Workaholism adalah fenomena yang bermaksud keinginan seseorang untuk bekerja terlalu banyak, melampaui sempadan ketekunan yang mencukupi. Workaholism menunjukkan masa ketagihan fenomena ini, kebergantungan yang lebih merosot terhadap kerja. Sebelum ini, masyarakat melihat ketekunan yang berlebihan sebagai aspek positif, tetapi banyak kajian telah menunjukkan bahawa istilah yang digambarkan adalah variasi pergantungan psikologi. Hari ini ia dianggap sebagai bentuk penyelewengan tingkah laku dan keinginan yang bebas, kerana hubungan semacam itu tidak rasional, tidak terkawal, dan dicirikan oleh obsesi.

Workaholism sebagai satu bentuk tingkah laku ketagihan

Peranan penting dalam wujudnya individu adalah keinginan untuk bekerja, tetapi kadang-kadang keinginan ini sepenuhnya menghalang seseorang, menjadikannya "hamba" kerja. Apabila keperluan untuk bekerja menjadi matlamat individu, maka workaholisme bertukar menjadi kebergantungan psikologi seperti kecanduan narkoba.

Sebelum ini, keinginan yang semakin meningkat untuk kerja dialu-alukan dan dianggap sejenis standard yang mana setiap pekerja purata harus berusaha, hari ini para psikologi menegaskan bahawa workaholism adalah penyakit, dan kerja adalah sejenis dadah untuk pekerja gila.

Pada masa yang sama, workaholism menyebabkan kerosakan kepada individu daripada kebergantungan kimia. Workaholics boleh dianggap sebagai maniak buruh. Apabila orang tersebut dilarang untuk bekerja, mereka telah menyatakan gejala kekurangan: ketidakstabilan emosi dengan prevalensi dysphoria (seperti "pecah narkotik").

Dengan ketiadaan kerja, workaholics tidak mencari tempat untuk diri mereka, mereka dibuat jahat dan cemberut. Bercuti, orang seperti itu bukan kegembiraan, mereka berasa kesedihan, yang sering membawa kepada keadaan depresi. Para saintis telah mendapati bahawa jabatan-jabatan otak seorang pekerja gila yang bertanggungjawab keinginan untuk bahan alkohol yang mengandungi atau narkotik dengan kekurangan pekerjaannya diaktifkan. Satu "keghairahan buruh" adalah seperti penganan alkohol.

Pekerja kerja keras dengan bantuan melarikan diri dari realiti. Walau bagaimanapun, mereka juga, seperti ahli alkohol, berdegil tidak mengakui adanya ketagihan yang berbahaya. Pemabuk menganggap dirinya peminum biasa, dan pekerja gila membayangkan dirinya sebagai pekerja keras biasa.

Workaholism sangat berbeza dengan kerja keras. Orang kerja yang rajin bekerja untuk hidup, dan workaholics hidup untuk bekerja. Oleh itu, workaholism sebagai variasi tingkah laku ketagihan haruslah dituturkan apabila aktiviti profesional dibuat "keadaan fikiran", makna kehidupan, satu-satunya sumber kepuasan. Orang yang bekerja keras menetapkan matlamat di hadapannya, baginya hasil aktiviti adalah penting, dan bukannya aktiviti profesional itu sendiri. Bagi orang yang rajin, kerja adalah sebahagian daripada diri sendiri, cara ekspresi diri, cara penyediaan dan manfaat material.

Workaholics, sebaliknya, cenderung untuk membina pekerjaan ke peringkat akhir dengan sendirinya. Mereka membuat profesion mereka sendiri menjadi makna. Pada masa yang sama, hasil aktiviti mereka adalah tidak peduli. Apa-apa jua di luar bulatan tugas dan kepentingan rasminya, termasuk saudara-mara, individu yang bergantung pada diri sebagai penghalang yang mengalihkan perhatian dari kegiatan, akibatnya menyebabkan kerengsaan dan ketidakpuasan. Rasa kewajipan yang wujud dalam individu yang rajin berubah menjadi pekerja ghaib menjadi kezaliman tugas.

Ketergantungan terhadap tenaga kerja dalam individu adalah "cacat" dengan persepsi mereka tentang realiti di sekitarnya dan hubungan dengan orang yang rapat. Mereka hanya mengiktiraf kepentingan mereka sendiri, menjadi lebih licik dan mementingkan diri sendiri. Di bawah nama kerja workaholism menyembunyikan banyak masalah psikologi, kompleks, ketakutan.

