Kesedaran manusia - ini adalah pengalaman subjektif tentang realiti luaran, yang dinyatakan dalam laporan diri peristiwa-peristiwa ini. Definisi konsep kesedaran yang lebih luas adalah harta jiwa, di mana peristiwa luaran dipaparkan, tidak kira tahap pelaksanaan (biologi, sosial, sensual atau rasional). Dalam makna sempit, ia adalah fungsi otak, hanya khusus kepada orang-orang, yang, berkaitan dengan ucapan, dinyatakan dalam refleksi tujuan dan umum tentang fenomena realiti, pembinaan awal tindakan mental dan ramalan hasil, yang ditunjukkan dalam pengurusan rasional dan kawalan diri tindakan melalui refleksi.

Konsep kesadaran manusia adalah subjek penyelidikan dalam banyak sains (psikologi, falsafah, sosiologi), saintis cuba untuk mengungkap makna kewujudan dan kejadian fenomena tersebut.

Kesedaran adalah sinonim: sebab, kefahaman, pemahaman, pemahaman, pemikiran, alasan, maka mereka akan digunakan dalam teks.

Bentuk kesedaran

Terdapat kesedaran individu dan sosial. Yang pertama, individu, adalah kesedaran setiap individu tentang keperibadiannya, melalui makhluk sosialnya. Ia adalah unsur kesedaran sosial. Akibatnya, yang kedua, konsep kesadaran sosial adalah kesedaran individu secara umum tentang pelbagai kepribadian. Penyebaran sedemikian berlaku secara sejarah, dalam proses yang lama. Oleh itu, ia juga dianggap sebagai kumpulan.

Dalam kesedaran kumpulan adalah perlu untuk mempertimbangkan dua ciri - ini adalah hubungan sosial orang, sebagai faktor penting dan kekuatan umum orang-orang ini apabila menggabungkan pasukan berasingan mereka.

Setiap pasukan adalah kumpulan keperibadian yang berbeza, bagaimanapun, tidak setiap kumpulan personaliti akan menjadi satu pasukan. Berdasarkan ini, manifestasi kesedaran kolektif akan selalu menjadi kumpulan, dan kumpulan itu tidak akan selalu menjadi kolektif. Kecerdasan kolektif adalah, pertama, manifestasi kesadaran sosial sebagai ide sosial, dan kedua, idea ini menentukan aktiviti individu dalam kolektif ini.

Kesedaran individu terhadap individu yang tipikal sentiasa menentukan kesedaran kumpulan. Tetapi hanya tipikal untuk kumpulan tertentu, yang sesuai untuk kekerapan manifestasi, kuasa ungkapan pada bila-bila masa, iaitu, di hadapannya, panduan pembangunan kumpulan ini.

Bentuk kesadaran kolektif dan kumpulan berada di bawah ketergantungan kesedaran orang ramai dan ditentukan oleh hubungan antara anggota kumpulan. Oleh itu, fenomena mental yang menjadi ciri proses komunikasi mewakili fenomena yang berbeza dalam kesedaran kumpulan.

Yang terakhir, seterusnya, dibahagikan kepada beberapa bentuk kesedaran. Yang paling spesifik adalah fenomena seperti massa, mereka membentuk mood awam dan mewujudkan iklim psikologi kumpulan. Suasana ini kebanyakannya disebabkan oleh hubungan interpersonal. Sekiranya kumpulan mempunyai hubungan yang baik, hangat dan amanah, maka, iklim psikologi akan menjadi lebih baik dan masalah-masalah seperti kumpulan akan lebih mudah untuk diselesaikan. Tetapi jika seseorang diperkenalkan ke dalam kolektif itu, ia akan menghilangkan permusuhan antara ahli kumpulan, secara semulajadi, iklim psikologi akan bertambah buruk, kecekapan tenaga akan mula jatuh. Juga, sikap massa dalam satu kumpulan boleh dipengaruhi oleh didactogeny - ini adalah perubahan mood yang mencapai keadaan yang menyakitkan dan disebabkan oleh tingkah laku kasar dan pengaruh pemimpin.

