Psikologi dan Psikiatri

Keadaan sempadan

Keadaan sempadan - Ini adalah keadaan di mana terdapat bahaya atau risiko kepada kehidupan individu. Konsep keadaan sempadan pertama kali diperkenalkan oleh ahli psikiatri Jerman dan ahli filsafat eksistensialis Karl Jaspers pada tahun 1935. Terdapat keadaan sempit atau kritikal dalam keadaan di mana individu, pada kematian atau di atasnya, mempunyai rasa bersalah kerana ujian kehidupan yang sukar atau mengalami tekanan yang teruk.

Situasi sempadan menurut Jaspers adalah faktor pembebasan seseorang dari semua konvensi, norma, aturan atau pandangan umum yang diterima sebelumnya, sehingga individu menyadari tujuan eksistensialnya.

Konsep eksistensialisme, keadaan perbatasan mempunyai hubungan langsung antara satu sama lain, kerana kerana keadaan sempadan seseorang dapat mencapai kesadaran yang benar tentang dirinya, dia boleh berpindah dari kesedaran biasa.

Struktur keadaan sempadan terdiri daripada seseorang, diri, kebebasan dan pemahaman yang dilahirkan sebagai hasilnya.

Psikologi mendefinisikan tanggapan mengenai keadaan sempadan sebagai titik di mana seseorang dapat mengubah sepenuhnya, menimbang semula nilai-nilai, hubungan dengan dunia luar dan, di atas semua, pandangannya tentang kehidupan.

Segala-galanya yang sebelum ini hidup seseorang menjadi baginya entah bagaimana tidak benar, ilusi. Individu di beberapa peringkat mula menyedari bahawa semua ini menghalangnya daripada menjalani kehidupan nyata.

Keadaan sempadan dalam falsafah

Dalam falsafah, keadaan sempadan dilihat dalam arah eksistensi. Terima kasih kepada seseorang yang dapat muncul dari ketaatan kepada dunia objektif dan mula mengalami kewujudan yang benar. Dalam kes ini, individu itu menolak nilai-nilai, tradisi dan sikap yang berlaku dalam masyarakat di bawah keadaan yang membahayakan hidupnya. Atau ia berlaku dalam perjuangan, dalam siksaan atau dalam keadaan mati.

Struktur keadaan sempadan dalam falsafah terdiri daripada ketakutan eksistensi, ketakutan untuk tidak mencari tempat, tujuan atau makna dalam kehidupan seseorang.

Situasi sempadan menurut Jaspers dibentangkan dalam bentuk penyakit duniawi, bahaya mortal, penderitaan dan perjuangan, di mana seseorang menyedari dirinya sebagai orang.

Jean-Paul Sartre menganggap keadaan sempadan sebagai "busuk", kebosanan, mengalami jangkaan yang tidak munasabah, dengan menghairankan kesia-siaan sebarang usaha.

Falsafah menganggap dua konsep: eksistensialisme adalah keadaan sempadan, dengan bantuan keadaan sempadan seseorang datang kepada kewujudan.

Konsep keadaan sempadan, dari sudut pandang falsafah, adalah pengalaman orang tempat hidupnya dan penerimaan semua masalahnya, hubungan langsung manusia dengan dunia.

Situasi sempadan tidak ditakrifkan khususnya, kerana mereka memainkan peranan keadaan umum, ini adalah keadaan yang tidak hanya berubah berkenaan dengan keadaan dalam manifestasi tertentu mereka, tetapi juga kepunyaan diri sendiri. Ini termasuk fakta penjara yang asas dalam keadaan, dan juga menghitung fakta bahawa seseorang berfikir tentang kesalahannya, tentang apa yang patut dia mati. Keadaan di mana pemikiran sedemikian muncul untuk tergolong dalam situasi kritikal.

Keadaan sempadan tidak berubah, tergolong dalam kewujudan manusia dan tidak muktamad. Mereka tidak terlepas pandang, seseorang tidak melihat segala yang ada di belakangnya. Mereka seperti tembok, menimpa seseorang, dipecahkan. Tetapi manusia tidak perlu mengubahnya, tetapi hanya untuk menjelaskan dirinya sendiri, tetapi mustahil untuk memahami mereka hingga akhir.

Konsep "sempadan" menentukan kerangka kewujudan manusia, dan rangka kerja ini tertanam di dalam seseorang. Aspek-aspek ini adalah apa yang mentakrifkan orang itu dari dalam, fenomena paling dalam dari makhluk itu. Rangka kerja ini diperhatikan dalam penderitaan, perjuangan, rasa bersalah, kematian, peluang dan pengalaman lain, yang selalu ditentukan oleh seseorang sebagai fenomena yang tidak sengaja, yang dapat dielakkan, tetapi penjelasan ini menunjukkan kegagalan aturan yang ada. Untuk memperbaiki perintah ini, para ahli falsafah cuba mencipta utopia dunia yang ideal di mana tidak ada tempat untuk penderitaan, perjuangan dan pelbagai masalah kehidupan. Oleh itu, memandangkan masalah diselesaikan, mereka berpindah dari kewajipan untuk menangani mereka.

Para ahli falsafah yang eksistensial menegaskan bahawa momen-momen ini boleh dialami dalam kesahihan mereka, sebagai sesuatu yang tidak dapat dielakkan, sebagai sesuatu yang menentukan yang dimiliki oleh manusia, tanpa mana manusia tidak boleh didefinisikan dengan cukup.

