Kesesuaian - adalah keupayaan seseorang untuk menyesuaikan diri dengan keadaan yang berubah-ubah. Kesesuaian mengungkapkan sifat intelektual seseorang, berkat individu dapat menukar arah pemikirannya dan semua aktiviti intelektualnya sesuai dengan tugas mental yang ditetapkan dan syarat-syarat penyelesaiannya.

Penyesuaian yang tinggi adalah harta dalam psikologi keperibadian, yang mana individu mempunyai lebih banyak peluang daripada orang yang mempunyai tahap penyesuaian yang rendah.

Kesesuaian tinggi menunjukkan keupayaan intelektual untuk bervariasi antara tahap pembangunan dan penumpuan umum.

Kesesuaian adalah sangat dekat dengan mobiliti aktiviti intelektual. Sebagai kualiti peribadi, kesesuaian psikologi menyumbang kepada pembangunan rohani, dinamik dunia dan perubahan dalam pandangan dunia.

Penyesuaian tinggi adalah kualiti yang sangat berguna, kerana seseorang mungkin tidak takut jatuh ke dalam situasi atau tempat yang tidak dikenali, kerana dia akan dengan cepat mula menavigasi dan menerima keadaan yang ada.

Kelenturan dan kesesuaian tindakan manusia, reaksi sering membantu individu untuk terus hidup walaupun dalam situasi yang sangat berbahaya.

Kesesuaian dilaksanakan di tiga tahap - biologi, sosial dan psikologi.

Di peringkat biologi, kemampuan menyesuaikan diri adalah keupayaan seseorang untuk mengekalkan bentuknya dalam batas yang diperlukan untuk berfungsi normal badan apabila keadaan dunia berubah.

Penyesuaian psikologi menyediakan fungsi stabil semua struktur otak dengan pengaruh faktor psikologi luaran.

Fleksibilitas dan kesesuaian proses mental menunjukkan ukuran perkembangan kemampuan semulajadi individu, membantu dia untuk terus hidup dalam semua keadaan.

Kebolehpadapan di peringkat sosial mengungkapkan penyesuaian kepada alam sekitar melalui keupayaan untuk menganalisis persekitaran sosial, situasi sosial yang baru muncul, kesedaran mengenai kemampuan seseorang dalam keadaan semasa, serta keupayaan untuk menyesuaikan diri dengan matlamat dan objektif utama aktiviti tersebut.

Penyesuaian sosial

Oleh penyesuaian sosial bermakna integrasi individu dalam masyarakat, akibatnya kesedaran diri dan peranan dibentuk, kawalan diri dan keupayaan untuk layan diri, hubungan yang memadai dengan orang lain.

Sistem penyesuaian seseorang termasuk mekanisme sosial, menggunakan mana seseorang itu terpencil dari pengaruh alam sekitar atau berusaha untuk mengubah persekitaran ini agar sesuai dengan dirinya dengan cara yang sesuai dengan perkembangan sosial, biologi dan peribadinya yang sepenuhnya.

Kesesuaian ditunjukkan dalam kehidupan sosial seseorang, dalam aktiviti hariannya. Apabila seseorang mengubah tempat kerja, dia mesti menyesuaikan diri dengan pasukan baru, syarat, peraturan korporat, gaya pengurusan dan ciri-ciri individu rakan sekerja.

Penyesuaian yang rendah dengan ketara memberi kesan kepada kecekapan kerja, masing-masing, prestasi boleh berkurangan dan seseorang boleh menutup diri sendiri dan tidak dapat menunjukkan kualiti positifnya. Jika anda menganalisis keadaan, anda boleh memilih gaya tingkah laku yang sesuai, dan cuba menyesuaikan diri dengan keadaan baru.

Apabila seseorang mengubah tempat kediamannya, bukan sahaja apartmen, tetapi juga sebuah bandar atau negara, ia sentiasa tertekan. Dan hanya kesejahteraan, ketenangan dan kestabilan psikologi seseorang bergantung kepada keupayaan untuk menyesuaikan diri.

Sekiranya ia berlaku di bawah pengaruh keadaan yang tidak dijangka dan tidak dapat dielakkan, keadaan hidup perubahan individu, dia mungkin menjadi tidak dapat diselesaikan. Ia berada dalam situasi yang melampau seperti peperangan, wabak, bencana alam semulajadi yang kemampuan seseorang untuk menyesuaikan diri diuji.

