Persidangan - Ini adalah proses pembentukan struktur jiwa manusia melalui pengambilalihan pengalaman hidup. Konsep ini berasal dari "intriorisasi" Perancis, yang diterjemahkan bermakna dari luar ke dalam, dan dari "pedalaman" Latin, yang bermaksud dalaman. Pengantar kata dan sinonim istilah untuknya sangat jarang berlaku. Ini adalah istilah tertentu, sering digunakan hanya dalam konteks masing-masing. Oleh itu, sinonim untuk perkataan dalaman, oleh itu, tidak hadir dan hanya dalam kes-kes jarang digunakan bersama dengan perkataan "peralihan", yang bermaksud, masing-masing, peralihan dari luar ke dalaman.

Sebelum tindakan kompleks yang diasimilasi oleh minda manusia, ia direalisasikan dari luar. Terima kasih kepada pengantarabangsaan, orang boleh bercakap tentang diri mereka, mewakili diri mereka dan apa yang sangat penting untuk berfikir tentang diri mereka sendiri tanpa mengganggu orang lain.

Inisiatif sosial bermaksud meminjam kategori asas kesadaran individu dari pengalaman dan idea umum. Keadaan ini dinyatakan dalam keupayaan jiwa manusia untuk beroperasi dengan imej mana-mana objek yang tidak kelihatan pada masa ini. Ini boleh menjadi objek, objek, fenomena, peristiwa, yang mana seseorang pernah mempunyai interaksi, atau dia dapat membayangkan sesuatu yang tidak pernah dilihatnya, membina peristiwa yang mungkin berlaku, atau pernah terjadi. Seseorang boleh melampaui sempadan masa yang diberikan, peristiwa boleh bergerak pada masa lalu dan masa depan, dalam masa dan ruang.

Konsep inovasi adalah hanya ciri-ciri yang berkaitan dengan manusia, haiwan tidak mempunyai keupayaan ini, otak mereka tidak mempunyai keupayaan untuk melampaui keadaan yang ada. Instrumen dalaman adalah perkataan, dan cara peralihan dari keadaan ke keadaan adalah tindakan pertuturan. Perkataan itu mengenal pasti dan membetulkan ciri-ciri dan kaedah yang paling penting yang dibangunkan oleh amalan manusia, yang mengendalikan maklumat. Tingkah laku manusia adalah daripada tindakan keadaan luaran, yang sebelum ini menentukan tingkah laku haiwan. Penggunaan kata-kata yang betul menyumbang kepada asimilasi sifat-sifat penting, fenomena dan cara menguruskan maklumat. Terima kasih kepada proses perundingan, seseorang mampu, dengan bantuan kata-kata, untuk belajar dari pengalaman semua manusia, serta generasi sebelumnya, atau pengalaman orang yang tidak dikenali, beratus-ratus atau bahkan beribu-ribu kilometer jauhnya. Dalam sains domestik, istilah ini diperkenalkan terlebih dahulu oleh Vygotsky. Beliau percaya bahawa semua fungsi jiwa manusia dibentuk sebagai bentuk komunikasi sosial orang luar, dalam bentuk buruh atau aktiviti lain.

Vygotsky memahami konsep dalaman sebagai transformasi tindakan luaran ke dalam rancangan kesadaran dalaman seseorang. Perkembangan jiwa bermula dari luar di bawah pengaruh faktor sosial yang ada dalam masyarakat. Bentuk aktiviti kolektif dibenamkan dengan pengantarabangsaan ke dalam kesadaran manusia dan menjadi individu. Selepas Vygotsky, Halperin mula mengkaji fenomena ini dan meletakkannya berdasarkan pendidikan beransur-ansur yang sistematik. Nietzsche memahami konsep ini dengan cara sendiri. Dia mengatakan bahawa naluri yang tidak keluar, masih menampakkan diri, tetapi dari dalam - inilah yang disebutnya perbualan.

Pengkomersilan dalam psikologi

Dalam psikologi, dalaman adalah transformasi struktur aktiviti objektif ke dalam struktur personaliti dalaman. Transformasi hubungan interpsikologi ke dalam intrapsychological. Iaitu, hubungan interpersonal menjadi mementingkan diri sendiri.

Konsep inovasi juga diterapkan oleh P. Halperin dalam pembentukan tindakan mental.

Persekitaran dalam psikologi adalah proses pemahaman sifat dalaman tindakan yang menentukan, sebagai terbitan aktiviti praktikal.

Apabila pengantarabangsaan sangat mengubah aktiviti, terutamanya bahagian operasinya.