Oleh itu, keadaan sempadan adalah sesuatu yang boleh diambil kira dan diambil kira dalam perbuatan itu. Tetapi yang menentukan di dalamnya adalah hakikat bahawa, di bawah pengaruh realiti, seseorang mempertanyakan asas pekerjaan atau tindakan, mereka menyembunyikan rendah diri, yang mampu menggoncang kehidupan manusia ke asas-asasnya. Seseorang dalam keadaan sedemikian berhadapan dengan pemahaman tentang kebimbangan yang mendalam dalam dirinya. Walaupun mereka benar-benar berbeza, ada sesuatu yang sama - mereka tidak mempunyai sokongan yang akan berdiri sebelum pengalaman tertentu atau bahkan pemikiran, mereka tidak membawa apa-apa yang mutlak dan pepejal. Segala-galanya berada dalam kedudukan tetap pada isu, semuanya adalah relatif, berpecah kepada pertentangan.

Dalam erti kata ini, situasi sempadan adalah keadaan sedemikian, yang jatuh ke mana seseorang mendekati sempadan kewujudannya. Lama kelamaan, mereka ditemui dalam pengalaman setiap orang, sebagai akibat dari ini, sensasi realiti tidak harmoni dan keseluruhannya, ia mendedahkan percanggahan yang tidak begitu mudah diselesaikan dengan cara berfikir, dan juga secara asasnya sukar dikawal.

Dalam kes-kes yang mengancam nyawa, kehalusan kewujudan manusia diiktiraf dengan cara yang paling tepat, kerana keadaan sedemikian mempunyai sempadan yang menjadikannya mustahil untuk memahami kehidupan manusia dan dunia secara harmoni. Hanya dalam keadaan sempadan yang paling radikal, yakni kematian, semua gagasan yang dijelaskan mungkin, kerana maknanya amat penting dan langsung untuk pengalaman eksistensi eksistensi. Kerana hakikat bahawa keadaan sempadan bertentangan dengan rasa puas hati dalam imej yang tertutup dan harmoni di dunia, mereka menyimpan seseorang dalam keadaan inisiatif, tidak membenarkan dia berehat, kerana kebimbangan dan mencari makna, ia menentukan tingkah laku manusia.

Situasi sempadan tidak dapat dijelaskan dan dipahami sepenuhnya, makna sebenar mereka berada di luar kawalan sebab, tetapi mereka membuat kelemahan kewujudan manusia jelas. Keadaan kritikal memungkinkan untuk melihat bagaimana kewujudan manusia hilang. Tetapi kewujudan manusia pada mulanya wujud dalam kedudukan yang hilang, ia tidak dapat dibandingkan dengan kewujudan eksistensi, pada dasarnya menggunakan kekuatan dan impuls kita sendiri. Ia mesti dipaksa untuk ini, dan ini berlaku dalam pengalaman, di mana kewujudan peribadi terjun ke dalam keadaan sempadan.

Hanya dengan pengalaman mengalami keadaan yang melampau seseorang membentuk konsep kewujudan eksistensi. Hanya berdasarkan keadaan perbatasan yang dapat timbul timbulnya keterkaitan nyata yang terkandung dalam konsep eksistensi eksistensial. Kadang-kadang seseorang bertuah sekali atau dua kali dan dia mengelakkan situasi sempit, setelah mengalami kesibukan kewujudan setiap hari, tetapi jika seseorang menyedari hal ini, maka seseorang dapat melihat bagaimana kewujudan kewujudan direalisasikan di sini. Seseorang menjadi benar-benar dirinya apabila dia memasuki keadaan sempadan, tidak takut untuk "melihat ke matanya."

Konsep keadaan sempadan dianggap oleh psikologi sebagai penunjukan pengalaman ketakutan eksistensial dan kecemasan sebelum yang tidak diketahui. Oleh kerana falsafah dan psikologi mempunyai hubungan yang rapat, psikologi juga menegaskan bahawa hanya dalam keadaan yang mengancam nyawa seseorang dapat mengetahui sifat sebenarnya, ia menjadi dirinya sendiri. Ia adalah ketakutan yang mendedahkan hubungan seseorang dengan dunia dan menjadikannya bebas dari norma, peraturan, dan sikap sehari-hari. Dalam ketakutan, manusia mengiktiraf seluruh kewujudannya, dan segala perkara dan projek yang mendesak baginya sangat bersyarat dalam masa. Walaupun ia seolah-olah seseorang yang sedar tentang tujuannya, dan bahawa dia berfikir bahawa dia suka hidup, dia masih mencari makna sebenar hanya dalam menghadapi kematian.

Konsep keadaan sempadan sangat penting dalam konsep kewujudan, kerana mengalami keadaan dan eksistensial ini adalah satu dan sama. Dalam proses manusia eksistensial menunjukkan dirinya, "I", yang pada gilirannya memperlihatkan kebebasannya. Ia adalah kebebasan bahawa makhluk diri tersembunyi. Oleh kerana manusia dapat memahami dirinya berdasarkan kebebasan, maka dia memahami keabsahannya. Hanya dalam merasakan perasaan tidak berdaya boleh seseorang dapat mengetahui sifatnya dan menjadi bebas. Ini berpengalaman dalam keadaan ekstrem, di mana keadaan luaran membawa kepada kematian, dan dalam situasi di mana seseorang kehilangan seorang yang disayangi, mengalami perasaan bersalah mengenainya, atau takut kepada kehidupan sebenar, takut menerima dirinya dan segala yang terjadi.

Tonton video itu: Keadaan di Sempadan Malaysia di Tebedu Sarawak (Oktober 2019).

Загрузка...