Passivity adalah model tingkah laku seseorang dan sifat kepribadian moral dan etika negatif. Ia memperlihatkan dirinya sebagai tidak berupaya, berpura-pura, kurang inisiatif, sikap acuh tak acuh, ketidakpedulian kepada komunikasi, keperluan alam sekitar dan pengaruh luar. Lebih tepat lagi, fenomena yang dipersoalkan itu adalah ciri sifat, yang terdapat dalam kelemahan psikologi, ketidakupayaan untuk mengakhiri kerja yang bermula, ketidakupayaan untuk mengambil tindakan inisiatif untuk mengambil tanggungjawab.

Passivity dianggap salah satu variasi manifestasi ketakutan menjadi, kesulitan dan masalahnya. Di samping itu, ciri ini juga merupakan manifestasi keagresifan. Jika subjek itu menimbulkan kemarahan dengan mengumpul negatif, jika dia merasakan ketakutan persaingan terbuka dan takut untuk menunjukkan kedudukannya di depan umum, maka model tingkah laku pasif-agresif mungkin ciri khasnya.

Apa itu

Fenomena yang dipertimbangkan adalah sifat keperibadian, ciri sifat yang dinyatakan dalam ketidakaktifan, kekurangan inisiatif, ketidakpedulian, kekurangan kehendak, keinginan untuk kemerdekaan. Selain itu, individu pasif mempunyai kekurangan tabiat untuk usaha intelektual biasa, pasif sosial, yang dianggap sebagai penyebab utama detasmen dari aktiviti. Sebaliknya istilah ini dianggap aktiviti. Variasi tertentu pasif dianggap infantilisme.

Passivity boleh berlaku akibat pendidikan "rumah hijau" sebagai tindak balas terhadap pengaruh luar alam sekitar akibat rasa tidak berkuasa dan keputusasaan, ketidakmampuan mengubah sesuatu.

Jadi apa maksud orang pasif? Ini adalah individu, terpisah dari peristiwa yang sedang berlaku. Seseorang yang mengelakkan inisiatif, aktiviti. Dia berusaha untuk menghindari keperluan untuk membuat keputusan, untuk mengelakkan tanggungjawab. Kewujudan individu tersebut tidak mempunyai kecerahan dan peristiwa.

Manifestasi pasif dianggap sebagai barometer ketidakmampuan mental atau infantilisme sivik. Sebelum ini terdapat konsep "passivism", yang bermaksud model tingkah laku yang terdiri daripada mengelakkan sebarang gangguan terhadap nasib atau peristiwa yang berlaku di planet ini. Kedudukan ini dibenarkan oleh ketidakupayaan untuk meramalkan akibat intervensi tersebut. Dari istilah ini terjadi fenomena yang dipersoalkan.

Individu pasif mempunyai tenaga yang lemah, dibenamkan dalam pelbagai kebergantungan, masuk ke dalam diri mereka sendiri. Seringkali mereka boleh menganalisis selama bertahun-tahun sebab-sebab yang menimbulkan pasif mereka sendiri, tetapi mereka tidak bersedia untuk mengambil tindakan konkrit untuk menghapuskannya.

Walaupun ada yang terdahulu, masih salah untuk mempertimbangkan pasif, detasmen daripada menjadi patologi atau sifat yang benar-benar negatif. Kadang-kadang sikap acuh tak acuh adalah keadaan semula jadi manusia. Dalam situasi yang sukar, pasif menyumbang kepada kepekatan pengumpulan tenaga dan arahnya kepada penyelesaian tenunan tugas penting, memikirkan semula nilai-nilai atau keadaan. Bentuk pasif yang diterangkan adalah tahap pembentukan keperibadian yang normal.

Pada masa yang sama, jenis pasif ini dibezakan: sosial, sikap acuh tak acuh dalam hubungan dan intelektual. Yang pertama tidak memberi peluang kepada individu untuk menunjukkan tingkah laku yang aktif secara sosial, menjaga alam semula jadi, orang-orang di sekelilingnya, dan masyarakat. Penanda aras moral yang menentukan individu, serta kedudukannya dalam masyarakat dengan pasif sosial tidak begitu penting.

