Altruisme - adalah prinsip tingkah laku, mengikut mana seseorang melakukan perbuatan baik yang berkaitan dengan penjagaan tanpa pamrih dan kebajikan orang lain. Altruisme, makna perkataan dan prinsip utamanya ditakrifkan sebagai "hidup demi orang lain." Istilah altruisme diperkenalkan oleh Auguste Comte, pengasas sains sosiologi. Dengan konsep ini, dia secara peribadi memahami impuls tanpa mementingkan diri sendiri, yang melibatkan tindakan yang memberikan faedah kepada orang lain.

Kepada definisi altruisme, O. Comte mengemukakan pendapat pembangkang oleh ahli psikologi yang, melalui penyelidikan mereka, menentukan bahawa altruisme dalam jangka panjang merupakan lebih banyak kelebihan daripada usaha yang dibelanjakan untuknya. Mereka menyedari bahawa dalam setiap tindakan altruistik terdapat bahagian egoisme.

Keseragaman dilihat sebagai kebalikan dari altruisme. Egoisme adalah kedudukan kehidupan yang menurut kepuasan kepentingan sendiri dianggap sebagai pencapaian tertinggi. Teori berasingan menegaskan bahawa altruisme adalah bentuk egoisme tertentu dalam psikologi. Seseorang menerima keseronokan tertinggi dari pencapaian kejayaan oleh orang lain, di mana dia mengambil nasib langsung. Lagipun, pada zaman kanak-kanak setiap orang diajar bahawa perbuatan baik membuat orang penting dalam masyarakat.

Tetapi jika kita masih menganggap altruisme makna perkataan, yang diterjemahkan sebagai "yang lain", maka ia difahami sebagai membantu orang lain, yang menyatakan dirinya dalam perbuatan rahmat, penyayang dan penafian diri demi orang lain. Adalah perlu bahawa egoisme, yang bertentangan dengan altruisme, hadir di dalam manusia hingga ke tahap yang lebih rendah dan memberi jalan kepada kebaikan dan bangsawan.

Altruisme boleh dikaitkan dengan pelbagai pengalaman sosial, seperti simpati, belas kasihan, simpati dan kebajikan. Tindakan altruistik yang melampaui sempadan kekeluargaan, persahabatan, jiran, atau hubungan dengan kenalan, dipanggil filantropi. Orang yang terlibat dalam kegiatan altruistik di luar dating dipanggil dermawan.

Contoh altruisme berbeza mengikut jantina. Lelaki cenderung untuk impuls jangka pendek altruisme: tarik lelaki lemas keluar dari air; membantu seseorang dalam keadaan yang sukar. Wanita bersedia untuk tindakan lebih lama, mereka boleh melupakan karier mereka untuk membesarkan anak mereka. Contoh-contoh altruisme dipaparkan secara sukarela, membantu yang memerlukan, mentor, amal, tanpa mementingkan diri sendiri, dermawan, derma dan lain-lain.

Altruisme, apa itu

Tingkah laku Altruistik diperoleh dengan pendidikan dan hasil pendidikan diri sendiri.

Altruisme adalah konsep dalam psikologi yang menggambarkan aktiviti seseorang yang memberi tumpuan kepada menjaga kepentingan orang lain. Egoisme, yang bertentangan dengan altruisme, ditafsirkan secara berbeza dalam penggunaan sehari-hari, dan makna kedua-dua konsep ini keliru dengan ini. Oleh itu, altruisme difahami sebagai kualiti watak, niat, atau sifat umum tingkah laku manusia.

Altruist mungkin ingin menunjukkan kebimbangan dan gagal dalam pelaksanaan sebenar pelan itu. Tingkah laku altruistik kadang-kadang difahami sebagai manifestasi dari kebimbangan yang ikhlas untuk kebajikan orang lain daripada untuk sendiri. Kadang-kadang, ini adalah manifestasi perhatian yang sama terhadap keperluan mereka dan keperluan orang lain. Jika terdapat banyak "orang lain", maka tafsiran ini tidak akan mempunyai makna praktikal, tetapi jika ia tergolong dalam dua individu, maka ia dapat menjadi sangat penting.

