Kesempurnaan - Ini adalah kedudukan seseorang, berhubung dengan yang mutlak segala-galanya mesti dilakukan dengan cara yang ideal. Kesempurnaan boleh mempunyai bentuk patologi, maka ia mendedahkan kedudukan di mana hasil yang tidak sesuai menjadi tidak dapat diterima oleh seseorang. Tidak semua orang tahu apa itu perfeksionisme, kerana penggunaan istilah ini timbul tidak terlalu lama lalu. Perfectionism boleh menjadi ciri individu yang sihat, atau menjadi gangguan neurotik.

Untuk memahami apa itu perfeksionisme, perlu dipertimbangkan aspek, tanda dan sebabnya.

Istilah perfeksionisme bermaksud kesempurnaan perkataan, keinginan untuk melakukan semuanya dengan sempurna.

Kesempurnaan peribadi ditunjukkan dalam pengawasan diri dan daya tarik yang tak terkalahkan untuk ketidakcekapan.

Kesempurnaan bertujuan untuk orang lain dinyatakan dalam tuntutan yang tinggi yang dibuat kepada mereka, penolakan gangguan dan kebiasaan gangguan.

Perfectionism bertujuan dunia - kedudukan individu, menegaskan tentang perintah universal, norma-norma yang ditentukan oleh satu individu.

Kesempurnaan yang ditentukan secara sosial adalah keperluan untuk sentiasa memenuhi jangkaan orang lain, untuk bertindak berdasarkan piawaian yang ditetapkan.

Apakah perfeksionisme - definisi

Terdapat beberapa tanda kesempurnaan: ketekunan dan peningkatan perhatian terhadap butiran kecil; keinginan untuk membawa setiap tindakan kepada yang ideal; bentuk tingkah laku kemurungan manusia yang agresif.

Apakah kesempurnaan? Inilah keinginan untuk membawa segala sesuatu kepada keadaan kesempurnaan, yang dinyatakan:

- dalam kepekatan yang berlebihan individu atas kesilapan orang lain dan peribadi;

- keraguan yang kuat mengenai kelajuan dan kualiti prestasi aktivitinya;

- piawaian berlebihan, yang membawa kepada penurunan yang ketara dalam kepuasan dengan hasil kegiatan mereka;

- kerentanan yang tinggi terhadap jangkaan yang tinggi;

- Kerentanan yang kuat terhadap kritikan.

Kesempurnaan, sebagai kualiti dapat memuaskan seseorang, kerana ia mengajarnya untuk disiplin. Sekiranya ia sukar untuk hidup sepenuhnya, untuk menjadi seimbang secara mental, maka ia patut mengetahui apa yang menyebabkan kemunculan kualiti ini.

Sebab-sebab kesempurnaan, serta banyak gangguan mental yang lain, berakar pada zaman kanak-kanak, atau sebaliknya dalam pendidikan. Jika kanak-kanak itu dibesarkan dalam keluarga autoritarian, maka dia akan memperoleh sindrom seorang pelajar yang cemerlang, dia akan membangunkan perfeksionisme. Kanak-kanak seperti itu membuktikan bahawa dia patut mendapat perhatian dan galakan ibu bapa yang terlalu ketat.

Ibu bapa dengan gaya pendidikan otoritarian suka meletakkan kanak-kanak pada tahap yang terlalu tinggi, yang menyebabkan keletihan saraf. Jika kanak-kanak tidak dapat mencapai "standard" yang ditetapkan, maka mereka boleh menerima keganasan psikologi atau hukuman fizikal.