Passiviti orang dalam hubungan menjana konflik yang berterusan dan sering membawa kepada pecah kesatuan, tetapi sering dapat mengukuhkan hubungan seperti itu, jika salah satu pasangan adalah pemimpin dalam watak.

Kesopanan intelektual dinyatakan dalam penurunan dalam tahap proses intelektual, lebih kerap disebabkan oleh ciri-ciri pendidikan, motivasi peribadi yang kurang baik, atau disebabkan penyimpangan dalam kematangan mental.

Sebab pasif

Minat yang berkurangan di dunia luar boleh dihasilkan oleh pelbagai sebab. Berikut adalah yang paling penting:

- kesan tekanan seperti: konflik dalam hubungan keluarga, konfrontasi dalam pasukan, kehilangan orang yang disayangi;

- Penyalahgunaan alkohol yang mengandungi alkohol atau minuman keras;

- mengambil ubat kontraseptif yang menjejaskan pengeluaran hormon, atau ubat farmakopoeial yang menurunkan tekanan;

- kesan sampingan penggunaan ubat hipnotik, steroid atau antibiotik;

- Kekurangan vitamin;

- kekurangan cahaya matahari;

- aktiviti profesional yang mencetuskan kebakaran emosi;

- pengubahsuaian fizikal.

Di samping itu, ia harus diperhatikan di kalangan penyebab kemungkinan pasif dan beberapa penyakit, iaitu lumpuh, kanser, diabetes, kerosakan otak, keabnormalan dalam berfungsi sistem endokrin, skizofrenia, penyakit somatik kronik.

Pasif dalam tingkah laku seks yang adil sering menjadi pendahuluan pada permulaan sindrom pramenstruasi. Ia juga diperhatikan dalam orang-orang yang menghabiskan masa yang lama dalam overstrain emosi, tanpa berehat dan memunggah.

Selalunya sikap acuh tak acuh dan detasmen adalah disebabkan keturunan. Juga membangkitkan kemunculan pasif mungkin kurang motivasi, secara langsung berkaitan dengan keperluan individu dan kepentingannya.

Kehadiran beberapa insentif yang menentang yang dihadapi oleh individu untuk membuat pilihan sering dapat menimbulkan sikap pasif.

Di samping faktor-faktor di atas, kelemahan umum badan disebabkan oleh penyakit serius atau kerja keras yang berpanjangan juga menyebabkan ketidakpedulian terhadap apa yang sedang berlaku.

Passivity kadang-kadang jalan kehidupan yang dipilih secara sengaja atau tidak disengajakan, menjadi fungsi perlindungan kerana pendedahan kepada tekanan.

Pasif sosial

Dinamika transformasi yang berlaku di dalam masyarakat dan dunia, memaksa manusia untuk menghubungkan secara berbeza dengan menjadi, dengan cara yang baru untuk memahami pelbagai aspek kewujudan. Daripada banyak masalah yang dihadapi oleh perkembangan sejarah, masalah yang paling teruk hari ini bertujuan untuk mengatasi inersia sosial.

Pasif sosial bermaksud ketiadaan tingkah laku proaktif sosial, keengganan untuk menjaga orang lain, sikap acuh tak acuh terhadap alam, masyarakat.

Sekarang terdapat percanggahan yang jelas antara pasif, sikap acuh tak acuh, ketidakpedulian dunia, ketidakmampuan politik banyak rakyat dan keperluan masyarakat untuk penyertaan aktif seluruh penduduk bekerja dan setiap individu dalam reorganisasi sosial.

Kesopanan masyarakat sebagai konsep multivalued menggariskan hubungan sosial tertentu, sifat orang dan cara hidup, psikologi sosial yang berubah, pandangan dunia tertentu.

