Ketuhanan - ia berada dalam orientasi nilai psikologi, kualiti seseorang, berkat yang dia meletakkan kepentingannya sendiri di atas kepentingan orang lain, kumpulan, kolektif. Egois tidak akan mengambil bahagian dalam perniagaan yang tidak mendatangkan faedah kepadanya, dia tidak memahami moralitas pengorbanan melayani jiran. Tingkah laku orang yang egois sepenuhnya ditentukan dan dipandu oleh motif keuntungan pribadi, tanpa mengambil kira berapa banyak keuntungannya dapat mahal mahal kepada orang lain.

Altruisme dan egoisme adalah konsep yang menentang, dan dari sini ia mengikuti egois yang berorientasi ke arah memenuhi keperluannya sendiri, sambil mengabaikan kepentingan orang lain dan menggunakannya sebagai cara yang mana tujuan peribadi bayaran damai dicapai.

Seorang egois sedang mencintai dirinya sendiri dengan segenap jiwanya, kadang-kadang dia melarang orang lain untuk mengasihi diri sendiri, kerana dia menganggap mereka tidak layak perhatiannya, oleh sebab itu orang-orang seperti itu hampir selalu kesepian. Jenis tingkah laku yang mementingkan diri sendiri adalah wujud dalam diri orang yang melebihkan diri dan terlalu yakin diri. Apabila mereka mempunyai hasrat tertentu untuk memiliki sesuatu, mereka harus mengemukakannya dengan segera dan pada plat perak. Mereka benar-benar mengecualikan hakikat bahawa mereka tidak akan memilikinya atau bahawa ia perlu menunggu selama ini untuk beberapa waktu.

Ketamakan diri dan perbezaan diri

Terdapat juga konsep yang serupa dengan egoisme - ia adalah egosentrisme. Antara kategori egoisme dan egosentrisme perbezaan definisi.

Egoisme adalah ciri keperibadian, sebahagian daripada wataknya, yang menunjukkan dirinya dalam tingkah laku, dan egosentrisme adalah cara berfikir. Seorang ego-centrist dengan tulus percaya kepada keberadaan hanya satu pendapat yang betul, dan ini adalah miliknya sendiri. Hanya idenya mempunyai hak untuk wujud, dan dia menetapkan perintah itu, dan dia tidak akan mendengar sebarang alasan lain. Pusat alam semesta menutup pada egoosentrik, ia adalah pusat bumi, dia hanya melihat dirinya di kepala dunia, dia dilahirkan dengan perasaan seperti itu dan ia dapat lulus atau lebih kurang melemah pada usia 8-12. Sekiranya orang dewasa berkelakuan seperti egosentris, maka dia "terjebak" pada masa lalu, sesuatu yang berlaku dan ia tidak membenarkan orang membesar.

Perkara utama ialah antara konsep egoisme dan egosentrisme, perbezaan itu ditunjukkan dalam keperluan orang lain. Orang egois menyembunyikan di belakang topeng cinta diri, tetapi dia benar-benar ingin berkongsi perasaannya dengan orang lain dan mahu perhatian. Seorang egosentrik tidak memerlukan orang lain, dia benar-benar baik untuk satu, dia sendiri di dunia dan tidak ada yang melanggar perintahnya. Jika egoisme masih mempunyai subteks positif, maka dalam egosentrisme ia masih tidak wujud.

Contoh makhluk hidup dari kehidupan. Orang yang egois mempunyai keinginan yang kuat untuk memiliki segala sesuatu, bahkan sesuatu yang tidak diperlukan, tetapi yang lain pula. Perhatian yang terlalu menumpukan pada keinginan mereka sendiri dan kepuasan mereka, walaupun pada saat yang tidak sesuai, adalah wujud pada anak-anak kecil yang masih tidak tahu apa yang baik dan apa yang buruk dan apa yang dapat dilakukan sekarang dan apa yang dapat menyebabkan reaksi negatif dalam masyarakat. Tetapi kebenaran yang dahsyat ialah manifestasi egoisme sedemikian wujud dalam kedua-dua kanak-kanak dan orang dewasa yang secara fizikalnya telah hilang dari zaman dahulu, tetapi belum matang secara psikologi. Mereka tidak mempunyai perasaan kenyang, dan bukan hanya dalam makanan, tetapi dalam semua perkara, mereka selalu cukup, selalu kurang. Mereka mahu sekeping besar kek, mereka memerlukan kue keseluruhan.

