Malu manusia - ini adalah tingkah laku individu yang disebabkan oleh keadaan jiwa dan ditunjukkan oleh kekakuan, ketakutan, kebimbangan, keamatan, kegelisahan, kerana ketidakpastian mereka sendiri atau kekurangan kemahiran sosial. Malu dan rasa malu mewakili ketakutan biasa penilaian negatif oleh masyarakat. Ramai yang percaya bahawa ketakutan tidak logik untuk melakukan apa-apa tindakan awam - fobia sosial dan rasa malu adalah konsep yang sama. Kepercayaan ini palsu. Dalam malu-malu fobia sosial datang kepada manifestasi yang melampau.

Individu malu umumnya tidak berkomunikasi, bersekongkol, dan suka kesendirian. Orang semacam itu umumnya kurang berjaya daripada personaliti yang ramah dan menonjol. Oleh itu, majoriti subjek murtad bermimpi untuk menghilangkan sifat keperibadian yang menjengkelkan dengan mencari penyelesaian kepada masalah itu, berjudul: "bagaimana untuk menghilangkan rasa malu dan ketidakpastian."

Punca rasa malu

Terdapat beberapa pandangan teoretis mengenai sebab-sebab yang menyebabkan rasa malu pada orang. Berikut adalah yang utama.

Kesabaran yang sungguh-sungguh, seperti yang dikemukakan oleh R. Kettel adalah sifat semula jadi (teori keji bawaan). Beliau menonjol dalam soal selidik personaliti multifactorialnya yang mana dia meletakkan dua sifat keperibadian yang menentang, iaitu keberanian dan keputusasaan. Skor rendah pada skala ini menunjukkan keresahan, hipersensitiviti sistem saraf, tindak balas akut terhadap sebarang ancaman, kekangan dalam manifestasi perasaan, kekurangan keyakinan terhadap kelakuan dan kekuatan mereka sendiri. Seringkali, orang yang mempunyai sifat seperti rasa malu, keraguan diri, diseksa oleh rasa rendah diri peribadi.

Pengikut konsep ini yakin bahawa tiada apa yang dapat mengubah keadaan semasa, kerana kebodohan dan rasa malu adalah sifat yang melekat, yang agak pesimis, tetapi pada masa yang sama tidak logik.

Penganut teori behaviorisme bermula dari postulat yang menyatakan bahawa jiwa manusia mempengaruhi bentuk-bentuk perilaku, dan tingkah laku itu adalah reaksi terhadap janji-janji persekitaran luaran.

Malu-malu, ketidakpercayaan dipercayai behavioris, dilahirkan apabila individu untuk menguasai kemahiran sosial gagal, khususnya - kemahiran komunikasi. Mengatasi rasa malu, pada pendapat mereka, mungkin dengan penciptaan persekitaran pendidikan tertentu. Lagipun, apa rasa malu? Menurut teori behaviorisme, ia hanyalah tindak balas ketakutan kepada janji-janji sosial. Dari sini, dengan menukar bentuk komunikasi, mengubahnya menjadi "betul", seseorang dapat menghapuskan semua penghalang individu.

Malu dikira oleh pengikut teori psikoanalitik sebagai tindak balas kepada keperluan naluri utama yang tidak terpenuhi. Ia dikaitkan dengan pelanggaran dalam pembentukan keperibadian kerana kemunculan ketidak harmoni antara naluri, adaptasi terhadap realiti dan akal, yang melindungi norma-norma moral.

Kesederhanaan dan rasa malu, sebagai tambahan - demonstrasi luar konflik tidak sedarkan diri.

Sociophobia dan rasa malu dari orientasi patologi, yang benar-benar perlu dirawat, adalah asas di mana penalaran para pengikut konsep psikoanalitik itu berasaskan.

Wakil psikologi individu, Adler, yakin bahawa disebabkan kekurangan peluang dan kekurangan kekuatan, ketidaksempurnaan fizikal, semua anak mengalami kompleks rendah diri. Ini sering menghalang perkembangan mereka. Setiap individu kecil memilih strategi hidupnya sendiri kerana watak dan ideanya tentang dunia dan keperibadiannya sendiri.

