Psikologi dan Psikiatri

Teori personaliti

Teori personaliti - ini adalah pelbagai anggapan, kompleks hipotesis, satu set konsep dan pendekatan yang menjelaskan asal seseorang, penentuan pembangunannya. Teori pembangunan peribadi tidak hanya menafsirkan intipatinya, tetapi juga untuk mengantisipasi tingkah laku manusia. Ia menyediakan para penyelidik dan ahli teori dengan peluang untuk memahami sifat subjek manusia, membantu mencari jawapan kepada soalan-soalan retorik yang selalu mereka tanya. Teori keperibadian dalam psikologi boleh dibentangkan secara ringkas sebagai konsep asas keluarga, yang masing-masing dicirikan oleh idea sendiri mengenai struktur dan sifat peribadi, mempunyai kaedah khusus untuk mengukurnya. Daripada ini dapat disimpulkan bahawa keperibadian adalah struktur multidimensi dan sistem pelbagai ciri psikologi yang memastikan kepatuhan individu, temporal dan situasional. Secara keseluruhan terdapat kira-kira empat puluh pendekatan dan konsep yang bertujuan mengkaji personaliti subjek manusia.

Teori keperibadian dalam psikologi

Adalah dipercayai bahawa manusia manusia pada mulanya dilahirkan kepada manusia. Kenyataan ini pada pandangan pertama adalah benar. Walau bagaimanapun, ia hanya berasaskan syarat genetik terhadap berlakunya prasyarat kongenital untuk pembentukan sifat-sifat dan ciri-ciri manusia. Sebagai contoh, bentuk bayi yang baru dilahirkan melibatkan kebolehan berjalan lurus, struktur otak menyediakan kemungkinan perkembangan intelektual, konfigurasi tangan - prospek menggunakan alat. Ini semua bayi yang disenaraikan yang baru lahir berbeza dari anak anjing. Oleh itu, bayi pada mulanya dimiliki oleh manusia dan dirujuk sebagai individu, sementara anak lembu bayi akan dipanggil secara eksklusif seorang individu sepanjang kewujudannya.

Konsep "individu" mengandungi jantina seseorang. Seorang bayi dan seorang dewasa, seorang bijak dan oligofrenik, seorang aborigin yang hidup dalam satu suku jauh dari tamadun, dan seorang penduduk yang berpendidikan tinggi di negara maju boleh dianggap sebagai individu. Dalam erti kata lain, menggambarkan seseorang sebagai individu bermakna tidak mengatakan apa-apa konkrit mengenainya. Muncul di dunia ini sebagai individu, seseorang memperoleh kualiti sosial tertentu dan menjadi orang.

Seawal zaman kanak-kanak, seorang individu dimasukkan ke dalam sistem hubungan sosial yang maju dalam sejarah. Perkembangan selanjutnya dalam subjek dalam masyarakat membentuk hubungan yang menggembirakan, yang menjadikannya sebagai individu - harta sosial sistemik yang diperoleh oleh subjek manusia dalam proses interaksi komunikatif dan aktiviti objektif, yang menyerupai tahap dan mutu perwakilan interaksi sosial dalam individu.

Oleh kerana psikologi tidak dapat menawarkan definisi keperibadian tunggal, teori-teori keperibadian sedang giat dibangunkan dalam psikologi asing dan sains Rusia, tetapi konsep-konsep asing yang paling penting dipertimbangkan:

- teori psikodinamik keperibadian (faktor asas dalam perkembangan personaliti adalah naluri semula jadi);

teori pemisahan personaliti atau teori syaitan, kerana para penganutnya yakin bahawa subjek manusia mempunyai kecenderungan tertentu (predisposisi, ciri-ciri) untuk tindak balas tingkah laku tertentu terhadap pelbagai "rangsangan", hanya meletakkan, pengikut arah ini mengandaikan bahawa individu stabil dalam pemikiran mereka sendiri, adalah tetap dalam tindakan dan perasaan tanpa mengira peristiwa, keadaan, pengalaman hidup;

- fenomenologi (merangkumi keyakinan bahawa individu berusaha untuk merealisasikan diri dan dicirikan oleh sifat positif);

teori kognitif keperibadian (fungsi kognitif dan proses intelektual mempunyai kesan mendalam terhadap kelakuan manusia);

- Teori pembelajaran atau teori perilaku personaliti, tesis utama adalah keyakinan bahawa seseorang adalah pengalaman yang diperoleh oleh seseorang dalam proses kegiatan kehidupan.

