Manusia tidak bermoral adalah kualiti seseorang, yang ditunjukkan pada tahap tingkah laku oleh ciri-ciri seperti ketiadaan hampir kesungguhan ikhlas untuk makhluk hidup di sekeliling, serta ketidakmampuan untuk mengalami rasa bersalah, rasa malu atau rasa sakit dari diri yang menimbulkan perasaan tidak menyenangkan pada orang lain. Ketidaksamaan manusia tidak selalu menjadi manifestasi aktif apabila seseorang sengaja tidak mendedahkan kebimbangan dan simpati kepada mereka yang layak oleh taraf masyarakat, tetapi juga keadaan keperibadiannya boleh menjadi pasif apabila tidak ada ketidakselesaan rohani dan keinginan untuk membantu mereka yang menderita masa sekarang.

Apa itu

Konsep tidak berperikemanusiaan dalam perwakilan sintaktiknya menunjukkan penolakan sifat manifestasi manusia yang tinggi atau rohani. Ia sering menggunakan sinonim seperti kekejaman, sinisme, tidak berperikemanusiaan. Selalunya mereka cuba mengganti sikap tidak peduli dengan sikap tidak berperikemanusiaan dan kemunafikan, yang merupakan konsep yang sangat berbeza di dalam diri mereka. Kehalusan selalu mengejar keuntungan sendiri, ia tidak boleh tetap tidak peduli, tidak peduli, tetapi selalu hakim dan pencarian, dan ketidakpedulian tidak terlibat sama sekali dalam apa pun. Ketidaksamaan boleh dianggap sebagai sikap tidak peduli terhadap penderitaan dan pengalaman negatif orang lain, tetapi dengan pemeliharaan kepekaan terhadap masalah mereka sendiri.

Contoh-contoh tidak berperikemanusiaan selalu membimbangkan pelanggaran beberapa undang-undang dunia penting, misalnya, keadilan dan menghormati prinsip spiritual. Orang yang mempraktikkan amalan rohani atau terlibat secara langsung dalam bekerja dengan orang selalu menghargai sifat manusia, memberikan nilai yang paling besar dan berusaha untuk mengekalkan keduanya dalam manifestasi mereka sendiri dan di sekitar mereka. Ketidakmampuan manusia membawa kepada tahap kewujudan yang lebih rendah, di mana tidak ada kemungkinan pembangunan sebagai makhluk sosial, berinteraksi, tetapi tidak lagi menjadi tahap haiwan, di mana perkembangan beberapa sifat manusia belum bermula.

Bercakap tentang tidak berperikemanusiaan, selalu ada persoalan tentang kehilangan kemanusiaan, yang merupakan ciri dasar, bawaan. Ini adalah sejenis naluri yang bertujuan untuk bertahan hidup bukan individu, tetapi spesies secara keseluruhannya, iaitu. dalam kepentingannya, ia berdiri di tempat yang dekat dengan keperluan untuk penghasilan semula.

Sehubungan itu, agar seseorang mempunyai atrophi seperti kemahiran, perasaan, sifat keperibadian, kejadian psiko-traumatik yang serius akan berlaku. Ini biasanya berlaku untuk peristiwa-peristiwa di mana orang itu sendiri dilayan dengan tidak berperikemanusiaan dan tiada seorang pun di sekeliling datang untuk menyelamatkannya. Kemudian persepsi dunia dibentuk oleh orang-orang di mana tingkah laku sedemikian adalah norma, dan yang sebaliknya dapat menyebabkan sakit hati.

Sekiranya anda cuba menguraikan kualiti ini menjadi komponen, ternyata bahawa kemanusiaan dilahirkan bukan sahaja selepas mengalami kecederaan, tetapi juga akibat daripada keadaan sosial yang dibina atau diciptakan. Jadi, sumber utama ketidakmasuk adalah egoisme, yang semestinya perlu dalam dosis tertentu untuk kelangsungan hidup individu, jika tidak psikologis dan rohani, maka sekurang-kurangnya tingkat biologi.

Tetapi lebih banyak naluri pemeliharaan diri beralih dari tujuan asalnya, beralih ke penjagaan yang menarik untuk diri mereka sendiri dan penyerapan selimut yang tidak dapat dinafikan, semakin mereka berhenti membimbangkan penderitaan orang lain, yang semakin konsekuensi biasa dari begitu banyak penjagaan diri mereka untuk merugikan orang lain. Tetapi tidak mustahil untuk membangunkan kemanusiaan sepenuhnya, sebagai sifat keperibadian tanpa rasa hormat yang tinggi, dan tidak hanya dimaksudkan sebagai manifestasi situasi, tetapi lebih sebagai orientasi sejagat, apabila hampir semua orang di sekitarnya dihina dan diletakkan lebih rendah daripada keperibadian itu sendiri. Walaupun mementingkan diri direalisasikan dari prinsip sikap yang menghormati terhadap orang lain, ia masih tetap menjadi masyarakat yang dapat diterima, tetapi apabila anda mengubah sikap terhadap masyarakat, yang boleh menyokong atau memusnahkan seseorang, bias dalaman berlaku dan masalah lain berhenti bimbang.