Egoisme manusia mempunyai ciri-ciri kebudak-budakan dalam dirinya sendiri, tetapi otak keperibadian seperti itu berfungsi lebih baik daripada yang diperlukan. Mereka sentiasa perlu mencari cara untuk mendapatkan lebih banyak lagi. Ia perlu mencipta helah licik, bagaimana untuk mendapatkan apa yang anda mahu. Fikiran mereka tegang sepanjang masa, ia bertujuan untuk mengira cara untuk mencapai manfaat mereka sendiri.

Egoisme manusia adalah tepat kerana ini dianggap sebagai pencetus untuk kemajuan. Manusia bergerak, dan oleh itu, berkembang, mencipta, mencipta dan mencapai. Ia adalah ciri egoisme yang memberikannya konotasi positif. Jika dari zaman kanak-kanak, dengan cara tertentu, untuk mengarahkan egoisme ke arah yang betul, gunakan tenaga ini sebagai motivasi untuk mencapai dan pada masa yang sama mengajarkan prinsip moral dan etika kanak-kanak mengikut yang anda perlukan untuk mencapai matlamat, tetapi dengan menghormati keperluan orang lain, anda boleh membawa orang yang sangat berharga.

Masalah mementingkan diri sendiri

Individu yang paling mementingkan diri sendiri tidak membenarkan sesiapa ke dunia mereka, mereka mengalami semua impuls dalaman mereka sendiri, dan tidak memerlukan bantuan di luar, tetapi ada di antara mereka yang benar-benar memerlukan kehadiran orang yang dikasihi yang akan membantu, mendengar dan memahami. Tetapi ia juga berlaku bahawa mereka hanya memerlukan kehadiran fizikal seseorang tanpa sebarang impuls jiwa. Bagi orang-orang seperti itu, ketiadaan orang lain dalam kehidupan mereka adalah sama dengan keadaan krisis. Tetapi dengan sesiapa sahaja, mereka tidak akan membuat kenalan, apalagi dibenarkan ke ruang peribadi. Ia tidak mudah bagi mereka untuk belajar mempercayai orang lain, mereka mesti memastikan diri mereka sendiri, untuk memahami secara langsung apa yang seseorang itu dan selepas ujian yang ketat mereka memutuskan untuk percaya.

Masalah mementingkan diri terletak pada keanehan pembentukan keperibadian, keadaan kematangannya, kebenaran pendidikan. Pada peringkat kehidupan tertentu yang membesar, melalui pengaruh keadaan yang tidak menguntungkan, seseorang mengembangkan sifat mementingkan diri sendiri. Oleh itu, manifestasi rasa mementingkan diri, mungkin pada usia apa pun.

Keseragaman dalam hubungan adalah masalah besar, kerana terdapat dua orang dalam pasangan, dan mereka berkewajiban untuk saling mencintai, tidak satu sama lain, dan yang lain. Sering kali, harga diri seperti itu dicirikan oleh keraguan diri sendiri, dan untuk mengatasinya, mereka terpaksa bekerja keras, dan sebagai akibat dari kerja ini, mereka menyerahkan terlalu banyak tenaga, dan, tertakluk kepada godaan, melebih-lebihkannya, dan mereka menyukai perasaan baru ini. Dan apabila seseorang itu hanya mencari pasangan untuk dirinya sendiri, atau kembali kepada hubungannya sekarang sebagai orang yang sama sekali berbeza, permulaan masalah. Bagi seorang yang mementingkan diri sendiri, segalanya seolah-olah normal, lebih baik daripada itu, kerana dia kini tahu nilai dirinya, yang bermaksud dia boleh menuntut dua kali lebih banyak. Dia tidak faham bahawa tingkah laku sedemikian menghalang membina hubungan, kerana perhatian dan penjagaan hanya diberi kepada seorang sahaja. Pasangan adalah pasangan, jika ada dua orang di dalamnya, maka inisiatif itu mesti datang dari semua orang.