Adler menganggap bahawa seseorang tidak akan menjadi neurotik jika dia memilih kerjasama sebagai cara berinteraksi dengan masyarakat. Dan individu-individu yang tidak dapat bekerja bersama, kesepian dan menjadi rugi.

Kanak-kanak menjadi seperti itu kerana pelbagai faktor, seperti rendah diri organik atau penyakit kerap yang menghalang mereka daripada bersaing pada tahap yang sama dengan rakan sebaya mereka. Nasib yang sama juga boleh dijangkakan untuk bayi yang rosak yang kurang keyakinan terhadap potensi mereka sendiri, kerana semuanya dibuat oleh sanak saudara. Di samping itu, kanak-kanak yang meninggal dunia berada di "syarikat" ini kerana mereka tidak mempunyai pengalaman kerjasama, kerana mereka tidak melihat fenomena yang sama dalam keluarga mereka sendiri. Ketiga kategori individu kecil yang digambarkan dikunci pada orang mereka sendiri, mereka tidak membuat hubungan dengan masyarakat, dan oleh itu mereka ditakdirkan untuk dikalahkan.

Adler memperkenalkan idea "tingkah laku tidak selamat", yang disebabkan oleh ketakutan mengatakan "tidak" dan mendesaknya, takut kritikan dan hubungan, berhati-hati. Kanak-kanak yang dicirikan oleh kelakuan yang ragu-ragu adalah bebas, bergantung, pasif, yang secara kolektif bercakap tentang rasa malu. Antipoda kanak-kanak tersebut adalah individu yang bebas, bebas dan aktif.

Di samping pendekatan saintifik yang tersenarai untuk menafsirkan sebab-sebab rasa malu, ada juga faktor kausal, sebab alam dan sosial yang ditentukan.

Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, rasa malu manusia dikaitkan dengan kereaktifan yang tinggi. Selalunya, dalam bayi yang sangat reaktif, masalah rasa malu adalah tingkah laku naluri yang bertujuan untuk melindungi diri dari beban fisiologi dan emosi. Terdapat dua pilihan untuk tindak balas tingkah laku naluri. Hasil daripada rasa tidak puas hati dengan keperluan mereka sendiri, seorang anak memilih menghindari sebagai strategi tingkah laku (jenis mekanisme pertahanan) dan menjadi malu. Anak yang lain, dalam keadaan yang sama, menyertai konfrontasi dan menjadi yakin diri.

Faktor semulajadi termasuk perangai, yang disebabkan oleh jenis sistem saraf. Kebanyakan yakin bahawa malu adalah prerogatif introvert, iaitu orang yang berusaha ke dalam dunia dalaman mereka sendiri, yang tidak memerlukan banyak interaksi komunikator luar dan lebih suka kesendirian. Orang yang benar-benar malu lebih banyak di kalangan melankolik dan fleksibel. Keperibadian sedemikian seolah-olah malu.

Tetapi, terdapat wajah malu di kalangan orang ramai - orang, seperti itu, "bertukar ke dalam", meregangkan interaksi komunikatif dan banyak kenalan. Di antara orang yang bersuara dan berseragam terdapat wajah-wajah yang malu-malu.

Faktor sosial adalah hubungan antara model pendidikan kanak-kanak dan ciri-ciri perkembangan jiwa beliau. Di antara tanda-tanda yang paling tipikal untuk pembiakan yang tidak wajar, terdapat: penolakan, penjagaan yang berlebihan, curiga, dan model pendidikan yang egosentris. Penolakan dinyatakan dalam ketiadaan hubungan emosi antara personaliti kecil dan ibu bapa mereka. Dengan kata lain, bayi, makan, berpakaian, mempunyai semua yang anda perlukan, tetapi kandungan dalaman ibu bapa tidak berminat. Sebab-sebab fenomena ini mungkin adalah berikut: kanak-kanak menjadi penghalang kepada pertumbuhan kerjaya, anak yang tidak diingini, dan sebagainya. Hasil dari pendidikan jenis ini akan menjadi orang yang agresif, atau orang yang mementingkan, tertindas dan sensitif.

