Psikologi dan Psikiatri

Tahap konflik

Tahap konflik. Ahli sosiologi berhujah bahawa interaksi konflik adalah keadaan masyarakat yang normal. Lagipun, mana-mana masyarakat, tanpa mengira zaman, dicirikan oleh kehadiran situasi yang konfrontatif. Walaupun interaksi interpersonal adalah harmoni dan berdasarkan persefahaman, benturan tidak dapat dielakkan. Agar konfrontasi tidak memusnahkan kehidupan masyarakat, untuk interaksi sosial adalah memadai, perlu mengetahui peringkat utama dalam pembangunan konflik, yang akan membantu mengenal pasti masa kemunculan konfrontasi, dengan berkesan melancarkan sudut tajam dalam perselisihan dan perbezaan. Kebanyakan ahli psikologi mengesyorkan menggunakan konfrontasi sebagai sumber pembelajaran diri dan pengalaman hidup. Analisis situasi konflik membolehkan anda mempelajari lebih lanjut tentang orang anda sendiri, subjek yang terlibat dalam konfrontasi dan situasi yang menimbulkan konfrontasi.

Tahap konflik

Adalah menjadi kebiasaan untuk membezakan empat konsep peringkat perkembangan konflik: peringkat pra-konflik, konflik itu sendiri, tahap penyelesaian konflik dan peringkat selepas konflik.

Jadi, tahapan utama konflik: tahap pra-konflik. Ia bermula dengan situasi pra-konflik, kerana apa-apa konfrontasi dahulu didahului oleh peningkatan ketegangan dalam interaksi potensi mata pelajaran proses konflik, yang diprovokasi oleh beberapa percanggahan. Dalam kes ini, tidak semua percanggahan dan tidak selalu membawa kepada kemunculan konflik. Hanya perbezaan tersebut melibatkan proses konflik yang diiktiraf oleh subjek konfrontasi sebagai pembangkang matlamat, kepentingan dan nilai. Ketegangan adalah keadaan psikologi individu, yang tersembunyi sehingga permulaan proses konflik.

Tidak puas hati dianggap salah satu faktor utama yang menyebabkan konflik.

Pengumpulan ketidakpuasan disebabkan oleh status quo atau perkembangan peristiwa menyebabkan peningkatan ketegangan. Subjek konflik yang berpotensi, tidak berpuas hati dengan keadaan yang terbentuk secara objektif, mendapati penagih yang dikatakan dan sebenar ketidakpuasannya. Pada masa yang sama, subjek pertembungan konflik mengalami pemahaman tentang ketidakberpastian konfrontasi yang telah dibentuk oleh kaedah interaksi biasa. Dengan cara ini, keadaan masalah secara beransur-ansur berkembang menjadi perlanggaran yang jelas. Pada masa yang sama, keadaan kontroversial wujud secara bebas daripada keadaan objektif subjektif untuk masa yang lama, tanpa berubah terus menjadi konflik. Dalam usaha untuk memulakan proses konflik, satu insiden diperlukan, iaitu, dalih rasmi untuk berlakunya perlanggaran langsung peserta. Kejadian itu boleh berlaku secara rawak atau diprovokasi oleh subjek pembangkang konflik. Lebih-lebih lagi, ia boleh menjadi hasil dari peristiwa alam semulajadi.

Keadaan konflik sebagai tahap perkembangan konflik tidak selalu diturunkan, kerana kerapkah perlanggaran boleh bermula secara langsung dari perlanggaran pihak-pihak, dengan kata lain, ia bermula dengan kejadian.

Mengikut sifat asal, empat jenis situasi konflik dibezakan: disasarkan secara objektif dan tidak fokus, tertumpu subjek dan tidak fokus.

Keadaan konflik, sebagai tahap konflik dicipta oleh satu lawan atau beberapa peserta dalam interaksi dan paling sering adalah keadaan untuk munculnya proses konflik.

Seperti yang disebutkan di atas, untuk berlakunya perlanggaran segera, kehadiran insiden diperlukan bersama dengan situasi konfrontasi. Pada masa yang sama, keadaan konfrontasi dilahirkan sebelum kejadian (insiden). Ia boleh dibentuk secara objektif, iaitu, di luar keinginan manusia, dan secara subjektif, disebabkan oleh motif tingkah laku, aspirasi pesakit yang menentang peserta.

Tahap utama perkembangan konflik adalah konflik itu sendiri.

Permulaan konfrontasi peserta yang jelas adalah akibat dari gaya tindak balas tingkah laku berasaskan konflik, yang merujuk kepada tindakan yang ditujukan kepada pihak yang berhadapan untuk tujuan merampas, memegang objek pertikaian atau memaksa pihak lawan untuk menukar niat mereka atau melepaskannya.