Satu lagi bentuk kesedaran kumpulan adalah panik. Panik adalah manifestasi ketakutan, keadaan semangat yang menangkap seluruh kumpulan dan dipergiatkan oleh pengaruh tiruan bersama.

Fesyen adalah satu bentuk kesedaran kumpulan, apabila orang mula meniru satu sama lain, menjadi sama dengan pendapat umum dan bergantung pada pemberitahuan media tentang apa yang mereka harus berjalan, berpakaian, memakai kasut, dan mendengar muzik apa.

Pemikiran kolektif juga merupakan bentuk kesadaran kelompok, ia memperbaiki fokus setiap ahli dalam menyelesaikan tugas kolektif, memungkinkan untuk memikirkannya dan menerangi dari berbagai pihak, juga menyumbang kepada inisiatif. Pemikiran kolektif menambah kritikal terhadap keputusan, dan ini menyumbang kepada perkembangan kritikan diri dalam setiap ahli kumpulan, memperkaya seseorang dengan pengetahuan dan pengalaman melalui memperoleh pengetahuan dari orang lain, mewujudkan nada emosi positif, mewujudkan situasi persaingan, meningkatkan kecekapan, mengurangkan masa untuk menyelesaikan masalah. Penyelesaian satu tugas menggalakkan kemunculan yang baru dan dengan demikian merangsang perkembangan dan kemajuan kumpulan, pemikiran kolektif bergerak ke depan.

Bentuk kesadaran sosial dibahagikan kepada beberapa jenis: agama, sains, undang-undang, moral, ideologi dan seni. Bentuk seperti agama, undang-undang, moral, dan seni, sebagai fenomena sosial relatif bebas dan dikaji oleh berbagai sains. Kesedaran moral dan estetik mempunyai hubungan yang dapat dilihat setiap hari, sebagai contoh, tindakan moral sering digambarkan sebagai cantik, dan sebaliknya, tindakan tidak bermoral disebut menjijikkan atau hodoh.

Seni keagamaan melalui lukisan gereja, muzik digunakan untuk memperdalam perasaan agama dan secara umum kesadaran agama setiap orang dan seluruh kelompok. Dalam kumpulan kecil, kesadaran agama adalah fenomena dari psikologi agama, yang meliputi pandangan dunia keagamaan individu dan kelompok.

Pandangan falsafah kesedaran adalah pandangan dunia teoritis, pengetahuan mengenai undang-undang alam, manusia dan masyarakat, ia mengenalpasti kaedah-kaedah pengetahuan mereka. Memaparkan dalam bentuk konseptual, melaksanakan fungsi epistemologi dan ideologi.

Sifat saintifik saintifik adalah pemetaan sistematik yang rasional dari dunia sekitar melalui penerapan teori saintifik, hujah dan fakta, dipaparkan dalam fikiran orang dalam kategori undang-undang dan teori. Ia membolehkan seseorang berfikir dalam kategori, menggunakan pelbagai prinsip pengetahuan untuk membuat penemuan baru. Penerapan kesedaran saintifik boleh dilihat dalam pelbagai bidang kewujudan manusia.

Moralitas, sebagai satu bentuk kesedaran, muncul dan berubah, seperti juga psikologi moral suatu kumpulan, yang merangkum pengalaman sosial yang berguna dalam komunikasi dalam kumpulan dan dalam keadaan yang sesuai.

Kesedaran kesedaran berdasarkan kategori moral, ia adalah bentuk kesedaran sosial yang paling purba, ia juga melepasi semua bidang aktiviti manusia (profesion, kehidupan, keluarga). Ia digambarkan dalam kategori yang seseorang berfikir dan dibimbing: baik, jahat, hati nurani, maruah, dan lain-lain. Moral ditentukan oleh pandangan masyarakat dan kelas tertentu. Dalam norma moral, universal, iaitu, bebas daripada kelas sosial, nilai moral dipaparkan: humanisme, kehormatan, tanggung jawab, belas kasihan, kolektivisme, rasa syukur, kemurahan hati.

