Niat - ini adalah kecenderungan kesedaran kepada beberapa tindakan atau objek. Ini adalah hala tuju kesadaran pada subjek, tanpa mengira sama ada ia benar atau jauh. Diwujudkan dalam bentuk keinginan, keinginan, reka bentuk, pelan tindakan yang bijak, strategi. Niat kadang-kadang mempunyai arah tidak sedarkan diri, dinyatakan dalam niat untuk bertindak sesuai dengan impuls rohani, yaitu, keinginan tidak sedarkan diri untuk melakukan apa yang anda inginkan, kadang-kadang tanpa menyedari kesesuaian tindakan tersebut.

Niat adalah dalam psikologi kaedah logoterapi, arahan yang dibuat oleh Victor Frankl. Kaedah niat jahat Frankl mengandaikan bahawa seseorang kehilangan ketakutan atau neurosisnya dalam keadaan kritikal yang sama.

Niat adalah dalam psikologi sekolah Würzburg ciri utama tanpa pemikiran kiasan. Kandungan supersensualnya tidak selalu dikondisikan oleh kecenderungan penentu yang dilihat oleh subjek dan sikap terhadap tugas. Pendekatan sedemikian telah mempengaruhi pembentukan "pendekatan holistik" dalam rangka psikologi, khususnya, psikologi Gestalt, personalisme, psikologi holistik. Terdapat definisi dan penerapan konsep niat dalam neurologi.

Niat dalam bidang neurosains adalah tumpuan khusus dari jiwa pada objek, tumpuan tindakan atau aktiviti mental pada pencapaian tujuan tertentu.

Niat dalam falsafah adalah konsep yang menunjukkan arah subjek subjek dalam persepsi dan pengetahuan rohani. Ia mencirikan fungsi memerintahkan bahan dunia, menandakan kemahuan manusia, orientasi jiwa ke arah matlamat epistemologi dan eksistensial.

Niat dalam falsafah adalah fenomena yang membolehkan seseorang untuk mencapai matlamatnya, seperti yang ditakrifkan oleh A. Gales. Juga, niat itu dipelajari dalam "teori objektif" Meinong, dalam fenomenologi Husserl, di mana terdapat kecenderungan untuk menerapkan ontologi struktur kesedaran.

Dalam falsafah moden, niat adalah sangat penting dalam neo-realisme, eksistensialisme, yang menganggap dunia dalaman sebagai subjek utama analisis falsafah.

Niat paradoks

Kaedah psychoterapeutikal niat paradoks diperkenalkan oleh Victor Frankl pada tahun 1927 dan telah berjaya digunakan dalam amalan logoterapi sehingga hari ini, walaupun semua "paradoks "nya. Dia menganggap bahawa pesakit, yang terobsesi dengan rasa takut akan harapan, menerima dari pihak logoterapi beberapa jenis "arahan paradoks": apabila keadaan kritikal berlaku atau sebelum ketibaan segera, pada masa sensasi kejadiannya, bayangkan selama beberapa minit (jika fobia) atau neurosis) dalam keadaan semasa, apa yang dia ketakutan.

Apakah maksudnya? Satu contoh sehari-hari yang boleh diakses adalah keadaan: seorang pelajar yang merasa menggigil dan dengannya reaksi-reaksi vegetatif lain segera sebelum peperiksaan itu sendiri adalah paling gugup, menunggu penggetar ini, takut bahawa orang lain akan melihatnya dan akan mengejek. Berikutan arahan ahli logistik itu, pelajar merumuskan hasrat paradoks - untuk menggegarkan yang paling, berada dalam penetapan peperiksaan, tidak mengharapkan apabila tindak balas itu sendiri akan mula terungkap, dan begitu juga supaya gegaran ini jelas kepada semua orang. Oleh itu, pelajar mendapat dan menyingkirkan tremor, dan yang paling penting, menghilangkan ketakutan dan bertindak dengan tenang di dalam masyarakat rakan sekelas.

Satu lagi contoh: pasangan sentiasa bertengkar, mereka berpaling kepada ahli logistik dan menerima "arahan paradoks" - pada kali seterusnya mereka bertengkar dengan begitu lama, kuat dan mungkin secara emosi, supaya mereka menjadi letih dan letih supaya mereka tidak mempunyai kekuatan untuk pergaduhan seterusnya.

