Adaptasi - ini adalah penyesuaian organisma kepada keadaan dan keadaan di dunia. Adaptasi seseorang dilakukan melalui ciri-ciri genetik, fisiologi, tingkah laku dan peribadi. Dengan penyesuaian, tingkah laku manusia dikawal selaras dengan parameter persekitaran luaran.

Keistimewaan penyesuaian manusia terkandung dalam fakta bahawa dia mesti mencapai keseimbangan serentak dengan keadaan persekitaran, mencapai keharmonian hubungan "persekitaran manusia", menyesuaikan diri dengan individu lain, yang juga berupaya menyesuaikan diri dengan alam sekitar dan penduduknya.

Konsep adaptasi. Terdapat dua pendekatan untuk menganalisis fenomena penyesuaian. Menurut pendekatan pertama, penyesuaian adalah hak milik organisme diri yang mengawal diri yang hidup, yang memastikan kesinambungan ciri-ciri di bawah pengaruh keadaan persekitaran di atasnya, yang dicapai oleh kebolehan penyesuaian yang maju.

Untuk pendekatan kedua, penyesuaian adalah pembentukan dinamik, proses pembiasaan individu terhadap keadaan alam sekitar.

Oleh kerana seseorang adalah sistem biososial, masalah penyesuaian perlu dianalisis mengikut tiga tahap: fisiologi, psikologi dan sosial. Ketiga-tiga tahap disambungkan satu sama lain, bertindak satu sama lain, mewujudkan ciri-ciri integral keseluruhan fungsi sistem badan. Ciri-ciri penting seperti muncul sebagai pembentukan dinamik dan ditakrifkan sebagai keadaan fungsian organisma. Tanpa istilah "keadaan berfungsi", mustahil untuk membincangkan fenomena penyesuaian.

Kesesuaian dalam situasi di mana tidak ada halangan untuk kejayaan, dijalankan melalui mekanisme konstruktif. Mekanisme ini termasuk proses kognitif, penetapan matlamat, dan kelakuan conformal. Apabila keadaan itu bermasalah dan tepu dengan halangan luaran dan dalaman, proses penyesuaian diteruskan melalui mekanisme perlindungan individu. Oleh kerana mekanisme konstruktif, seseorang dapat menunjukkan tindak balas yang mencukupi terhadap perubahan dalam keadaan kehidupan sosial, dengan menggunakan peluang untuk menilai keadaan, menganalisis, mensintesis dan meramalkan peristiwa yang mungkin.

Terdapat mekanisme penyesuaian manusia: kecerdasan sosial - keupayaan untuk memahami hubungan yang rumit, hubungan antara objek persekitaran sosial; imaginasi sosial - keupayaan untuk memahami pengalaman, menilai secara fizikal nasib, merealisasikan diri sekarang, sumber dan keupayaan sendiri, meletakkan diri dalam rangka tahap masyarakat sekarang; aspirasi kesedaran realistik.

Adaptasi personaliti terdiri daripada sistem mekanisme pertahanan, yang disebabkan oleh kebimbangan yang dikurangkan, perpaduan konsep "I-konsep" dan kestabilan harga diri dipastikan, korespondensi antara idea-idea tentang dunia dan orang khususnya terpelihara.

Mekanisme pertahanan psikologi seperti dibezakan: penafian - mengabaikan maklumat yang tidak diingini atau episod trauma mental; regresi - manifestasi strategi tingkah laku kanak-kanak manusia; pembentukan tindak balas - perubahan dalam impuls tidak rasional, keadaan emosi yang bertentangan; penindasan - "menghapus" dari ingatan dan kesedaran kenangan yang menyakitkan; Penindasan adalah hampir penindasan yang sama, tetapi lebih sedar.