Ada perbezaan antara altruists, mereka dibahagikan kepada "universal" dan "bersama".

Altruists "Bersama" adalah orang yang bersetuju untuk mengorbankan hanya untuk orang-orang yang mereka harapkan tindakan yang sama. "Universal" - pertimbangkan altruisme suatu undang-undang etika, dan ikuti, melakukan perbuatan baik dengan niat baik untuk semua.

Altruisme boleh terdiri daripada beberapa jenis, yang boleh ditafsirkan sebagai contoh altruisme. Altruisme ibu bapa dinyatakan dalam sikap mengorbankan diri yang tidak berkepentingan, ketika orang tua siap sepenuhnya sehingga mereka harus memberikan manfaat material dan secara umum kehidupan mereka sendiri kepada anak.

Altruisme moral adalah psikologi yang menyedari keperluan moral untuk mencapai keselesaan dalaman. Ini adalah orang yang mempunyai tanggungjawab yang tinggi, yang memberikan sokongan yang tidak berkepentingan dan menerima kepuasan moral.

Altruisme sosial hanya berlaku untuk orang dari kalangan terdekat - rakan, jiran, rakan sekerja. Altruist sedemikian menyediakan perkhidmatan percuma kepada orang-orang ini, yang menjadikan mereka lebih berjaya. Oleh itu, mereka sering dimanipulasi.

Altruisme simpatik - orang mengalami empati, memahami keperluan orang lain, benar-benar pengalaman dan boleh membantu dia.

Jenis tingkah laku altruistik ditunjukkan dalam tingkah laku yang mudah terdedah kepada kawalan tingkah laku yang diterima umum. Altruist sedemikian ditadbir oleh peraturan yang dipanggil. Mereka memperlihatkan altruisme mereka dalam tindakan korban yang tidak bersyarat, menggunakan masa peribadi dan cara mereka sendiri (rohani, intelektual dan material).

Altruisme adalah dalam psikologi, gaya tingkah laku dan kualiti watak individu. Altruist adalah orang yang bertanggungjawab, dia boleh bertanggungjawab secara individu untuk bertindak. Dia meletakkan kepentingan orang lain lebih tinggi daripada dirinya sendiri. Altruist sentiasa mempunyai kebebasan pilihan, kerana semua tindakan altruistik dilakukan olehnya hanya dengan kehendak mereka sendiri. Altruist sama-sama berpuas hati dan tidak kurang bernasib baik, walaupun pada kepentingan peribadi.

Asal tingkah laku altruistik dibentangkan dalam tiga teori utama. Teori evolusi menerangkan altruisme melalui definisi: pemeliharaan genus adalah kekuatan perkembangan evolusi. Setiap individu mempunyai program biologi, mengikut mana dia cenderung melakukan perbuatan baik yang dia sendiri tidak bermanfaat, tetapi dia sendiri memahami bahawa dia melakukan semua ini untuk kebaikan bersama, pemeliharaan genotip.

Menurut teori pertukaran sosial - dalam pelbagai situasi sosial, pertimbangan bawah sadar nilai-nilai dasar dalam dinamika sosial - maklumat, perkhidmatan bersama, status, emosi, perasaan. Menghadapi pilihan - untuk membantu seseorang atau lulus, individu secara naluriah mula mengira kemungkinan akibat keputusannya, dia mengaitkan kuasa yang dibelanjakan dan keuntungan peribadi. Teori ini menunjukkan di sini bahawa altruisme adalah manifestasi egoisme yang mendalam.

Mengikut teori norma sosial, undang-undang masyarakat menyatakan bahawa pemenuhan bantuan tidak semestinya adalah keperluan manusia yang semula jadi. Teori ini didasarkan pada prinsip sokongan saling sama, dan tanggungjawab sosial, membantu orang yang tidak berpeluang untuk membalas, iaitu anak-anak, orang sakit, orang tua atau golongan miskin. Di sini motivasi sosial dianggap motivasi tindakan altruistik.