Politik kesedaran mula muncul dengan pembentukan negara, kelas dan bidang politik. Ia mencerminkan interaksi kelas dan kumpulan sosial, tempat dan peranan mereka dalam kuasa negara, hubungan antara negara dan negara, dan berorientasikan dengan motif ekonomi. Ia menggabungkan semua bentuk kesedaran sosial. Ia terjejas oleh pelbagai bidang: agama, sains, undang-undang, tetapi politik kekal yang utama. Ia juga merupakan elemen fungsi sistem politik negara. Terdapat dua peringkat di dalamnya: tahap biasa-praktikal dan tahap ideologi-teori. Pengalaman dan tradisi, emosi dan rasional, pengalaman dan tradisi saling berkaitan di peringkat teoritis setiap hari, muncul secara spontan dari aktiviti dan pengalaman hidup orang. Ia juga tidak stabil kerana ia wujud di bawah pengaruh dan ketergantungan pada keadaan hidup, emosi orang dan pengalaman yang sentiasa berubah.

Penggunaan kesedaran setiap hari adalah penting kerana ia wujud dalam integriti pemahaman hidup, dan dalam pemprosesan kreatif ia menjadi asas kesedaran teori. Kesedaran politik teori dicirikan oleh kesempurnaan dan kedalaman paparan realiti politik, yang dicirikan oleh keupayaan untuk meramal dan sistematis pandangan. Ia boleh membangunkan program politik, berdasarkan bidang ekonomi dan sosial. Ideologi politik sedemikian dapat mempengaruhi secara aktif pada tahap kesedaran awam. Hanya orang yang terlatih yang berfikir tentang undang-undang kehidupan sosial dan menduduki diri mereka dengan "kreativiti politik" yang sedang mengusahakan penciptaan ideologi. Ideologi yang terbentuk dengan baik boleh memberi impak kepada kesedaran masyarakat secara keseluruhannya, kerana ia bukan sistem kepercayaan yang mudah, tetapi propaganda berstruktur yang baik, merangkumi semua sektor dan lingkungan masyarakat, yang menggunakan kuasa negara dan menggunakan media, sains, budaya, agama.

Dalam kesedaran undang-undang, terdapat hubungan yang sangat besar dengan politik, kerana di dalamnya terdapat kepentingan politik dan ekonomi dari pelbagai kumpulan sosial. Ia menjejaskan pelbagai bidang kehidupan sosial di mana ia melaksanakan fungsi seperti: pengawalseliaan, kognitif dan evaluatif.

Ia juga sah, mempunyai watak sejarah, dan perkembangannya bergantung kepada keadaan ekonomi dan politik dan keadaan hidup, ia bermula dengan manifestasi pertama organisasi politik masyarakat, undang-undang dan pembahagian ke dalam kelas dan mencerminkan hubungan orang, organisasi, badan kerajaan yang dihubungkan dengan hak dan tugas, penjamin mereka adalah undang-undang.

Kesedaran ekonomi memaparkan pengetahuan dan teori aktiviti ekonomi dan keperluan sosial. Ia dibentuk di bawah pengaruh keadaan sejarah dan ditentukan oleh keperluan untuk menyedari perubahan ekonomi dan sosial. Ia juga bertujuan untuk meningkatkan realiti ekonomi.

Aspek ekologi kesedaran manusia melaksanakan fungsi awam. Pertama sekali, fungsi kognitif dan pendidikan. Ia saling berkaitan dengan bentuk kesedaran lain: moral, estetik dan undang-undang. Keadaan ekologi memerlukan seseorang untuk mempunyai sikap estetika dan moral kepada alam sekitarnya; jika tidak, seseorang dipengaruhi oleh kesedaran hukum untuk membayar kerusakan yang disebabkan oleh alam semula jadi.

Kesedaran alam sekitar adalah dalam sikap berperikemanusiaan terhadap alam, kesadaran manusia sendiri, sebagai sebahagian daripada sifat ini. Kriteria ini adalah keperluan rohani untuk sikap berhati-hati dan keinginan untuk mengekalkan keindahan alam.

Kesedaran dan tidak sedarkan diri

Keadaan kesadaran adalah keadaan seseorang di mana dia dapat melihat dengan jelas dan memahami segala yang berlaku di sekelilingnya dan apa yang berlaku secara langsung kepadanya, dapat mengawal tindakannya dan mengikuti perkembangan peristiwa di sekelilingnya.

