Psikologi dan Psikiatri

Trauma psikologi

Trauma psikologi - Ini adalah kemudaratan yang telah ditimbulkan pada kesihatan mental individu selepas peningkatan pengaruh tekanan, kesan emosi akut atau faktor-faktor yang merugikan pada jiwa manusia. Selalunya, trauma psikologi berkaitan dengan fizikal yang mengancam nyawa atau memberikan kekurangan rasa aman. Trauma psikologi juga dikenali sebagai psychotrauma atau trauma.

Konsep trauma psikologi adalah yang paling lazim dalam rangka teori gangguan pasca-traumatik (PTSD), yang muncul dalam psikologi krisis akhir 80-an. Keanehan trauma psikologi adalah bahawa ia mengganggu organisasi normatif jiwa dan mampu memperkenalkannya ke dalam keadaan klinikal atau sempadan.

Di peringkat sempadan, kedua-dua ketidakselesaan lulus dan keadaan stabil dengan kehadiran perubahan yang berubah yang melemahkan sistem imun, kebolehan pemikiran adaptif, dan kebolehkerjaan boleh muncul.

Oleh itu, trauma psikologi adalah pengalaman atau kejutan interaksi tertentu individu dengan dunia di sekelilingnya. Contoh-contoh psychotrauma yang paling jelas adalah ancaman kepada kehidupan dan kesihatan, serta penghinaan seseorang.

Penyebab trauma psikologi

Sesetengah orang meyakinkan diri mereka bahawa psychotrauma tidak begitu dahsyat dan mereka tidak dapat menjejaskan generasi akan datang. Malah, ahli sains Switzerland pada awal abad kedua puluh satu menegaskan bahawa ia mempengaruhi kod genetik manusia dan diwarisi. Terdapat sesetengah pengesahan bahawa individu, yang jiwa mereka telah menderita, tidak dapat memberikan semua keperluan kanak-kanak untuk kesejahteraan psikologi dan menyampaikan ketakutan, kesakitan, kecemasan, dan dengan itu generasi lain dengan jiwa yang trauma timbul.

Lagipun, apa itu psychotrauma? Ia adalah sakit hati yang merugikan kesihatan, atau sebaliknya, membawa kepada gangguan mental. Kerosakan ini boleh disebabkan oleh keadaan dalaman atau luaran, atau oleh tindakan orang lain.

Ia perlu membezakan trauma psikologi daripada trauma mental, kerana ini bukan perkara yang sama. Jika kita bercakap tentang mental, itu bermakna bahawa jiwa manusia mengalami kerosakan (ujian berat), yang melibatkan pelanggaran untuk operasi normalnya.

Jika seseorang mempunyai trauma psikologi, maka jiwa beliau tetap tidak terganggu, dan dia tetap cukup memadai dan dapat menyesuaikan diri dalam persekitaran luaran.

Dalam perjuangan menentang psychotrauma, beberapa keadaan yang melampau boleh mengalihkan perhatian seseorang dari pengalamannya, tetapi apabila pengaruh peristiwa ekstrem berakhir, kenangan dapat kembali, iaitu, peristiwa traumatik kembali.

Penyebab trauma psikologi boleh menjadi kematian orang yang disayangi, pemecahan hubungan dengan orang yang disayangi, penubuhan diagnosis yang serius, kehilangan pekerjaan, dan sebagainya.

Orang yang selamat dari perang, pengeboman, tindakan keganasan, keganasan, rompakan, bersama-sama dengan kecederaan fizikal dan trauma.

Pakar klinik, mengamalkan psikologi yang mempelajari trauma psikologi memanggil faktor utama yang paling jelas mencirikan peristiwa traumatik dan menyebabkan psychotrauma.

Kejadian yang paling traumatik dan serius untuk keseimbangan jiwa dan keseimbangan jiwa adalah ancaman kematian, yang mana ancaman ini tidak dimaksudkan: seseorang dari orang tersayang atau dirinya sendiri. Kadang-kadang peristiwa traumatik untuk jiwa menjadi ancaman kematian bahkan kepada individu yang tidak dikenali. Tidak kurang pula bahaya yang disebabkan oleh keadaan dengan rasa ketakutan yang kuat, ketidakberdayaan dan ketidakberdayaan. Ciri-ciri peristiwa traumatik banyak bahawa mereka amat sukar dan sering mustahil untuk meramalkan dan mengawalnya.

