Egocentrism - ini adalah ciri individu, yang menentukan ketidakupayaannya untuk mempertimbangkan sudut pandangan orang lain, ketidakupayaan idea bahawa pandangan orang lain mungkin benar. Orang yang egosentris melihat pandangan mata secara eksklusif sebagai satu-satunya yang betul.

Konsep egosentrisme adalah istilah dalam psikologi yang menerangkan keunikan pemikiran manusia. Oleh itu, Jean Piaget, yang membentuk istilah itu, dianggap sebagai egosentrisme menjadi ciri khas anak-anak pada usia awal, dan tidak menolak hakikat bahawa egosentrisme, dalam pelbagai ungkapan, mampu bertahan dan menunjukkan dirinya walaupun dewasa.

Seorang ego-centrist sangat yakin bahawa pemikirannya adalah berwibawa, dia mendapati dirinya sendiri mengetahui, dan yang lain tidak jauh dan tidak menganggap pandangan mereka. Seseorang yang wujud dalam egosentrisme mempunyai persepsi yang berat sebelah, dia memahami perkara-perkara seperti yang dilihatnya, iaitu, baginya tidak ada pemahaman apa yang boleh berlaku.

Egocentrism pemikiran tidak membenarkan seseorang untuk menukar kedudukan asalnya berkenaan dengan beberapa pendapat, kedudukan atau objek. Jika egosentrisme pemikiran diperhatikan dalam kanak-kanak, tidak perlu risau - ini adalah norma, kerana ini adalah ciri usia. Ketidakseimbangan pemikiran tidak memberi anak peluang untuk menyedari bahawa seseorang boleh mempunyai pendapat tersendiri daripadanya.

Jika egosentrisme pemikiran sering muncul dalam orang dewasa, itu bermakna persepsinya mempunyai penyimpangan. Orang dewasa perlu sedar bahawa pandangannya sendiri tidak mutlak, dan pendapat yang menentang pandangannya juga mungkin wujud.

Egocentrism - maksud perkataan

The ego-centrist percaya bahawa dia adalah pusat segala-galanya di dunia, dia hanya menganggap pandangannya sebagai yang paling setia, oleh itu sukar untuk "melewati" orang tersebut. Prinsip-prinsip yang lain untuk egosentrik sama sekali tidak bermakna, dia hanya yakin bahawa yang lain tidak tahu apa-apa, tidak memiliki seluruh kebenaran dan fakta. Ego-centrist percaya bahawa dia harus meyakinkan semua orang dan cenderung kepada pendapatnya, oleh itu, keras kepala menyampaikan pemikirannya, mempercayai bahawa mereka adalah sempurna.

Egocentrism adalah konsep dalam psikologi yang dianggap sebagai ciri negatif seseorang, tetapi egosentrik sendiri percaya bahawa mereka melakukan semuanya dengan betul. Seorang ego-centrist sering kali tidak berpuas hati dengan dirinya sendiri, tetapi ini tidak menghalangnya dari menjadi seorang dan menghormati dirinya. Juga menghormati orang-orang yang suka berfikiran, jadi hanya mereka yang menghormati berada di kalangan teman-temannya. Malah, sukar untuk seorang egotis berada dalam hubungan harmoni yang panjang. Dia sering bertengkar dengan rakan-rakan, rakan sekerja, orang tersayang. Kebanyakan pertempuran berlaku kerana perbezaan pendapat dan prinsip, yang merupakan sebab yang baik untuk melarikan diri dari egosentrisme.

Tanda-tanda egosentrisme yang paling menonjol adalah ketidakupayaan dan keengganan seseorang yang egosentris untuk membayangkan perasaan orang lain, untuk memahami motifnya. Dia sering boleh mengelakkan beberapa konflik jika dia kadang menyedari bahawa dalam beberapa kes anda hanya perlu menutup.

Penyebab egosentrisme boleh disembunyikan dalam pelbagai faktor pendidikan. Sesetengah ibu bapa sendiri memprovokasi pembangunan egosentrisme, walaupun mereka melakukannya secara tidak sedar. Ini berlaku kerana ibu bapa sendiri dengan cepat berusaha untuk menggembirakan anak mereka, cuba memenuhi semua permintaannya, dan bersetuju dengan semua permintaannya. Oleh itu, pembentukan kedudukan pengguna. Seorang kanak-kanak yang tidak pernah merasakan penentangan, tidak memahami sempadan pendapat peribadi, terus percaya bahawa setiap orang harus bersetuju dengannya, maka dia dengan tulus bertanya-tanya bagaimana ternyata tidak semua orang setuju dengannya jika orang paling sayangnya selalu menerima pendapatnya.

Penyebab egosentrisme juga boleh menjadi kecenderungan individu individu terhadap kualiti ini.

