Sinis - tingkah laku ini menunjukkan sikap negatif, tidak senonoh, nihilistik dan merendahkan kepada asas-asas yang diterima secara sosial, nilai budaya, piawaian moral dan etika yang diterima umum, persepsi kesopanan, dogma rasmi ideologi yang lazim. Kelakuan sinis dinyatakan dalam sikap tidak menuruti nilai moral tertentu. Sinisisme sejuk juga merupakan pandangan dunia, yang terdiri daripada persepsi norma etika sebagai tidak perlu untuk menyelesaikan masalah praktikal atau berlebihan. Siasat menafikan motif tingkah laku sedemikian sebagai rasa malu, simpati, kasihan, belas kasihan, kerana mereka tidak sesuai dengan kepentingan pribadinya.

Makna perkataan sinis

Perkataan sinisme asalnya berasal dari ajaran kuno Yunani "sinis" yang berusaha untuk dibebaskan dari konvensi dan keaslian. Di samping itu, mereka dianggap sebagai penghinaan kebajikan untuk batasan dan konvensyen, penyederhanaan sepenuhnya kewujudan dan cara hidup. Seiring dengan ini, sinis berusaha untuk membatasi keperluan mereka sendiri, kerana mereka cenderung mengikuti sifat mereka sendiri. Pengecualian daripada konvensyen dan sekatan untuk sinis adalah pengasingan dari masyarakat (keluarga, negeri), pembebasan dari dogma keagamaan dan norma budaya, bahkan terhadap sikap kurang sopan, kekurangan pendidikan dan buta huruf sebagai faedah. Pada masa yang sama, sinis dihormati sebagai kemurahan dan rasa syukur. Norma-norma etika sinisme menuntut "berani dari kejahatan," dengan kata lain, rehat dengan norma moral yang mantap. Penganut falsafah sinis adalah Cratet, Diogenes dari Sinop. Mereka mengajar mengabaikan dogma moral dan etika yang diterima umum dan nilai-nilai. Penyokong ajaran menggambarkan norma-norma moral dan nilai-nilai moral yang tidak sesuai.

Sikap sinis maknanya pada masa kita menyiratkan tingkah laku, dinyatakan dalam sikap yang menghina, merendahkan, sering sombong dan malu terhadap sesuatu (sebagai contoh, norma-norma yang diterima umum secara moral).

Kata sinisme juga bermaksud sikap nihilistik terhadap budaya, dogma agama dan norma etika.

Tingkah amarah disuarakan oleh demonstrasi terbuka oleh individu sikap penolakan terhadap peraturan moral yang telah ditetapkan untuk mencapai matlamat yang ditetapkan di hadapannya. Seseorang yang mengamalkan kelakuan sedemikian dipanggil sinis atau dipanggil "sinis."

Untuk orang yang sinis, perkara utama adalah untuk mencapai matlamat peribadi mereka. Orang seperti itu tidak berhenti apa-apa untuk mendapatkan apa yang anda mahu.

Sinis dalam kehidupan dianggap sebagai bentuk perilaku yang merosakkan, pada masa yang sama ia adalah pendirian peribadi berdasarkan penghinaan demonstrasi yang disengajakan tentang prinsip moral dan norma tingkah laku yang ditubuhkan dalam masyarakat.

Adalah dipercayai bahawa sinisme adalah produk berputus asa, atau akibat daripada kekebalan. Mengekspresikan dirinya melalui kekecewaan, rasa sakit dan rasa tidak puas hati, sinisme sering merupakan mekanisme pertahanan yang melindungi orang yang lemah dan sensitif dari kekasaran dunia luar dan ketidaksempurnaan masyarakat. Sekali lagi, mengalami sakit hati dan mengalami krisis peribadi akibat cita-cita ilusi yang hilang, individu yang tidak mempunyai asas lain di bawah kakinya, memutuskan untuk melepaskan sepenuhnya perasaannya yang membawa kesakitan.

Tindakan penyebab subjek sinis diarahkan, untuk sebahagian besarnya, bukan terhadap dogma moral seperti itu, melawan stereotaip dan kesesuaian. Vandalisme dan keterlaluan sinis adalah sejenis protes terhadap piawaian yang dikenakan oleh mereka, keinginan untuk menyatakan keperibadian mereka sendiri. Dalam sesetengah kes, hooliganisme adalah penyebab mementingkan diri, kebanggaan yang berlebihan dan permissiveness, yang merupakan kelemahan dalam pendidikan.

Dalam beberapa kes, definisi sinisisme positif boleh diberikan. Sebagai contoh, apabila peristiwa yang sangat tidak menyenangkan berlaku untuk seseorang yang tidak dapat mempengaruhinya, juga tanpa keupayaan untuk mengawal acara ini. Untuk mengelakkan kekecewaan, serta mengekalkan integriti dalaman dalam kes ini, kaedah tindak balas tingkah laku yang diterangkan boleh digunakan dengan wajar jika tingkah laku tersebut tidak menjejaskan kepentingan individu lain.