Tidak sedarkan diri adalah tindakan yang tidak terkawal, tidak sedarkan diri dan manifestasi mental khusus. Ini adalah dua tiang yang berbeza dari jiwa, tetapi mereka dalam komunikasi dan interaksi.

Psikoanalisis, yang pertama dalam psikologi, mula mengkaji kesadaran individu dan kesalinghubungan mereka yang tidak sedarkan diri dan bagaimana mereka menunjukkan diri mereka dalam tingkah laku. Menurut trend ini, kesedaran manusia hanya sepersepuluh dari jiwa. Sebahagian besar adalah tidak sedarkan diri, yang menyimpan naluri, keinginan, emosi, ketakutan, mereka selalu dengan seseorang, tetapi hanya kadang-kadang memanifestasikan dirinya dan pada saat itu memimpin seseorang.

Kesedaran adalah sinonim dengan kesedaran, dan istilah ini juga akan digunakan. Oleh itu, yang sedar adalah yang dikawal oleh manusia, yang tidak sedarkan diri - yang tidak dapat dikendalikan, hanya mampu bertindak pada orang itu. Pencerahan, impian, persatuan, refleks, naluri - nyata tanpa kehendak kita, juga intuisi, inspirasi, kreativiti, tanggapan, ingatan, fikiran yang obsesif, tempahan, kesalahan, sakit, sakit, motivasi - manifestasi yang tidak sedarkan diri, masa yang salah atau jika orang itu tidak mengharapkannya sama sekali.

Oleh itu, terdapat hubungan antara yang tidak sedarkan diri dan yang sadar, dan hari ini tidak ada yang berani menyangkalnya. Kedua-dua orang yang sedar dan tidak sedarkan diri dalam lelaki dan mempengaruhi dia dan satu sama lain. Lingkungan tidak sedarkan diri boleh membuka kepada orang yang menentukan motivasi dan daya dalamannya memindahkan orang, fikiran dan tindakannya, di luar kesedaran.

Dipandu oleh pengetahuan ini, anda boleh meningkatkan kehidupan anda, belajar untuk mempercayai intuisi anda, menjadi terbuka kepada kreativiti, bekerja pada ketakutan anda, membuka diri anda pada pandangan, mendengar suara dalaman anda, bekerja melalui keinginan yang tertindas. Semua ini memerlukan rizab kekuatan dan keinginan, tetapi kemudian untuk memahami sepenuhnya diri anda, membangunkan, mencapai matlamat, menghilangkan kompleks, anda perlu melibatkan diri dalam analisis diri dan pengetahuan diri yang mendalam.

Tidak sedarkan diri menyimpan minda dari beban yang tidak perlu, melindungi daripada beban maklumat. Ia menempatkan dirinya sendiri pengalaman negatif, ketakutan, maklumat jiwa traumatik dan kerana ini, ia melindungi seseorang daripada overstrains psikologi dan kerosakan. Tanpa mekanisme sedemikian, orang tidak dapat menahan semua tekanan dari dunia luar. Terima kasih kepada pembebasan daripada pengalaman negatif atau maklumat yang tidak perlu ketinggalan zaman, seseorang dapat merealisasikan dirinya sepenuhnya.

Perlindungan kesedaran manusia ditunjukkan dalam pelepasan kawalan berterusannya terhadap tindakan yang dia lakukan setiap hari. Aktiviti seperti memberus gigi anda, menggunakan peralatan, berbasikal, dan lain-lain lagi menjadi automatik dan tidak memerlukan pemahaman tindakan. Juga, orang dewasa tidak menyedari bagaimana dia membuat kata-kata daripada huruf ketika dia membaca, tidak memikirkan tindakan yang perlu dilakukannya untuk berjalan. Begitu juga, tindakan menjadi automatik dalam profesion.