Semua teori kepribadian di atas dalam psikologi asing cuba menjawab soalan paling penting dalam sains psikologi moden: apa yang seseorang itu, apakah intinya, yang mendorong perkembangannya.

Setiap pendekatan yang disenaraikan mewakili penglihatan tertentu, serpihan yang berasingan dari keseluruhan gambar kompleks itu dan pada masa yang sama mekanisma integral dinamakan identiti.

Teori personaliti tingkah laku adalah berdasarkan keyakinan bahawa alam sekitar adalah sumber pengembangan personaliti, bahawa kepribadian itu sendiri tidak mengandung apa-apa pewarisan psikologi atau genetik. Ia adalah semata-mata hasil pembelajaran, dan sifat keperibadian adalah kemahiran sosial yang umum dan refleks tingkah laku.

Teori analitis keperibadian, pada gilirannya, dirumuskan oleh Jung, didasarkan pada kepercayaan bahwa faktor psikologi semula jadi menentukan perkembangan kepribadian. Individu mewarisi dari ideanda utama ibu bapanya, yang disebut Jung "archetypes".

Di dalam rangka penyelidikan domestik dalam bidang sains psikologi, peranan utama dalam menerangkan personaliti adalah pendekatan kegiatan, yang menjadi asasnya subtipe kegiatan subjek yang dikembangkan oleh Karl Marx. Sebagai prinsip yang menerangkan proses mental, kategori aktiviti digunakan dalam kajian pelbagai bidang realiti mental. Memandangkan sebenarnya dalam aktiviti konkrit individu dan generasi, bukan sahaja fenomena mental dan kesadaran subjektif individu, tetapi juga kesedaran sosial mencari ekspresi objektif.

Teori keperibadian dalam psikologi Rusia boleh disatukan oleh tugas utama yang sama, iaitu untuk mengkaji pergantungan unsur-unsur konstituen kesadaran terhadap ciri-ciri rangsangan yang menyebabkan mereka. Kemudian skema dua bahagian ini mendapati refleksi dalam formula "stimulus sama dengan tindak balas" (S-R), yang tidak boleh dipertimbangkan sepenuhnya betul, kerana ia tidak termasuk proses bermaklumat yang menyedari hubungan individu dengan persekitaran subjek. Konsep pembelajaran tidak mengambil kira apa-apa yang berada di bawah definisi kesedaran, perasaan, imaginasi dan kehendak. Proses yang menyedari kehidupan subjek dalam realiti di sekitarnya, kewujudan sosialnya dalam semua kepelbagaian bentuknya, adalah aktiviti.

Teori kepribadian yang paling terkenal dalam psikologi Rusia dikaitkan dengan penyelidikan saintifik para penyokong kajian L.Vygotsky, khususnya, L. Bozhovich dan A. Leontiev.

Konsep yang dicadangkan oleh ahli psikologi domestik L. Bozhovich merangkumi tempoh pembentukan peribadi dari zaman kanak-kanak ke peringkat muda. Untuk menggambarkan orang itu Bozovic menggunakan konsep yang mencirikan ciri dan ciri dalaman individu. Dia percaya bahawa seseorang menjadi seseorang yang telah mencapai tahap perkembangan proses mental yang tertentu, yang mempunyai keupayaan untuk melihat dan mengalaminya sendiri sebagai "tidak dapat dibahagi-bahagikan, berbeza dari orang lain dan diwujudkan dalam konsep" I ". Dalam erti kata lain, pada tahap pembentukan proses mental, seseorang dapat secara nyata mempengaruhi realiti di sekitarnya, mengubahnya dan mengubahnya sendiri.