Egosentrisme seseorang membuat hidupnya berorientasikan ke arah kepuasan keperluan eksklusif peribadi. Seseorang menganggap semuanya hanya melalui prisma keperibadiannya. Dia dengan tulus percaya bahawa segala yang terjadi di dunia berkaitan dengannya. Perbincangan berterusan tentang ego-centrist yang peranannya di dunia menentukan bahawa kehidupan dipenuhi dengan makna menjadikannya seorang ahli falsafah, apalagi, bahawa hampir semua orang tidak mengerti dia.

Yang terpaksa berkomunikasi dengan orang yang bersifat mementingkan diri sendiri, menyedari bahawa komunikasi ini agak sukar dan memutuskan untuk tidak terlibat dengannya lagi.

Egosentrisme dewasa bukan patologi, sudah tentu, ia patut dihapuskan.

Egosentrisme kanak-kanak

Seorang kanak-kanak berumur 2-5 tahun belajar untuk berkomunikasi dengan orang lain. Untuk belajar untuk berunding, dia harus terlebih dahulu memahami bahawa terdapat keperibadian yang berbeza di sekitar dengan visi individu di dunia. Halangan untuk ini adalah egosentrisme kanak-kanak, yang sering menimbulkan konflik. Oleh itu, kanak-kanak tidak mahu berkongsi mainan dengan rakan sebaya, tetapi menganggapnya normal untuk mengambilnya dari yang lain.

Egosentrisme kanak-kanak itu bahkan akan muncul sendiri, kerana ia akan dikutuk, atau dimarahi.

Ramai yang tersilap mula mengaitkan egoisme kepada kanak-kanak, yang sangat salah. Pada zaman ini, sifat mementingkan diri tidak dapat hadir, kerana kanak-kanak itu tidak dapat memanipulasi orang lain. Hanya sukar baginya untuk menyedari sekarang bahawa terdapat perbezaan antara keinginan individu dan realiti hidupnya.

Egosentrisme kanak-kanak adalah manifestasi dalam psikologi yang menggambarkan ketidakupayaan kanak-kanak untuk melihat objek di sekeliling mata orang lain.

Alasan egosentrisme kanak-kanak terletak pada kognisi, yang hanya memberi tumpuan kepada kedudukan peribadi dan pada tujuan, pengalaman dan aspirasi seseorang sendiri. Ia sangat sukar baginya untuk mengambil peluang untuk mempunyai matlamat lain sendiri.

Semua ibu bapa mesti dimaklumkan bahawa egosentrisme adalah ciri semua kanak-kanak, yang merupakan aspek pembangunan yang normal, dan mereka mesti mempunyai pengetahuan bagaimana untuk membina hubungan dengan anak supaya hal ini egosentrisme tidak kekal selama-lamanya. Dalam rangka untuk membebaskan diri dari egosentrisme anak, seseorang harus menumpukan kekuatan pada pengembangan penghentian, membantu anak untuk menyadari secara lisan dan meyakinkan menyampaikan kepadanya bahwa orang lain memiliki pandangan pribadi.

Piaget membuat penemuan yang hebat apabila, melalui kaedah klinikal, dia menentukan bahawa kanak-kanak dicirikan oleh egosentrisme dalam watak ucapan, ciri logik egosentrik, yang khusus kepada kandungan idea kanak-kanak tentang dunia. Keistimewaan logik, ucapan dan idea kanak-kanak adalah hasil dari kedudukan egosentris mental.

Selepas menyiasat idea-idea kanak-kanak, J. Piaget mendapati bahawa apabila seorang anak berada dalam tahap tertentu, dia sering melihat perkara-perkara seperti yang ditunjukkan olehnya secara langsung kepadanya. Adalah sukar bagi seorang kanak-kanak untuk memahami bahawa benda mempunyai makna dalaman, yang mempengaruhi salah fahamnya, bagaimana orang lain dapat memahami perkara yang sama secara berbeza daripada yang dia lakukan.

Sebagai contoh, ia seolah-olah seorang kanak-kanak yang dilecehkan oleh bayang-bayang - dia segera mengikutinya ketika dia berlari dan berhenti bersamanya. Kadang-kadang kanak-kanak takut ini, sukar bagi mereka untuk menyedari bahawa ini adalah fenomena biasa. Ini menjadikannya sukar untuk melihat objek dalam hubungan dalaman. Fenomena ini Piaget menyebut realisme idea kanak-kanak. Kanak-kanak menganggap persepsi minit dalamannya menjadi kenyataan, kerana dia tidak dapat memisahkan "I" dari dunia luar. Dalam realisme, paradoks pemikiran kanak-kanak diturunkan, kanak-kanak itu dekat dengan pemerhatian langsung dan pada masa yang sama jauh dari realiti, dia hampir dengan dunia objektif tetapi masih jauh lebih jauh daripada orang dewasa.

