Syncretism adalah konsep yang sangat luas, definisi yang dapat dijumpai dalam pelbagai bidang sains. Secara umum, sinkretisme bermaksud gabungan, pencampuran, eklektik. Adalah lebih baik untuk mentakrifkan konsep ini selaras dengan bidang khusus di mana ia digunakan. Dalam seni, sinkretisme ditunjukkan dalam gabungan imej yang berbeza yang tidak dipadankan, komponen asal menjadi beberapa fenomena.

Dalam falsafah, syncretism merujuk kepada gabungan beberapa teori, prinsip dan prinsip-prinsip yang bercanggah dalam satu sistem, tetapi tanpa kombinasi mereka, ia adalah sejenis eklektik yang mengabaikan perbezaan dalam prinsip heterogen.

Dalam agama, sinkretisme adalah gabungan aliran agama, kepercayaan dan aliran keagamaan yang sama sekali berbeza.

Syncretism dalam linguistik bermaksud penyatuan beberapa simbol dalam bentuk tunggal, yang diagihkan antara bentuk yang berbeza berkaitan dengan tahap awal sejarah perkembangan bahasa; bentuk-bentuk ini adalah multivalued, multifungsi. Juga di sini ada konsep perumpamaan makna tatabahasa, yang digunakan dalam pengertian yang sama dengan konsep syncretism dalam linguistik dan menyatakan beberapa gram kategori tatabahasa yang berbeza dengan satu indikator yang tidak dapat dibedakan.

Syncretism dalam psikologi bermaksud kesahihan proses mental dalam tempoh awal perkembangan kanak-kanak. Manifestasi pemikiran kanak-kanak mewujudkan dirinya dalam menggabungkan berbagai fenomena, tanpa alasan yang mencukupi untuk ini. Ramai penyelidik telah mencatatkan fenomena ini dalam psikologi kanak-kanak, khususnya, persepsi tentang ketidakupayaan imej sensual sesuatu objek, tanpa mengasingkan dan mengaitkan hubungan dan elemen dalaman. Seorang kanak-kanak yang mengambil sambungan jejak untuk sambungan objek, secara tidak sedar memindahkan makna kata itu kepada perkara-perkara yang berkaitan secara luaran sahaja. Dengan memilih dalam sambungan syncretic yang berikutnya yang akan sesuai dengan realiti, kanak-kanak itu membina semula dirinya untuk makna sebenar kata-kata.

Syncretism dalam kajian budaya bermaksud ketiadaan perbezaan dalam fenomena budaya.

Syncretism budaya primitif dicirikan oleh gabungan seni, aktiviti kognitif, sihir. Juga, syncretism dalam kajian budaya adalah kekeliruan luar kepelbagaian komponen budaya, yang dicirikan oleh tahap eklektik dan manifestasi yang tinggi dalam pelbagai bidang budaya.

Syncretism of primitive culture didefinisikan dalam tiga arah. Pertama, sinkretisme, sebagai perpaduan manusia dan alam semula jadi. Kedua, ia memperlihatkan dirinya sebagai kebiasaan dalam budaya, budaya dan artistik budaya. Ketiga, manifestasi sinkretisme budaya primitif adalah kegiatan seni, tidak dapat dipertahankan dalam proses bahan dan produksi.

Syncretism dalam falsafah

Dalam falsafah, syncretism adalah ciri penting yang menggabungkan pelbagai trend falsafah dalam satu sistem, tetapi tanpa menggabungkannya dan ini berbeza dengan eklektikisme. Walaupun konsep sinkretisme adalah dekat dengannya, eklektikisme, dengan bantuan kritikan, membezakan prinsip-prinsip asas dari sistem yang berbeza dan menghubungkannya ke satu set.

Syncretism, berbeza dengan eklektik, menghubungkan permulaan yang heterogen, tetapi kesatuan sejati mereka tidak pernah berlaku, kerana tidak perlu menghubungkan mereka dalam perpaduan batin dengan percanggahan antara satu sama lain.

Syncretism paling jelas dinyatakan dalam falsafah Alexandria, khususnya, Philo dari Judea dan ahli falsafah lain, bagaimanapun, yang terlibat dalam berusaha untuk menghubungkan falsafah Yunani dan tren falsafah Timur. Trend yang sama hadir dalam penyokong Gnostisisme.

