Psikologi dan Psikiatri

Ambisiousness

Ambisiousness - Ini adalah sifat watak khusus di mana setiap subjek meletakkan makna tersendiri. Sering kali, individu tidak bersetuju dengan cita-cita yang baik atau buruk. Ada yang yakin bahawa cita-cita dalam kehidupan adalah keangkuhan, kebanggaan, keangkuhan, pretentiousness, keangkuhan, keangkuhan, keangkuhan, cita-cita yang berlebihan. Orang lain menganggap konsep yang diterangkan sebagai kepastian, tujuan, keupayaan untuk mencapai tugas yang dirancang.

Ambisiousness itu sendiri adalah ciri yang agak baik, selalunya bermanfaat, dengan syarat ada asas keupayaan, kecenderungan dan ketekunan. Jika ambitiousness berasal dari individu "dari awal", maka ia akan sekurang-kurangnya kelihatan konyol dan menyedihkan, dan maksimum akan mengasingkan orang. Akibatnya ini akan menjadi masalah dalam interaksi interpersonal, yang akan melibatkan pelanggaran realisasi diri dalam bidang sosial, kehidupan keluarga dan kegiatan profesional. Orang yang bercita-cita tinggi sentiasa memberi tumpuan kepada sesuatu yang lebih daripada apa yang dia ada sekarang. Oleh itu, kualiti ini penting untuk pertumbuhan peribadi individu dan kesedaran diri.

Tanda cita-cita

Hari ini, disebabkan oleh keadaan yang berubah-ubah secara mendadak, irama hidup yang dipercepat, peluang besar, ramai orang secara drastik mengubah sikap mereka sendiri terhadap konsep cita-cita. Walau bagaimanapun, masih ada kategori individu yang tidak dapat memutuskan - cita-cita yang baik atau buruk? Untuk mencari jawapan, anda perlu memahami maksud perkataan "cita-cita".

Cita-cita memanggil tahap tuntutan peribadi, yang boleh dikurangkan, memadai (sihat) atau terlalu tinggi.

Orang yang mempunyai cita-cita rendah malu dalam komunikasi mereka, mereka malu dan sering tidak yakin dengan potensi mereka sendiri. Keperibadian semacam itu selalu memulakan perniagaan baru di bawah moto "Saya tidak akan berjaya dalam melakukan ini" atau "tidak akan datang darinya." Mereka cenderung untuk mengelakkan sebarang masalah dan halangan yang timbul dalam kerja atau kehidupan. Sebagai peraturan, orang yang tidak bercita-cita tinggi tidak mencapai tahap istimewa. Pada masa yang sama, mereka tidak mengalami bahawa mereka tidak mencapai apa-apa dalam hidup. Dengan kata lain, tahap ambisi mereka adalah sama dengan kejayaan mereka. Individu yang tidak bercita-cita berpuas hati dengan sedikit.

Individu yang dicirikan oleh kehadiran cita-cita yang mencukupi menetapkan tugas sebenar untuk dirinya sendiri dan mencapai mereka. Orang seperti itu dapat mendengar pendapat persekitaran, cuba untuk tidak melekat "hidung" ke dalam hal ehwal orang lain, tahu bagaimana untuk membetulkan matlamat yang ditetapkan tepat pada masanya.

Seseorang yang mempunyai cita-cita yang berlebihan menetapkan matlamat yang mustahil untuk dicapai, kerana dia terlalu percaya diri dan cenderung membesar-besarkan keupayaannya sendiri. Orang semacam itu tidak dapat menilai potensi mereka secara saksama, dan akibatnya mereka tidak boleh membandingkan kebolehan peribadi dengan tahap kesukaran matlamat. Hasil yang benar-benar logik bagi mereka adalah kegagalan untuk memenuhi tugas yang dimaksudkan. Walau bagaimanapun, orang yang mempunyai cita-cita yang tinggi tidak boleh mendapat manfaat daripada kesilapan mereka sendiri. Oleh itu, bukannya menarik pakar yang lebih kompeten untuk melaksanakan tugas itu, mereka berusaha untuk membuktikan kepada alam sekitar bahawa mereka boleh mengatasi mereka sendiri.