Terdapat empat bentuk gaya konflik tingkah laku:

- cabaran atau gaya konflik aktif;

- jawapan kepada cabaran atau gaya pasif-konflik;

- model kompromi konflik;

- tingkah laku kompromi.

Konfrontasi memperoleh logik dan perkembangannya sendiri bergantung kepada sikap bermasalah dan gaya tindak balas tingkah laku yang bertentangan dengan para peserta. Konfrontasi yang berkembang dicirikan oleh kecenderungan untuk membentuk sebab-sebab tambahan untuk kelemahan dan pertumbuhannya sendiri. Oleh itu, setiap konfrontasi mempunyai tahap dinamik konflik sendiri dan agak tersendiri.

Konfrontasi boleh berkembang dalam dua senario: masukkan fasa peningkatan atau lulus. Dengan kata lain, dinamik pelanggaran di peringkat konflik dilambangkan oleh peningkatan eskalasi, yang dicirikan oleh peningkatan dalam tindakan merosakkan pihak lawan. Peningkatan konflik sering boleh membawa kepada akibat-akibat tidak dapat dipulihkan.

Biasanya terdapat tiga peringkat utama dinamik konflik, yang mengakibatkan tahap ini:

- peningkatan pembangkang dari bentuk laten ke pertembungan terbuka lawan;

- peningkatan lagi (peningkatan) konflik;

- Konfrontasi mencapai puncaknya dan mengambil bentuk peperangan umum, di mana mereka tidak menjauhi apa-apa cara.

Pada peringkat akhir konflik, pembangunan akan berjalan seperti berikut: peserta yang bertentangan "lupa" penyebab sebenar konflik. Bagi mereka, matlamat utama adalah untuk menyebabkan kerosakan maksimum kepada musuh.

Tahap utama perkembangan konflik adalah resolusi konfrontasi.

Keamatan dan tempoh konfrontasi bergantung kepada pelbagai keadaan dan faktor. Pada peringkat tertentu dalam konfrontasi peserta yang menentang, pendapat tentang potensi mereka sendiri dan tentang keupayaan lawan dapat berubah dengan ketara. Iaitu, masa telah datang untuk "penilaian semula nilai-nilai", disebabkan oleh dikemaskini, timbul daripada konflik, hubungan, kesedaran tentang "kos" yang terlalu tinggi untuk mencapai kejayaan atau ketidakupayaan untuk mencapai matlamat. Ini menolak penentang untuk mengubah taktik dan gaya penentangan konflik. Pada peringkat ini, salah satu pihak yang bertentangan, atau kedua-duanya, berusaha mencari cara untuk menyelesaikan masalah masalah, sebagai akibatnya, sebagai peraturan, intensitas perjuangan semakin menurun. Di sinilah proses mengakhiri interaksi konflik bermula. Walau bagaimanapun, ini tidak mengecualikan gangguan baru.

Peringkat akhir konfrontasi adalah selepas konflik.

Berakhir secara langsung konfrontasi pihak lawan tidak selalu menandakan penyelesaian lengkap konfrontasi. Dalam banyak aspek, tahap kepuasan subjek interaksi konflik atau ketidakpuasan peserta dengan "perjanjian keamanan yang disimpulkan" dicirikan oleh ketergantungan pada peruntukan yang berikut:

- sama ada matlamat yang dikerjakan oleh konflik telah dicapai dan betapa berpuas hati;

- dengan apa cara dan kaedah konfrontasi yang dijalankan;

- berapa besar kerosakan pihak-pihak (contohnya, bahan);

- berapa tinggi adalah tahap pelanggaran maruah lawan;

- sama ada kemungkinan untuk menghapuskan tekanan emosi para peserta semasa tamatnya keamanan;

- apakah kaedah yang menjadi dasar interaksi rundingan;

- sejauh mungkin untuk menyelaraskan kepentingan para peserta;

- sama ada penyelesaian kompromi telah dikenakan sebagai akibat daripada paksaan atau hasil dari penemuan bersama satu cara untuk menyelesaikan perlanggaran;

- apakah tindak balas persekitaran sosial terhadap hasil konflik.

Peringkat konflik sosial

Mengambil bahagian secara langsung dalam konfrontasi, agak sukar untuk melepaskan diri dan memikirkan sesuatu yang lain, kerana sering perbezaan pandangan dapat menjadi tajam. Pada masa yang sama, pemerhati konfrontasi dengan mudah dapat mengenal pasti tahap utama konflik sosial. Ahli sosiologi biasanya tidak bersetuju dengan bilangan peringkat pembangkang sosial. Tetapi kesemuanya sama dalam definisi konfrontasi sosial. Dalam erti kata sempit, konfrontasi sosial dipanggil konfrontasi, disebabkan oleh perselisihan masyarakat sosial dalam membenarkan tindakan kerja, pada umumnya, kemerosotan keadaan ekonomi dan status status atau berbanding dengan pasukan lain, menurunkan tahap kepuasan dengan kegiatan bersama. Ciri ciri penentangan sosial adalah kewujudan objek konfrontasi, kepunyaannya yang dikaitkan dengan kekecewaan individu yang terlibat dalam konfrontasi sosial.