Syncretism agama dan falsafah menggabungkan kawasan ghaib, mistik, rohani dan lain-lain, tidak seperti trend keagamaan tradisional. Dalam konsep tersebut, komponen diperoleh dari pelbagai agama, bersama dengan pengetahuan saintifik dan saintifik. Syncretism agama-falsafah semacam itu dapat diperhatikan dalam bidang-bidang seperti Gnostisisme, falsafah Alexandria, teosofi, khususnya teologi falsafah Blavatsky, antroposofi Agni Yoga dari Roerichs atau Rudolf Steiner. Berdasarkan ajaran agama dan falsafah sinkretis, pergerakan keagamaan mula muncul. Contohnya, berdasarkan Theosophy Blavatsky, lebih daripada seratus pergerakan keagamaan esoterik muncul.

Syncretism adalah prinsip dimana ia menentukan bagaimana seseorang berkaitan dengan dunia di sekeliling, kepada dirinya sendiri, sebagaimana ia berkaitan dengan aktivitas yang dapat direproduksi. Ia adalah ciri penting pemisahan modularity, ia tidak memahami bagaimana dunia berbeza, pelbagai fenomena dari pembangkang yang berdarah logik dalam jumlah gangguan serentak (iaitu, tidak adanya larangan logik) dalam mendefinisikan fenomena, yang berkaitan dengan salah satu tiang pembangkang pada asas segala-galanya dan dalam segala-galanya.

Idea semacam itu seolah-olah sangat tidak masuk akal. Kerana sebenarnya, bagaimana mungkin untuk membahagikan sewenang-wenangnya dunia ke dalam kategori yang baik dan jahat, sebagai contoh, dan pada masa yang sama percaya bahawa perbezaan tersebut adalah pelik kepada dunia nyata. Tetapi karut semacam itu mungkin dilakukan di bawah satu keadaan: jika, oleh logik ini, setiap fenomena di dunia adalah manusia serigala, iaitu, ia bukanlah apa, ia mempunyai keupayaan untuk berubah menjadi sesuatu yang sama sekali berbeza daripada yang sebenarnya.

Fenomena sedemikian berlaku apabila seseorang berfikir mengikut logik penyongsangan. Sebagai contoh, dalam pelbagai budaya terdapat tafsiran seperti: batu boleh menjadi totem, menanggung saudara lelaki, serigala hidup boleh menjadi manusia yang terbunuh, burung nuri hanya seorang lelaki, seorang pekerja perosak, dan demikian boleh terus berlanjut tanpa batas.

Pemikiran filsafat membolehkan orang percaya demikian, kerana terdapat perbezaan dalam budaya, sebagai pengalaman terkumpul umat manusia, orang dan pengalaman orang dan rupa fenomena. Ini membolehkan setiap orang menafsirkan setiap hari setiap bermakna bagi dirinya dalam idea-idea kebudayaan, dengan syarat fenomena seperti itu dapat dibandingkan, dikaitkan dengan komponen khusus budaya ini, dan maknanya "dimainkan" oleh setiap tiang pembangkang. Kepentingan fenomena semacam itu sentiasa diputar di kepala, kesedaran berterusan dan tafsiran semula berlaku dalam aktiviti manusia.

Sekiranya seseorang tidak mempunyai keupayaan ini, dia tidak akan menjadi orang yang berfikir falsafah.

Syncretism adalah ciri penting kehidupan sosial, budaya, dan kehidupan yang berfilsafah, dibentuk oleh keinginan manusia untuk berhubung dengan yang paling penting untuk dia irama semula jadi dan sosial. Ia bukan orang bebas, terpisah dari keseluruhan sosial. Ia adalah tipikal untuk dia menganalisis setiap perbezaan melalui keseriusan bahaya menyapih, memotong komunikasi dengan alam semesta, dunia, dengan dirinya dan jiwanya.

Syncretism diturunkan sebagai sebab sensasi yang tidak selesa di negeri ini, rangsangan untuk aktiviti yang lebih besar, berorientasikan ke arah inisiasi dan penyertaan, kepatuhan kepada satu keseluruhan. Syncretism tidak membezakan sejagat daripada individu. Fenomena tunggal penting adalah untuk seseorang isyarat di mana sistem umum pertimbangan dan gagasan umum yang tidak dibezakan disebabkan kesedaran. Ia juga merujuk kepada kembali ke masa lalu, terutamanya melalui ketakutan pemisahan dari keseluruhan, tumpuan untuk kembali kepada totem, pemimpin, ketertiban sosial. Ini adalah dasar kemanusiaan sinkretis, yang, jika berlepas dari falsafah sinkretisme, sekurang-kurangnya tidak mencuba, menggunakan asasnya, kembali ke negara yang berdasarkan orientasi imam-ideologi.