Jadi, apa yang bercita-cita tinggi dalam watak? Ini adalah keinginan seseorang untuk mencapai kejayaan dengan apa cara sekalipun, untuk mengubah hidupnya sendiri dengan lebih baik, untuk mendapatkan lebih banyak daripada yang ada pada masa ini, untuk menetapkan matlamat yang tinggi untuk mendapatkan apa yang dikehendaki. Selalunya, subjek bercita-cita tinggi tidak tahu bagaimana mereka akan berjaya dalam mencapai matlamat yang diharapkan, tetapi mereka sentiasa mempunyai harapan untuk hasil positif. Mereka berusaha untuk memenuhi matlamatnya, walaupun tanpa sebarang cara untuk mencapainya. Lebih sering idea muncul terus semasa pergerakan kepada penyelesaian tugas yang dimaksudkan. Matlamat yang bercita-cita tinggi berbeza dari yang biasa kerana nampaknya, pada pandangan pertama, tidak dapat direalisasikan. Matlamat yang bercita-cita tinggi adalah serupa dengan impian yang akan menjadi masa depan yang jauh. Dia kelihatan berani dan dipersoalkan.

Kualiti yang bertanggungjawab untuk cita-cita dan kebanggaan, kerana tahap pretentiousness, sia-sia, dan juga keangkuhan dan kesombongan adalah cita-cita. Psikologi pemenang termasuk kehadiran cita-cita yang sihat dalam seseorang. Lagipun, mereka adalah orang yang mendorong individu ke arah pembangunan diri, mereka tidak membenarkannya puas dengan sedikit. Cita-cita membuat seorang ahli politik yang celik, seorang atlet terkenal, atau bintang layar biru daripada orang biasa.

Apa yang bercita-cita tinggi dalam watak? Terutamanya, ia adalah usaha yang mantap untuk memperbaiki diri. Individu yang bercita-cita tinggi adalah orang yang serba boleh yang minatnya bukan hanya dalam kerjaya atau pelaksanaan dalam hubungan benih. Seorang individu yang mempunyai cita-cita sentiasa menghadiri pelbagai seminar dan membaca kesusasteraan yang meningkatkan kelayakannya, kerana dia memahami bahawa tidak akan ada pergerakan ke arah tujuan tanpa pembangunan. Pada masa yang sama, dia cuba untuk tidak kehilangan keperibadiannya sendiri. Orang yang bercita-cita tinggi sentiasa berusaha untuk mempelajari perkara-perkara baru, kerana pengetahuan selalu membawa kepada kemajuan. Juga, dia tidak membenarkan untuk merawat orang yang tidak senonoh. Orang yang bercita-cita tinggi dapat dilihat dengan segera pada peningkatan pesat di tangga kerjaya. Telah terbukti bahawa orang-orang yang berbakat yang tidak mempunyai cita-cita sering kurang berhasil daripada subjek yang kurang berbakat dengan karunia Tuhan, tetapi tidak dicemari cita-cita.

Cita-cita dalam kerja, jika ia mencukupi, selain daripada pertumbuhan kerjaya dan gaji yang tinggi, juga menyumbang kepada keselesaan psikologi individu. Terima kasih kepadanya, individu itu sentiasa bersedia untuk mendapat keputusan positif. Sikap positif adalah musuh tekanan dan keraguan yang mengubah hidup menjadi siri kesulitan dan masalah.

Individu yang bercita-cita tinggi hanya merasa puas apabila matlamat yang tidak dapat dicapai dicapai, terima kasih atas kerja keras dan dedikasinya.

Cita-cita yang sihat menyiratkan penetapan sebenar, tetapi pada masa yang sama, sukar untuk mencapai matlamat. Orang yang mempunyai tuntutan yang mencukupi, mahir mengutamakan dan berorientasikan dengan baik dalam kehidupan.