Kesempurnaan - pengertian perkataan sering kali tidak diterjemahkan dengan betul dalam pengertian setiap hari. Oleh itu, perfeksionisme sering dikelirukan dengan semangat yang kuat seseorang untuk apa-apa jenis aktiviti, yang tidak betul. Seorang kanak-kanak yang menjadi mangsa kezaliman domestik akan secara semulajadi berusaha untuk mengatasi kekurangannya secara intensif. Berbeza dengan kerja ghaib biasa, kanak-kanak seperti itu akan mengambil matlamatnya untuk membuat tugas yang diperlukan bukan sahaja secara kualitatif, tetapi tanpa cacat. Inilah yang menjadi matlamat kehidupan masa depan kanak-kanak, yang akan menjadi seorang perfeksionis dewasa.

Kesempurnaan yang sihat dalam kerja ditemui dalam kualiti kepimpinan, kecekapan yang tinggi, motivasi, aktiviti. Dalam kes ini, individu yang sangat soberly menilai kebolehan sebenar.

Perasaan kesempurnaan yang sihat dalam kerja boleh mencapai tahap kegembiraan atau kegembiraan cahaya. Individu yang mempunyai perfeksionisme yang sihat, menumpukan pada potensi peribadi dan cara untuk mencapai matlamat.

Perfectionism merujuk kepada konsep yang sangat kontroversi. Oleh itu penyokong perfeksionisme percaya bahawa keinginan obsesif seseorang menjadi sempurna menjadikan dia tuan. Yang lain menganggap kesempurnaan sebagai kebusukan.

Kesempurnaan tidak membenarkan individu berhenti, dia mendorongnya untuk perkembangan dan pembelajaran yang tidak henti-henti. Walau bagaimanapun, perkara-perkara berikut tetap tidak jelas: ciri-ciri sifat hasil kesempurnaan yang diperoleh, atau sifat-sifatnya yang kondusif kepada pendidikan kesempurnaan.

Keinginan untuk menjadi sempurna adalah kualiti yang sangat baik, sehingga ia menjadi obsesif dan mengejar keinginan untuk mencapai hasil yang sangat sempurna, dengan membetulkan apa yang tidak lagi memerlukan pembetulan. Orang seperti itu sia-sia menghabiskan masa peribadi untuk mencapai matlamat yang hampir tidak dapat dicapai, kerana sudah ada tahap pemenuhan yang ideal.

Oleh itu, perfeksionisme membentuk peredaran yang stabil, akibatnya ternyata seseorang tidak melakukan sesuatu yang penting untuk waktu yang lama. Dia mendapat sesuatu yang sedikit lebih baik, tetapi kemudian semuanya menjadi kenyataan bahawa "penambahbaikan" memerlukan kerja semula yang signifikan. Oleh itu, proses itu sendiri menjadi rutin yang membosankan yang memerlukan banyak masa dan usaha, yang merupakan bencana sebenar bagi kecenderungan kecenderungan atau profesi yang kreatif.

Individu yang mempunyai perfeksionisme boleh menyatakan hubungan yang kuat antara kepentingan peribadi dan prestasi peribadi mereka sendiri. Ternyata banyak masa yang dibelanjakan untuk perhatian pada butiran yang tidak perlu atau tidak penting, yang tentunya memperlambat laju semua kerja, mengurangkan produktiviti keseluruhan.

Seseorang yang mempunyai perfeksionisme cenderung untuk menunggu kemunculan syarat-syarat khas yang akan menyumbang kepada fakta bahawa hasil aktiviti yang ideal dapat dikemukakan dengan serta-merta, sepenuhnya dalam bentuknya yang telah selesai. Orang semacam itu menghabiskan banyak masa, memberi perhatian yang terlalu banyak kepada butir-butir sekunder produk akhir aktiviti itu. Sering kali, perkara-perkara seperti ini hilang semangat asalnya, akibatnya mereka kelihatan buatan.

Orang-orang dengan perfeksionisme, agar tidak merosakkan imej mereka yang sempurna, dapat menyembunyikan kesilapan mereka dengan sangat baik atau tidak membuat niat dalam tindakan mereka. Orang-orang seperti ini menganggap kedudukan mereka dalam kehidupan untuk menjadi semua atau tidak. Ternyata walaupun perfeksionis mengharapkan keadaan ideal untuk menjadi kenyataan, orang lain lebih suka bertindak pada masa sekarang, walaupun mereka melakukan kesalahan.