Tahap utama konflik sosial: laten (peningkatan tersembunyi ketidakpuasan), puncak ketegangan sosial (ekspresi jelas pembangkang, tindakan aktif peserta), resolusi perlanggaran (pengurangan ketegangan sosial dengan mengatasi krisis).

Peringkat laten menandakan permulaan konflik. Selalunya ia tidak dapat dilihat oleh pemerhati kasual. Semua tindakan peringkat ini berkembang pada tahap sosial dan psikologi.

Contoh-contoh tahap konflik adalah generasi (perbualan di bilik merokok atau kabinet). Pertumbuhan fasa ini dapat dikesan oleh beberapa tanda tidak langsung. Pada peringkat konflik yang tersembunyi, contoh-contoh gejala dapat disebutkan sebagai berikut: peningkatan jumlah ketidakhadiran, pemberhentian.

Tahap ini boleh agak panjang.

Fasa puncak adalah titik konfrontasi kritikal. Di puncak kursus konflik, interaksi antara pihak lawan mencapai ketajaman dan keamatan yang melampau. Adalah penting untuk dapat mengenal pasti laluan ini, kerana keadaan konfrontasi selepas kemuncaknya, sebagai peraturan, dapat diurus. Pada masa yang sama, ahli sosiologi berpendapat bahawa campur tangan dengan perlanggaran di fasa puncak tidak berguna, sering berbahaya.

Pada peringkat puncak konflik, contohnya termasuk berikut: pemberontakan massa bersenjata, pembahagian kuasa wilayah, serangan.

Kepupusan konfrontasi berlaku akibat dari kekurangan sumber salah satu pihak yang terlibat, atau pencapaian perjanjian.

Tahap penyelesaian konflik

Konfrontasi sosial akan diperhatikan sehingga terdapat keadaan jelas dan jelas untuk penyelesaiannya. Tanda luaran penamatan konflik adalah akhir kejadian, yang bermaksud penamatan interaksi konflik antara subjek konfrontasi. Penyelesaian interaksi konflik dianggap sebagai syarat yang perlu, tetapi tidak mencukupi untuk kepupusan konfrontasi. Kerana dalam keadaan tertentu, konflik yang sudah pupus dapat menyala lagi. Dalam erti kata lain, keadaan tidak sampai akhir konflik yang diselesaikan menimbulkan pembaharuannya pada asas yang sama atau kerana sebab baru.

Walau bagaimanapun, resolusi tidak lengkap konfrontasi tidak boleh dianggap sebagai tindakan yang cacat. Selalunya ia disesuaikan secara objektif, kerana tidak setiap perlanggaran diselesaikan pada percubaan pertama dan selama-lamanya. Sebaliknya, kewujudan manusia dipenuhi dengan konflik yang diselesaikan sama ada secara sementara atau sebahagiannya.

Konsep peringkat konflik membolehkan subjek pembangkang menggariskan model tingkah laku yang paling mencukupi.

Peringkat resolusi konfrontasi melibatkan variasi berikut dalam perkembangan keadaan:

- keunggulan jelas satu subjek interaksi membolehkan dia mengenakan lawan syarat sendiri untuk menamatkan perlanggaran;

- perjuangan itu mungkin berlangsung sehingga penyerahan salah seorang peserta;

- disebabkan kekurangan sumber, perjuangan memperoleh sifat yang panjang dan lamban;

- menggunakan semua sumber, tanpa mengenal pasti pemenang yang tidak dipertikaikan, subjek membuat konsesi;

- Konfrontasi boleh ditamatkan di bawah tekanan daripada pihak ketiga.

Tahap penyelesaian interaksi konflik dengan kemampuan untuk mengatur konfrontasi dapat dan bahkan harus dimulai sebelum pecahnya konflik itu sendiri. Untuk tujuan ini, adalah disyorkan untuk menggunakan resolusi konstruktif berikut: perbincangan secara kolektif, rundingan, dsb.

Terdapat banyak cara untuk membina secara konstruktif. Untuk sebahagian besar, kaedah ini bertujuan untuk mengubah keadaan konfrontasi yang sangat, mereka juga menggunakan kesan pada subjek konflik atau perubahan ciri-ciri objek konflik.

Tonton video itu: "Metode penyelesaian konflik & tahap penyelesaian konflik". XI social 2. SMA N 1 Pecangaan part 2 (September 2019).