Terdapat dua cara untuk melaksanakan arahan tersebut. Pertama, apabila niat dijalankan - keadaan atau fenomena yang pesakit itu takut berhenti menjadi tidak dapat diprediksi, kerana pelanggan itu sendiri dapat menyebabkan mereka, dan inilah yang membuat keadaan itu menyakitkan. Kedua, pelanggan secara bebas berusaha untuk merealisasikan niat itu, mengalihkan perhatiannya kepada pengalaman emosional yang tidak diingini dan reaksi terhadap pembiakan yang disengaja sendiri, dengan itu memusnahkan mereka, aliran yang tidak diramalkan, akibatnya mereka melemahkan.

Dalam teknik ini, mekanisme tindakan adalah proses pengeluaran diri, di mana pesakit mempunyai peluang untuk melepaskan diri dari keadaan emosi. Satu model proses sedemikian dianggap sebagai fenomena di mana keupayaan keseronokan sensual dapat hilang jika hanya ini sengaja dikehendaki. Juga, teknik yang dimaksudkan mempunyai prinsip yang sama dengan teknik psikoterapeutik lain (kebimbangan, kebimbangan yang disebabkan, terapi implosif). Untuk tujuan niat paradoks untuk mempunyai pengaruh dan pengaruh yang lebih besar, sedikit humor boleh ditambah ke kata-kata.

Hasrat paradoks Frankl termasuk dua manifestasi tertentu: transendensi diri dan kemungkinan seseorang untuk mengeluarkan diri. Seseorang yang mempunyai neurosis nogen, sepanjang masa mencari makna.

Kaedah bantahan paradoks digunakan untuk merawat neurosis seseorang jika terdapat corak tindak balas patogen, iaitu gejala yang menyebabkan ketakutan pengulangannya. Fobia jangkaan muncul dan gejala tidak membuat anda menunggu, yang sekali lagi menguatkan ketakutan seseorang. Ketakutan ini sendiri adalah sesuatu yang dikhuatiri seseorang, tetapi pada tahap yang lebih tinggi seseorang takut akan apa akibat selepas keadaan kritikal, iaitu rasa takut terhadap serangan sinoptik atau jantung.

Agar tidak bertemu dengan ketakutan, seseorang mengambil taktik untuk menghindari, melarikan diri dari realiti, sehingga ketakutan meninggalkan rumah. Pesakit, yang terobsesi dengan idea-idea obsesif, segera cuba menyekat mereka atau entah bagaimana menangkis mereka, tetapi untuk tahap yang lebih tinggi ia hanya meningkatkan ketegangan awal. Oleh itu, lingkaran ini ditutup dan orang itu berada di tengah-tengahnya.

Negeri-negeri yang obsesif, tidak seperti fobia, dari mana seseorang berjalan, dicirikan oleh perjuangan dengan mereka, negara-negara obsesif, pemikiran. Tetapi kedua-dua fobia dan negara-negara obsessional dipicu oleh keinginan untuk melepaskan diri daripada keadaan yang menyebabkan kecemasan. Neurosis, pada gilirannya, memperlihatkannya terlebih dahulu di bawah pengaruh keadaan utama, iaitu keadaan luaran dan dalaman, yang menimbulkan manifestasi pertama gejala, dan keadaan sekunder, menguatkan rasa takut menunggu keadaan kebimbangan baru. Manusia harus mematahkan mekanisme melingkar ini. Niat paradoks membantu menjadikannya menguatkan ketakutan manusia.

Adalah penting untuk mengambil perhatian bahawa fobia yang sakit takut akan apa yang mungkin berlaku kepadanya, dan seseorang yang mengalami obsesinya takut akan apa yang dapat dilakukannya. Dalam kes ini, seseorang perlu beralih kepada keupayaannya untuk mengeluarkan diri, ia berfungsi dengan lebih berkesan dengan penggunaan humor, yang harus digunakan apabila mungkin. Oleh itu, humor dianggap sebagai harta penting manusia, dengan bantuannya, seseorang mampu membuat jarak dengan beberapa objek atau fenomena, bahkan dirinya sendiri, dan oleh itu sepenuhnya mengendalikan dirinya.

Kaedah bantahan paradoks didasarkan pada fakta bahawa orang itu sendiri mesti mahu untuk merealisasikan apa yang dia ketakutan.

Kaedah bantahan paradoks mempunyai persamaan dengan kaedah terapi tingkah laku, mereka semua menggunakan praktik konsep tetulang, tetapi ada perbezaan di antara mereka. Sebagai contoh, ini digambarkan dalam sistem token, di mana penguatan bertindak demi kelakuan yang dikehendaki dan betul.