Mekanisme pertahanan asas yang diterangkan di atas untuk penyesuaian keperibadian masih lagi, mereka dianggap lebih matang: unjuran menganggap sifat seseorang, perbuatan yang melekat pada kepribadian itu sendiri, tetapi mereka tidak menyadari mereka; pengenalpastian - mengenal pasti diri dengan beberapa watak sebenar atau yang dibayangkan, yang mengaitkannya dengan sifatnya; rasionalisasi - hasrat untuk menjelaskan perbuatan tersebut, menafsirkan peristiwa sedemikian rupa untuk mengurangkan kesan traumatik terhadap orang itu; pemejalwapan - transformasi tenaga naluri ke dalam bentuk tingkah laku dan aktiviti sosial yang boleh diterima secara sosial; humor - keinginan untuk mengurangkan tekanan psikologi, menggunakan ekspresi lucu atau cerita.

Dalam psikologi, terdapat konsep halangan penyesuaian, ini bermakna suatu sempadan dalam parameter persekitaran luaran, di luar penyesuaian individu itu tidak lagi mencukupi. Sifat-sifat halangan penyesuaian dinyatakan secara individu. Mereka dipengaruhi oleh faktor persekitaran biologi, jenis keperibadian perlembagaan, faktor sosial, faktor psikologi individu seseorang yang menentukan keupayaan penyesuaian individu. Ciri-ciri peribadi sedemikian adalah harga diri, sistem nilai, sfera voluntasi dan lain-lain.

Kejayaan penyesuaian ditentukan oleh fungsi penuh tahap fisiologi dan mental individu. Sistem ini terletak dan berfungsi bersama. Terdapat komponen yang memastikan hubungan ini dua peringkat dan aktiviti biasa seseorang dilakukan. Komponen tersebut mungkin mempunyai struktur dua: unsur mental dan fisiologi. Komponen ini dalam peraturan penyesuaian manusia adalah emosi.

Faktor penyesuaian

Persekitaran luaran mempunyai banyak faktor semula jadi dan faktor yang dicipta oleh orang itu sendiri (persekitaran material dan sosial), di bawah pengaruh penyesuaian keperibadian mereka dibentuk.

Faktor penyesuaian semula jadi: komponen hidupan liar, keadaan iklim, kes-kes bencana alam.

Persekitaran material termasuk faktor penyesuaian seperti: objek alam sekitar; unsur buatan (mesin, peralatan); persekitaran hidup; persekitaran pengeluaran.

Persekitaran sosial mempunyai faktor penyesuaian berikut: masyarakat negara, etnos, keadaan kota moden, kemajuan sosial yang berkaitan dengannya.

Faktor alam sekitar yang paling buruk dianggap - buatan manusia (buatan manusia). Ini adalah satu faktor yang kompleks untuk seseorang yang menyesuaikan diri, kerana setiap hari dia hidup dalam keadaan ini (pencemaran elektromagnet buatan manusia, struktur lebuh raya, sampah sampah, dan lain-lain).

Kadar penyesuaian mengenai faktor-faktor di atas, adalah individu untuk setiap orang. Seseorang boleh menyesuaikan diri dengan lebih pantas, proses ini sangat sukar untuk seseorang. Keupayaan seseorang untuk aktif menyesuaikan diri dengan alam sekitar dipanggil beradaptasi. Terima kasih kepada harta ini, seseorang lebih mudah diberikan semacam perjalanan, perjalanan, masuk ke dalam keadaan yang melampau.

Menurut satu teori, kejayaan proses penyesuaian dipengaruhi oleh dua faktor: subjektif dan alam sekitar. Faktor-faktor subjek termasuk: ciri-ciri demografi (umur dan jantina) dan ciri-ciri psiko-fisiologi seseorang.

Faktor alam sekitar termasuk: keadaan dan keadaan kehidupan, sifat dan cara aktiviti, keadaan persekitaran sosial. Faktor demografi, khususnya, umur seseorang mempunyai pengaruh dua hala terhadap proses penyesuaian yang berjaya. Sekiranya anda melihat satu tangan, umur seorang lelaki muda memberikannya lebih banyak peluang, dan pada masa tua peluang ini berkurang. Tetapi, dengan usia, seseorang memperoleh pengalaman penyesuaian, dia mendapati "bahasa umum" dengan persekitaran luaran.