Ketuhanan dalam hubungan memecah keluarga dan takdir orang. Tetapi jika seseorang menghargai hubungan, dia akan bekerja pada dirinya sendiri dan dapat berubah.

Keseragaman dianggap sebagai masalah dalam erti kata bahawa seseorang yang menghabiskan tenaga hidup pada dirinya sendiri sering tidak melihat bagaimana ia diracuni oleh kehidupan orang lain, tidak mendengarkan kebutuhan mereka, dia tidak dapat merasakan kegembiraan tindakan yang tidak mementingkan diri sendiri bagi orang lain.

Keserakahan dan altruisme. Sekiranya kita membandingkan altruisme dan egoisme, kita boleh membezakan idea umum - nilai seseorang. Hanya dengan altruisme, keperluan orang lain adalah tindakan yang dihormati dan tidak mementingkan diri sendiri untuk kepentingan mereka, dan dalam keegoisan, seseorang menghormati dirinya dan menyedari keperluan peribadi.

Rasa mementingkan diri boleh bergantian dengan altruisme, bergantung pada apa yang dibawa oleh pelajaran hidup. Seseorang boleh suatu hari melakukan perbuatan baik yang tidak berminat, dan sebagai balasannya menerima salah faham dan penghukuman perbuatannya. Maka mekanisme perlindungan diaktifkan di dalamnya, dan dari saat itu ia akan mulai melakukan perbuatan baik hanya untuk dirinya sendiri. Terdapat juga kesilapan di sini, kerana tidak mungkin untuk meringkaskan semua kes, ada orang yang bersyukur yang ikhlas di dunia yang akan menghargai akta itu, anda tidak boleh segera kecewa dengan orang. Di dalam masyarakat, terdapat masalah yang berkaitan dengan penolakan sama ada tindakan mementingkan diri sendiri, mementingkan diri sendiri, ataupun orang-orang altruistik yang mempersembahkan korban. Tindakan egois mengutuk untuk memenuhi keperluan seseorang, dan dalam altruisme mereka cuba mencari tangkapan.

Egoisme yang munasabah

Ada teori egoisme rasional. Seseorang di mana egoisme rasional adalah wujud dalam mempertahankan pendapatnya enggan dari sudut pandangan yang dikenakan, kerana ia boleh merugikan individu. Dia bersedia untuk berkompromi jika ini adalah jalan keluar dari situasi konflik. Sekiranya dia berasa terancam untuk dirinya sendiri atau orang yang tersayang, maka dia menggunakan semua kaedah perlindungan yang mungkin.

Seseorang yang mempunyai egoisme yang rasional tidak akan menyerah kepada orang lain, ia berada di bawah martabatnya, tetapi dia tidak membenarkan dirinya mengawal kehidupan orang lain, dan tidak berbuat demikian jika dia boleh menggunakannya. Sekiranya terdapat persoalan pilihan, maka egoisme yang sihat menunjukkan bahawa anda perlu melakukannya dengan kelebihan peribadi dan tidak merasakan rasa bersalah.