Bozovic, berdasarkan takrif "keadaan sosial pembentukan" dan prinsip "aktiviti utama", sebelum ini diperkenalkan oleh L. Vygotsky, menunjukkan bagaimana pandangan kompleks tentang realiti di sekeliling dibangunkan dalam dinamik interaksi antara komunikasi interpersonal dan aktiviti kanak-kanak pada tahap yang berbeza dalam hidupnya. kedudukan dalaman. Kedudukan ini dianggap penyokong pendekatan ini, salah satu ciri yang paling penting dalam keperibadian, merupakan prasyarat untuk perkembangannya.

Teori kegiatan kepribadian, yang dikembangkan oleh A. Leontiev, yang terus mengembangkan teori-teori L. Vygotsky dan S. Rubinstein, menganggap produk pembangunan sosial di bawah orang itu, dan asasnya adalah agregat hubungan sosial individu, yang dilakukan oleh kegiatannya. Melalui aktiviti yang seseorang boleh mempengaruhi perkara, sifat, atau orang di sekelilingnya. Berhubung dengan masyarakat, ia bertindak sebagai orang, dan sebagai perkara, sebagai subjek.

Oleh itu, selaras dengan aspek aktiviti konsep yang digambarkan, ciri atau ciri individu seseorang adalah komponen keperibadian. Penyokong konsep ini percaya bahawa ciri-ciri peribadi dibentuk sebagai hasil daripada aktiviti yang dijalankan selalu dalam konteks sosio-sejarah tertentu. Ciri-ciri personaliti, dalam hal ini, dianggap sebagai elemen deterministik sosial (normatif). Jadi, sebagai contoh, ketekunan dibangunkan dalam pelbagai jenis aktiviti, di mana individu menunjukkan kemerdekaan.

Berbeza dengan konsep behaviorisme, teori aktiviti personaliti bukanlah refleks, tetapi proses inovasi, yang telah mengembangkan sifat kepribadian, sebagai mekanisme pengajaran subjek.

Teori keperibadian asas

Pada abad ke-20, tiga arahan utama muncul dalam amalan sains psikologi dunia, kemudian dalam rangka yang mana teori-teori personaliti yang paling penting telah dibentuk.

Teori-teori utama keperibadian dalam psikologi disajikan secara ringkas di bawah. Adalah menjadi kebiasaan untuk menyampaikan kepada mereka konsep humanistik, arah psikoanalitik dan psikologi topologi.

Arah kemanusiaan, di permukaan, nampaknya bertentangan dengan teori psikoanalitik, tetapi kehadiran ciri-ciri yang sama menyatukan mereka.

Berbeza dengan pendekatan berdasarkan pembelajaran psikoanalitik, yang menarik minat terapi kanak-kanak, dipaksa keluar ke bawah sedar, untuk mencari sumber kegiatan, teori humanistik keperibadian mempertimbangkan usaha untuk masa depan, realisasi diri dan realisasi diri maksima menjadi faktor utama aktiviti peribadi.

Penyokong tren humanistik menganggap sifat manusia sebagai asasnya baik atau neutral. Subjek adalah bebas untuk membuat keputusan, oleh itu, dia bertanggungjawab untuk mereka. Manusia adalah makhluk dengan aktiviti, memberi tumpuan kepada matlamat jauh, mampu bergerak ke arah mereka. Di bawah pemacu utama fungsi peribadi, para pengikut pendekatan ini menganggap usaha untuk merealisasikan diri atau keperluan seseorang untuk merealisasikan potensi diri mereka sendiri.

Ciri penting arah humanistik ialah pendekatan holistik dan fenomenologi.