Dalam teori psikologi yang lain, empat faktor psikologi penyesuaian personaliti dibezakan. Faktor kognitif merangkumi kebolehan kognitif dan ciri-ciri khusus proses kognitif. Faktor tindak balas emosi termasuk ciri-ciri bidang emosi. Aktiviti praktikal adalah faktor dalam keadaan dan ciri-ciri individu. Motivasi personaliti adalah faktor istimewa dalam penyesuaian peribadi. Sebagai contoh, jika seseorang didominasi oleh motivasi untuk mencapai kejayaan atas motivasi untuk mengelakkan kegagalan, maka penyesuaian yang berjaya terbentuk dan kegiatan utama menjadi lebih efektif. Sifat penyesuaian turut terjejas oleh kaitan teras keperibadian motivasi kepada matlamat dan keadaan aktiviti. Motif adalah faktor penyesuaian dan dengan bantuannya mengantara kesan keadaan luaran pada individu.

Jenis penyesuaian

Terdapat empat jenis penyesuaian: biologi, sosial, etnik dan psikologi.

Penyesuaian biologi individu adalah adaptasi kepada keadaan di sekeliling dunia, yang telah timbul melalui evolusi. Penyesuaian biologi ditunjukkan dalam pengubahsuaian tubuh manusia kepada keadaan persekitaran. Fakta ini mendasari perkembangan kriteria untuk kesihatan dan penyakit. Kesihatan adalah keadaan di mana tubuh menyesuaikan diri dengan alam sekitar sebanyak mungkin. Apabila proses penyesuaian ditangguhkan, keupayaan untuk menyesuaikan diri dengan jatuh dan orang menjadi sakit. Jika badan itu tidak dapat menyesuaikan diri dengan keadaan persekitaran yang diperlukan, maka ini bermakna ketidakselarasannya.

Penyesuaian sosial individu adalah proses penyesuaian satu orang atau kumpulan kepada masyarakat sosial, yang merupakan syarat-syarat yang mana tujuan hidup diwujudkan. Ini termasuk membiasakan diri dengan proses belajar, bekerja, hubungan dengan orang yang berlainan, kepada persekitaran budaya, keadaan yang mungkin untuk rekreasi dan hiburan.

Seseorang boleh menyesuaikan secara pasif, iaitu, tanpa mengubah apa-apa dalam hidupnya atau secara aktif, mengubah keadaan aktiviti hidupnya sendiri. Secara semulajadi, cara kedua adalah lebih berkesan daripada yang pertama, kerana jika seseorang hanya berharap pada kehendak Tuhan, seseorang dapat hidup sepanjang masa menunggu perubahan dan tidak pernah menunggu mereka, oleh karena itu perlu untuk mengambil nasib ke dalam tangan sendiri.

Masalah penyesuaian manusia terhadap persekitaran sosial dapat diungkapkan dalam pelbagai bentuk: dari ketegangan dengan kerja atau tim belajar ke keengganan untuk bekerja atau belajar di lingkungan ini.

Penyesuaian etnik adalah sejenis penyesuaian sosial, yang termasuk penyesuaian kumpulan etnik ke keunikan persekitaran penempatan mereka dari keadaan sosial, cuaca.

Masalah penyesuaian etnik minoriti adalah sikap perkauman terhadap mereka dari kaum pribumi dan diskriminasi sosial.

Penyesuaian psikologi terhadap keperibadian dinyatakan dalam sebarang bentuk penyesuaian. Penyesuaian psikologi adalah kriteria sosial yang penting di mana penilaian seseorang diberikan dalam bidang hubungan, dalam bidang profesional. Penyesuaian psikologi individu bergantung pada pelbagai faktor yang boleh berubah, contohnya, sifat personaliti, persekitaran sosial. Penyesuaian psikologi mempunyai aspek seperti keupayaan untuk beralih daripada satu peranan sosial kepada yang lain, dan ini berlaku dengan cukup wajar dan secukupnya. Dalam kes yang bertentangan, kita bercakap mengenai maladaptation atau gangguan kesihatan mental.