Masalah rasa malu manusia juga mungkin dalam keadaan hyper-care. Ibu bapa terlalu bersemangat mula menaikkan serbuk, mencuba memprograminya setiap langkah, sambil memaksa kanak-kanak untuk terus menahan keinginan dan impuls mereka sendiri. Hasil dari model pembelajaran seperti ini boleh menjadi protes terus-menerus terhadap anak itu, yang membawa kepada agresif, atau anak yang taat yang kemudiannya menjadi orang yang tertutup, berpagar dan malu.

Model pendidikan cemas yang mencurigakan adalah yang paling biasa dalam keluarga yang membesar satu-satunya anak. Ibu bapa atas serbuk hanya "gementar", terlalu berwaspada, yang merupakan tanah subur untuk pembentukan rasa tidak selamat, keresahan dan keraguan diri.

Model pendidikan egosentrik terdiri daripada mewujudkan makna kehidupan dari seorang kanak-kanak.

Oleh itu, hasil dari penyelewengan model pendidikan keluarga, terutamanya, adalah kanak-kanak kurang upaya yang berlawanan - malu atau agresif.

Bagaimana untuk mengatasi rasa malu

Mengatasi rasa malu adalah peningkatan harga diri, kerana terdapat hubungan antara ketidakpastian dan rasa malu. Untuk meningkatkan harga diri, anda tidak boleh membandingkan diri anda dengan orang lain, dan anda seharusnya tidak berusaha untuk mendahului orang lain dalam apa jua bentuk. Setiap personaliti adalah individu dan hanya mempunyai ciri-ciri, merit dan sifat negatifnya. Orang yang ideal tidak wujud. Hanya terdapat standard dan cita-cita yang dicipta oleh masyarakat. Oleh itu, satu-satunya "pentaksir" untuk seseorang boleh secara eksklusif sendiri.

Bagaimana untuk menangani rasa malu? Pada giliran pertama, anda perlu berinteraksi dengan masyarakat sebanyak mungkin dan berkomunikasi dengan orang yang tidak dikenali. Sebagai contoh, anda boleh pergi ke orang yang tidak dikenali dan bertanya kepadanya bagaimana untuk sampai ke perpustakaan.

Pembetulan rasa malu adalah perkembangan sosiolinguistik, meningkatkan perbendaharaan kata, pembentukan kemampuan untuk merumuskan pemikiran dengan betul. Mengawal pengapit otot juga membantu menghapuskan masalah yang digambarkan. Untuk tujuan ini, adalah disyorkan untuk mengingati otot-otot yang paling tegang semasa serangan malu, dan belajar bagaimana untuk berehat. Ini akan membantu individu untuk mengawal badannya sendiri.

Pakar psikologi tidak mencadangkan untuk mengelakkan situasi yang menimbulkan kemesraan dan ketakutan masyarakat. Lagipun, kelakuan semacam itu hanya dapat memperburuk keadaan. Oleh itu, kita mesti berani bergerak ke arah batasan dan ketakutan kita sendiri.

Bagaimana untuk menghilangkan rasa malu dan ketidakpastian? Pertama, anda perlu memahami penyebab malu individu dan model manifestasinya. Adalah disyorkan untuk menganalisis situasi kehidupan untuk memahami betul-betul di bawah keadaan keadaan lemah dan rasa malu timbul, dengan penampilan sensasi ini dihubungkan.

Orang harus membiarkan diri menyedari bahawa dunia sosial yang luas dan pelbagai itu semata-mata tidak peduli dengan individu. Di samping itu, kebanyakan individu yang hidup adalah diri sendiri. Daripada mendedahkan diri anda dalam imaginasi itu sendiri kepada penilaian yang tidak wujud dari masyarakat, anda perlu memberi perhatian kepada keperibadian anda sendiri dan mendapati diri anda kandungan yang mengubah individu menjadi penciptaan yang tidak selamat dan malu. Memahami keperibadian anda sendiri adalah langkah pertama di jalan, yang bertajuk: "Bagaimana untuk mengatasi rasa malu."