Walau bagaimanapun, sinis dalam kehidupan dianggap sebagai cara pasif untuk menyelesaikan masalah-masalah yang tidak dianjurkan sebagai tabiat kerana ia tidak berkesan. Untuk membasmi sinis sejuk dalam keperibadian, perlu ditanam dalam keperibadian ini kemanusiaan, kemanusiaan, belas kasihan bagi alam sekitar.

Sinisisme diatasi dengan pengiktirafan keutamaan rohani yang lebih penting daripada matlamat yang mementingkan diri sendiri.

Contoh sinis

Takrif sinis boleh diberikan seperti berikut - ia adalah tidak menghiraukan budaya yang diterima umum di wilayah tertentu atau komuniti tertentu, kepada nilai rohani dan moral masyarakat atau individu. Ringkasnya, sinisme dalam hidup adalah manifestasi demonstrasi sikap tidak menghormati satu subjek yang lain atau persekitaran sosial. Iaitu, sinisme boleh disebut vandalisme moral.

Berikut adalah contoh-contoh sinis dalam kesusasteraan. Semua orang tahu bahawa wang tidak berbau, yang menunjukkan asumsi - tujuannya membenarkan cara yang digunakan untuk mencapainya.

Ungkapan awal tentang kekurangan bau uang digunakan oleh kaisar Vespasian sehubungan dengan ketidakpuasan anaknya dengan membayar pajak jamban umum. Mengatakan "wang tidak mencium" membayangkan ketidakpatuhan cara-cara di mana wang diperolehi. Hasil utama, dan kaedah mendapatkannya menjadi apa-apa. Dalam erti kata lain, apabila seorang individu menyebut frasa bahawa wang tidak berbau, dia mengakui dan sengaja membenarkan kejahatan dan bahkan tidak sah dari kaedah yang digunakan untuk mencapai hasil akhir atau matlamat. Ini adalah manifestasi sinisme.

Bagi individu sinis, tidak ada individu yang layak. Si mati membantah kehadiran subjek yang baik, bukan kerana mereka tidak wujud, tetapi kerana dia adalah sinis.

Contoh klasik sinisme boleh dianggap sebagai inskripsi di pintu masuk, kem tumpuan yang dibuat oleh fasis, "Auschwitz" - "Kepada masing-masing - sendiri", kerana kem ini bertujuan untuk memusnahkan orang-orang kewarganegaraan tertentu.

Contoh-contoh sinisme yang paling terang dalam kesusasteraan adalah, pertama dan terutama, watak Carlson, yang terkenal dari zaman kanak-kanak, yang keseluruhannya tingkah laku telah diikat dengan egoisme dan sinisme tentang anak yang ikhlas dilampirkan kepadanya. Seterusnya wira sastera yang terkenal adalah Ostap Bender, yang tindakannya hanya dirumuskan dengan keinginan untuk keuntungan pribadi. Tragedi hidupnya adalah tepat pada sinisme berlebihan. Lagipun, mengikut uraiannya, Ostap adalah orang yang cantik. Beliau adalah bijaksana dan berwawasan, bertenaga, cerdas, intuitif. Sekiranya Ostap mempunyai kebijaksanaan hidup untuk mengarahkan kebaikannya ke arah yang betul, dia akan mampu membuat kerjaya yang sangat baik. Walau bagaimanapun, disebabkan sikap yang terlalu sinis terhadap orang lain, dia lebih suka bersiar-siar, mengganggu dirinya dengan penipuan kecil dan pendapatan yang jarang berlaku, menunggu pertarungan besar daripada nasib. Kredo hidupnya adalah dalam satu frasa: "Dapatkan lebih sinis, kerana orang menyukainya."

Satu lagi pahlawan sastera yang terkenal adalah Yevgeny Bazarov, dibebani dengan harga diri pesakit dan ketagihan kepada nihilisme, yang kadang-kadang sampai sejauh kebodohan yang terang. Sinismenya mempunyai dua sisi, menurut pengarangnya: sinisisme perasaan dan pemikiran, dan sinisme pernyataan dan akhlak. Kemerdekaan dan penaklukan pahlawan ini terkadang bahkan menyerang. Sinisme itu adalah sikap tidak mengendahkan orang, keangkuhan, di belakang kesunyian dan rasa tidak berguna.

