Anomie - Ia adalah keadaan kesedaran moral-jiwa sosial atau individu, yang dicirikan oleh rasuah norma moral, perpecahan sistem nilai moral. Konsep anomia dicadangkan oleh seorang ahli sosiologi dari Perancis, Durkheim Emile, dengan maksud menafsirkan tindak balas perilaku menyimpang, misalnya, niat bunuh diri, perbuatan salah. Keadaan anomie adalah wujud dalam masyarakat pada masa pergolakan, revolusi, penstrukturan semula, krisis masyarakat, kerana percanggahan antara matlamat yang diundangkan dan ketidakmungkinannya untuk bahagian subjek yang berlaku, yaitu, pada masa-masa ketika mayoritas anggota masyarakat tertentu kehilangan kepercayaan pada nilai-nilai moral, panduan moral dan sosial institusi. Masalah anomie berkait rapat dengan kemerosotan profesional, kekecewaan dalam kehidupan dan aktiviti yang dijalankan, pengasingan individu dari masyarakat, selalu mengiringi fenomena yang dijelaskan.

Anomie sosial

Sewaktu perubahan yang agak mendadak mengenai matlamat dan moral masyarakat tertentu, kategori sosial tertentu tidak lagi merasakan penglibatan mereka sendiri dalam masyarakat ini.

Konsep anomia adalah proses pemusnahan dasar-dasar asas budaya, khususnya norma etika. Akibatnya, kategori warganegara sedemikian diasingkan. Di samping itu, mereka menolak cita-cita, norma dan moral sosial yang baru, termasuk corak perilaku tingkah laku sosial. Daripada menggunakan cara yang diterima umum untuk mencapai matlamat individu atau orientasi awam, mereka mengemukakan sendiri, sering menyalahi undang-undang.

Keadaan anomia, yang menjejaskan semua strata penduduk dengan pergolakan sosial, mempunyai kesan yang sangat kuat kepada belia.

Anomia berada dalam sosiologi apa-apa jenis "penyelewengan" dalam sistem nilai dan normatif masyarakat. Mula-mula memperkenalkan istilah anomia Durkheim. Dia dianggap sebagai anomia ketiadaan undang-undang, norma tingkah laku, atau kekurangan mereka. Durkheim menekankan bahawa masalah anomia dilahirkan lebih kerap dalam konteks pembaharuan dinamik dan semasa krisis ekonomi. Konsep yang diterangkan itu menimbulkan keadaan psikologi individu, yang dicirikan oleh rasa kehilangan garis panduan hidup, muncul apabila subjek dihadapi dengan keperluan untuk menguatkuasakan norma-norma yang bertentangan. Dengan kata lain, keadaan sedemikian dilahirkan apabila hierarki terdahulu dimusnahkan, dan yang baru belum terbentuk. Selagi daya sosial yang tersisa untuk diri mereka sendiri semasa tempoh krisis tidak datang ke keseimbangan, nilai relatif mereka tidak boleh diambil kira, oleh itu, peraturan apa pun yang didapati tidak solven untuk beberapa waktu.

Kemudian, fenomena ini difahami sebagai keadaan masyarakat, disebabkan oleh lebihan norma yang bertentangan (Merton anomie). Dalam keadaan sedemikian, individu itu hilang, tidak memahami dengan tepat apa standard yang harus diikuti. Keutuhan sistem pengawalseliaan, prosedur untuk mengawal selia hubungan sosial runtuh. Orang dalam keadaan ini bermasalah secara sosial, mereka mengalami kebimbangan, rasa pengasingan dari masyarakat, yang secara semulajadi menimbulkan tindak balas tingkah laku yang menyimpang, jenayah, marginality dan fenomena sosial yang lain.

Durkheim melihat sebab-sebab anomie bertentangan dengan masyarakat perindustrian "yang mantap" dan moden.

Masalah anomie disebabkan oleh sifat peralihan tempoh sejarah, penurunan sementara dalam regulasi moral hubungan ekonomi dan kapitalis baru.