Penyesuaian tinggi orang menyumbang kepada hakikat bahawa mereka dengan cepat menghadapi tekanan dan mengambil keadaan sebagai tidak dapat dielakkan. Juga, orang yang menyesuaikan diri dengan baik dapat membantu orang mengatasi pengalaman mereka dan menyesuaikan diri dengan keadaan.

Apabila status perkahwinan seseorang berubah, ia mempengaruhi perubahan status sosialnya. Keadaan berikut amat tertekan: perkahwinan dan perceraian. Dalam kedua-dua keadaan, seseorang mesti dapat menyesuaikan diri dengan apa yang akan mengubah cara hidup yang sudah ada sebelumnya.

Penyesuaian sosial individu menyatakan penyesuaian aktifnya kepada persekitaran sosial. Penyesuaian sosial khusus terhadap personaliti adalah dua jenis. Penampilan yang menyimpang adalah cara menyesuaikan seseorang dengan keadaan sosial, melanggar nilai dan peraturan tingkah laku yang diterima dalam masyarakat. Penyesuaian patologi adalah penyesuaian individu kepada keadaan sosial, menggunakan bentuk tingkah laku patologis yang timbul akibat gangguan mental.

Kesesuaian adalah harta yang disebabkan oleh fungsi mekanisme pengawalseliaan dalam masyarakat berlaku. Semakin kompleks sistem peradaban dalam arti fungsinya, semakin berkembang unsur-unsur dan subsistemnya, semakin kuat perlunya cara yang efektif untuk melancarkan percanggahan yang timbul dari perlanggaran kepentingan keseluruhan dan unsur-unsurnya. Dalam keadaan sedemikian, terdapat beberapa proses. Masyarakat memerlukan subsistemnya untuk menyesuaikan diri dengan keadaan yang diperlukan untuk pembangunan tamadun. Individu, kumpulan mereka dan pelbagai komuniti adalah penyesuaian, dan mereka dikehendaki menyesuaikan tingkah laku dengan keperluan dan kepentingan sistem tamadun.

Undang-undang bertindak sebagai mekanisme pengawalseliaan dan melaksanakan adaptasi masyarakat dan objek sosial (individu, kumpulan) antara satu sama lain. Tugasnya adalah untuk mengimbangi dan memaksimumkan daya penentangan fungsional dalam satu sistem tamadun tunggal. Tujuan undang-undang adalah mencari kompromi, penyelesaian yang dapat diterima secara mutlak yang memastikan keseimbangan dinamik, dan penyelesaian ini seharusnya membolehkan sistem itu menjadi satu keseluruhan koperasi yang menyelesaikan tugas-tugas sosial yang penting.

Undang-undang menentukan bahawa subjek sosial harus berkelakuan dalam undang-undang yang mematuhi, normatif dan disesuaikan dengan konteks umum. Undang-undang adalah sejenis mekanisme penyesuaian kerana fakta bahawa ia mempunyai norma dan undang-undang sebagai cara yang berkesan untuk menyesuaikan tingkah laku dengan keadaan sosial.

Prinsip penyesuaian

Apabila menganalisis sifat-sifat adaptif dari aktiviti individu, adalah wajar untuk mengambil kira bahawa kemampuan menyesuaikan diri dalam psikologi telah lama dilihat sebagai ciri utama yang menyatakan individu sebagai makhluk yang sangat mudah disesuaikan.

Prinsip penyesuaian dalam psikologi melibatkan tiga pilihan yang paling biasa dalam pelbagai teori dan pendekatan untuk mengkaji tingkah laku manusia.

Pilihan pertama adalah homeostatik. Ia berdasarkan idea homeostasis, yang berasal dari teori biologi. Menurut idea ini, semua tindak balas badan manusia, secara pasif menyesuaikan diri dengan pengaruh alam sekitar, diperlukan untuk melaksanakan hanya satu fungsi adaptif - kembalinya fungsi badan untuk mengimbangi. Versi prinsip penyesuaian ini terutama digunakan secara aktif dalam refleksologi, kerana gagasannya adalah bahawa kegiatan seseorang bertujuan untuk menjaga keseimbangan tubuhnya dan alam sekitar.