Separuh yang kuat jatuh ke dalam perangkap workaholism lebih kerap separuh lemah. Prinsip-prinsip dan stereotip sosial menetapkan mereka untuk menjadi peminjam, tetapi pekerja yang bergantung pada mereka merasakan rayuan ini sebagai pembenaran diri untuk daya tarikan profesional mereka sendiri.

Penyebab kerja workaholisme berikut dapat dikenalpasti.:

- tabiat melarikan diri dari masalah dan konflik dalam sebarang aktiviti yang dibangunkan dalam masa kanak-kanak;

- keluarga ibu bapa sebagai model tiruan, di mana mereka bekerja banyak dan tidak mudah, tetapi mendapat sedikit, sambil mempunyai banyak pakaian: surat, lencana, pingat;

- keinginan untuk memenangi kelulusan ibu bapa, akibatnya kanak-kanak dapat memenuhi kewajiban rumah tangga "dewasa" pada bahunya sendiri;

- keinginan untuk merasakan kepentingan mereka sendiri, kepentingan, keperluan melalui kerja yang dihasilkan;

- kemahiran komunikasi yang lemah;

- Euforia yang terhasil daripada aktiviti yang dinyatakan oleh kepimpinan membawa kepada penekanan pada orang reaksi yang bergantung kepada sekali lagi untuk merasakan perasaan yang sama.

Selain itu, kekurangan kehidupan peribadi, rakan, hobi boleh mencetuskan seseorang untuk melibatkan diri dalam kerja, untuk mencapai kejayaan dalam bidang profesional, kerana kehidupan peribadi tidak berhasil. Dari masa ke masa, rendaman sedemikian dalam kerja boleh berkembang menjadi satu hubungan.

Tanda-tanda workaholism

Kerjaya profesional untuk subjek karya individu adalah makna hidup dan nilai utamanya.

Tanda-tanda utama workaholisme diwakili oleh manifestasi berikut:

- mengelakkan rehat, mudah marah, tidak berpuas hati di luar aktiviti kerja;

- pengenaan tugas rasmi besar pada bahu mereka sendiri;

- tenaga, kecukupan, manifestasi keyakinan hanya dalam kerja;

- memperoleh kepuasan hanya dari aktiviti profesional, dan di luar proses kerja seseorang menjadi suram, apatis, terdedah;

- pembentangan keperluan terlalu tinggi untuk rakan sekerja dan orangnya sendiri dalam bidang profesional;

- Persepsi yang menyakitkan terhadap kegagalan dalam bidang tenaga kerja, sikap tidak bertoleransi terhadap kritikan;

- ketidakupayaan untuk menerima kegembiraan, emosi positif daripada aktiviti yang tidak berkaitan dengan pekerjaan;

- bekerja pada jam yang tidak sesuai, prestasi tugas pejabat di rumah pada hujung minggu;

- kesukaran dengan pertukaran dari aktiviti profesional ke pekerjaan lain;

- pemikiran tetap tentang kerja, pengalaman;

- Perbincangan berterusan tentang kerja;

- kekeringan emosi, detasmen;

- keinginan untuk meyakinkan orang lain bahawa ia berfungsi semata-mata demi menyediakan untuk keluarga atau datang dengan justifikasi lain untuk kerja profesional mereka sendiri yang tidak terkawal.

Ketagihan yang ditakrifkan dicirikan oleh manifestasi keterkaitan psikologi lain yang serupa, seperti: penerbangan dari realiti, kecurigaan dengan kritikan, pemikiran tegar, perkembangan pesat penglibatan.

Workaholics boleh dianggap perfeksionis. Mereka berusaha untuk mencapai hanya ideal yang digerakkan mereka dalam bidang profesional. Kesempurnaan dan workaholism adalah ketagihan buruh, iaitu, keperluan tak terkendali untuk kegiatan.

Kesan kerja workaholism

Ketagihan dianalisis adalah ciri ciri kecemasan psikologi, kerana seseorang cuba bersembunyi di belakang kerja kerana kehilangan keupayaan untuk berinteraksi sepenuhnya dengan alam sekitar, keinginan untuk melepaskan diri dari masalah yang tidak dapat diselesaikan, sering psikologi.