Terdapat satu contoh yang sangat jelas mengenai skim tersebut. Kami bercakap tentang seorang lelaki yang mengidap tidur setiap malam, yang secara semula jadi, ibu bapanya memarahi dan memalukannya, tetapi ini tidak membantu. Kemudian mereka dinasihatkan untuk memberitahu budak lelaki itu bahawa setiap malam apabila dia akan tidur di katil, dia akan menerima lima sen. Budak itu sangat gembira kerana dia akan menjadi kaya tidak lama lagi, kerana dia 100% pasti "kejayaan" beliau. Tetapi sesuatu yang berlaku seolah-olah mengejutkan orang yang tidak menyedari kaedah tersebut, budak itu berhenti kencing, walaupun dia tidak cuba dan "memperoleh" hanya sepuluh sen.

Logotherapy telah memberikan banyak konsep untuk pembangunan peruntukan asas eksperimen psikoterapi tingkah laku. Sebagai contoh, psikoterapi tingkah laku, menyiasat keberkesanan kaedah niat paradoks, dalam eksperimen mereka, memilih dua pasangan pesakit dengan neurosis keadaan obsesif dengan gejala yang sama. Selepas itu, seseorang itu dirawat oleh kaedah niat paradoks, dan yang lain ditinggalkan tanpa rawatan, jadi dia adalah pesakit kawalan. Dan tidak lama lagi mereka mendapati bahawa kehadiran gejala hilang dalam masa beberapa minggu hanya pada pesakit-pesakit yang dirawat oleh kaedah niat paradoks, dan pada masa yang sama tiada gejala baru muncul di tempat yang terdahulu.

Seperti yang telah dibuktikan, niat paradoks membantu dalam kes-kes yang paling kronik yang teruk dan dalam kes-kes yang akut apabila rawatan baru sahaja bermula. Oleh kerana ketakutan adalah tindak balas biologi, di bawah pengaruh yang mana keadaan tertentu dianggap sebagai orang yang berbahaya, ia adalah wajar bahawa dia akan menghindarinya. Tetapi, jika pesakit mula mencari situasi seperti itu sendiri, mencipta mereka, dia akan belajar bertindak seolah-olah oleh, mengelakkan ketakutan yang akan mula melemahkan dan akhirnya hilang sepenuhnya.

Niat komunikatif

Hasrat komunikatif dinyatakan dalam bentuk niat, niat, yang bertujuan untuk pembinaan kenyataan komunikatif dalam gaya ucapan dan bentuk tertentu (monolog atau dialogik). Maksudnya, niat komunikatif adalah niat berorientasikan kepada pelaksanaan perbuatan ucapan, apabila seseorang meluluskan atau meminta, mengutuk atau meluluskan, menuntut atau menasihati.

Niat komunikatif bertindak sebagai pengatur tingkah laku ucapan rakan kongsi bercakap.

Niat komunikatif mencerminkan keperluan, pemikiran, motif dan tindakan seseorang dan pada masa yang sama membuat jelas sebab-sebab proses komunikasi.

Bersama dengan konsep niat komunikatif, terdapat juga konsep hasrat, seperti niat, arahan, matlamat, dan orientasi kesedaran, perasaan, emosi, dan kehendak untuk beberapa fenomena atau objek. Kedua-dua konsep ini adalah sinonim. Sebagai contoh, apa-apa tindakan pertuturan dialog atau monolog boleh digunakan dalam pelaksanaan niat komunikatif tertentu.

Niat sentiasa hadir dalam fikiran orang yang bercakap, tetapi jarang dinyatakan dengan cara linguistik. Apa-apa permintaan boleh dilaksanakan melalui cara bahasa. Sebagai contoh, permintaan seseorang untuk membuka tetingkap: "buka tingkap, sila," "sesuatu yang mengepam untuk saya," "ia sangat panas di dalam bilik anda," "ada udara yang menyenangkan di luar, dan bilik tidak ada yang bernafas." Sekiranya anda melihat pernyataan dari sudut pandang tatabahasa, kaedah leksikal yang digunakan dalam tiga kenyataan terakhir tidak menyatakan permintaan langsung untuk membuka tingkap, tetapi orang-orang yang kepadanya pernyataan ini ditangani akan memahami bahawa mereka ditangani, dan orang itu meminta untuk membuka tingkap.