Pendekatan pertama didasarkan pada premis bahawa individu manusia adalah keseluruhan yang terintegrasi, yang tidak dikurangkan kepada struktur individu keperibadiannya. Asas arah kedua adalah realiti psikologi, dengan kata lain, pengalaman subjektif, yang menurut kenyataannya ditafsirkan.

Dalam pembentukan peribadi, menurut konsep yang dipersoalkan, sikap terhadap individu persekitaran yang penting baginya, terutama ibu bapa, adalah penting. I-konsep baru muncul bayi itu sesuai dengan semua potensi potensi yang wujud hanya dalam syarat-syarat menerima penerimaan penuh dan hormat dari orang dewasa yang bermakna, iaitu, perhatian positif tanpa syarat. Jenis keperibadian ini atau yang disebabkan oleh "kualiti" perhatian positif yang diterima seseorang sepanjang hayat.

Menurut konsep humanistik Rogers, terdapat dua jenis keperibadian yang menentang: "personaliti yang tidak berubah" dan "keperibadian yang sepenuhnya berfungsi."

Teori personaliti humanistik secara ringkas menganggap individu itu pada awalnya baik, memiliki sifat dan keperluan rohani yang semula jadi (contohnya, untuk memperbaiki diri, membangun diri, pengetahuan tentang dunia, pemahaman tentang makna diri sendiri, kebaikan). Pada masa yang sama, keperluan tersebut mungkin disekat buat sementara waktu disebabkan oleh keadaan atau keadaan kehidupan yang buruk dan tidak nyata dalam tindakan tingkah laku seseorang.

A. Maslow membangun dan mencadangkan hierarki keperluan, yang terdiri daripada langkah-langkah berturut-turut. Pada tahap pertama, keperluan terendah (fisiologi) diletakkan, dengan kata lain, yang dikendalikan oleh organ-organ tubuh (contohnya, pernafasan, makanan, keinginan seksual). Langkah seterusnya ialah mengejar kesihatan, keselamatan bahan (keperluan untuk kebolehpercayaan). Di peringkat ketiga adalah keperluan untuk interaksi komunikatif, pemahaman orang, belaian (keperluan sosial). Di peringkat seterusnya, Maslow meletakkan keperluan untuk kesedaran tentang martabat peribadi, rasa hormat, prestise, kejayaan sosial. Tahap kelima adalah pengembangan diri, yaitu kebutuhan untuk mewujudkan diri dan realisasi diri, untuk memahami tujuan sendiri di dunia.

Maslow mendefinisikan prinsip-prinsip motivasi manusia:

- motif dicirikan oleh struktur hierarki;

- motif dicirikan oleh pergantungan pada tahap, semakin tinggi tahap mereka, yang kurang penting dan penting adalah keperluan yang relevan, oleh karena itu, semakin lama Anda tidak dapat menyadari mereka;

- sementara keperluan di peringkat yang lebih rendah tetap tidak terpenuhi, yang tertinggi tetap tidak menarik;

- sebaik sahaja keperluan yang lebih rendah dipenuhi, mereka kehilangan daya motivasi mereka.

Di samping itu, Maslow mencatatkan bahawa kekurangan manfaat, penghalang kepada kepuasan keperluan fisiologi, seperti makanan, rehat, keselamatan, membawa kepada transformasi keperluan ini menjadi motif utama. Dan sebaliknya, semasa memenuhi keperluan asas, individu mula berusaha untuk mewujudkan kebutuhan yang lebih tinggi. Dalam erti kata lain, sukar untuk berusaha untuk pembangunan diri apabila perut kosong.

Kelebihan pendekatan yang dipertimbangkan untuk perkembangan keperibadian dapat dikaitkan dengan fokus pada individu sebagai pembina aktif dalam hidupnya sendiri, yang memiliki kemampuan dan potensi yang tidak terbatas. Kelemahan itu boleh dianggap sebagai indeterminisme, pengabaian predeterminasi semula jadi kewujudan manusia.