Asas penyimpangan ini adalah rasa rendah diri dan keinginan untuk mengimbanginya dengan cara apa pun. Akibatnya ini boleh menjadi kemurungan yang mendalam, berkembang menjadi satu kronik.

Akibat utama fenomena ini adalah pembentukan pergantungan psikologi. Sebagai aktiviti profesional di sini menjadi "kruk", yang membantu, menjadi tumpuan.

Pekerja gila sendiri dapat mengenali kewujudan pergantungan, tetapi tidak segera. Dia menyedari bahawa dia menderita, tetapi dia tidak dapat memahami sebab penyiksaannya sendiri. Hasilnya adalah percubaan untuk mencari sebab-sebab dan pengetahuan diri. Adalah di sana bahawa kesedaran mengenai punca-punca asas berlaku. Sering kali ini diperhatikan pada peringkat krisis tempoh umur purata.

Hari ini, beberapa saintis bersetuju dengan pandangan bahawa workaholism mempunyai kesan negatif terhadap kesihatan manusia. Workaholism dianggap sebagai psikiatri sebagai pemusnahan diri kerana meletihkan diri dengan kerja. Lebih-lebih lagi, jika anda melihat kajian statistik, anda boleh menyatakan bahawa tidak workaholism sebagai kebergantungan dipelajari, tetapi kerja lebih masa, yang tidak dapat dikenalpasti dengan kecanduan buruh, kerana masa yang dibelanjakan untuk melaksanakan tugas rasmi tidak dapat menjadi ukuran workaholism yang mencukupi.

Rawatan workaholism mengambil masa yang lama dan termasuk psikoanalisis, analisis Jungian dan semua jenis psikoterapi jangka panjang.

Insomnia, kelalaian, kerengsaan, perubahan mood yang berterusan dari euforia terang kepada keadaan depresi yang mendalam dianggap sebagai gejala workaholism. Manifestasi klinikal termasuk: sakit kepala, keletihan, dispepsia, kekurangan oksigen, pening, ketegangan saraf.

Para saintis juga membuat kesimpulan bahawa berjam-jam yang dikhaskan untuk aktiviti profesional meningkatkan risiko gangguan saraf dan boleh menyebabkan demensia. Hakikat bahawa kerja lebih masa yang menjejaskan kesihatan manusia telah lama diketahui. Ia menjana tekanan, keletihan kronik, yang dengan demikian menimbulkan penyakit somatik.

Salah satu akibat yang paling biasa mengenai ketagihan ini ialah kemunculan ketagihan nikotin atau penyalahgunaan alkohol.

Fenomena yang sedang dipertimbangkan disertai oleh transformasi keperibadian ciri, yang mempengaruhi zon emosi-volumen yang pertama dan terpenting. Peningkatannya terjadi bersamaan dengan pertumbuhan detasmen emosional, kemunculan penyimpangan dalam kemampuan untuk empati, belas kasihan (empati).

Pekerja gergasi bergantung kepada ketidakupayaan untuk membentuk hubungan yang rapat, ketidakmampuan untuk bersantai di luar pekerjaan. Ringkasnya, bergembira, bersenang-senang kerana dia tidak tahu bagaimana. Sendiri tekanan menyatakan "blok" orang-orang seperti keupayaan untuk bersukacita, keupayaan untuk memudahkan, kreativiti. Mereka mungkin tidak dapat melihat perubahan dalam cuaca, perubahan musim, sentiasa direndam dalam pemikiran tentang kerja.

Hubungan keluarga secara amnya dilihat oleh pekerja gila sebagai penghalang yang mengganggu dari proses kerja, akibatnya keluarga menyebabkan gangguan dan kerengsaan, dan dia menganggap hubungan itu sendiri menjadi beban, memerlukan kos tenaga yang besar.

Perbualan dengan saudara-mara, rakan, menonton program hiburan atau filem kepada buruh hamba kelihatan membosankan. Dia menghindari membincangkan masalah keluarga yang serius, digantung dari membesarkan anak, tidak memberi perhatian, tidak memberikan kehangatan emosi. Menurut biro statistik, di England, ibu bapa yang bekerja dengan anak-anaknya menghabiskan purata tidak lebih daripada 19 minit sehari.