Kadang-kadang dua konsep digunakan bersama - kesempurnaan dan penangguhan. Penangguhan adalah kecenderungan seseorang untuk menangguhkan permulaan mana-mana kerja untuk memenuhi mereka dengan ideal. Masalah tingkah laku ini terletak pada hakikat bahawa permulaan kes itu tidak boleh datang, kerana semakin lama ditangguhkan, semakin menyedihkan dan tidak menyenangkan.

Kesempurnaan dan penangguhan adalah konsep-konsep yang berakhir dengan satu sama lain, sebagai seorang perfeksionis bersemangat menunda-nunda sehingga dia merasakan bahawa segala-galanya berjalan dengan sempurna, tetapi ini tidak mungkin terjadi.

Perfectionism adalah kualiti yang menyebabkan masalah bukan sahaja kepada perfeksionis dan persekitaran, ia mempunyai kesan negatif terhadap keadaan ekonomi seseorang. Sebagai contoh, seseorang yang tidak tahu bagaimana melabur dalam tarikh akhir yang ditetapkan untuk tugasan mesti bermula semula atau meminta berlanjutan masa, yang sering melibatkan kos bahan.

Adalah sangat penting untuk menentukan apa sebab-sebab kesempurnaan, yang membuat orang tidak sabar-sabar untuk berusaha untuk yang ideal. Ramai yang percaya bahawa semua gangguan mental atau keabnormalan psikologi dihasilkan pada zaman kanak-kanak. Mereka hampir betul, tetapi tidak dapat membantahnya secara radikal. Sebagai contoh, sebab kesempurnaan mungkin muncul pada masa dewasa.

Kelajuan dunia moden menetapkan peraturan baru, semua orang mahu kerja itu dilaksanakan dengan sempurna. Jadi, di tempat kerja atau di sekolah-sekolah, institusi-institusi, orang-orang meletakkan tuntutan yang sangat tinggi terhadap mereka, selalunya pemenuhannya nampaknya tidak dapat dicapai, tetapi seseorang harus melakukan usaha-usaha yang dia "memeras" dirinya untuk menunjukkan hasil yang sempurna.

Mereka yang menetapkan peraturan dan rangka kerja luaran, tidak menyedari betapa negatifnya ini mempengaruhi kesihatan individu. Sekiranya anda tidak dapat mencapai keputusan mutlak, walaupun orang itu diletakkan sebaik mungkin, dia mula meragui pengetahuan dan kekuatannya. Kesimpulan menunjukkan bahawa seseorang boleh mencapai kejayaan sempurna hanya dengan menjadi pelajar atau pekerja yang paling ideal, yang sebenarnya membentuk perfeksionisme.

Sebab kesempurnaan berasal dari masa kanak-kanak. Gaya keibubapaan mempunyai kesan langsung kepada pembentukan kesempurnaan. Sekiranya ibu bapa membesarkan kanak-kanak menggunakan gaya autoritarian, membuat tuntutan yang besar terhadap kanak-kanak itu, sepanjang masa dia dinilai dan dibandingkan dengan kanak-kanak lain, dengan rakan sekelas atau rakan-rakan. Secara beransur-ansur, kanak-kanak mengembangkan prinsip ini - apabila saya melakukan semuanya dengan sempurna, saya suka saya, jika saya membuat kesilapan, mereka akan berhenti mencintai saya.

Oleh itu, banyak faktor yang mempengaruhi pembesaran tuntutan yang dibesar-besarkan kanak-kanak (iaitu perfeksionisme) - penilaian yang sentiasa berubah, penerimaan positif anak itu hanya apabila berjaya, kekurangan kestabilan (satu hari yang baik, yang kedua sudah buruk) kebimbangan masa, yang akan membuat kesilapan dan akan mengecewakan mereka).