Setiap teori menganalisis altruisme serba boleh, tidak memberikan penjelasan tunggal dan lengkap asalnya. Mungkin kualiti ini harus dilihat di atas bidang rohani, kerana teori yang digambarkan di atas tentang sifat sosiologi mengehadkan kajian altruisme sebagai kualiti peribadi dan mengenal pasti motif-motif yang mendorong seseorang untuk bertindak secara tidak sengaja.

Jika keadaan berlaku di mana orang lain menyaksikan perbuatannya, maka individu yang melakukannya akan bersedia untuk tindakan altruistik lebih daripada dalam keadaan di mana tidak ada yang mengawasinya. Ini berlaku melalui keinginan seseorang untuk kelihatan baik di hadapan orang lain. Terutama jika orang penting adalah pemerhati yang kedudukannya diterima sebagai sangat berharga, atau orang-orang ini juga menghargai tindakan altruistik, orang itu akan berusaha memberikan tindakannya lebih baik lagi dan menunjukkan sikap tidak tertariknya, tidak mengharapkannya untuk mengucapkan terima kasih kepadanya.

Jika keadaan timbul di mana bahaya adalah bahawa keengganan untuk membantu orang tertentu bermakna individu itu harus menanggung tanggungjawab peribadi untuknya, menurut undang-undang, misalnya, maka, tentu saja, ia akan lebih cenderung bertindak secara altruistically, walaupun ia sendiri tidak ingin untuk melakukan.

Kanak-kanak, pada umumnya, menunjukkan tindakan altruistik melalui tiruan orang dewasa atau anak-anak lain. Ini dilakukan sebelum mereka memahami keperluan untuk kelakuan sedemikian, walaupun orang lain bertindak secara berbeza.

Tingkah laku Altruistik, akibat tiruan mudah, boleh terjadi dalam kumpulan dan subkelompok, di mana orang lain yang mengelilingi individu tertentu, melakukan tindakan altruistik.

Sama seperti orang yang menunjukkan simpati kepada orang-orang yang menyerupai dia, dia juga membentang untuk membantu orang-orang seperti itu. Di sini, tindakan altruistik dikawal oleh persamaan dan perbezaan dari orang yang dia bantu.

Ia diterima untuk berfikir bahawa kerana wanita adalah seks yang lemah, itu bermakna lelaki harus membantu mereka, terutamanya apabila keadaan memerlukan usaha fizikal. Oleh itu, untuk norma-norma budaya, lelaki mesti bertindak secara altruistically, tetapi jika ia berlaku bahawa seorang lelaki memerlukan bantuan wanita, maka wanita sendiri harus memimpin secara altruistik. Inilah motivasi altruisme, berdasarkan perbezaan jantina.

Ini berlaku dalam situasi di mana anda perlu membantu individu yang berumur tertentu. Oleh itu, kanak-kanak, orang tua memerlukan lebih banyak bantuan daripada individu pertengahan umur. Untuk kategori usia ini, orang harus menunjukkan altruisme lebih daripada orang dewasa yang masih boleh membantu diri mereka sendiri.

Aspek seperti keadaan psikologi semasa, ciri-ciri watak, kecenderungan keagamaan, berkaitan dengan ciri-ciri peribadi altruist, mempengaruhi tindakannya. Oleh itu, apabila menjelaskan tindakan altruistik, seseorang mesti mengambil kira keadaan semasa altruist, dan menerima bantuannya. Juga dalam psikologi menentukan kualiti peribadi yang menyumbang atau menghalang kelakuan altruistik. Menyumbang: kebaikan, empati, kesopanan, kebolehpercayaan, dan pencegahan: ketangguhan, agresif, sikap acuh tak acuh.

Tonton video itu: Matthieu Ricard - Plaidoyer pour l'altruisme, la force de la bienveillance (November 2019).

Загрузка...