Setiap orang adalah takungan satu set sifat individu dan ciri-ciri khusus yang menyumbang kepada ekspresi diri dan realisasi diri. Mencari kekuatan anda sendiri, kualiti positif, merit akan menjadi langkah seterusnya, mengatasi yang akan membolehkan anda untuk mendapatkan satu langkah yang lebih dekat untuk menyelesaikan persoalan masalah: bagaimana untuk mengatasi rasa malu? Anda perlu tahu dan dapat menggunakan ciri-ciri "kuat" anda, walaupun mereka tidak popular dalam masyarakat tertentu. Lagipun, jika setiap individu manusia menjadi sama, maka dunia akan terhenti penuh warna-warna dan intrik dengan cakrawala yang tidak diketahui. Kehidupan akan menjadi membosankan dan membosankan, jadi anda perlu mencari sesuatu yang anda suka dan memberi tumpuan kepadanya. Ini akan memberi keyakinan individu, meningkatkan harga diri dan harga diri. Juga, tindakan sedemikian menyumbang kepada penentuan nasib sendiri.

Mengalahkan rasa malu, keraguan diri membantu visualisasi, yang memperlihatkan diri mereka dalam situasi tertentu, menyebabkan rasa malu, yakin dan bahagia. Teknik ini membantu membentuk persepsi diri seseorang dalam keadaan yang tertekan. Visualisasi haruslah terang, menyebabkan ribut emosi positif dan rasa kebahagiaan.

Jangan takut kegagalan. Setiap orang semasa hidup mendengar kata "tidak" berulang kali. Malah individu yang paling berjaya dan berdikari menghadapi penolakan. Oleh itu, perlu belajar untuk tidak mengambil jawapan negatif ke hati. Kegagalan adalah sebahagian daripada kehidupan. Memandangkan ini, perkara utama bukanlah perkataan "tidak" itu sendiri, tetapi sikap individu terhadapnya. Untuk mengubah sikap anda kepada jawapan negatif, anda tidak boleh mengambilnya secara peribadi. Perlu difahami bahawa ini bukan kesilapan manusia, tetapi keadaan yang tidak baik.

Bagaimana untuk menghilangkan rasa malu

Setiap hari, orang ramai dihadapkan dengan sejumlah besar individu yang diragui, malu, malu. Pakar mengatakan bahawa hampir semua orang mempunyai ciri-ciri yang digambarkan dalam pelbagai tahap keparahan.

Rasa malu seseorang hampir selalu diiringi oleh rasa malu dan kehilangan jangka pendek harga diri, yang kadang-kadang berlaku pada kebanyakan individu. Kegelisahan adalah rakan kejahatan, semasa serangan yang menjadi jelas dari sisi bahawa subjek diserap dalam reaksi menyakitkan sendiri terhadap penilaian dan persepsi persekitarannya. Personaliti malu, pada giliran pertama, malu diri. Dalam erti kata lain, mereka dilupuskan secara negatif ke arah mereka sendiri.

Dunia moden adalah kejam, kelemahan ditindih di dalamnya, "undang-undang" kepentingan diri dan kekerasan berlaku. Malu, individu yang malu-malu sentiasa "dipukul" sama ada untuk meneguhkan diri atau keluar dari keuntungan dan akan "mengalahkan" lagi sehingga mereka marah kepada diri mereka sendiri dan mencari jawapan kepada persoalan itu: "bagaimana mengatasi rasa malu". Orang yang menderita kebodohan dan ketidakpastian diri mereka seperti magnet menarik pukulan nasib kepada diri mereka sendiri. Mereka menarik kegagalan dengan penampilan mereka sendiri, meniru, ekspres wajah, yang memberikan kedudukan individu - "Saya seorang mangsa." Oleh itu, walaupun mereka kadang-kadang meletup dan mula membantah, kilauan mereka dianggap tidak mencukupi. Kemarahan atau kemarahan jarang berlaku sama ada tidak menjejaskan alam sekitar sama sekali, atau mencetuskan kerengsaan dan pencerobohan yang lebih besar di pihak lain. Itulah sebabnya pembetulan rasa malu sangat penting, dan lebih baik memulakannya seawal mungkin, sehingga ketidakpastian menjadi kebiasaan.