Contoh kedua menunjukkan bahawa perfeksionisme dapat dibentuk kerana ibu bapa adalah perfeksionis sendiri, menurut ini mereka membesarkan anak. Mereka mengajar bahawa segala-galanya mestilah sangat baik dan tidak sebaliknya - ini adalah asas kesempurnaan.

Satu lagi sebab untuk perfeksionisme dari zaman kanak-kanak adalah gaya pembelajaran di mana ibu bapa membenarkan anak-anak segala-galanya. Mereka membuat usaha supaya kanak-kanak tidak dapat menghadapi kegagalan, sehingga dia tidak perlu bekerja terlalu keras, mereka melancarkan semua sudut tajam hubungan anak dengan kesulitan, mewujudkan situasi kejayaan buatan dan memberi hadiah kepadanya. Ibu bapa seperti "terlalu baik" tidak menyedari bahawa mereka membuat kesilapan besar.

Apabila kanak-kanak membesar, dia pasti menghadapi realiti kehidupan, dia tidak bersedia untuk mesyuarat ini. Kanak-kanak ini merasa tidak konsisten dengan apa yang dia hadapi dan pengalaman sebelumnya, dia mengalami kegagalan, kerana matlamatnya kelihatan tidak dapat dicapai. Akibatnya, kanak-kanak itu akan percaya bahawa dia mungkin menjadi pecundang, oleh itu dia akan cuba untuk tidak jatuh ke dalam situasi yang tidak baik, tetapi akan berusaha untuk melakukan yang terbaik untuk menjadi lebih baik. Aspirasi ini membawa kepada asas kesempurnaan.

Jika perfeksionisme dinyatakan dalam kesederhanaan, maka segala-galanya baik-baik saja, jika ini adalah bentuk tingkah laku yang melampau, maka ini sangat merumitkan kehidupan peribadi orang itu dan mempengaruhi lingkungannya. Adalah agak sukar bagi seorang perfeksionis dewasa untuk mencari rakan, memulakan keluarga, dan tidak mengkritik orang yang sayang. Dia cuba membuat semua orang mematuhi peraturan dan prinsipnya, yang sangat sukar untuk diikuti.

Tiada siapa yang berani mengatakan bahawa perfeksionisme adalah keperibadian yang tidak baik dan tidak perlu, iaitu perkara utama yang "dos" itu. Jika perfeksionisme adalah "normal", tidak bersempadan dengan gangguan mental, ia akan menjadi daya penggerak untuk orang itu, akan merangsang keperibadian, menyumbang kepada pencapaian kejayaan, meningkatkan taraf hidup.

Kesempurnaan patologi, sebaliknya, menghalang perkembangan keperibadian, akan menyumbang kepada kemusnahan keperibadian itu sendiri, segala sesuatu di sekeliling, dan kualiti hidup secara umum. Pemilik "sindrom kecemerlangan" (perfeksionisme) diwajibkan untuk mengetahui seberapa baik mereka dapat menggunakan ciri-ciri watak mereka dan mengarahkan mereka ke arah yang betul.

Bentuk kesempurnaan patologis mempunyai kesan sedemikian, di mana kedudukan kehidupan seseorang berubah, dia menyatakan bahawa orang lain diwajibkan untuk mematuhi mereka. Oleh itu, kesedaran perfeksionis merangsang orang untuk menolak segala-galanya di bawah kerangka dan memeluk selebihnya di dalamnya.

Seorang perfeksionis tidak dapat diingatkan bahawa dia mempunyai masalah mengenai persepsi dunia dan dirinya sendiri, dengan mengatakan bahawa dia membuat pertanyaan dan sasaran yang tinggi dan terlalu tinggi, yang ia berniat untuk dirinya sendiri, yang sering tidak realistik untuk dicapai. Tetapi seseorang hanya boleh membuang masa, kerana reaksi perfeksionis terhadap semua kenyataan kepadanya akan menjadi penolakan, perlindungan kedudukan seseorang dan penolakan pendapat orang lain.