Acara traumatik boleh memusnahkan keyakinan terhadap keselamatan dan kemungkinan hasil yang bahagia, sehingga peristiwa sedemikian menjadikan orang yang sangat rentan dan mudah terdedah. Ia tidak perlu terlibat secara langsung dalam mendapatkan trauma psikologi dalam peristiwa traumatik, kadang-kadang peristiwa sebegini sangat rapat dengan individu.

Keistimewaan trauma psikologi, sebagai psikoterapi membezakan, dalam banyak cara sama dengan tekanan dan situasi yang tertekan.

Ramai penyelidik tentang masalah ini percaya bahawa tekanan adalah persepsi peribadi tentang apa yang berlaku dan peristiwa yang sama memberi kesan kepada semua orang dengan cara yang berbeza: untuk seseorang hanya gangguan, dan bagi seseorang yang salah faham atau tragedi yang menyakitkan sepanjang hidupnya.

Pakar percaya bahawa untuk pembentukan psychotrauma diperlukan kedua-dua peristiwa yang berlaku, serta faktor-faktor luar dan dalaman: profil psikologi orang itu dan konsep kejahatan dan kebaikan, yang salah dan benar, yang tidak boleh dibenarkan dan yang permisif, dan sebagainya.

Akibat trauma psikologi

Kecederaan berterusan, kecelakaan (besar-besaran) yang cedera, akut dan tiba-tiba, boleh menjadi sumber keadaan klinikal di mana keadaan berubah akibat, sebagai contoh, kesan selepas trauma dengan rasional, boleh membawa kemerosotan kepada kesihatan, mengelakkan mengikuti norma kehidupan sosial seseorang (pengesahan diri, menghormati orang dekat dan sekitarnya, dsb.).

Psychotrauma juga boleh menyebabkan akibat intim dan peribadi di tahap pemusnahan biologi dan peribadi, mencetuskan penyakit psikosomatik, neurosis, keadaan reaktif.

Kuasa psikotrauma yang merosakkan adalah disebabkan oleh kepentingan subjektif kejadian traumatik untuk individu, kekuatan fikiran atau tahap pertahanan psikologi, daya tahan terhadap situasi hidup atau faktor lain.

Jenis trauma psikologi

Terdapat beberapa jenis trauma psikologi. Klasifikasi pertama membahagikan kecederaan kepada kejutan, akut dan kronik.

Kecederaan kejutan dicirikan oleh jangka pendek. Ia sentiasa muncul secara spontan, sebagai akibat daripada peristiwa yang mengancam nyawa individu dan saudara-mara beliau.

Trauma psikologi akut mempunyai kesan jangka pendek pada jiwa. Penampilannya dikaitkan dengan peristiwa sebelumnya, seperti penghinaan, perpecahan.

Trauma psikologi, kronik akibat kesan negatif berpanjangan pada jiwa, tidak mempunyai bentuk yang jelas dan boleh berlangsung selama beberapa dekad. Sebagai contoh, ini adalah zaman kanak-kanak dalam keluarga yang tidak berfungsi atau perkahwinan yang menyebabkan ketidakselesaan psikologi atau bahaya fizikal.

Klasifikasi kedua mengenal pasti psychotrauma berikut:

- kehilangan kecederaan;

- kewujudan;

- kecederaan kesilapan mereka sendiri.

- kecederaan hubungan.

Kecederaan yang wujud adalah kepercayaan terhadap ancaman berbahaya atau fakta bahawa sesuatu mengancam seseorang dan keluarganya. Gejala ciri adalah ketakutan kematian. Individu dalam situasi ini berhadapan dengan pilihan - untuk menarik diri atau menjadi lebih kuat.

Kehilangan trauma adalah ketakutan untuk bersendirian.