S. Freud menawarkan tafsiran keperibadiannya sendiri, yang mempunyai kesan besar terhadap amalan psikoterapeutikal dan teori, sains psikologi, dan juga budaya pada amnya.

Menurut pandangan Freud, aktiviti individu dicirikan oleh ketergantungan pada insting (impuls bawah sedar), yang termasuk, pada giliran pertama, naluri pemeliharaan diri dan naluri seksual. Pada masa yang sama, dalam masyarakat, naluri tidak dapat menemukan diri mereka sebagai bebas seperti di dunia binatang, kerana masyarakat mengenakan banyak larangan terhadap individu, menundanya kepadanya "penapisan" yang kuat, yang memaksa seseorang untuk menindas atau menghalang mereka.

Oleh itu, keinginan naluri ditindas dari kehidupan individu yang sedar, kerana mereka dianggap tidak dapat diterima, memalukan, berkompromi. Akibat penindasan itu, mereka bergerak ke alam bawah sadar, dalam erti kata lain, seolah-olah mereka "pergi ke bawah tanah." Pada masa yang sama, mereka tidak hilang, melainkan menyelamatkan aktiviti mereka, yang membolehkan mereka secara beransur-ansur, dari tidak sedarkan diri, mengawal kelakuan subjek, menyuarakan (mengubah) ke dalam pelbagai variasi budaya manusia dan produk-produk aktiviti manusia.

Di kawasan yang tidak sedarkan diri, pemacu bawah sedar disambungkan ke kompleks yang berbeza bergantung kepada sifat mereka sendiri. Kompleks ini, menurut Freud, adalah penyebab sebenar aktiviti peribadi. Oleh itu, tugas penting sains psikologi adalah penemuan kompleks tidak sedarkan diri dan promosi pendedahan, kesedaran mereka, yang membawa kepada mengatasi konfrontasi intrapersonal (kaedah psikoanalisis). Contoh yang jelas mengenai sebab-sebab tersebut adalah kompleks Oedipus.

Kelebihan teori personaliti yang dipertimbangkan adalah dalam kajian yang tidak sedarkan diri, penggunaan kaedah klinikal, kajian masalah sebenar klien. Kelemahan itu boleh dianggap sebagai metafora, subjektivisme, fokus pada masa lalu.

Psikologi topologi adalah berdasarkan istilah "medan" yang digunakan dalam sains matematik. Ia menerangkan tingkah laku peribadi dengan hakikat bahawa pelbagai titik dan zon ruang hidup, iaitu bidang yang subjek itu wujud, menjadi motif tindak balas tingkahnya disebabkan oleh hakikat bahawa dia merasakan keperluan untuk mereka. Dengan kehilangan keperluan untuk mereka nilai objek hilang. Penyokong konsep ini ialah K. Levin. Dia tidak melihat keperluan untuk sifat biologi yang telah ditetapkan, berbeza dengan penganalisis psikoanalisis. Мотивация обусловлена не врожденными свойствами индивида, а его взаимосогласованными действиями с полем, которое характеризуется наличием нескольких объектов по-разному притягательных.

Основные современные теории личности представлены двумя наиболее известными концепциями, помимо теории научения. Эти концепции связаны с именами Э. Берна и К. Платонова.

Inti konsep Platonov adalah untuk mempertimbangkan personaliti sebagai struktur yang terdiri daripada komponen yang berasingan, seperti: orientasi, pengalaman, ciri fungsi mental, dan sifat biopikik. Komponen yang tersenarai dalam proses interaksi menyebabkan kelakuan manusia. E. Bern yakin bahawa seseorang secara serentak menggabungkan beberapa jenis tindak balas tingkah laku, yang masing-masing dimasukkan sebagai hasil pendedahan kepada keadaan tertentu.