Sinkretisme agama

Dalam agama, fenomena ini bermaksud gabungan dan gabungan tak organik dari trend keagamaan, kedudukan agama dan dogma yang beragam dalam proses interaksi agama dalam perkembangan sejarah, misalnya, Shintoisme.

Syncretism dalam agama adalah penghubung yang menghubungkan ajaran agama yang beragam mengenai sifat antropologi dan kosmologi.

Konsep sinkretisme agama dengan sempadannya dalam kajian keagamaan adalah subjek perbincangan. Terdapat satu sudut pandangan yang mana semua agama wujud sebagai sinkretis, kerana sebagai hasil dari perkembangan mereka, pengaruh dari agama lain telah dinyatakan. Untuk menghadapi entah bagaimana dengan subjek perbincangan ini, pembezaan dilakukan dalam konsep itu sendiri mengikut ciri-ciri yang berbeza, dengan mengambil kira tahap sinkretisme.

Terdapat juga persoalan yang kontroversial sama ada istilah "sinkretisme agama" dan konsep "dual faith" (gabungan kepercayaan asas dan komponen dari kepercayaan lain) adalah sinonim. Di dunia moden, konsep ini dirawat secara negatif dan positif, bergantung kepada arah yang digunakan dalam tradisi agama atau saintifik.

Ahli teologi Ortodoks menganggap sinkretisme agama sebagai sebatian luar, buatan dan bukan organik yang tidak disambungkan, tanpa pencirian asas rohani yang jelas dan tepat, menganggapnya tidak konsisten dengan kandungan serpihan yang terlibat.

Pengikut kadang-kadang menggunakan istilah "syncretism agama" dalam arti agama yang omnivorous.

Anda juga perlu memberi perhatian kepada hakikat bahawa perlu dibezakan antara konsep sinkretisme agama dan pluralisme keagamaan, yang membayangkan kewujudan bersama atau pemisahan kawasan pengaruh dan pengaruh antara agama-agama tertentu atau beberapa agama tanpa menggabungkannya.

Sepanjang sejarah agama yang panjang, terdapat fenomena budaya umum seperti sinkretisme agama. Dari zaman paling primitif hingga ke gerakan moden moden. Ia dinyatakan dalam gabungan ajaran doktrin heterogen dan kedudukan agama dari pelbagai aliran keagamaan, yang menentukan peruntukan utama dogma.

Secara historis, dalam agama Hellenistik, sinkretisme sangat meluas di negeri Inca, sementara penggabungan tuhan-tuhan di tanah yang ditaklukkan ke dalam ibadat mereka sendiri dikekalkan walaupun pada dasar negara.

Pada awal Abad Pertengahan, Manichaeism menjadi meluas, yang kemudiannya mempengaruhi kesimpangan bid'ah abad pertengahan yang meluas.

Dalam tempoh Masa baru mula muncul banyak gerakan agama sinkretis. Daripada mereka yang baru muncul dan menjadi trend agama yang meluas, yang dicirikan oleh sinkretisme agama.

Syncretism agama Cina mendapati asal-usulnya dari sejarah purba. Perang milenium antara pendukung Konfusianisme, Taoisme agama, dan Buddhisme menunjukkan bahawa tidak satu pun dari ajaran ini dapat menjadi satu-satunya untuk menghilangkan persaingan dari bidang tertentu ini. Dan tidak satu pun trend ini pada masa yang sama adalah agama yang diarahkan monoteistik, oleh itu ini mencadangkan kemungkinan kompromi.

Oleh itu, pada akhir zaman Tang, sinkretisme agama Cina dibentuk. Arah yang unik ini, menghubungkan semua ajaran agama, dan di mana sosiologi dan moral politik dicadangkan untuk Konfusianisme, untuk Taoisme - setiap hari, kebimbangan orang-orang sehari-hari untuk Buddhisme, yang menyerap warisan dan pengalaman falsafah Tao kuno, tetap mengajar mengenai makna dan persoalan kehidupan, Selain itu, agama Buddha terlibat dalam menghiburkan orang yang ditindas dan membenarkan dunia. Walaupun menteri-menteri juri ketiga-tiga mewakili gerakan falsafah dan agama terus bertengkar di antara mereka sendiri, tetapi di kepala orang-orang yang beriman biasa, ketiga-tiga dengan pantheon mereka berkumpul dengan agak bebas. Sistem kepercayaan sinkretis yang sama dibentuk di negara-negara lain dengan bidang kebudayaan Cina yang khas, hanya Taoisme yang digantikan oleh kepercayaan pagan setempat, misalnya, di Jepun - ia adalah Shintoisme.

Tonton video itu: Syncretism; The true Theology. Part One (November 2019).

Загрузка...