Kesediaan diri untuk menyesuaikan diri dengan perubahan alam sekitar, penilaian mental yang mencukupi mencirikan tahap penyesuaian yang tinggi. Orang semacam itu bersedia menghadapi kesukaran dan dapat mengatasinya. Asas penyesuaian adalah penerimaan keadaan semasa, pemahaman tentang ketidakpatuhannya, keupayaan untuk membuat kesimpulan daripadanya dan keupayaan untuk mengubah sikap seseorang terhadapnya.

Jika seseorang tidak dapat memenuhi keperluan sebenarnya, akibat ketidakcukupan sumber daya psikologi atau fizikal, maka keseimbangan hubungan "persekitaran orang" dapat mengganggu, yang pada gilirannya dapat menyebabkan kecemasan pada seseorang. Kebimbangan boleh menimbulkan rasa takut dan kebimbangan pada seseorang, dan boleh berfungsi sebagai mekanisme perlindungan, untuk melaksanakan fungsi pelindung atau motivasi. Kemunculan kecemasan meningkatkan aktiviti tingkah laku, mengubah bentuk tingkah laku, atau melibatkan mekanisme penyesuaian intrapsychic. Kebimbangan juga boleh memusnahkan stereotaip tingkah laku penyesuaian yang tidak mencukupi, menggantikannya dengan bentuk tingkah laku yang mencukupi.

Proses penyesuaian tidak selalu mencukupi. Kadang-kadang ia dipengaruhi oleh beberapa faktor negatif dan kemudian prosesnya terganggu, bentuk tingkah laku yang tidak dapat diterima mula terbentuk.

Terdapat dua jenis bentuk penyesuaian yang tidak boleh diterima: penyimpangan dan patologi. Bentuk penyesuaian tingkah laku penyesuaian menggabungkan dengan sendirinya bentuk dan metode tindakan yang memastikan bahwa individu memenuhi kebutuhan mereka dengan suatu metode yang tidak dapat dibolehkan untuk suatu kelompok.

Ciri-ciri penyesuaian dalam bentuk menyimpang dinyatakan dalam dua jenis tingkah laku: tidak konformist dan inovatif. Jenis tingkah laku yang tidak konformist sering menimbulkan konflik kumpulan. Tingkah laku menyimpang yang inovatif dinyatakan dalam penciptaan cara baru untuk menyelesaikan masalah masalah.

Bentuk adaptasi patologis dijalankan melalui mekanisme patologis dan bentuk tingkah laku, yang membawa kepada kemunculan sindrom psikotik dan neurotik.

Bersama-sama dengan bentuk patologi terdapat penyelewengan. Disadaptasi adalah pelanggaran interaksi antara seseorang dan alam sekitar, yang disertai oleh konflik antara individu dan dalam personaliti itu sendiri. Ia juga ditakrifkan sebagai tingkah laku yang tidak sesuai dengan norma dan kehendak alam sekitar. Disadaptasi boleh didiagnosis oleh kriteria tertentu: seseorang mempunyai pelanggaran terhadap aktiviti profesional, masalah hubungan interpersonal, tindak balas emosi yang melampaui batas norma (kemurungan, pencerobohan, kebimbangan, pengasingan, kedekatan, dll.).

Penyesuaian keperibadian dalam tempoh adalah: penyelamatan malar sementara dan mantap secara keseluruhan. Penyesuaian sementara berlaku apabila seseorang memasuki keadaan baru untuk dirinya sendiri, yang mesti semestinya menyesuaikan (pendaftaran di sekolah, masuk ke kedudukan baru, kelahiran anak-anak, perubahan yang tidak dijangka dan tidak diingini dalam rejim, dll.).