Versi adaptasi homeostatik mendasari ramai, pada pandangan pertama, konsep psikologi yang berbeza: teori keperibadian K. Lewin; psikoanalisis Z. Freud; Teori Festinger L. disonansi kognitif; dalam konsep bukan tingkah laku.

Dalam psikologi humanistik, idea homeostatik menentang gagasan berusaha untuk ketegangan, ketidakseimbangan yang mengganggu.

Di dalam semua konsep yang dibentangkan, individu itu menentang persekitaran sosial, tingkah laku manusia adalah tertakluk kepada matlamat utama - mencari keseimbangan dengan masyarakat, melalui mencapai keseimbangan dan keharmonian mental dengan diri sendiri melalui proses self-actualization, iaitu, menerima diri sebagai alam semula jadi, tanpa mengira bantuan atau gangguan awam.

Opsi kedua, prinsip hedonistik penyesuaian, menganggap bahawa setiap tindakan tingkah laku seseorang difokuskan pada peningkatan keseronokan dan mengurangkan penderitaan, terutama emosi negatif. Dalam kehidupan sehari-hari, prinsip penyesuaian hedonistik sering dihadapi, contoh-contoh manifestasinya dapat dilihat apabila seseorang cuba menyesuaikan diri dengan keadaan sedemikian rupa untuk memperoleh manfaat dan kesenangan darinya. Walau bagaimanapun, terdapat fakta yang menggambarkan kehadiran tindakan individu, sama sekali bertentangan dengan kecenderungan untuk mencapai kesenangan dan mengelakkan penderitaan.

Prinsip hedonistik penyesuaian; contohnya dapat diperhatikan bukan hanya dalam situasi pengorbanan diri atau kepahlawanan, tetapi juga dalam pekerjaan sehari-hari seseorang, di mana sebagian besar tindakan tidak diarahkan bukan pada kesenangan, tetapi pada tujuan kerja.

Pilihan ketiga - pilihan pragmatik paling sering dijumpai dalam psikologi kognitif dan fungsional, di mana ia bertindak sebagai penghakiman bahawa sebarang tindakan manusia yang optimum diarahkan untuk memaksimumkan manfaat dan kesan, dengan menggunakan kos yang minimum.

Prinsip penyesuaian pragmatik menunjukkan bahawa walaupun keputusan yang dibuat oleh seseorang nampaknya tidak masuk akal kepadanya, ia sama-sama mengakui bahawa keputusan itu benar-benar logik dan munasabah. Sebarang keputusan membantu mengoptimumkan faedah psikologi, walaupun orang itu sendiri akan datang dengan kejutan yang ikhlas terhadap pilihannya sendiri.

Varian pragmatik bermula dari definisi keperibadian, sebagai orang yang rasional dan logik, dan dengan perkara yang sama, mana-mana tindakan manusia, sebagai rasional dan rasional. Daripada ini, ternyata apabila menganalisis perkembangan dan pembentukan seseorang dalam keadaan kehidupan individunya, pelbagai manifestasi yang tidak sesuai dengan rangka tindakan logik dibuang, dan tindakan yang tidak dinobatkan oleh seseorang juga tidak diterima.

Pakar psikologi, ahli antropologi, dan ahli arkeologi cuba mencari penjelasan untuk ungkapan intipati keperibadian pada laluan kehidupan individunya, dalam sejarah masyarakat dalam pembentukan penyesuaian rasional - aktiviti berkesan utilitarian dan produknya. Dengan semua ini, versi pragmatik yang sesuai dengan prinsip penyesuaian imej seseorang yang "rasional" dilengkapkan, disahkan, dan kebanyakan manifestasi bukan utilitarian dari kehidupan individu dan masyarakat dianggap sebagai tidak patut perhatian, tidak berguna dan pelik.

Ketiga-tiga varian prinsip kebolehsuaian adalah berdasarkan fakta bahawa dalam ketiga-tiga mereka tingkah laku seseorang diarahkan ke arah matlamat yang awalnya dijangka. Penyerahan aktiviti sebelum norma atau matlamat yang ditetapkan adalah ciri tingkah laku manusia, yang dicirikan sebagai adaptif.

Tonton video itu: PEMBUATAN PETA KESESUAIAN PERMUKIMAN BERBASIS GEOLOGI DI ARCGIS (Disember 2019).

Загрузка...