Jika, dari masa ke masa, perfeksionis itu sendiri menyedari bahawa dia merasakan kerumitan dirinya, menggunakan sikap sedemikian, atau kehidupan itu sendiri membuat penyelarasan dan dia terpaksa melihat sendiri, untuk memahami bahawa kedudukan kehidupan tidak membina, hanya mungkin, seseorang itu ingin berubah. Tidak mustahil untuk membasmi pemasangan perfeksionis sehingga akhir, tetapi sangat mungkin untuk menumpukan perhatian mereka dengan cara yang membina dan mengubahnya sedikit.

Bagaimana untuk menghilangkan kesempurnaan

Bagaimana menangani kesempurnaan? Ini adalah persoalan yang tidak mengambil begitu banyak kesempurnaan dirinya seperti orang di sekelilingnya. Mereka yang sering bersentuhan dengan kesempurnaan mengadu kelakuannya yang menuntut.

Untuk mengatasi kesempurnaan, seseorang mesti mematuhi teknik tertentu. Sebelum memulakan pelaksanaan tugas tertentu, pertama perlu merumuskan tujuan itu sendiri, maka kriteria yang mana akan dapat menentukan kinerja kualitatif tugas tersebut. Seterusnya, anda perlu membuat pemasangan untuk ketidakhadiran "tugas ditimpa". Kemudian ternyata bahawa terima kasih kepada kriteria dan pemasangan, orang itu akan dapat memahami bahawa dia telah menyelesaikan tugas itu, dan "keputusan yang berlebihan" tidak akan diperlukan untuk sesiapa pun.

Dalam beberapa kriteria untuk hasil yang berjaya haruslah termasuk harga pencapaian. Selalunya melalui penganiayaan untuk kualiti, perfeksionis melupakan harga. Oleh itu, adalah perlu untuk menentukan dengan jelas sempadan harga yang boleh diterima untuk keputusan tersebut. Harga ini mestilah terdiri bukan sahaja dari wang sahaja, tetapi juga dari kuasa yang dibelanjakan, pengalaman kesihatan dan negatif.

Juga, senarai kriteria hendaklah termasuk masa yang dihabiskan untuk mencapai matlamat. Bukan sahaja tugas itu selesai dengan baik, ia mesti disiapkan dalam masa yang singkat. Oleh itu, ia adalah sangat penting untuk menubuhkan rangka masa, di mana perlu untuk berhenti meningkatkan kualiti prestasi.

Jika seseorang bimbang tentang kelakuannya, dia ingin mengubah dirinya, dan dia berminat untuk menangani kesempurnaan, maka perkara utama adalah untuk memahami bahawa tidak mustahil untuk semua orang suka dan bekerja supaya semua orang dapat menyenangkan. Jika anda menyukai hasil kerja, dan orang itu melakukannya, maka anda tidak perlu melupakannya. Bagaimanapun, ada individu yang tidak menyukai keputusannya. Oleh itu, sebenarnya, tidak perlu membetulkan laporan, pelan, persembahan, atau hasil kerja yang lain seratus kali. Mungkin bukan semua orang akan senang dengan kerja yang disampaikan, tetapi seratus peratus akan menemui mereka yang suka segalanya, atau bahkan merasa sempurna.

Membangunkan keupayaan untuk mewakilkan urusan akan membantu seseorang dalam menghilangkan kesempurnaan. Orang yang mempunyai perfeksionisme amat sukar untuk mengamanahkan orang lain dengan pekerjaan itu, kerana mereka gugup dan meragukan kualiti pertunjukan. Ini sering berlaku dalam kerja kumpulan, apabila pekerja atau pelajar dibahagikan kepada subkumpulan, diberikan kepada mereka tugas dan pelaksanaan, yang setiap orang harus menyumbang. Kesempurnaan tidak mempercayai kebolehan personaliti lain, dan mengambil tanggungjawab untuk semua pemenuhan.