Egoisme yang munasabah memberi perhatian bukan sahaja kepada keperluannya sendiri, tetapi juga kepada keperluan orang lain supaya kepuasan kepentingan sendiri tidak menyakiti orang lain. Anda perlu menyatakan pendapat anda, walaupun ia adalah kebalikan dari semua yang lain. Anda boleh menyatakan kritikan anda terhadap orang lain, tetapi tanpa jatuh ke tahap penghinaan. Bertindak menurut prinsip kita sendiri, tetapi juga menghormati hasrat dan ucapan rakan kongsi. Seseorang yang mengikuti egoisme yang sihat mempunyai pemikiran yang istimewa, kerana ia memahami kehidupan yang lebih baik. Apabila ia datang kepada perkara-perkara penting, seseorang tidak menumpukan pada kepenuhan keuntungannya sendiri. Dia cuba untuk mendapatkan sendiri, tetapi pada masa yang sama, tanpa mengetepikan kepala mereka, dan tanpa menyebabkan penderitaan kepada orang lain, dia cenderung untuk bekerjasama dan mencari kompromi. Ia mempunyai prinsip yang lebih beretika daripada impuls yang mementingkan diri sendiri.

Orang yang terlibat dalam peningkatan diri, adakah ia sendiri untuk diri sendiri, oleh itu orang lain tidak mengganggunya. Tetapi dalam peningkatan diri ini dia boleh pergi jauh, dia boleh mula mengajar orang lain bagaimana untuk hidup, sudah ada sedikit hancur antara egoisme munasabah dan biasa.

Mementingkan diri sendiri adalah sebaliknya untuk kata altruist ini. Egoisme yang munasabah juga altruisme.

Satu contoh egoisme rasional. Apabila seseorang tidak berminat dengan aktiviti yang berguna, hasilnya adalah kegembiraan dan kebahagiaan. Oleh kerana kebahagiaan ini dikira, orang yang melakukan perbuatan ini juga menunjukkan kegembiraan, yang bermaksud bahawa matlamat telah dicapai. Semua ini hanya baik.

Setiap orang benar-benar agak egois, kerana dia mesti menjaga dirinya setiap hari: makan, tidur, berpakaian, mendapatkan wang, menghabiskannya terutama pada dirinya sendiri. Ini adalah egoisme rasional mutlak. Bekerja pada tubuh anda, perkembangan otak anda, bekerja pada intipati rohani anda juga egoisme rasional, yang memberikan manfaat kepada semua orang.

Contoh mementingkan diri sendiri

Setiap orang boleh menyebutkan contoh mementingkan diri daripada kehidupan orang yang tersayang, atau mereka sendiri. Hampir setiap orang mempunyai egois yang bersemangat dalam bulatan kenalan. Rhinestonenya boleh dikira, pada dasarnya, dia tidak bersembunyi, tetapi sebaliknya, dia cuba kelihatan kepada semua orang.

Orang yang egois adalah orang yang sangat mengira. Sebelum dia mengambil tugas, dia akan berfikir betapa menguntungkannya, apa jenis buah-buahan penyertaannya akan membawanya, dan, setelah menanggung semua kebaikan dan keburukan, dia bersetuju dengan sebab atau tidak. Dia tidak mengambil keputusan yang cepat.

Secara praktikal, semua perbualan dengannya akan tetap berlaku, tetapi ia semestinya turun ke keperibadiannya, perbincangan tentang masa lalu dan nasibnya yang berjaya dalam masa sekarang. Egois mengiktiraf kewujudan hanya pendapat sendiri. Dia tidak dapat membayangkan bahawa pendapat orang lain, bahkan lebih banyak orang yang berpengalaman, daripada dirinya sendiri, mungkin benar. Sekiranya berlaku keadaan, dia akan dapat mencari jalan keluar dari situasi, tetapi hanya dengan mengorbankan usaha orang lain, atau dengan tidak adil menyalahkan mereka. Dia benar-benar tidak berminat dalam intriganya atau masalah orang lain, dia hidup tenang untuk dirinya sendiri sehingga tiada apa-apa yang mempengaruhi dia.