Pasif sosial adalah ciri kualitatif kedudukan individu, yang wujud: kekurangan keinginan, inersia, ketidakmampuan, detasmen, genangan, kekurangan keperluan untuk melakukan tindakan sosial yang penting, mengelakkan dari merealisasikan pengetahuan dan kebolehan.

Bahaya ketidakupayaan sosial dan pasif terdiri daripada aktiviti pembongkaran, inisiatif, dan kemerdekaan.

Sifat fenomena yang digambarkan adalah ketidakharmonisan situasi yang sedia ada dengan keperluan, detasmen individu dari masyarakat, jurang dalam hubungan ekonomi, ketidakadilan terhadap keadilan sosial, pembatasan kepentingan pribadi, kekurangan institusi politik, birokratisasi struktur kekuasaan, kelemahan adat demokrasi. Di sisi rohani dan praktikal, sebab-sebab inersia sosial dianggap sebagai: rendahnya budaya, kekurangan kerohanian, tidak bertanggungjawab, mementingkan diri, kemalasan mental. Fenomena negatif berikut menyumbang untuk memelihara kestabilan kesopanan individu: ubah cara menjadi, kebiasaan yang berbahaya dan ketinggalan zaman, tabiat mundur, religiositi yang berlebihan, ketergantungan, sikap pengguna.

Passivity Intellectual

Inertness intelektual biasanya difahami sebagai penurunan dalam tahap aktiviti mental, yang terutama disebabkan oleh keunikan pendidikan. Ia menunjukkan dirinya sendiri dengan perkembangan kemahiran intelektual yang tidak mencukupi, sikap negatif terhadap aktiviti mental, penggunaan cara yang licik dalam menyelesaikan tugas intelektual.

Kesopanan intelektual seseorang itu nyata tidak sama. Ia tersembunyi, dan boleh dicirikan oleh manifestasi terang manifestasi. Tanda-tanda awal fenomena yang sedang dipertimbangkan dapat dilihat pada masa prasekolah. Lebih kurang sikap acuh tak acuh intelektual ditunjukkan pada pelajar yang lebih muda dalam bentuk ketidakmungkinan mengasimil pengetahuan dalam jumlah yang betul.

Menganalisis fenomena yang dipertimbangkan, saintis telah mencadangkan bahawa inersia intelek adalah dua variasi. Yang pertama adalah disebabkan penyimpangan dalam radas operasi-teknikal aktiviti intelektual. Yang kedua ialah manifestasi trend negatif dalam pembentukan sfera motivasi-keperluan.

Kebesaran manifestasi membezakan antara sikap acuh tak acuh intelektual yang terpilih dan umum. Yang pertama ditemui dalam sikap selektif terhadap objek dan jenis aktiviti.

Kemunculan ciri yang dijelaskan sering disebabkan oleh tahap kognitif keluarga, kerana kanak-kanak menghabiskan sebahagian besar waktunya dengan saudara-saudaranya. Ciri khas dari segi kognitif keluarga ialah: tahap pengetahuan saudara mara, iklim yang berlaku dalam hubungan keluarga, perbelanjaan bersama masa lapang, minat, hobi. Juga di sini, anda harus mengambil kira kejadian kanak-kanak daripada kualiti "berguna" yang berikut: inisiatif, kebebasan, kesedaran terhadap tindakan dan perbuatan mereka sendiri.

Pasif dalam hubungan

Fenomena yang dipertimbangkan sebagai sifat keperibadian adalah kecenderungan kehadiran tidak aktif, ketidakpedulian dan kurang inisiatif berhubung dengan rakan kongsi, keperluan persekitaran. Ini adalah ketidakmampuan untuk menunjukkan kehendak sendiri, ketidakmampuan untuk menunjukkan kemerdekaan dalam hubungan keluarga.

Pasif adalah ketidakmampuan seorang individu untuk menjadi pencipta nasib dan hubungannya sendiri. Inilah pilihan inisiatif, pilihan sukarela. Orang itu dengan sengaja memilih kedudukan hamba itu. Arahan tingkah lakunya sentiasa jelas dan boleh diramal, ia dapat dilihat dalam "tidak kurang." Individu pasif dalam hubungan selalu kehilangan peranan sekunder yang sesuai dengannya.