Inisiatif sosial dinyatakan dalam proses komunikasi, apabila proses mental diubah suai di bawah pengaruhnya, karena komunikasi dalam bentuk "laten" terkandung dalam proses ini. Struktur fungsi mental adalah sama dengan proses komunikasi. Ini adalah kerana pembentukan fungsi mental berlaku pada ontogenesis awal semasa proses penyampaian komunikasi.

Dalam proses dalaman, struktur yang mendalam, stabil dan segerakan terbentuk dalam jiwa manusia. Ini adalah jenis mekanisme sosial yang menentukan sifat proses mental "overlying" (emosi, kognitif). Oleh itu, ternyata bahawa dalaman adalah mekanisme sosial jiwa.

Pengantarabangsaan dan persepsi individu, peralihan kepada pelan dalaman nilai-nilai kemanusiaan, pembentukan orientasi nilai sendiri adalah mustahil dalam pelaksanaan hanya pada tahap sedar. Emosi memainkan peranan aktif dalam proses ini. Sisi emosional proses ini telah dikaji dan disahkan oleh banyak kajian, yang menyatakan fakta bahwa nilai-nilai sosial dapat dilihat bukan hanya oleh kesadaran, pemikiran intelektual, tetapi juga perasaan dan emosional. Sekalipun anda mengambil pemahaman tentang kepentingan sosial, tidaklah mudah, seperti itu, disertai, tetapi ternoda dengan hawa nafsu. Penglibatan deria dapat menentukan realiti penerimaan nilai sedemikian oleh orang itu sendiri, dan bukannya oleh pemahamannya secara umum. Oleh itu, dalam proses pengantarabangsaan nilai-nilai manusia sejagat, ia perlu mengambil kira perpaduan dialektik sosial dan individu, kognitif dan sensual, intelektual dan emosi, rasional dan praktikal. Integriti sedemikian menunjukkan tahap pembangunan yang agak tinggi dari orientasi nilai individu. Ini seterusnya memungkinkan untuk selektif berkaitan dengan fenomena, benda-benda di sekeliling, peristiwa-peristiwa, untuk mencukupi dan menilai mereka dengan secukupnya, mewujudkan kedua-dua nilai subjektif dan objektif, dan dibimbing sama-sama dalam budaya rohani dan material.

Inisiasi yang sama tanpa sikap utama untuk beberapa proses mental (ingatan, persepsi) menentukan bentuk sosial dari semua proses.

Persidangan mempunyai hasil yang berkaitan dengan persepsi maklumat sosiokultural (mereka menyatakan diri mereka dengan jelas), semua yang dilihat oleh manusia (dalam arti luas dan sempit konsep), diambil dalam bentuk sosial. Akibatnya, beberapa struktur mental sosial yang berterusan terbentuk yang membentuk kesedaran. Selain itu, hasilnya adalah pembentukan berdasarkan kesedaran secara terperinci secara terperinci diterangkan, tindakan dalaman.

Untuk hasil dalaman ada ciri struktur proses mental, yang berbeza dari struktur proses yang sama binatang. Prasyarat untuk proses dalaman adalah rancangan dalaman yang tidak sedarkan diri yang berubah secara kualitatif dalam proses itu, sebagai suatu rencana kesadaran dibentuk. Dalam satu tangan, pembacaan berlaku dalam proses komunikasi, sebaliknya, ia berlaku semasa terjemahan tindakan dari pesawat luaran ke pesawat mental dalaman.

Proses ini mempunyai hubungan rapat dengan komunikasi. Semasa pembentukan aksi mental secara beransur-ansur dalam rangka komunikasi antara mereka yang membentuk dan mereka yang membentuk, pembabitan mempunyai tempat yang penting dalam pembentukan ini.

Eksklusif dalam proses tanda-tanda dalaman yang terinspirasi diasimilasikan. Tetapi ontogenesis masih menentukan struktur, struktur ini mencerminkan asal mereka. Keadaan yang mempunyai struktur dalaman adalah komunikasi, dan strukturnya mempunyai komunikasi yang runtuh yang dipanggil dialogisme.

Dialog, yang merupakan mekanisme tersembunyi fungsi mental, sangat penting. Dialog tersembunyi atau komunikasi dianggap sebagai komponen dalam struktur dalaman yang mendalam dalam jiwa. Fungsi makna membawa hubungan sebagai subjek subjek, iaitu, ia mempunyai struktur dialogik.

Persekitaran dikaitkan dengan eksteriorisasi, bertentangan dengan konsepnya. Eksterioris berasal dari "eksteriorisation" Perancis, yang bermaksud manifestasi dari "luaran" Latin, yang bermaksud luaran, luaran. Eksternalisasi adalah proses di mana tindakan mental dalaman diubah menjadi tindakan deria subjek luaran.