Dalam kes lain, pernyataan menjadi sangat jelas dan dihantar dalam pembinaan lisan seperti, sebagai contoh: "anda mesti belajar dengan baik", "Saya akan menunggu anda di dalam kereta", "tempat letak kereta dilarang di sini." Dalam pernyataan sedemikian, terdapat kebetulan lengkap semantik frasa dan niat bercakap personaliti.

Maksud tindakan pertuturan disebarkan serentak dengan pemikiran, keadaan, fakta, motif, yang bersamaan dengan makna dan makna yang digabungkan dan dalam pembinaan semantik ayat itu.

Hasrat soalan itu tidak perlu untuk menunjukkan penyampai contoh bagaimana mengajukan pertanyaan, tetapi untuk mendapatkan maklumat yang spesifik, yang menuntut kepentingan orang.

Apabila seseorang membincangkan niat komunikatif dan pemikirannya kepada pengantara, pemula percakapan menganggapnya adalah matlamatnya untuk memberi kesan yang jelas kepada pengantara. Dan agar kesan yang dirancang akan direalisasikan, pendengar mesti memahami apa arti maklumat, apa yang ditularkan dan apa yang dituntut kepadanya, bagaimana dia harus bertindak balas terhadap apa yang dia dengar.

Pembicara mengambil kira pengetahuan awal tentang pendengarnya, yang memberikan persepsi yang memadai tentang niat dan pemikiran. Dalam tindakan komunikatif, dia mesti mengaitkan maklumat yang diketahui, iaitu, topik dengan fakta yang tidak diketahui, iaitu rem (inti). Orang yang bercakap adalah bertanggungjawab untuk mengambil kira tahap intelektual pendengarnya, untuk dipandu oleh pengetahuan budaya dan cara yang diungkapkannya. Jika maklumat penceramah sukar difahami, dia mesti membahagikannya kepada bahagian-bahagian yang boleh diakses.

Ia mungkin berlaku walaupun dalam kes tersebut apabila penceramah mengambil kira semua faktor yang mungkin, supaya maklumat, fikiran dan niat adalah optimum untuk persepsi, salah faham boleh berlaku, kerana setiap perbuatan ucapan adalah pembiakan kreatif dan tidak semua orang dapat memahami dengan jelas semua pemikiran orang lain. .

Sisi semantik dan psikologi niat komunikatif, yang membentuk tindakan pertuturan, adalah tetap dan bebas dari situasi penggunaan. Hasrat untuk mempunyai objek boleh dinyatakan jika perlu di tempat tertentu.

Bilangan niat komunikatif secara teori tidak terhad, tetapi ia dikatakan secara praktik dikawal oleh skema hubungan sosial, berkembang secara evolusioner, dan didedahkan dalam proses komunikasi. Tetapi bilangan skim ini tidak begitu besar dalam hubungan sosial orang dalam pelbagai bidang aktiviti. Bahasa mempunyai kata kerja yang memanggil niat komunikatif tindakan pertuturan: siaran, alamat, terima kasih, objek, meminta maaf, petunjuk, komentar, dan lain-lain.

Terdapat satu pemerhatian, yang dijumpai bahawa kata kerja untuk bersumpah, berjanji, berjanji, dan sebagainya, menyatakan yang dari orang pertama tegang ini (saya bersumpah, berjanji, janji) adalah tindakan-tindakan mereka (sumpah, komitmen, janji-janji).

Kata kerja yang dipanggil niat dan menunjukkan tindakan ucapan yang dipanggil dipanggil performatif. Dengan bantuan bahasa, maksud komunikatif mengenai penceramah kepada pendengar dan pendengar kepada realiti boleh dinyatakan, yang dibahagikan kepada cara tatabahasa, leksikal dan intonasional.

Adalah sesuai untuk menetapkan fenomena seperti itu sebagai tujuan teks. Apabila pengarang sebuah buku atau artikel bergantung pada konsep yang dia sendiri tentukan apabila dia menggunakan konsepnya sendiri dalam menulis karya, inilah niat pengarang. Persatuan penciptaan hak cipta dan pertuturan menandakan pandangan dunia penulis itu sendiri.

Hasrat teks itu menyatakan keinginan penulis untuk menyampaikan maklumat tertentu kepada pembaca. Sebagai contohnya, membaca teks tertentu, seseorang boleh membentuk kepalanya imej pengarangnya sendiri, berfikir tentang apa yang dia ingin katakan dengan teksnya, apa yang dia panggil, apa yang dia kongsi, dengan maksud apa dia memikirkannya dalam teks ini.

Tonton video itu: Elyana - Niat Official Music Video (November 2019).

Загрузка...