Sukar untuk kanak-kanak membezakan dunia dari dunia subjektif sehingga mereka mencapai usia tertentu. Pada mulanya, kanak-kanak itu cuba mengenal pasti idea-ideanya sendiri dengan objek yang berada di dunia objektif, secara beransur-ansur mula membezakannya, dan egosentrisme melemahkan sedikit. Oleh itu, dia menyedari bahawa pandangan subjektifnya berbeza dari pandangan orang lain, bahawa ia perlu menghormati dan mengiktiraf pendapat mereka.

Egocentrism, sebagai neoplasma berkaitan dengan usia diwujudkan pada masa remaja. Kanak-kanak mengatasi egosentrisme umur kanak-kanak, kemudian menjadi sensitif dan responsif, tetapi sekali lagi dapat menjadi personaliti egosentris, sekali lagi, faktor umur. Ini berlaku, ketika anak mencapai usia remaja.

Remaja Egokentrisme mempunyai beberapa ciri. Egocentrism remaja diwakili sebagai elemen personaliti afektif yang berkaitan dengan perkembangan pemikiran individu, juga dianggap sebagai harta peribadi akibat pengaruh faktor sosial (lingkaran sosial, gaya pendidikan, status sosial), adalah penentu aktiviti mental, yang disebabkan oleh keunikan zaman dan sifat individu.

Egocentrism remaja adalah yang paling terang dari semua egosentrisme umur, hanya dalam tempoh ini ia paling ketara. Ia memperlihatkan dirinya sebagai tumpuan sepenuhnya kepada diri sendiri, kekurangan pemahaman tentang perbezaan dalam realiti sosial dan persepsi subjektif, persepsi yang bertentangan tentang imej "I", kepercayaan keunikan kewujudan seseorang sendiri.

Egocentrism adalah salah satu penentu perkembangan personaliti remaja, sebagai ciri sifat yang stabil, ia menjadi asas orientasi egosentis seseorang. Biasanya, diri sendiri berpusatkan dirinya sendiri, apabila hormon seimbang, perubahan mood berubah, penekanan watak dilancarkan. Jika, semasa zaman remaja, faktor-faktor tertentu mempunyai kesan ke atas seseorang, maka akan ada peluang yang berpusatkan diri menjadi lebih lama.

Bagaimana untuk menghilangkan egosentrisme

Egosentrisme kanak-kanak biasanya hilang sepenuhnya semasa remaja. Jika orang dekat (ibu bapa dan guru) berkelakuan dengan baik, maka anak itu dengan cepat menyedari bahawa seluruh dunia tidak menyatukannya sendiri, bahawa terdapat banyak prinsip dan kepercayaan yang berbeza, dan setiap orang mempunyai minat, sikap, tujuannya sendiri, dan tidak perlu menyesuaikan diri dengan seseorang. Sekiranya orang dewasa membesarkan kanak-kanak dalam syarat-syarat keizinan, menjadikannya pusat segala-galanya, maka anak-anak tersebut mungkin tidak menyedari semuanya itu sama sekali, atau ia akan terlambat untuk itu. Tetapi apabila egosentrisme menjadi sebahagian daripada sifat seorang dewasa, agak sukar untuk bertarung dengannya.

Mana-mana manipulasi jiwa manusia tidak boleh dilakukan dengan apa-apa cara tanpa kehendak peribadinya. Tiada siapa yang boleh membuktikan kepada seseorang bahawa dia adalah seorang yang egosentris, dan juga memaksanya untuk menghilangkan egosentrisme. Oleh itu, hanya apabila seseorang sendiri memahami bahawa tingkah lakunya membuatnya sukar untuk berkomunikasi dengan orang lain, dia akan dapat mengatasi diri sendiri.

Apabila seorang individu ingin berubah, mengubah cara pemikirannya, cara perilakunya, dia boleh cuba menyelesaikan masalahnya sendiri, atau pergi mencari bantuan kepada pakar, yang akan membantu dia melakukannya dengan lebih cepat.

Untuk membolehkan seseorang memahami dengan jelas bahawa dia harus mengubah secara kualitatif, orang-orang di sekelilingnya harus terlibat dalam proses transformasi. Mereka tidak perlu memanjakannya, bukan untuk menggalakkan egosentrismenya, untuk tidak mengenali cara tingkah lakunya seperti biasa, tetapi ia sepatutnya menyebut bahawa dia bukan seorang kanak-kanak dan dunia tidak lagi berkisar di sekelilingnya sahaja.

Untuk membebaskan seseorang dari egosentrisme, orang yang rapat harus bertanya soalan egosentris seperti, "Menurut anda, apa yang saya rasa sekarang atau bagaimana, bagaimana saya?". The ego-centrist boleh meletakkan soalan-soalan ini dalam keadaan tenang, dia akan berfikir bagaimana mungkin orang lain dapat berfikir secara berbeza, fikiran tentang perbezaannya dari yang lain, keunikan akan menetap di kepalanya.