Bern membangunkan teori analisis transaksional, di mana urus niaga itu adalah satu unit komunikasi, yang terdiri daripada motivator dan tindak balas. Orang ramai, yang tinggal di satu komuniti, tidak dapat tidak bercakap di kalangan mereka atau dengan tindakan lain akan menemui kesadaran mereka sendiri mengenai kehadiran orang lain. Bern memanggil fenomena ini sebagai rangsangan transaksi. Subjek yang diarahkan oleh rangsangan urus niaga akan mengatakan atau melakukan sesuatu sebagai tindak balas. Fenomena ini dia panggil tindak balas transaksi.

Bern berpendapat bahawa urus niaga mengalir dalam urutan tertentu satu demi satu. Urutan sebegini tidak rawak. Ia dirancang oleh masyarakat, keadaan atau ciri keperibadian.

Platonov mengembangkan teori struktur personaliti fungsional dinamik dan mengenal pasti empat substruktur personaliti hirarki. Beliau menilai substruktur peribadi utama: orientasi peribadi, pengalaman, ciri proses mental dan sifat biopikik. Setiap substruktur yang disenaraikan, pada gilirannya, menggabungkan beberapa komponen, yang mana Platonov memanggil "substruktur substruktur".

Orientasi peribadi termasuk sikap, pandangan dunia, cita-cita, aspirasi, minat dan keinginan. Pengalaman terdiri daripada tabiat, kemahiran, kebolehan dan pengetahuan. Ciri-ciri proses mental menggabungkan sensasi, persepsi, aktiviti mental, sfera emosi, ingatan, keinginan dan perhatian. Ciri-ciri biopsychik terdiri daripada perangai, seks dan beberapa ciri umur. Di samping itu, semua substruktur keperibadian mencatatkan watak subjek dan keupayaan.

Teori Kepribadian Freud

Separuh kedua abad ke-19 menandakan dirinya dengan memisahkan psikologi ke dalam cabang sains yang berasingan, tugas utama yang mengenalpasti struktur utama jiwa manusia melalui kaedah introspeksi dalam keadaan makmal.

Oleh itu, kemunculan pendekatan yang radikal baru terhadap kajian individu manusia telah menimbulkan kesan yang menakjubkan. Konsep kepribadian, yang dirumuskan oleh pakar psikiatri muda dari Vienna, Z. Freud, menyampaikan subjek manusia bukan sebagai rasional yang menyadari kelakuannya sendiri, tetapi sebagai makhluk dalam konfrontasi abadi, yang asalnya terletak pada ketidaksadaran.

Teori keperibadian Freud didasarkan pada pandangan bahawa subjek manusia selalu dalam keadaan konfrontasi dengan masyarakat, kerana masyarakat ini mendorongnya ke dalam rangka kerja di mana ia tidak dapat menyadari semua kecenderungan dan keinginannya sendiri.

Freud percaya bahawa proses pembentukan jiwa adalah disebabkan oleh keperluan untuk menyesuaikan diri dengan alam sekitar, yang terutama bermusuhan. Kuasa pemacu pembentukan jiwa itu, dia menganggap keinginan semulajadi dan aspirasi tidak sedarkan diri.

Teori psikoanalitik Freud didasarkan pada premis bahawa perkembangan jiwa adalah berdasarkan emosi individu dan bidang motivasi, dan pembangunan kognitif adalah akibat dari motivasi, sementara sekolah-sekolah lain didasarkan pada kepercayaan bahawa pembentukan jiwa adalah disebabkan perkembangan bidang intelektual.

Freud berpendapat bahawa jiwa manusia menggabungkan tiga tahap dengan sendirinya, iaitu: lapisan sedar, lapisan sedar dan tahap tidak sedarkan diri. Ia berada di dalamnya, sebagaimana yang disarankan olehnya, bahawa struktur utama keperibadian terletak. Kandungan lapisan tidak sedarkan diri, sementara tidak dapat diakses oleh pemahaman, dan kandungan tahap terdahulu dapat dipahami oleh manusia, tetapi memerlukan usaha yang besar.