Cita-cita dalam kehidupan diwujudkan dalam keinginan untuk lebih banyak daripada orang-orang di sekeliling anda, membuat usaha maksimum untuk mencapai hasil yang diharapkan. Seorang individu dengan cita-cita yang sihat tahu apa tujuannya, apa yang dia mahu, rancangannya jelas. Lagipun, untuk mencapai hasil yang ketara, anda perlu menyedari dengan jelas apa yang anda mahukan.

Kejayaan penting dalam pelbagai bidang - inilah cita-cita yang sihat. Psikologi merujuk kepada kualiti peribadi yang tidak diterima oleh pembangunan. Ia dibangunkan semasa proses sosialisasi dan dicirikan oleh kebergantungan pada kejayaan pertama kanak-kanak dan tindak balas orang dewasa yang penting kepada mereka, dan juga nilai moral yang diberikan oleh ibu bapa mereka.

Oleh itu, ambisi yang mencukupi adalah sukar untuk memaksimumkan kepentingannya untuk mencapai kejayaan dan mengubah kualiti hidup.

Matlamat ambisius

Oleh itu, jika cita-cita adalah aspirasi subjek untuk pencapaian peribadi, maka apa maksud cita-cita? Pretensi matlamat adalah aspirasi individu untuk mencapai tahap ketara dalam bidang atau aktiviti yang dipilih.

Orang biasanya bermaksud dengan matlamat yang bercita-cita tinggi untuk memberi tumpuan kepada mendapatkan manfaat maksimum dan penghargaan yang besar, pencapaian matlamat seperti itu bahawa rakyat biasa kelihatan melebihi kemampuan mereka.

Nilai ambisi adalah positif atau mempunyai warna negatif. Menuntut matlamat - adakah ia buruk atau baik? Seseorang sering boleh mendengar dari skrin biru atau memantau pendapat orang-orang yang disebut "kompeten", yang menegaskan bahawa untuk mencapai tahap yang belum pernah terjadi sebelumnya, perlu menetapkan matlamat transendental. Cadangan sedemikian sering dapat didengar di kebanyakan pelatih yang mengarahkan seseorang untuk berjaya, yang kini bercerai, seperti cendawan selepas hujan.

Walau bagaimanapun, dalam kehidupan sebenar tidak begitu mudah dan licin. Sering kali, seseorang dapat bertemu individu dengan cita-cita besar yang telah mendengar banyak pelatih sedemikian, tetapi yang tidak mewakili apa-apa dari diri mereka sendiri, kerana di sebalik keinginan dan aspirasi diri mereka ada "gelembung", dan bukan keupayaan dan kerja keras yang sebenarnya. Lagipun, menetapkan matlamat transendental di hadapan anda, anda perlu memahami bahawa motivasi "telanjang" dalam kelajuan masa akan berjalan kering tanpa jejak, dan tidak ada apa-apa untuk cita-cita. Ini tidak dapat dielakkan membawa orang yang paling baik kepada kemurungan, meremehkan harga diri, apatis.

Tanda-tanda cita-cita dalam kerja adalah dalam urutan pencapaian matlamat. Untuk melakukan ini, matlamat utama harus dibahagikan kepada tugas komponen, dan matlamat global harus dipecah menjadi tugas strategik masa kini. Dan matlamat yang lebih strategik ada, lebih banyak individu akan menerima keputusan positif antara perantaraan, yang akan meningkatkan komponen motivasi mimpi, meningkatkan harga diri dan keyakinan dalam ketepatan tujuan yang dimaksudkan. Membahagikan matlamat global ke dalam komponennya secara keseluruhan akan meningkatkan peluang kejayaan!