Akibat pasif dalam hubungan sering membawa kepada pecahnya yang terakhir. Sebagai pasangan bosan dengan mengheret kehidupan yang hidup di bahu sendiri, ketika peserta kedua dalam hubungan lebih memilih gaya hidup detasmen dari masalah sehari-hari, masalah keluarga, dan kepelbagaian hubungan.

Passivity in relationships adalah adaptasi dari pasangan dalam hubungan cinta, dibatasi oleh rangka kerja yang mantap, dan oleh karenanya tidak memerlukan usaha tambahan darinya. Walau bagaimanapun, persekitaran dinamik, persekitaran berubah. Kestabilannya hanya sementara dan tidak stabil, kerana realiti sama ada runtuh atau berkembang, tetapi tidak tetap tidak berubah. Itulah sebabnya inertness dalam semua bidang kehidupan merosakkan. Seorang individu yang memilih jalan tanpa pertumbuhan, penambahbaikan, menghadapi risiko mencari dirinya di luar persekitaran yang sebelumnya dia yakin.

Selalunya, individu itu menjadikan ibu bapa autokratik pasif, di mana inisiatif itu ditindas dengan sabar, semangat tidak tinggi, apa-apa aktiviti dipertahankan dan tidak dialu-alukan.

Bagaimana untuk menghilangkan pasif

Untuk menghapuskan sifat negatif atau model kewujudan ini, pertama sekali, perlu mengucapkan selamat tinggal kepada kemalasan.

Mengatasi pasif memerlukan penglihatan yang jelas esok. Oleh itu, anda perlu membuat jadual kes yang dirancang, memberi perhatian kepada butir-butir terkecil dan tidak lupa untuk meninggalkan masa untuk kemudahan.

Oleh kerana fenomena yang sedang dipertimbangkan mungkin disebabkan oleh kurangnya kefahaman mengenai aspirasi dan keinginan individu, perjuangan menentangnya mesti ditakrifkan dalam satu matlamat besar untuk dirinya sendiri, menerangkan langkah demi langkah tahap pencapaiannya. Motivasi itu dianggap sebagai enjin utama aktiviti.

Di samping itu, disarankan untuk tidak melupakan harga diri, kerana ia sering berubah-ubah di antara subjek pasif, anda harus berusaha meningkatkan inisiatif dan aktiviti anda sendiri, tanpa mengira bidang aktiviti.

Keperibadian pasif suka mencela diri. Mereka secara tidak sengaja merenungkan kemalasan mereka sendiri, atas perbuatan yang tidak sempurna, mengenai diri mereka sebagai "buruk." Oleh itu, untuk mengatasi inersia, pemikiran positif perlu dimasukkan. Ia perlu untuk mengingati kemenangan lalu, kejayaan, kualiti kemenangan, bakat mereka. Lebih baik merekodkan kemenangan dan pencapaian anda, walaupun pada mulanya mereka tidak penting. Anda juga harus memuji diri anda kerana keazaman anda untuk menghilangkan pasif.

Untuk menghilangkan ketidakpedulian dan detasmen, sebagai tambahan kepada petua di atas, disarankan untuk tidak melupakan peraturan klasik yang membantu memperbaiki keadaan umum. Pertama sekali, perlu menghabiskan lebih banyak masa di udara segar, mengikuti diet rasional, untuk mengelakkan pendedahan kepada tekanan, untuk meninggalkan tabiat berbahaya, untuk kerap melibatkan diri dalam sukan.

Oleh itu, perkara yang paling penting dalam memerangi pasif adalah untuk mengambil langkah pertama: membuat keputusan untuk mengubah gaya biasa dan mudah menjadi.

Tonton video itu: Why Passivity Breeds Mediocrity and Mental Illness (November 2019).

Загрузка...