Freud mengenal pasti tiga elemen dalam struktur personaliti: Id, Ego, Super-Ego. Unsur penyusun Eid terletak di lapisan bawah sedar. Ia sebenarnya adalah daya penggerak di sebalik perkembangan jiwa, kerana ia adalah setempat kecenderungan tidak sedarkan diri yang cenderung untuk menahan kepuasan, dan dengan cara yang sama menentukan aktiviti subjek. Freud membezakan antara kedua-dua kecenderungan tidak sedarkan diri yang paling penting - naluri kehidupan dan kematian, yang berada dalam hubungan bermusuhan di antara mereka sendiri, membentuk asas untuk konfrontasi dalaman yang kukuh dan biologi. Tidak sedarkan diri konfrontasi tersebut dikaitkan dengan perjuangan antara aspirasi, yang berlangsung di tingkat bawah sadar. Di samping itu, tingkah laku manusia adalah disebabkan oleh kesan-kesan serentak kedua-dua naluri ini.

Unsur unsur ego, Freud juga dianggap sebagai struktur semula jadi. Ia terletak di tahap sedar dan dalam keadaan sedar. Kandungan id berkembang sepanjang hayat kanak-kanak, sedangkan kandungan ego, sebaliknya, sempit, sejak bayi dilahirkan dengan kehadiran "rasa rasa diri diri" yang dipanggil seluruh dunia.

Struktur superego tidak semula jadi, kerana ia terbentuk sepanjang hayat bayi. Mekanisme pembentukannya adalah identifikasi dengan orang yang dekat dengan jantinanya, yang sifatnya dan ciri-ciri menjadi kandungan Super-Ego.

Freud menegaskan bahawa ada keseimbangan antara tiga elemen konstituen yang digambarkan oleh keperibadian.

Teori Kepribadian Kjell, Ziegler

Dalam karya penyelidik terkenal dari Amerika, D. Ziegler dan L. Kjell menyifatkan arahan yang paling penting yang memberikan interpretasi kepada konsep keperibadian:

- teori psikodinamik keperibadian, dibangunkan oleh Freud;

- teori keperibadian individu, yang dibuat berdasarkan kajian psychoanalytic Adler;

- teori analisis keperibadian, dibentuk oleh Jung;

- Erickson, Fromm dan teori ego Horney;

- pendekatan disposisi terhadap kajian personaliti, yang merangkumi konsep struktur sifat kepribadian Kettel, konsep jenis keperibadian Eysenck, dan kajian Allport yang disebut teori disposisi keperibadian;

- pendekatan pendidikan-tingkah laku yang diperkenalkan oleh Skinner;

- teori sosial-kognitif keperibadian Rotter dan Pandora;

- Teori fenomenologi pembentukan keperibadian Rogers et al.

D. Ziegler dan L. Kjell memutuskan untuk membahas dalam buku mereka konsep pembentukan keperibadian, yang menjadikan sumbangan paling penting kepada psikologi moden.

Mereka yakin bahawa pengajaran mengenai keperibadian harus mencerminkan tesis utama ahli teori mengenai asal usul manusia. Prinsip ini dipandu oleh penulis ketika menulis buku.

Juga dalam karya ini menerangkan strategi utama yang digunakan oleh saintis untuk mengkaji fenomena personaliti. Para penulis yang digariskan dalam buku praktikal cara menerapkan analisis korelasi, metode anamnesis, serta eksperimen formal untuk menilai kesahihan asumsi teori. Di samping itu, mereka menerangkan pelbagai kaedah penilaian (contohnya, kaedah wawancara, ujian proyektif), dengan bantuan yang biasanya mereka kumpulkan data tentang individu. Pengetahuan tentang kaedah ini akan membolehkan para pembaca memahami nilai penilaian dalam mengukur perbezaan subjek.

Kelebihan utama dalam karya ini boleh dipertimbangkan hakikat bahawa apabila menyampaikan setiap pendekatan, penulis mengemukakan kebaikan dan argumen terhadapnya.

Tonton video itu: Teori Erik Erikson Tahap Perkembangan 8 (Oktober 2019).

Загрузка...