Oleh kerana beberapa maklumat masuk ke kawasan tidak sedarkan diri, lebih banyak ruang dibebaskan untuk asimilasi maklumat baru, minda lebih mudah untuk menumpukan pada tugas penting baru. Tetapi kita tidak boleh lupa bahawa apa yang telah pergi ke bawah sedar tidak hilang tanpa jejak, ia disimpan, dan di bawah pengaruh beberapa jenis rangsangan dapat keluar, kerana, dalam mana-mana, ia adalah sebahagian daripada seseorang.

Pikiran sedar dan tidak sedarkan diri mempunyai kepentingan yang sama bagi orang, dan seseorang tidak boleh memandang rendah fungsinya dari mana-mana.

Kesedaran dan Identiti

Konsep kesadaran manusia juga digunakan dalam konteks kesedaran diri. Sifat kesadaran adalah, sebagai teras peribadi seseorang, ia mengandungi perasaan, sensasi, pemikiran dan emosi. Nilai kesedaran diri adalah bahawa ia adalah sikap seseorang kepada dirinya sendiri. Ternyata kedua-dua konsep adalah bahagian keseluruhan.

Jika anda melihat kembali sejarah manusia, maka orang primitif hanya mempunyai kesedaran yang kurang berkembang, yang berkembang secara berperingkat-peringkat. Ia bermula dengan hakikat bahawa seseorang merasakan tubuhnya pada tahap fizikal, memahami batasan keupayaannya. Selepas meneroka badannya, dia mula menjelajah dunia luar, dari mana fikirannya memperoleh maklumat baru, yang merangsang perkembangannya. Semakin banyak orang berkenalan dengan objek yang berbeza, semakin banyak dia dapat mencari perbezaan mereka dan mempelajari sifat-sifat baru.

Pembentukan kesadaran diri, berlaku sedikit kemudian. Pada mulanya, hanya naluri kongenital (pembiakan, pemeliharaan diri) lelaki berpandu. Terima kasih kepada kesedaran diri, manusia telah berjaya bangkit daripada primitivisme sedemikian, dan ini telah menyumbang kepada kemunculan hierarki dalam komuniti. Setiap kumpulan mempunyai pemimpin yang semua orang mendengar, mengikuti arahannya, menerima kritikan dan pujian. Oleh itu, orang menjadi lebih tinggi daripada naluri mereka, kerana mereka mula melakukan sesuatu yang tidak khusus untuk diri sendiri, tetapi untuk seluruh kumpulan dan pemimpin. Perwujudan sedar diri sedemikian di dunia luar, dan bukan di dalam minda manusia. Walaupun kemudian, individu itu mula mendengar suara sendiri dan bertindak berhubung dengan "mendengar", ini membolehkannya untuk bangkit dari naluri, keinginan pantas dan faktor lain yang menghalang perkembangan diri.

Dalam perkembangan manusia moden, pembentukan kesedaran dan kesedaran diri juga muncul secara berperingkat. Pada mulanya, kanak-kanak secara beransur-ansur menyedari dirinya, maka ternyata di bawah bimbingan orang dewasa. Kemudian, eksekutif luaran digantikan oleh yang dalaman. Tetapi pembangunan ini tidak sampai kepada semua orang. Di negara-negara yang tidak berkembang, terdapat orang-orang yang masih hidup naluri.

Tanpa kesedaran diri, seseorang tidak boleh pergi jauh dalam perkembangan peribadinya, mencapai matlamat, bersama dengan orang di sekelilingnya, menjadi berjaya. С помощью самосознания человек видит и делает свою жизнь такой, как ему хочется. Все успешные люди владеют этим свойством. Иначе они не смогли бы стать разумными, развить интеллект.

Кстати, часто сравниваются такие категории, как сознание и интеллект. Ramai orang percaya bahawa jika ada kesedaran, maka ia juga bercakap kecerdasan, tetapi kategori ini mempunyai makna yang berbeza. Orang intelektual tidak selalu sedar. Tahap kesedaran orang tidak berpendidikan mungkin lebih tinggi. Oleh itu, kesedaran dan kecerdasan adalah konsep yang tidak sama. Tetapi dengan bantuan kesedaran diri, perkembangan kemungkinan intelektual berlaku. Ciri-ciri kesedaran diri dan kesedaran - membentuk kehidupan orang moden, membantunya untuk mendapatkan kebebasan, jika tidak, ia hanya tinggal dalam kerangka keinginan.

