkan hasrat obsesif untuk membahayakan diri sendiri.

Jika tingkah laku merosakkan diri tidak mewakili manifestasi gangguan mental yang teruk, maka dalam hal ini, teknik psikoterapi kognitif-tingkah laku adalah berkesan.

Psikoterapi perlu menentukan punca kemunculan tindakan merosakkan diri, menerangkannya kepada klien dan membasmi keinginan pesakit untuk menunjukkan pencerobohan automatik.

Sering kali, perbualan psikologi dengan individu yang menderita patologi adalah pendekatan asas untuk mengkaji sifat pemusnahan diri. Seringkali, pesakit tidak dapat memahami sebab sebenar tingkah laku yang merosakkan diri, kerana mereka melupakan bagaimana mereka mencederakan diri sendiri, fikiran mereka seolah-olah dimatikan semasa manipulasi tersebut.

Seringkali, agar pesakit menyedari penglibatannya sendiri dalam kecederaan diri, seseorang harus menggunakan teknik psikoanalitik. Terdapat kes apabila pesakit datang ke psikoterapi, tidak memahami mengapa mereka dihantar secara khusus kepadanya, kerana mereka hanya mempunyai ruam kulit.

Pesakit dengan patologi, yang dicirikan oleh kehadiran keadaan obsessive-compulsive yang delusi dan teruk, mengesyorkan rawatan di hospital neuropsychiatrik, untuk mengelakkan pemusnahan diri berlebihan.

Prognosis sering menggalakkan, tetapi terdapat beberapa kesulitan dalam kesan pembetulan pemusnahan kulit kulit pada skizofrenia dengan kehadiran dermatozoan delirium. Keadaan pesakit, pada amnya, mula bertambah baik selepas enam bulan rawatan komprehensif patologi.

Tonton video itu: Patologi Anatomi Kedokteran Universitas Airlangga (Oktober 2019).

Загрузка...