Penyesuaian bentuk keadaan yang stabil berlaku apabila tidak mustahil untuk mencari cara yang mencukupi untuk menyesuaikan diri dengan keadaan yang luar biasa ketika menyelesaikan masalah masalah (di tempat kerja, dalam hubungan keluarga).

Penyesuaian ketidakmampuan peribadi boleh berlaku jika seseorang telah mengalami keadaan yang sukar dan trauma; sedang dalam tekanan; selamat dari situasi traumatik yang melampau di mana beliau mengambil bahagian secara langsung atau menyaksikannya, keadaan seperti ini berkaitan dengan kematian, kemungkinan kebarangkalian atau ancaman sebenar kepada kehidupan; mengalami penderitaan sendiri atau orang lain, sambil merasakan rasa tidak berdaya, ketakutan atau ketakutan. Selalunya, keadaan seperti ini menyebabkan gangguan tekanan selepas trauma. Penyelewengan personaliti juga berlaku sekiranya pemasukannya gagal dalam persekitaran sosial baru atau kerana masalah yang dihadapi dalam hubungan peribadi dan interpersonal.

Keadaan maladaptasi disertai dengan pelanggaran dalam tingkah laku manusia, akibat dari konflik yang timbul, yang sering tidak mempunyai alasan yang serius atau alasan yang jelas. Orang itu enggan memenuhi tugasnya, di tempat kerja dia menunjukkan reaksi yang tidak mencukupi mengenai perintah atasannya, yang belum pernah berlaku sebelumnya. Dia secara aktif menyatakan protesnya kepada orang lain, berusaha sebaik-baiknya untuk mengatasi mereka. Sebelum ini, individu itu selalu dipandu oleh nilai-nilai sosial dan norma-norma yang dapat diterima, berkat tingkah laku sosial orang dikawal.

Tingkah laku tidak normatif menyimpang adalah satu bentuk manifestasi dari penyusunan seseorang atau kumpulan dalam masyarakat, menunjukkan percanggahan antara harapan dan kehendak moral dan perundangan masyarakat. Pemergian seperti itu dari keadaan biasa, normatif dikaitkan dengan perubahan dan keadaan aktiviti dan pelaksanaan tindakan tertentu. Tindakan ini dipanggil perbuatan. Tindakan sedemikian memainkan peranan penting dalam proses penyesuaian. Dengan bantuannya, seseorang dapat meneroka alam sekitar, menguji dirinya sendiri, menguji keupayaannya, sumber, mengenal pasti sifatnya, aspek positif dan negatif individu, ciri, niat, memilih cara untuk mencapai matlamat.

Tingkah laku kejam paling kerap terbentuk semasa remaja. Hanya pada masa ini, seseorang sangat sabar, ia membentuk sikapnya terhadap dunia, terhadap manusia, ini mempengaruhi penyesuaiannya dalam persekitaran yang dekat dan dalam persekitaran sosial, dan pada umumnya. Seorang remaja menganggap dirinya berhak untuk secara peribadi memilih cara berkelakuan, dan dia sering mempertimbangkan peraturan dan undang-undang yang ditubuhkan oleh masyarakat untuk mengganggu dan cuba mengatasi mereka. Penyimpangan negatif dilihat dalam manifestasi seperti kebohongan, kelakuan kasar dan tidak sopan, kemalasan, agresif, kecenderungan untuk sering mengatur perkelahian, merokok, kelas yang hilang, alkohol, dadah dan dadah.

Terdapat juga penyimpangan positif, ia diturunkan dalam keinginan individu untuk mencuba, untuk mengkaji sesuatu, untuk mengenal pasti keupayaan mereka. Selalunya ini ditunjukkan dalam aktiviti kreatif, dalam keupayaan untuk mewujudkan penciptaan seni dan keinginan untuk merealisasikan idea mereka. Penyesuaian positif adalah lebih baik berhubung dengan penyesuaian individu dalam persekitaran sosial.

Tonton video itu: BIOLOGI Kelas 9 SMP - Kelangsungan Hidup Organisme - Adaptasi (Disember 2019).

Загрузка...