Dalam kehidupan seharian, seorang pekerja gila dicirikan oleh kegelisahan, kegigihan, dan mengelakkan keadaan "tidak melakukan apa-apa". Pengalihan sedemikian dari realiti, keluarga, kawan membawa kepada pengumpulan masalah keluarga dan interpersonal yang memusnahkan semua hubungan sosial. Obsesi dengan kerja sebagai punca hubungan yang memecah telah menjadi norma hari ini, serta kesunyian usia hamba kerja fanatik. Antara keluarga di mana terdapat workaholics, perceraian berlaku lebih kerap sebanyak 40% daripada pasangan lain.

Bergantung pada kerja mempunyai kesan kepada ahli hubungan keluarga yang lain, yang boleh mengambilnya sebagai contoh tiruan, atau tidak menerima tingkah laku ini dan mengambil jalan bagi kebergantungan lebih merosot. Kanak-kanak gila juga mempunyai ketagihan.

Juga dalam hubungan keluarga, bahagian intim pernikahan menderita, kerana workaholics sering mempunyai keinginan intim.

Sehubungan dengan prospek yang sedih yang diberikan di atas, ramai orang mempunyai soalan: bagaimana menangani workaholism?

Pertama sekali, seperti kes-kes kecanduan yang lain, perlu untuk merealisasikan kewujudan pergantungan. Seseorang harus memahami bahawa ketagihannya untuk bekerja telah berkembang menjadi kebergantungan fanatik dan untuk menunjukkan jalannya yang lebih lanjut. Adalah perlu untuk belajar bagaimana menolak tegas, kerana individu yang bergantung kepada biasanya tidak boleh terus pekak kepada permintaan berterusan rakan sekerja untuk mendapatkan bantuan. Pada masa yang sama, rakan-rakan sendiri tidak memerlukan bantuan, lebih mudah bagi mereka untuk memindahkan sebahagian tanggungjawab mereka ke bahu orang yang menarik mereka.

Adalah perlu untuk memahami bahawa setiap pekerja mempunyai tugas yang jelasnya yang perlu dilakukan dan orang lain tidak sepatutnya memenuhi tugas ini.

Untuk menghapuskan manifestasi utama penyelewengan yang diterangkan, adalah disyorkan untuk merasionalkan rutin anda sendiri. Biasanya masa yang sangat besar dikhaskan untuk kes-kes yang tidak berguna yang mencetuskan penampilan aktiviti.

Penyumbatan di tempat kerja, terutamanya disebabkan oleh kekurangan sistem, pesanan yang mantap. Atas sebab ini, semua tugas rasmi harus sistematis dan jadual kerja harus dibuat dengan kerangka yang ketat untuk pelaksanaan tugas masing-masing.

Di samping itu, anda perlu mengingati postulat asas, yang terdiri daripada berikut - untuk bekerja dengan berkesan, anda perlu berehat sepenuhnya. Peraturan ini mesti diterima pakai dan diikuti rapat.

Anda juga perlu belajar bagaimana untuk menukar, berhenti terus memikirkan proses kerja, cuba untuk tidak bercakap tentang kerja, berada di rumah atau dengan rakan-rakan. Adalah normal dengan persekitaran yang dekat untuk berkongsi peripetias kerja atau kejayaan buruh, tetapi bidang profesional tidak sepatutnya menjadi topik utama perbualan di kalangan orang tersayang.

Melarikan diri dari pemikiran yang menjengkelkan tentang kerja seharian agak sukar untuk workaholics. Pertama sekali, anda perlu mencintai diri sendiri, memahami bahawa seseorang itu mesti membangun bukan sahaja dalam bidang profesional, tetapi juga diperbaiki di bidang lain, contohnya, dibentuk dalam seni, berpendidikan budaya. Oleh itu, anda harus menubuhkan peraturan yang tidak berubah untuk diri anda sendiri - membaca sekurang-kurangnya 10 halaman fiksyen. Bukan hanya perkara bacaan satu kali yang murah, tetapi kerja yang serius, membawa sesuatu yang bermanfaat kepada kewujudan. Membaca tidak hanya mengganggu, tetapi juga merupakan makanan yang diberkati untuk otak manusia.

Tonton video itu: The psychology behind 'workaholism' (November 2019).

Загрузка...