Persekitaran dan eksterior memainkan peranan penting dalam psikologi pembangunan. Untuk mengembangkan tindakan mental tertentu pada seorang anak, sebagai contoh, penambahan, ia harus terlebih dahulu ditunjukkan kepada anak itu sebagai tindakan luar, iaitu, ia mesti diluar. Sudah berada dalam bentuk luar tindakan luar, ia terbentuk. Hanya selepas itu, dalam proses transformasi secara beransur-ansur, penyebaran pengurangan khusus pautan dibuat, tahap di mana ia dilakukan berubah, pengantarabangsaannya dilaksanakan, iaitu, ia berubah menjadi tindakan dalaman yang sudah sepenuhnya berlaku dalam minda kanak-kanak.

Persekitaran dan eksteriorisasi dalam psikologi, dalam pendekatan aktiviti adalah mekanisme yang mana pengalaman sosial dan sejarah diperoleh. Berdasarkan kajian pengalaman ini, idea itu dilahirkan dari asal penerapan proses mental, aktiviti kesadaran manusia dari aktiviti praktikal luaran. Apa-apa jenis aktiviti manusia (pendidikan, buruh, bermain) dikaitkan dengan penggunaan alat, alat, cara buruh, dengan penciptaan produk penting sosial. Pengalaman sosial tidak dapat dihantar tanpa menyatakannya dalam bentuk luaran, melalui ucapan, atau demonstrasi. Dengan ini, seseorang mampu melihat dan mengendalikan pengalaman generasi. Proses ini bukan pergerakan biasa, menyalin aktiviti luaran ke dalam pelan dalaman seseorang. Ini adalah pembentukan kesedaran, pengetahuan berkongsi, sama dengan kesedaran orang lain, dipisahkan dari mereka, dilihat oleh manusia dan orang lain dalam satu pengertian.

Proses perundingan timbul dari fakta bahawa fungsi mental yang lebih tinggi mula berkembang sebagai bentuk aktiviti luar, dan sudah dalam proses inovasi fungsi-fungsi ini berubah menjadi proses mental.

Peruntukan asas proses perundingan dapat dijelaskan dalam beberapa postulates. Struktur fungsi mental diturunkan hanya dalam proses genesis, apabila mereka telah mengambil bentuk, struktur menjadi tidak dapat dibezakan dan masuk mendalam. Pembentukan proses mental mendedahkan esensi sebenar fenomena, yang bukan asalnya, tetapi dalam proses dalaman, ia dicipta dan mula berkembang. Intipati fenomena yang telah mula nyata tidak dapat dijelaskan melalui proses fisiologi atau skema logik, tetapi ia mampu mewujudkan dirinya sebagai proses yang berterusan, walaupun selepas penghentian kesan fenomena, dan proses ini tidak berhenti. Melalui pengantarabangsaan, transformasi tanda-tanda luar ke dalam pelan dalaman aktiviti bermula. Proses ini tidak berlaku secara berasingan dan secara berasingan. Kemajuan mental yang normal dapat dilakukan dengan kehadiran komunikasi dengan orang yang tersayang. Terima kasih kepada pengantarabangsaan, seseorang belajar untuk membina rancangan mental, untuk membangunkan penyelesaian kepada situasi. Oleh itu, seseorang memperoleh keupayaan berfikir dalam kategori abstrak.

Persidangan adalah dalam pedagogi

Konsep inovasi Vygotsky paling aktif berkembang dalam arah psikologi pendidikan. Beliau mencadangkan agar pembentukan struktur sosial asas dalam kesedaran individu dicapai semasa persetubuhan. Dalam proses ini, titik utama adalah fungsi mental semiotik yang dibentuk secara bersifat simbolik, berkat yang orang itu mampu merasakan kecenderungan dunia di sekelilingnya melalui "pengukuran kuasi" khusus - sistem makna dan medan semantik. Dalam proses dalaman, fungsi semiotik simbolik dicipta.

Persekitaran meminjamkan dirinya kepada satu set sambungan sosial di mana ia dinyatakan, dalam bentuk struktur komunikasi antara orang dewasa dan kanak-kanak. Struktur sedemikian, yang dinyatakan dengan tanda-tanda, dialami dalam jiwa kanak-kanak. Hasil dari proses ini diwujudkan dalam kenyataan bahwa struktur jiwa dimediasi melalui tanda-tanda internalisasi dan struktur dasar kesadaran dibentuk.

Proses ini berlaku semasa pembentukan jiwa kanak-kanak dan mempunyai beberapa peringkat. Pada peringkat pertama, orang dewasa secara lisan bertindak terhadap anak itu, mendorongnya untuk tindakan tertentu.

Pada peringkat kedua, kanak-kanak menguasai cara menanganinya dan membuat percubaan untuk mempengaruhi dengan bantuan kata-kata.