Anomie adalah produk transformasi yang tidak lengkap daripada perpaduan mekanikal kepada perpaduan organik, kerana asas objektif yang terakhir (pengagihan sosial buruh) berlangsung lebih intensif daripada ia mencari asas moral dalam kesedaran kolektif.

Faktor kejadian anomie: perlanggaran dua kategori fenomena yang dihasilkan secara sosial (yang pertama ialah kepentingan dan keperluan, yang kedua adalah sumber untuk kepuasan mereka). Menurut Durkheim, prasyarat untuk integriti peribadi adalah masyarakat yang kohesif dan stabil. Dalam perintah yang diterima umum, kebolehan individu dan keperluan mereka diberikan dengan ringkas, kerana mereka ditahan pada tahap yang rendah oleh kesedaran kolektif yang sesuai, menghalang perkembangan individualisme, pembebasan peribadi, menetapkan batas ketat terhadap apa yang subjek dapat dicari dengan cara yang sah dalam situasi sosial tertentu. Masyarakat feodal hierarki (tradisional) adalah malar, kerana ia menetapkan matlamat yang berlainan untuk lapisan berlainan dan membolehkan setiap ahli merasakan makna mereka sendiri dalam lapisan tertutup yang terhad. Pengembangan proses sosial menimbulkan pertumbuhan "individualisasi" dan pada saat yang sama merebut kekuatan pengawasan kelompok, batas-batas moral yang stabil yang melekat pada zaman dahulu. Tahap kebebasan peribadi dari tradisi, makalah kumpulan, prejudis, kehadiran pilihan individu pengetahuan dan cara tindakan memperluaskan secara dramatik dalam keadaan baru. Peranti masyarakat industri yang relatif bebas berhenti untuk menentukan aktiviti penting individu dan terus mencipta anomie, menyiratkan ketiadaan cita kehidupan, norma dan corak tingkah laku yang stabil, yang meletakkan kebanyakan orang dalam kedudukan yang tidak menentu, menghancurkan perpaduan kolektif, rasa hubungan dengan kategori tertentu dan seluruh masyarakat. Semua di atas membawa kepada peningkatan dalam masyarakat tindak balas tingkah laku yang menyimpang dan merosakkan diri.

Norma sosial dan anomie sosial

Salah satu konsep asas sosiologi adalah norma sosial, yang dianggap sebagai mekanisme untuk menilai dan mengawal tindak balas tingkah laku individu, kategori dan masyarakat sosial. Norma sosial dipanggil preskripsi, sikap, jangkaan kelakuan yang betul (sosial yang diluluskan). Norma-norma ini adalah beberapa corak yang ideal yang menentukan apa yang dikatakan oleh individu, berfikir, merasa, dan dilakukan dalam keadaan tertentu. Sistem norma yang beroperasi dalam suatu masyarakat tertentu, membentuk satu kesatuan yang menyeluruh, pelbagai unsur struktur yang saling bergantung.

Norma sosial adalah tanggungjawab seorang individu berhubung dengan persekitaran sosial atau yang lain. Mereka menentukan pembentukan rangkaian perhubungan awam sebuah kumpulan, sebuah masyarakat. Juga, norma sosial adalah jangkaan kumpulan nombor yang berbeza dan di seluruh masyarakat. Masyarakat sekitar mengharapkan setiap individu yang mematuhi norma-norma tindak balas tingkah laku tertentu. Norma sosial menentukan perkembangan sistem hubungan sosial, termasuk motivasi, cita-cita, aspirasi para pelaku, harapan, penilaian.

Negara sosial, yang terdiri dari kehilangan oleh anggota-anggotanya tentang kepentingan sikap dan cita-cita sosial, yang menimbulkan pendaraban tingkah laku menyimpang, disebut anomie sosial. Di samping itu, ia menyatakan dirinya sendiri:

  • dalam ketiadaan standard perbandingan pada orang, penilaian sosial terhadap tingkah laku mereka sendiri, yang menimbulkan keadaan "lumpenized" dan kehilangan perpaduan kumpulan;
  • dalam percanggahan antara matlamat sosial dan cara yang diluluskan untuk mencapai mereka, yang mendorong individu terhadap cara yang tidak sah untuk mencapai mereka sekiranya tidak dapat dicapai matlamat yang ditetapkan oleh undang-undang.