Kesedaran dalam falsafah

Konsep kesedaran dalam falsafah adalah topik yang sukar untuk dipelajari, orang-orang hebat telah merenungkannya. Hubungan antara konsep kesedaran dan otak dalam falsafah adalah topik yang lebih sukar, kerana kedua-dua konsep dibentangkan sebagai berbeza. Takrif kesedaran adalah idea, dan otak adalah substrat material. Namun begitu, sudah pasti ada hubungan di antara mereka.

Para ahli falsafah moden yakin dengan kewujudan kesedaran dan relatif terhadap sumber, ada beberapa faktornya. Pertama, dunia luaran dan rohani, semulajadi dan rohani, dicerminkan dalam kesedaran di bawah nama tertentu perwakilan deria-konseptual. Maklumat sedemikian adalah hasil daripada interaksi manusia dan situasi yang memberikan hubungan dengannya.

Kedua, persekitaran sosial budaya, sikap estetika dan etika, tindakan undang-undang, pengetahuan, cara dan cara aktiviti kognitif - ini membolehkan seseorang menjadi makhluk sosial.

Ketiga, itu adalah dunia batin kepribadian, pengalaman dan pengalaman hidupnya, menafsirkan kembali siapa yang membuat rencana.

Keempat, otak adalah faktor seperti itu, kerana pada tahap selular ia memastikan fungsi kesadaran.

Kelima, bidang maklumat kosmik juga merupakan faktor, hubungannya adalah fungsi kesadaran manusia.

Ternyata sumber kesadaran bukan hanya idea-idea mereka sendiri (melampaui teori idealis), dan bukan otak itu sendiri (sesudah materialis), tetapi realiti objektif dan subjektif yang dicerminkan oleh manusia dengan bantuan otak dalam bentuk kesadaran transpersonal.

Kesedaran dan otak dalam falsafah dikaji dengan beberapa pendekatan. Salah satunya adalah fizismisme - arah materialistik, yang menafikan kewujudan kesedaran sebagai bahan bebas, kerana pada mulanya, ia dihasilkan oleh materi.

Solipsisme juga merupakan pendekatan yang mengkaji konsep kesedaran dan memberikan pandangan yang melampau. Dia mengatakan bahawa kesedaran setiap orang wujud sebagai realiti tunggal yang sahih. Dunia material adalah produk kesadaran.

Pendekatan yang digambarkan adalah materialisme moderat dan idealisme objektif. Mengenai yang pertama, kategori kesedaran di dalamnya ditakrifkan sebagai manifestasi unik perkara, yang membolehkan anda memaparkan diri anda. Yang kedua, ia mengatakan bahawa ada beberapa kaitan dengan perkara dalam kesadaran, kewujudan kesadaran didefinisikan sebagai asal.

Sesungguhnya kesedaran manusia tentang otak, atau bagaimana, tidak dengan sendirinya dijelaskan oleh pendekatan yang diterangkan di atas. Ia perlu untuk meneroka arah yang lain. Sebagai contoh, terdapat pandangan kosmik, menurutnya - makna kesedaran yang bebas dari pembawa bahan adalah karunia kosmos, dan tidak dapat dipisahkan.

Mengikut teori biologi, keupayaan untuk menyedari adalah produk yang hidup dan wujud dalam semua orang, bahkan organisma yang paling mudah. Kerana hidup tidak spontan, dan corak mengalir keluar dari kesedaran. Semua makhluk hidup mempunyai naluri kongenital dan diperoleh dalam proses aktiviti penting mereka, terkumpul bersama pengalaman, mereka juga dapat melakukan tindakan struktur kompleks, dan beberapa haiwan bahkan mempunyai moral yang aneh.

Tetapi ada juga pandangan yang mana, sifat kesadaran dianggap sebagai wujud semata-mata kepada manusia. Tetapi, walaupun meninggalkan versi yang berbeza, definisi, falsafah tidak memberi satu jawapan kepada persoalan tentang sumber asal kesedaran. Fikiran manusia bergerak dalam gerakan, pembangunan, kerana dengan setiap hari ada peristiwa yang berbeza yang seseorang cuba untuk memahami, sedar.