Untuk tujuan ini, adalah perlu untuk mencari apa yang dipanggil "standard keyakinan", perbandingan dengan yang membawa individu ke keadaan emosi-tegang. Anda juga harus berusaha untuk mencari penyebab pengalaman anda yang menyakitkan yang timbul dari kenyataan bahawa individu itu sendiri tidak memenuhi standar yang disampaikan. Mengapa standard dalaman ini timbul? Orang mesti cuba hidup dengan menerima keperibadian seseorang tanpa perhiasan, kerana ia benar-benar. Jangan bandingkan diri anda dengan sesiapa sahaja. Setiap orang melalui jalan hidup peribadi dengan ciri-ciri subjektif. Meniru seseorang adalah mustahil untuk mencapai kejayaan. Perbandingan konstan diri dengan standard yang dicipta hanya akan mengakibatkan kehilangan personalitas dan keperibadian seseorang.

Jadi, bagaimana menangani rasa malu? Pada giliran pertama, adalah perlu untuk menganalisis sifat mereka sendiri, yang tidak disukai oleh dirinya sendiri, untuk memahami mengapa dia menolaknya, untuk menjelaskan kepada dirinya sendiri bahawa dia terpaksa menyembunyikan ciri-ciri ini dari alam sekitar. Apa yang berlaku jika seseorang menerima kualiti yang tidak diingini dalam dirinya sendiri, dan kemudian membukanya kepada orang lain? Adalah disyorkan untuk kehilangan keadaan mental yang positif di mana seorang individu membuka sifat peribadinya yang tidak diingini oleh masyarakat kepada masyarakat dan tidak ada yang buruk berlaku. Tahap seterusnya adalah peralihan dari tindakan khayalan kepada yang sebenar.

Ia perlu belajar visi objektif, tanpa pengutuk dan penilaian, dari orang sendiri, seolah-olah dari luar. Seperti penglihatan neutral akhirnya akan membangkitkan emosi positif seseorang, rasa kegembiraannya, cintanya sendiri. Pakar psikologi mengesyorkan mencintai garis yang memberikan banyak pengalaman. Mana-mana kualiti negatif subjektif boleh berubah menjadi sifat positif.

Bagaimana untuk mengalahkan rasa malu? Elementary, dengan bantuan humor. Satu kesilapan yang mengecewakan dan ketidakpastian seseorang akan membolehkan anda membuat "batu loncatan", yang akan menyumbang kepada peningkatan selanjutnya.

Kita mesti cuba mengingati semua bukti kejayaan, kelonggaran dan keyakinan kita sendiri di syarikat-syarikat besar, untuk merasakan semula perasaan positif yang dirasakan dalam situasi ini. Selepas itu, adalah disyorkan untuk "mengumpul" emosi ini bersama-sama dengan satu perasaan kepercayaan yang besar dan pepejal dalam potensi seseorang dan untuk memperluaskannya untuk "mengembangkan pengaruh "nya pada masa akan datang.

Pakar psikologi menasihatkan untuk mematuhi tingkah laku orang yang berjaya dan dibebaskan, untuk memahami rahsia nasib mereka, bagaimana dunia dalaman mereka dianjurkan. Mungkin di dalam individu pemalu, ada permulaan kualiti semacam itu, mereka hanya perlu dibangunkan ?!

Bagaimana untuk menangani rasa malu? Нужно попробовать вести себя, таким образом, как ведут себя успешные и раскрепощенные индивиды. Однако не нужно стремиться изменить себя и стать точной копией успешного человека. Необходимо копировать модель поведения, жесты и мимику, интонации, развивать веру в себя и повышать самооценку.

Di samping kaedah di atas untuk menghapuskan rasa malu, juga disarankan untuk berhenti memberi tumpuan kepada kegagalan, kerana hanya individu yang tidak melakukan apa-apa yang tidak salah. Oleh itu, hanya kejayaan yang perlu direkodkan dalam memori. Dari kegagalan, anda perlu mengekstrak pengalaman dan "membuang" mereka sebagai sia-sia. Juga, apabila merasa tidak selesa dalam hal interaksi komunikatif, disarankan untuk mengingatkan bahawa setiap individu berhak untuk:

- katakan tidak dan tidak merasa bersalah mengenainya;

- jangan buat alasan;

- tidak suka orang lain;

- hak untuk kemerdekaan;

- hak untuk membuat kesilapan atau tidak tahu apa-apa.

Tonton video itu: Malu Latest Yoruba Movie 2019 Comedy Starring Odunlade Adekola. Sanyeri. Peju Ogunmola (September 2019).