Masalah tidak berperikemanusiaan

Masalah kualiti ini tidak wujud, kerana, seperti apa-apa manifestasi negatif sifat manusia, bahkan sisi gelap dapat mengajar atau berguna. Masalah orang yang tidak berperikemanusiaan adalah bahawa ia tidak mempunyai had dan tidak dikawal oleh orang dari dalam, oleh penyingkiran peribadi (ego, superego), tetapi juga tidak tertakluk kepada kawalan dan perubahan dari luar masyarakat.

Sebagai contoh, kekejaman dan egoisme, yang juga wujud di dunia haiwan, ditadbir oleh peraturan yang tidak terucap di kalangan haiwan dan menyatakan undang-undang di kalangan orang. Tiada pemangsa yang tidak akan menyerang diri mereka seperti ini kecuali keadaan mempertahankan wilayah mereka atau ancaman lain, tidak ada yang akan membunuh untuk keseronokan atau meninggalkan haiwan yang cacat untuk keseronokan. Ini tidak melibatkan sifat manusia sama sekali, di mana sadisme mungkin sebagai pilihan untuk hiburan, dan kejahatan dan bahkan sistem pemilikan hamba menjadi norma sistem sosial, walaupun untuk jangka masa yang singkat.

Orang-orang yang telah kehilangan pemahaman mereka mengenai nilai sejagat kehidupan, sifat, dan manifestasi spiritualitas tidak dapat lagi menilai sama ada tindakan mereka atau penderitaan orang lain. Dalam banyak cara, ini difasilitasi oleh seni moden, menyampaikan keupayaan tubuh manusia dan jiwa, sebagai struktur yang lebih stabil daripada sebenarnya. Generasi keseluruhan sudah membesar, mempercayai bahawa selepas memukul asfalt dengan kepala, seseorang dapat dengan mudah bangun dan menjalankan perniagaannya, walaupun darah mengalir di wajahnya. Perkara yang sama berlaku kepada realiti mental, di mana pemisahan dan kematian orang tersayang, kebankrapan dan pengalaman peperangan hanya dianggap sebagai kesukaran sementara, serta peluang untuk pembangunan permulaan yang unik.

Ketidakpahertian, kejam, yang timbul dalam jiwa mula membawa kepada hakikat bahawa kegelisahan menjadi norma bukan untuk orang yang sakit rohani yang seterusnya, tetapi untuk semua manusia secara keseluruhan. Ini disiarkan dalam undang-undang dan kata-kata pendidikan ibu bapa.

Di masa depan, kegilaan hanya boleh berkembang dalam manifestasi kejam, dan bentuk yang tidak dapat diatasi. Mereka yang terpaksa membunuh agar tetap hidup adalah berbeza dari mereka yang membunuh tanpa mengalami apa-apa di dalamnya. Akibatnya, masyarakat mungkin kehilangan tujuan utama kewujudan manusia - survival sebagai spesies, apabila dasar-dasar ini akan diinjak-injak. Ketidakmendirikan menolak percubaan pada orang, ia membawa kepada kemusnahan seluruh negara dan negara. Jika anda tidak mengambil kira ancaman fizikal pemusnahan diri dan kehilangan sepenuhnya orang, terima kasih kepada penyebaran tidak berperikemanusiaan, maka pemusnahan cerita dan jiwa berlaku. Pembersihan acara penting, memisahkan kanak-kanak dari ibu-ibu adalah bentuk yang tidak bersifat sinis, yang membawa kepada hakikat bahawa seseorang tidak berdaya, dan juga fakta bahawa beberapa generasi berikutnya tidak mendapat perlindungan sekaligus.

Segala sesuatu yang seolah-olah menjadi mungkin dalam situasi ini hanyalah pencegahan, kerana, seperti yang dinyatakan dalam konsep itu, adalah mustahil untuk mengawal tahap pelanggaran manusia oleh larangan luar. Ketidakhadiran dan sikap acuh tak acuh, kekejangan mental - kategori-kategori yang tidak boleh diukur, dan dilarang secara perlembagaan. Penstrukturan semula sistem pendidikan dan latihan diperlukan, di mana penekanan utama akhirnya akan beralih daripada mendorong banyak pengetahuan ke dalam kepala untuk interaksi langsung antara pelajar. Lebih banyak ibu bapa mula meluangkan masa dengan anak-anak mereka dan menunjukkan bahawa orang lain disakiti dengan kata-kata atau tindakan mereka, mengingatkan bagaimana anak itu sendiri tidak menyenangkan, apabila mereka melakukan ini kepadanya, kemahiran komunikasi empati akan berkembang lebih banyak.

Terdapat juga teori evolusi yang mengatakan bahawa pada titik tertentu sikap acuh tak acuh dan pemusnahan diri, perubahan mental akan bermula, yang bertujuan untuk memelihara spesies, dan kemudian semakin banyak orang yang hipersensitif. Ini akan dianggap era baru sokongan dan hubungan manusia, yang akan datang melalui krisis, keperluan yang banyak ahli sains katakan, sejak kemanusiaan kini dalam kebuntuan sosial.

Tonton video itu: Orang-orang Berbondong-bondong Melihat Fenomena Aneh ini. !! 7 Keanehan Terjadi Pada Pohon #YtCrash (November 2019).

Загрузка...