Itulah sebabnya seorang perfeksionis harus mula belajar untuk mengalihkan sebahagian tanggungjawab kepada orang lain. Ini tidak sepatutnya berkaitan langsung dengan kerja sahaja. Anda boleh bermula dengan kerja rumah: menyeterika, memasak, membersihkan. Perkara utama adalah mempercayakan kerja kepada orang lain dan tidak mematuhi proses itu, bukan untuk mengulanginya kemudian dengan cara kita sendiri. Secara beransur-ansur, orang ramai terbiasa dengannya.

Biarkan kerja itu tidak dilakukan dengan baik, tetapi jangan tinggal mencari kelemahan. Seseorang yang ingin mengurangkan manifestasi obsesi obsesif jangan lupa membuat senarai kes akan datang untuk esok. Selepas menyusun, baca semula dengan teliti, menapis tugas-tugas penting dan menyimpan hanya yang paling penting dan mendesak. Oleh itu, anda tidak perlu menyimpan segala-galanya di kepala anda, tugas akan diselesaikan dengan lebih cepat, kerana melihat senarai itu, individu akan melihat bahawa tidak ada masa untuk mengubah suai atau membetulkan sesuatu, kerana anda perlu melakukan lebih banyak perkara.

Bagaimana menangani kesempurnaan? Ini akan membantu menyusun senarai kerugian yang telah berlaku daripada peningkatan permintaan terhadap kehidupan, yang lain dan kepada diri mereka sendiri. Seseorang sepatutnya berfikir tentang berapa banyak detik-detik indah yang dia lupakan, berapa banyak saudara mara yang hilang, saraf dia dan keluarganya dibelanjakan.

Adalah perlu untuk menganalisis ketakutan anda tentang tidak dilaksanakan. Sekiranya seseorang takut untuk tidak mempunyai masa untuk melakukannya dengan sempurna, ia bermakna anda perlu bermula, dan tidak menunda-nunda, dan jika tarikh akhir telah tiba, anda perlu menunjukkan hasilnya, pada masa itu. Apa-apa kesilapan perlu diambil sebagai sebahagian daripada jalan menuju kejayaan. Ошибки формируют опыт, научившись на них один раз, можно предугадать вероятное повторение ошибки.

Необходимо научиться определять и разделять главное и менее важное. Именно своевременность есть критерием качества. Oleh itu, dalam proses kerja, tidak ada keperluan untuk meneruskan butiran kecil dan pemprosesannya, perlu untuk mengetengahkan aspek-aspek utama dan mengerjakannya.

Jika ada kemungkinan, maka anda perlu berehat untuk menilai hasil kerja dengan wajah yang segar. Terdapat kebarangkalian yang tinggi bahawa ia tidak akan menjadi buruk kerana ia seolah-olah sekaligus. Sekali seminggu mesti ada rehat wajib. Setelah berehat, ia perlu melupakan kerja, perkara yang akan datang dan lalu, hanya untuk melakukan apa-apa.

Apabila mengkaji semula senarai tugasan anda, adalah penting untuk menyerlahkan di dalamnya tugas yang boleh dicapai tidak seratus peratus, membenarkan ketidaksempurnaan, hanya tidak dalam perkara yang serius. Contohnya, bukannya jaket, pakai kardigan, sikat rambut anda secara berbeza, ubah tabiat dalam pemakanan individu, lakukan penyesuaian pada mod hari itu. Secara beransur-ansur, pemahaman akan datang bahawa tanpa perfeksionisme jauh lebih menarik dan lebih mudah untuk hidup.

Tonton video itu: Rizky - Kesempurnaan Cinta Official Music Video (Januari 2020).

Загрузка...