Ahli sosiologi, membandingkan konsep anomia kepada tingkah laku menyimpang, menganggap titik persilangan ketidaktentuan mereka oleh anggota masyarakat norma yang ditetapkan olehnya. Perbezaan utama antara istilah anomia dan tingkah laku menyimpang terletak pada skala sosial faktor-faktor yang menimbulkan manifestasi mereka. Sifat anomia jauh lebih mendalam. Ini disebabkan oleh transformasi sosial yang serius yang mempengaruhi masyarakat sebagai sistem tunggal dan ahli perseorangannya.

Teori anomie

Anomia adalah keadaan ketiadaan norma-norma dan ketiadaan hukum.

Anomi, dalam sosiologi, adalah keadaan kekurangan mod sosial, sesuai untuk masyarakat besar dan kumpulan kecil. Asas kemunculan teori anomie, yang menerangkan sebab-sebab kejahatan, meletakkan Durkheim.

Teori Durkheim anomie. Seorang ahli sosiologi Perancis berpendapat bahawa tindak balas dan tindak balas tingkah laku sosial yang menyimpang adalah fenomena biasa. Kerana, jika dalam masyarakat tidak ada respon tingkah-laku sedemikian, maka, akibatnya, masyarakat terkendali sakit. Apabila jenayah dihapuskan, kemajuan berhenti. Perbuatan haram adalah pembayaran transformasi sosial.

Teori anomie Durkheim didasarkan pada premis bahawa masyarakat tanpa jenayah tidak dapat difikirkan. Memandangkan, jika perbuatan berhenti komited bahawa dalam masyarakat moden dianggap haram, maka beberapa variasi "tindak balas" yang baru akan perlu dimasukkan dalam kategori tindak pidana. Durkheim berhujah bahawa "jenayah" adalah tidak dapat dilepaskan dan tidak dapat dielakkan. Alasan untuk ini tidak terletak pada kelemahan dan kemarahan semulajadi manusia, tetapi dalam kewujudan dalam masyarakat pelbagai jenis tingkah laku yang tak terhingga. Perpaduan dalam masyarakat manusia hanya dicapai dengan menggunakan tekanan konformist terhadap kepelbagaian tersebut dalam tindak balas tingkah laku. Tekanan sedemikian boleh memberikan hukuman.

Norma sosial dan anomia sosial menurut Durkheim adalah fenomena sosial yang paling penting, kerana jenayah merupakan faktor keadaan masyarakat yang sihat dan tanpa norma sosial, ia tidak dapat wujud. Dalam masyarakat tanpa penjenayah, tekanan kesedaran awam akan menjadi sangat keras dan sengit sehingga tidak ada yang dapat menahannya. Kehilangan jenayah melibatkan kehilangan masyarakat dengan peluang untuk bergerak ke arah pembangunan progresif. Penjenayah adalah faktor-faktor anomie, pawns terkemuka masyarakat ke tahap baru, bukan parasit, orang yang tidak dapat melalui proses sosialisasi, unsur-unsur yang tidak asing kepada masyarakat.

Durkheim berhujah bahawa jenayah akan sedikit dan tidak berskala besar dalam masyarakat di mana terdapat perpaduan manusia dan perpaduan sosial yang mencukupi. Apabila perpaduan sosial dimusnahkan, dan pengasingan unsur-unsur konstituennya bertambah, tingkah laku menyimpang meningkat dan, akibatnya, peningkatan jenayah. Jadi anomie muncul yang dipercayai Durkheim.