Contohnya trauma hubungan muncul, sebagai contoh, selepas pengkhianatan orang yang disayangi, dan dalam hal ini ada kesulitan di masa depan dengan kepercayaan pada orang.

Trauma kesalahan adalah malu untuk perbuatan atau rasa bersalah anda.

Gejala trauma psikologi

Setiap orang dihadapkan setiap hari dengan asal-usul dan kuasa yang berlainan oleh perengsa, dan semua orang bertindak balas terhadap peristiwa tersebut dengan cara yang berbeza. Gejala penyakit ini terdiri daripada tanda-tanda emosi dan fizikal. Selalunya, gejala emosional dianggap sebagai ketidakupayaan untuk mengatur dan merujuk kepada inkontinensia, keletihan. Walau bagaimanapun, jika gejala-gejala ini berlaku pada individu yang telah mengalami peristiwa traumatik dan sentiasa menjadi orang yang stabil, optimis, ini harus dimaklumkan.

Pertama sekali, individu yang terjejas mungkin mengalami perubahan mood yang tiba-tiba: dari sikap tidak peduli dan sikap acuh tak acuh kepada kerengsaan dengan kemarahan, yang kadang-kadang tidak dipantau.

Orang yang cedera boleh malu dengan kelemahannya, tidak peduli, merasa bersalah atas apa yang berlaku atau kerana tidak mungkin menghalang kejadian itu. Kemurungan yang kuat dan rasa putus asa menjadi biasa bagi seseorang. Selalunya mangsa menjadi sangat peka, mengelakkan hubungan dengan kenalan lama dan rakan-rakan, berhenti menghadiri hiburan dan sebarang aktiviti hiburan.

Seseorang yang menderita psikotrauma tidak dapat menumpukan perhatian dan menumpukan perhatian kepada apa-apa, dia tidak berfungsi dan segala-galanya jatuh dari tangannya, dia sentiasa bimbang dan merasa ketakutan tanpa sebab.

Seorang individu yang mengalami trauma psikologi kehilangan kepercayaan terhadap kemungkinan menerima bantuan, kesopanan manusia, dalam persahabatan. Dia sering merasakan sia-sia, kesepian, hilang dan keluar dari kehidupan. Orang seperti ini sering mengalami gangguan tidur, tidurnya pendek dengan kekerapan mimpi buruk dan insomnia.

Jadi, gejala emosional peristiwa traumatik termasuk:

- kejutan, kehilangan iman, penolakan,

- kemarahan, perubahan mood, kerengsaan,

- penyangkalan diri, rasa bersalah,

- rasa pengabaian dan rasa malu,

- perasaan putus asa dan kerinduan,

- kepekatan yang kurang baik, kekeliruan,

- kebimbangan, ketakutan,

- pengasingan.

Gejala kecederaan fizikal termasuk:

- ketakutan

- insomnia dan mimpi buruk,

- denyutan jantung,

- kesakitan kronik dan akut,

- peningkatan keletihan,

- pelanggaran perhatian,

- kegilaan,

- ketegangan otot.

Semua perasaan dan simptom ini berlangsung dari beberapa hari hingga beberapa bulan dan boleh hilang apabila trauma berada. Walaupun mangsa menjadi lebih baik, perasaan dan kenangan yang menyakitkan masih dapat muncul, terutamanya pada ulang tahun peristiwa atau jika imej atau bunyi mengingatkan keadaan.

Rawatan trauma

Jadi, psychotrauma adalah tindak balas kepada pengalaman atau peristiwa, oleh kerana itu hidupnya semakin merosot. Acara traumatik termasuk ketakutan kematian, keganasan, bahaya, kehilangan orang yang disayangi, perang, perpecahan dan sebagainya. Dalam kes ini, peristiwa yang sama dalam setiap orang mempunyai tindak balas, tindak balas yang berbeza. Kekuatan trauma psikologi bergantung pada beberapa faktor yang membuat reaksi seseorang terhadap individu peristiwa yang sama dan termasuk:

- pentingnya peristiwa yang menyebabkan kecederaan,

- Toleransi tekanan keperibadian

- Sokongan dalam masa yang sukar,

- bantuan tepat pada masanya, serta rawatan trauma psikologi.