Di peringkat ketiga, kanak-kanak itu dapat bertindak secara bebas dengan perkataan itu sendiri. Tahap-tahap yang dijelaskan dapat dilihat dalam perkembangan ucapan egosentris anak-anak.

Pembentukan komponen peribadi melibatkan pengambilalihan sistem norma dan nilai-nilai manusia yang membentuk dasar budaya kemanusiaan. Proses menanam nilai-nilai ini dalam proses pendidikan adalah kepentingan sosial yang besar. Perspektif yang mungkin bergantung pada hal ini dalam humanisasi pendidikan, yang bermaksud untuk menyediakan pilihan nilai-nilai rohani yang sadar seseorang, dengan dasarnya membentuk sistem individu orientasi moral dan humanistik yang berkelanjutan yang mencirikan sikap motivasi dan aksiologis seseorang. Nilai boleh menjadi objek keperluan manusia sekiranya aktiviti yang bertujuan organisasi direalisasikan, pemilihan objek dan penciptaan keadaan yang menyebabkan keperluan kesedaran dan penilaian personaliti diperhatikan. Jadi pendidikan dapat dianggap sebagai proses sosial yang terorganisir dalam perwujudan nilai-nilai manusia.

Melalui mekanisme psikologi dalaman, seseorang dapat memahami keunikan dinamisme keperluan rohani individu. Semasa aktiviti yang dilakukan oleh orang dalam keadaan yang ditetapkan, objek baru dibentuk yang menyebabkan keperluan baru. Sekiranya faktor-faktor tertentu diperkenalkan dalam sistem pedagogi guru-pelajar yang merangsang inisiatif pelajar, beliau akan berada dalam keadaan perkembangan perkembangan keperluan rohani.

Contoh perundingan. Pelajar meramalkan kegiatannya, secara dalaman membandingkan tindakannya sendiri dan tindakan masa depan sesuai dengan keperluan sosial dan memprosesnya di dalam negeri. Objek dipilih diubah menjadi keperluan, jadi mekanisme proses ini berfungsi.

Penggabungan nilai-nilai manusia sejagat semasa kegiatan penilaian pelajar membantu dalam merancang kegiatan baru, sesuai dengan standar sosial dan tugas-tugas yang timbul dalam proses pendidikan mandiri dan pendidikan diri, untuk mempraktikkannya.

Apabila objek baru dipindahkan dan menjadi keperluan baru seseorang, eksteriorisasi berlaku. Ciri khas dari proses ini adalah manifestasi tindakan undang-undang penolakan, yang memperlihatkan dirinya dalam bentuk yang aneh, apabila satu keperluan dapat mempengaruhi orang lain, dan pada saat yang sama menghubungkannya dengan sendirinya pada tahap yang lebih tinggi.

Terdapat dua pendekatan kepada organisasi pendidikan, mengenai proses yang bertujuan untuk memajukan nilai-nilai kemanusiaan sejagat. Pendekatan pertama dinyatakan dalam keadaan spontan yang ditubuhkan dan khusus teratur yang secara selektif merealisasikan pelbagai motif situasional dan yang, di bawah pengaruh pengaktifan sistematik, secara perlahan tetapi secara beransur-ansur menjadi lebih kuat dan dapat berubah menjadi struktur motivasi yang lebih stabil. Kaedah yang dijelaskan untuk menganjurkan pengantarabangsaan nilai universal adalah berdasarkan peningkatan semula motif yang bertindak sebagai titik permulaan. Contoh yang baik adalah minat membaca kanak-kanak.

Pendekatan kedua dalam organisasi pendidikan adalah asimilasi pelajar, yang dibentangkan dengan motif, matlamat, cita-cita yang dirumuskan. Menurut guru, mereka harus dibentuk di kalangan murid-murid, dan secara beransur-ansur beralih dari luar yang dilihat ke dalam yang diperoleh dan bertindak secara dalaman. Dalam kes ini, perlu menjelaskan maksud motif yang dihasilkan dan hubungan mereka dengan orang lain. Ini akan membantu murid-murid dalam makna makna dalaman mereka dan menyelamatkan mereka dari carian yang tidak diingini, yang sering dikaitkan dengan banyak kesilapan.

Pendidikan sepenuhnya teratur sepenuhnya, kerana proses inovasi memerlukan penggunaan dua pendekatan, kerana kedua-duanya mempunyai kelebihan dan kekurangan. Если использовать только первый подход, то можно столкнуться с недостаточностью такого способа в том, что если воспитание будет хорошо организованное, согласно к психолого-педагогическим условиям, невозможно будет быть уверенным, что будут сформированы желаемые гуманистические побуждения.

Tonton video itu: Video Konferensi Pers Prabowo Diputar pada Persidangan Ratna Sarumpaet (Oktober 2019).

Загрузка...