Masalah mengekalkan solidariti masyarakat sangat penting, menurut Durkheim, mempunyai hukuman penjahat. Pemahaman yang betul tentang "undang-undang" kesopanan dan kejujuran adalah sumber permulaan yang paling penting dari perpaduan masyarakat. Untuk memelihara cita-cita struktur sosial warga biasa ini, hukuman bagi elemen jenayah adalah perlu. Sekiranya tidak ada ancaman hukuman, individu rata-rata mungkin kehilangan keterikatannya sendiri dalam masyarakat tertentu dan kesediaannya untuk membuat pengorbanan yang diperlukan untuk mengekalkan lampiran tersebut. Selain itu, hukuman pesalah itu berfungsi sebagai pengesahan sosial yang jelas mengenai "keburukan sosialnya".

Contoh Anomie. Sains sains sosiologi moden melayan anomie sebagai negara yang dicirikan oleh kekurangan identiti diri, matlamat, atau garis panduan moral dan etika untuk subjek individu atau seluruh masyarakat. Berikut ini adalah contoh-contoh situasi yang menunjukkan kehadiran fenomena anomie dalam masyarakat tertentu:

  • keadaan gangguan awam;
  • sesetengah unsur masyarakat tidak memahami makna kehidupan, bagi mereka perkara utama adalah masalah untuk hidup;
  • kehilangan keyakinan pada hari yang akan datang.

Mengatasi anomie, sebahagian besarnya, dicirikan oleh pergantungan terhadap spesifik punca anomie dan jenis konflik yang menyebabkannya. Dalam situasi apabila masyarakat tidak dapat membentuk sistem nilai normatif baru atau menaikkan pangkat secara umum yang penting, maka ia berubah menjadi masa lalu, mencari alasan untuk perpaduan di dalamnya.

Dalam sosiologi, fenomena anomie dikaji bukan sahaja oleh Durkheim, tetapi kemudiannya telah dibangunkan dengan ketara oleh ahli sosiologi dari Amerika Merton anomie, menurut gagasannya, adalah orientasi warga negara individu dan situasi sosial yang tidak sesuai dengan tujuan yang ditentukan oleh budaya masyarakat. Menurut Durkheim, fenomena yang disebutkan ini bermaksud ketidakmampuan masyarakat untuk mengendalikan impuls dan aspirasi semula jadi individu. Sebaliknya, Merton percaya bahawa banyak aspirasi subjek tidak semestinya "semula jadi", sering ditentukan oleh kegiatan pendidikan masyarakat itu sendiri. Sistem sosial mengehadkan keupayaan kumpulan sosial individu untuk memenuhi aspirasi mereka sendiri. Ia "menekan" individu tertentu dalam masyarakat, memaksa mereka untuk bertindak secara tidak sah.

Merton menganggap anomie sebagai keruntuhan sistem pengurusan keinginan individu, sebagai akibatnya individu itu mula menginginkan lebih daripada yang dapat dicapai dalam keadaan struktur sosial tertentu. Beliau menyatakan bahawa fenomena yang digambarkan timbul daripada ketidakupayaan banyak warganegara untuk mengikuti norma yang diterima sepenuhnya oleh mereka, dan bukan dari kehadiran pilihan bebas.

Contoh-contoh Anomie dapat disebutkan pada model alat masyarakat Amerika modern, di mana semua warganegara berfokus pada kekayaan, mereka yang tidak dapat secara legal mencapai kesejahteraan kewangan, mencari dengan cara yang menyalahi undang-undang. Oleh itu, dalam banyak aspek penyimpangan bergantung pada set cara institusi dan kehadiran tujuan budaya yang menjadi subjek dan kegunaan.

Keadaan anomia adalah percanggahan mutlak antara matlamat yang diisytiharkan dan bertamadun dengan cara tersusun sosial untuk mencapai mereka. Digunakan untuk ahli individu, anomia adalah membasmi sikap moralnya. Dalam kes ini, individu kehilangan rasa tradisionalisme, kesinambungan, kehilangan semua kewajipan. Komunikasi dengan masyarakat dimusnahkan. Oleh itu, tanpa pembaharuan kerohanian dan garis panduan moral, transformasi masyarakat yang radikal, pembangunan nilai-nilai dan norma-norma baru, mengatasi anomie adalah mustahil.

Tonton video itu: anomie (Ogos 2019).