Selepas trauma psikologi, jika seseorang bertanya kepada dirinya sendiri bagaimana untuk hidup, maka dia sudah setengah pemulihan.

Tidak kira apa jenis kecederaan yang kita bicarakan, kita harus menumpukan perhatian kita sepanjang masa di masa depan, mengenai rancangan, mimpi, kepada orang-orang yang kita harus terus hidup. Selepas trauma yang dialami, ia mengambil masa untuk individu untuk terus hidup dalam kesakitan dan mendapatkan semula rasa aman.

Bagaimana untuk menghilangkan trauma psikologi? Hanya dengan bantuan sokongan daripada orang lain, sistem sokongan diri, bantuan psikologi, anda boleh mempercepat proses pemulihan.

Perkara yang paling penting untuk difahami adalah bahawa berkabung adalah proses biasa selepas trauma, apa sahaja yang mungkin: kehilangan seseorang atau trauma pelan sukan. Ini adalah proses yang menyakitkan dan orang itu semestinya memerlukan sokongan orang lain.

Pemulihan dari trauma psikologi memerlukan masa, dan jika bulan berlalu dan gejala tidak hilang, maka ahli psikoterapi harus diminta bantuan.

Anda perlu mendapatkan bantuan daripada pakar jika:

- di rumah dan di tempat kerja runtuh;

- seseorang mengalami kecemasan dan ketakutan;

- terdapat ketakutan keintiman dan hubungan intim,

- seseorang mengalami mimpi buruk, gangguan tidur, wabak kenangan traumatik,

- mangsa semakin menghindari perkara-perkara yang mengingatkan kecederaan,

- orang yang merasa terbengkalai dan emosional jauh dari orang lain,

- menggunakan alkohol dan ubat untuk memperbaiki keadaan.

Bekerja dengan psiko-trauma seseorang boleh menyakitkan, menakutkan, menimbulkan retraumatisasi, jadi ia mesti dilakukan oleh psikoterapis berpengalaman. Perlu menghabiskan sedikit waktu, tetapi anda harus memilih pakar yang berpengalaman dalam bidang ini. Tetapi perkara yang paling penting adalah memilih seseorang dengan siapa orang itu akan selamat dan selesa.

Dalam proses penyembuhan dari trauma emosi dan psikologi, anda mesti menghadapi kenangan dan perasaan yang tidak dapat ditolerir dan perasaan yang dialami oleh mangsa, jika tidak, mereka akan kembali lagi.

Pemulihan memerlukan masa, jadi tidak perlu seseorang tergesa-gesa dan sebaliknya menghapuskan segala akibat dan gejala. Tidak mustahil untuk menyembuhkan proses penyembuhan dengan usaha kehendak, oleh itu seseorang sepatutnya membenarkan diri untuk mengalami perasaan yang berbeza tanpa rasa bersalah dan kecaman. Anda tidak sepatutnya terpencil dari orang, ia tidak akan membuatnya lebih baik. Adalah penting untuk bertanya dan berbincang tentang sokongan yang diperlukan oleh seseorang. Anda perlu menghubungi seseorang yang anda percayai. Ini mungkin seorang rakan sekerja, ahli keluarga, ahli psikologi.

Ia perlu untuk terus melakukan perniagaan biasa, untuk memperuntukkan masa untuk komunikasi dan bersantai. Ia harus ditemui yang akan membantu untuk merasa lebih baik dan memikirkannya (memasak, membaca, bermain dengan kawan dan haiwan, dll.). Ini akan menghalang anda daripada merasai pengalaman trauma dan kenangan. Adalah penting untuk membolehkan mangsa mengalami perasaan yang muncul, menerima mereka dan menyokong penampilan mereka. Mereka perlu dilihat sebagai sebahagian daripada proses berkabung yang diperlukan untuk penyembuhan yang dikehendaki.

Tonton video itu: Melupakan Trauma Masa Lalu (Disember 2019).

Загрузка...