Contoh-contoh keegoisan hidup. Memiliki teknik manipulasi, membuat orang lain memberi kepadanya. Jika dia ditawarkan kompromi, dia enggan dan menunggu orang itu menyerah diri. Keperibadian personaliti sering suka memberikan nasihat tentang cara hidup dengan benar, walaupun mereka sendiri jauh dari model peranan. Di mana-mana perniagaan mereka mendapat faedah, atau terus terang, tanpa motif tersembunyi, ia menuntutnya. Anda juga boleh memberikan contoh egoisme kehidupan untuk ciri-ciri luaran ciri jenis orang ini.

Pembentukan sifat mementingkan diri sendiri. Orang egois sangat prihatin terhadap penampilannya, dia melihat dirinya dan mengagumi. Dan untuk menjadi cantik untuk dirinya sendiri sepanjang masa, dan untuk orang lain juga, dia perlu menumpukan banyak masa kepada dirinya sendiri di hadapan cermin. Hampir selalu, egois adalah orang yang paling menarik, ditekankan pada badan mereka, mereka tidak boleh mengagumi penampilan mereka dan tahu bahawa mereka suka orang lain. Untuk menekankan penampilan yang cantik, mereka berpakaian sangat bergaya, kadang-kadang, bahkan dengan keterlaluan. Orang yang egois selalu berusaha untuk memberi kesan yang baik, oleh itu dalam tingkah lakunya dia menggunakan tata cara yang baik, berusaha untuk menciptakan kesan orang yang dibesarkan dengan baik. Juga, orang yang egois dibezakan oleh perbendaharaan kata beliau, antara lain, dia berkata dengan kata-kata: "akhir itu membenarkan cara", "Saya boleh melakukan segala-galanya", "Saya lebih baik", "Saya adalah yang paling ...", "Saya mempunyai", "Saya mahu" "dan sebagainya.

Kehormatan dalam kehidupan. Individu yang egois boleh menggunakan ciri-ciri mereka, bekerja dalam struktur kuasa, polis, tentera, perniagaan, kosmetologi.

Contoh mementingkan diri dalam kesusasteraan. Scarlett "Pergi Dengan Angin" Margaret Mitchell, Vronsky "Anna Karenina" L. Tolstoy, Dorian Grey "Potret Dorian Grey" O. Wilde dan lain-lain.

Satu contoh egoisme yang sangat terkenal dan terang boleh digunakan Grushnitsky "Hero of Our Time" M.Yu.Lermontov. Penulis sendiri percaya bahawa Grushnitsky adalah rendah dan palsu. Wira melakukan segala-galanya walaupun dia sendiri. Dia mahu merasakan apa yang tidak dapat dia rasakan, cuba untuk mencapai sesuatu, tetapi bukan apa yang sebenarnya dia perlukan.

Dia mahu menjadi cedera, mahu menjadi seorang askar, yang pada masa yang sama, tidak berpuas hati dengan cinta, ingin berputus asa. Dia bermimpi tentang hal ini, tetapi nasib membuang secara berbeza, menyelamatkan jiwanya dari kejutan kehidupan. Sekiranya dia jatuh cinta, dan gadis itu tidak membalasnya, dia akan menyerah kepada cinta dan selama-lamanya menutup hatinya. Dia sangat ingin menjadi seorang pegawai, tetapi selepas menerima berita tentang pengeluaran, dia melemparkan pakaian lamanya, yang sangat disayanginya, seperti yang ternyata dalam kata-kata, selama-lamanya.

Contoh-contoh keegoisan menunjukkan bahawa masalah itu wujud, dan banyak orang menjadi sengsara kerana tidak munasabah mereka sendiri. Dan jika anda datang kepada deria anda, melihat kehidupan anda dan mengambil pengajaran daripadanya, anda boleh berubah, menyingkirkan egoisme, kerana ia tidak menjanjikan kebahagiaan, tetapi hanya memecahkan hati dan nasib manusia.

Tonton video itu: Konsep KETUHANAN, Bukti Tuhan Hanyalah Satu- Allah. Ustadz Adi Hidayat Lc MA (September 2019).