Masalah sinisme

Seringkali, sinisme seseorang adalah konsepnya, teori kehidupan, yang melindungi dia dari kesakitan, penderitaan, risiko. Sering kali, orang-orang yang maju secara intelektual menjadi sinis, menggunakan tingkah laku penolakan mengabaikan sebagai sejenis doktrin falsafah, dengan cara yang dapat bertahan hidup, menghilangkan siksaan mental. Kajian ini boleh menjadi satu pun, bahkan secara terang-terangan bodoh, sebagai contoh, untuk mengklasifikasikan keseluruhan jantina wanita dengan kategori menghina. Maksud utama teori seperti itu terletak pada keupayaannya untuk menerangkan segala-galanya. Dengan kata lain, konsep sinisme untuk sinis adalah asas di mana pertahanannya didasarkan.

Terdapat kajian sosiologi yang menunjukkan generasi muda moden mengalami kekurangan sokongan, asas, dan rangka kerja yang besar. Akibatnya, golongan muda memulakan pencarian yang menyakitkan untuk kerangka kerja sedemikian.

Oleh itu, sinis penting, yang bagi kebanyakan orang adalah tinggi, tepat kerana kemampuan ilusi untuk melindungi, muncul subjek terhadap latar belakang penyiksaan jiwa, yang mereka ingin mengelakkan. Kesengsaraan ini berkait rapat dengan kehilangan dasar semantik, apabila individu mula merasakan ketidakpastian atau kealpaan segala sesuatu yang berlaku. Orang ramai menjadi cynics untuk mengelakkan senario kes terburuk yang mungkin berlaku. Mereka mahu mengelakkan apa yang dipanggil kekecewaan eksistensial, vakum, krisis. Itulah, sinis dengan segala cara berusaha untuk mengelakkan kekecewaan, sikap tidak peduli. Dengan bantuan model tingkah laku sinis, seseorang cuba melindungi dirinya daripada kecewa dan penderitaan hidup.

Walau bagaimanapun, seseorang tidak harus menganggap sinisme dengan analogi dengan mekanisme perlindungan psikologi yang lain. Takrif sinis tidak semestinya positif. Ramai penyelidik membandingkan model tingkah laku ini dengan agresif, kerana individu membuat banyak usaha untuk mengatasi ancaman tersebut. Walau bagaimanapun, pada hakikatnya tiada apa yang mengancamnya.

Paradoks tingkah laku sinis adalah penurunan nilai beberapa nilai yang penting untuk orang lain, seperti cinta, kejujuran, kesetiaan, keikhlasan. Menilai nilai-nilai sinis, seolah-olah mengalami kekuatan mereka.

Orang yang sinis dalam realiti tidak semestinya kejam, tetapi semua sifat moral, norma budaya, yang dia hapus nilai, adalah tempat yang menyakitkan bagi dirinya. Individu bertukar menjadi sinis dengan keadaan, bertindak balas dengan tidak sehat kepada "kerosakan" tepat di kawasan yang mana dia menunjukkan sikap negatif yang terang. Sebagai contoh, seorang lelaki boleh bercakap negatif mengenai separuh manusia yang lemah, memberitahu perkara-perkara yang tidak adil mengenai wanita muda, tetapi sebenarnya dia telah menimbulkan dendam terhadap seorang wakil tunggal penduduk perempuan yang pernah menyinggungnya. Dengan tingkah laku sedemikian, dia sendiri secara sukarela menyerahkan dirinya, menunjukkan bahawa ia berada dalam bidang hubungan gender yang ada sesuatu yang salah dengannya.

Masalah sinisme adalah seperti berikut. Pada giliran pertama, dia mengubah subjek manusia menjadi makhluk yang licin dan tidak peduli. Dia menjadi punca kesepian manusia dan pengasingannya.

Sinisisme mendedahkan kelemahan manusia, tidak menyembunyikannya. Dia menanam keperibadian, kekurangan komunikasi, perasaan yang terhad, interaksi yang bertentangan dengan masyarakat dan dunia luar. Kepribadian sinis secara rohani turun dan merosot secara moral.

Pengajian oleh saintis Amerika telah membuktikan bahawa sinisme dan kejahatan berbahaya kepada kesihatan, kerana individu yang mengalami kemurungan yang berkekalan dan pengawalan kronik yang paling mudah terdedah kepada sinisme. Di samping itu, ujian makmal darah ahli sinis yang diuji mengesahkan kecenderungan mereka kepada penyakit sistem kardiovaskular.

Untuk mengatasi sinisme, sosiologi mengesyorkan, pada giliran pertama, untuk mencari sokongan. Lagipun, sinis adalah subjek kecewa dengan dunia yang telah melangkah di "sisi kejahatan" kerana kekurangan nilai-nilai yang dia boleh bergantung. Oleh itu, sinis digalakkan untuk belajar bagaimana untuk bertindak balas dengan baik kepada semua perkara buruk, dengan harapan berputus asa, dengan kepercayaan untuk keraguan, untuk mengekalkan kemanusiaan dan keupayaan untuk empati.

Tonton video itu: sinis (September 2019).