Kesedaran dan bahasa dalam falsafah boleh digambarkan dengan ringkas sebagai satu lagi soalan yang membimbangkan ahli falsafah. Minda dan bahasa secara langsung mempunyai pengaruh yang dapat dikawal. Apabila seseorang berfungsi untuk memperbaiki data pertuturan, dia juga mengubah sifat kesadarannya sendiri, sehingga mengembangkan keupayaannya untuk mengetahui secara langsung dan membuat keputusan. Pemikir falsafah kuno seperti Heraclitus, Plato, Aristotle mempelajari hubungan kesadaran, pemikiran dan bahasa. Ia juga boleh dikesan dalam perkataan Yunani "logos", yang bermaksud bahawa pemikiran tidak boleh dipisahkan daripada perkataan.

Kesedaran dan bahasa dalam falsafah boleh ditentukan secara ringkas melalui kursus falsafah seperti "falsafah bahasa", ia menegaskan bahawa keupayaan kesedaran secara langsung mempengaruhi persepsi seseorang tentang dunia, khususnya ucapannya, dari masa tamat ini, yang juga berkomunikasi dengan orang lain.

Dalam zaman moden, banyak saintis cuba mencari semua hubungan baru dalam kesedaran dan bahasa. Sebagai contoh, kajian terkini telah mengesahkan bahawa setiap orang berfikir mereka menggunakan imej visual yang terbentuk di bawah pengaruh kesedaran. Oleh itu, kesedaran mengarahkan proses pemikiran. Dekat dengan definisi ini adalah pemikir Rene Descartes, yang memberikan penjelasan seperti itu, yang tetap tetap dalam falsafah dan ilmu-ilmu lain, sehingga dapat ditemukan dominan.

Descartes percaya bahawa terdapat dua bahan - pemikiran dan tubuh, yang berbeza dari satu sama lain. Perkara-perkara dan kejadian-kejadian bahan-bahan tubuh dianggap sebagai ruang dan boleh diakses oleh kontemplasi luar, maka kesedaran dan peristiwa di dalamnya tidak spatial, iaitu, mereka tidak dapat diperhatikan, tetapi dapat direalisasikan oleh pengalaman batin pembawa kesadaran ini.

Idealists tidak menyokong apa-apa idea, tetapi berpendapat bahawa personaliti adalah keadaan kesedaran, seperti semangat di mana fizikal dan biologi tidak mempunyai makna yang istimewa. Kontemporari tidak berpuas hati dengan pandangan ini, oleh itu ahli falsafah yang membincangkan masalah kesadaran psychophysical, mematuhi tahap varian materialisme yang lebih besar.

Versi yang paling konsisten dari arah materialistik adalah teori identiti, yang mengandaikan bahawa proses pemikiran, persepsi dan sensasi sama dengan keadaan otak.

Fungsionalisme, sebagai satu lagi melihat definisi kesedaran, menganggap fenomena dan proses sebagai keadaan fungsional otak, bukan fizikal. Otak ditakrifkan sebagai sistem multi-peringkat kompleks dengan ciri-ciri fizikal, fungsional dan sistemik. Pendekatan ini mempunyai beberapa kelemahan, di mana yang utama adalah bahawa definisi sedemikian sangat dalam semangat dualisme Cartesian.

Sesetengah penyokong falsafah moden percaya bahawa adalah perlu untuk menjauhkan diri dari idea Descartes tentang keperibadian sebagai "semangat dalam kereta," dengan mengandaikan bahawa pada mulanya manusia adalah haiwan yang rasional yang mampu bersikap sedar, keperibadian tidak boleh dibahagikan kepada dua dunia, oleh itu terdapat keperluan untuk tafsiran baru mengenai konsep yang berkaitan dengan keupayaan kesedaran - dari sensasi mudah untuk proses intelektual dan kesedaran diri.

Tonton video itu: KESEDARAN. Sabah Screen Fest 2018 SMK BANDARAYA KK (Disember 2019).

Загрузка...