Sekiranya individu itu tidak mengatasi egosentrismenya, tidak berfungsi untuk membetulkan tingkah lakunya, maka kehidupan itu sendiri akan mengajar pelajaran dengan sendirinya, selepas itu egosentris akan berfikir tentang kemungkinan perubahan.

Kaedah yang berguna untuk mengatasi egosentrisme adalah cara seseorang memaksa dirinya untuk berfikir dalam setiap keadaan, mengandaikan apa yang orang lain dapat merasakan sekarang, tindak balas apa yang boleh ada, apa yang mereka rasa, apa yang mereka boleh fikirkan. Ini mesti dilakukan secara berterusan, supaya ia menjadi kebiasaan. Jadi, seseorang akan terbiasa dengan pemahaman bahawa orang lain juga mempunyai perasaan, fikiran, dan kepercayaan yang berbeza. Lagipun, dia mahu pandangannya dihormati, dan jika ini tidak berlaku, dia menjadi sakit. Ia adalah pemahaman sedar yang orang lain merasakan hal yang sama, akan membantu untuk mengatasi kesedaran diri.

Orang yang bersifat mementingkan diri sendiri sangat gemar memberikan nasihat kepada semua orang, walaupun mereka tidak diminta. Jadi, sebagai contoh, jika seseorang telah berjaya menurunkan berat badan, maka anda tidak seharusnya segera mengajar semua orang tentang cara makan, berapa banyak latihan, berapa banyak air yang perlu diminum setiap orang, dan lain-lain. Mungkin orang lain tidak perlu menurunkan berat badan dan maklumat ini tidak membawa mereka baik, tidak menarik. Mungkin kaedah kehilangan berat tidak sesuai dengan mereka, atau mereka sudah tahu apa yang perlu dilakukan. Oleh itu, tidak perlu untuk "menyiksa" orang dengan nasihat yang mengganggu, yang mereka tidak akan dengar. Jika mereka bertanya, maka anda boleh memberitahu pengalaman anda dengan lebih terperinci, jika tidak - hanya biarkan saudara-mara anda tahu bahawa anda telah kehilangan berat badan.

Satu teknik yang boleh mengatasi kesedaran diri - "meletakkan diri di tempat yang lain" akan membantu seseorang untuk menjadi seorang lelaki keluarga yang prihatin, pekerja yang berjaya, dan ahli perbualan yang baik. Menghapuskan egosentrisme melalui kaedah ini, seseorang memperoleh kemahiran membina hubungan yang membina, mendengar aktif dan perbualan yang berkesan.

Egosentris digunakan untuk memanggil atau datang kepada orang pada bila-bila masa (mudah untuk mereka), kerana mereka mempunyai keperluan mendesak. Oleh itu, mengenai hal ini, ia patut membawa kebiasaan baru.

Sebelum anda pergi ke seseorang yang diminta, anda perlu memikirkan bila masa yang tepat jatuh untuk ini, supaya orang itu dapat memenuhi permintaan itu dengan bebas. Sekiranya seseorang menimbulkan bayi di rumah, ini bermakna anda tidak perlu memanggilnya terlalu awal, tetapi tidak terlalu lewat untuk membangunkannya.

Juga, sebelum membuat permintaan anda, anda harus bertanya bagaimana seseorang melakukan, bagaimana untuk hidup. Jadi, seseorang akan terbiasa dengan kenyataan bahawa orang lain mempunyai rejim mereka sendiri, dan untuk mencari masa yang sesuai untuk bercakap, sebagai balasannya, dia akan menerima sikap yang mesra orang lain. Perkara utama adalah bahawa individu itu benar-benar terletak untuk mengubah dan melepaskan diri dari egosentrisme.

Jika pasangan ingin membuat hubungan mereka lebih dekat dan lebih ikhlas, setiap pasangan perlu memikirkan dirinya sendiri di tempat pasangannya, cuba melihat pelbagai perbezaan isi rumah dan konflik dan pertengkaran dengan matanya. Ini akan membantu untuk menjadi kurang mementingkan diri sendiri, akan menyumbang kepada peningkatan persefahaman bersama. Anda juga perlu menyatakan keyakinan anda tidak mengganggu, tetapi semata-mata dan konkrit, dan menerima kepercayaan pasangan, tidak membantah, dan tidak cuba mengubahnya. Dan kerana setiap individu yang unik dan hidup sepanjang hayatnya dengan salinan dirinya sendiri tidak begitu menarik, ia patut memelihara keperibadiannya sendiri dan menghormati keunikan orang lain.

Tonton video itu: Psychology 101 Egocentrism Video Project (Oktober 2019).

Загрузка...