Selain itu, untuk mencapai matlamat anda, anda memerlukan pelan tindakan yang dimaklumkan. Sebagai contoh, impian individu menjadi ketua jabatan, tetapi dia tidak bercadang untuk meningkatkan pengetahuan profesionalnya. Ini menunjukkan cita-cita yang tinggi, yang akan membawa kepada keputusan yang bertentangan dan kekecewaan.

Jadi apakah cita-cita tujuan seseorang itu? Tanpa pretentiousness tugas tidak akan ada hasilnya. Kerana itu adalah cita-cita yang mendorong seseorang untuk mencapai dan mencapai hasil. Untuk matlamat untuk bercita-cita tinggi, ia mesti memenuhi nilai peribadi orang itu. Dalam erti kata lain, mimpi itu mestilah milik manusia, dan tidak dikenakan dari luar.

Adalah dipercayai bahawa matlamat besar adalah disebabkan kepercayaan individu terhadap nasibnya sendiri atau dalam dirinya sendiri. Di belakang mereka mungkin hanya kebanggaan yang tinggi, sekurang-kurangnya - kekurangan peribadi. Menurut pandangan yang berbeza, ada individu yang yakin bahawa kebodohan itu tidak betul. Oleh itu, tidak mahu menjalani kehidupan biasa. Individu sedemikian menaikkan bar tahap kehidupan mereka sendiri ke maksimum, kerana mereka menghormati diri mereka sendiri dan mengasihi kehidupan itu sendiri.

Oleh itu, yang bercita-cita tinggi bukanlah individu yang mempunyai segala sesuatu yang dirancang dengan satu perkara pada suatu masa. Ini adalah orang yang tidak menyimpang dari yang dirancang, yang mencari kekuatan baru dan ide-ide segar untuk menakluk puncak.

Ambition dilahirkan pada zaman awal. Menyumbang kepada perkembangannya, ibu bapa bayi dan orang dewasa yang lain. Sering kali, mereka tidak sengaja menanamkan dirinya dengan harga diri yang berlebihan, yang mengakibatkan cita-cita yang tidak sihat dalam masa dewasa. Mereka boleh memuji dia atau menyalahkan rakan sebaya kerana kegagalannya, keadaan, tetapi bukan anak itu sendiri. Sebagai hasil daripada pendidikan itu, bayi mula memikirkan dirinya sebagai seorang jenius, tanpa asasnya dan tidak berusaha untuk pengetahuan, pembangunan diri dan peningkatan diri.

Pengembangan cita-cita yang mencukupi sangat dipengaruhi oleh harga diri yang sihat, yang membolehkan anda menilai secara objektif sejauh mana kemampuan anda sesuai dengan tahap aspirasi. Selain itu, kecukupan cita-cita bergantung kepada keyakinan individu terhadap potensi, tindakan, kekuatan dan dirinya sendiri. Tanpa keyakinan terhadap perbuatan yang dilakukan, lebih baik untuk tidak memulakannya sama sekali.

Asas cita-cita adalah motivasi peribadi, yang menggalakkan subjek bertindak, menentukan arah tindakan.

Pemahaman yang jelas tentang keinginan sendiri, kesedaran tentang aspirasi seseorang dan cara merealisasikannya menyumbang kepada normalisasi tahap aspirasi.

Di samping itu, orang yakin bahawa kekurangan cita-cita mereka sendiri digalakkan untuk belajar bagaimana mendengar persekitaran mereka. Kerana sering saudara-mara atau rakan sekerja dapat membantu secara objektif menilai aktiviti mereka sendiri, untuk mengetahui potensi mereka. Mereka juga dapat membantu menggariskan cabaran kreatif dan potensi pertumbuhan. Semua ini akan meningkatkan keyakinan. Perkara yang paling penting dalam mencapai tahap cita-cita yang mencukupi adalah untuk berusaha secara eksklusif untuk matlamat sebenar dan, setelah mencapai mereka, terus maju.

Tonton video itu: KDA - POPSTARS ft Madison Beer, GI-DLE, Jaira Burns. Official Music Video - League of Legends (Disember 2019).

Загрузка...