Tiruan - Ini adalah satu proses di mana seorang individu cuba mengikuti dengan betul dalam semua orang, kumpulan, model, sementara dia menyalin secara bebas tindakan yang dia anggap dari orang lain. Peniruan psikologi sangat penting dalam asimilasi oleh manusia pengalaman sosial, yang diperhatikan dalam banyak fasa perkembangan individu. Di zaman prasekolah dan usia dini, oleh tiruan, norma tingkah laku, kemahiran layan diri, dan tindakan subjek diterima pakai. Pada usia yang lebih tua, ia memerlukan makna yang berbeza.

Fenomena ini adalah fenomena sosiologi yang sepenuhnya logik. Contohnya, apabila seseorang tertekan dengan bantuan norma sosial, majoriti peserta dalam kumpulan sosial berkelakuan tertentu, melakukan tindakan tertentu, dan sukar bagi individu untuk menahannya. Dalam kes ini, tiruan adalah jenis pemikiran kumpulan. Orang mahu merasakan dan memahami bahawa mereka betul. Orang-orang ini berkelakuan seperti ini untuk memadankan orang lain. Mereka melihat bagaimana orang lain bertindak dan mengambil contoh, menyalin corak tingkah laku mereka, menganggapnya betul, kerana kebanyakan berkelakuan seperti itu.

Dalam fenomena peniruan ketakutan perkara-perkara pengasingan. Setiap orang mahu menjadi jelas dan menyeronokkan, diterima dalam masyarakat, kerana ramai yang tidak mahu menjadi gagak putih, ditolak dari kumpulan. Ia adalah keperluan pengiktirafan yang membantu mereka menerima nilai dan norma majoriti.

Kesan tiruan adalah manifestasi yang tidak stabil, kerana orang dapat dengan mudah mengamalkan pilihan dan meninggalkan mereka dengan cepat. Dalam aspek psikologi dan sosiologi, fenomena ini adalah kesedaran berikut tingkah laku orang lain, penciptaan semula tingkah laku yang dirasakan.

Mekanisme tiruan dalam psikologi boleh sedar dan tidak sedarkan diri, mutlak atau separa, kreatif dan harfiah, sukarela dan wajib.

Tiruan sebagai mekanisme psikologi jisim mempunyai ciri seperti itu yang dapat dilihat apabila kesedaran individu berkurangan. Keperluannya adalah di kalangan orang ramai, bukan sahaja membantu mengurangkan tahap rasional, ia meningkatkan emosi. Keadaan emosi ini menyumbang kepada keinginan seseorang untuk berkongsi dengan orang lain.

Sekiranya terdapat situasi yang menggembirakan, keupayaan tiruan dihidupkan. Faktor yang menguntungkan boleh menjadi kehadiran beberapa orang yang merasa keadaan dekat, bersedia untuk membahagikannya. Ternyata ia menjadi mekanisme utama tingkah laku, kerana dari keupayaan yang potensial itu menjadi keupayaan konkrit. Seseorang mula memaparkan corak tingkah laku yang dilihat olehnya dari orang yang berada dalam keadaan emosi yang sama, memerhatikan corak peraturan emosi yang dicadangkan. Ia mewujudkan jisim orang yang meniru satu sama lain. Dengan interaksi semacam itu, keadaan ujian semakin meningkat, mencapai puncak, kemudian secara beransur-ansur menurun.

Keupayaan untuk meniru yang tidak terhingga, ia habis, menunaikan keadaan emosi, dan keperluan untuk mengawal keadaan ini tepu, dan kemudian mengawal kelakuan mula dimulihkan.

Imitasi dalam psikologi

Walaupun kesamaan yang diperhatikan dalam tanda-tanda luar, mekanisme tiruan dalam psikologi mempunyai pelbagai tanda psikologi dalam kategori usia yang berbeza. Pada zaman kanak-kanak, fenomena ini dicirikan oleh hakikat bahawa kanak-kanak itu melihat suara dan pergerakan orang dewasa, membuat percubaan untuk mengenal pasti dengannya kenalan pertama.

Pada usia prasekolah, tiruan psikologi sudah menjadi wawasan tentang struktur semantik aktiviti individu. Ia berkembang, melalui beberapa peringkat, aktiviti yang berkaitan dengan usia yang utama juga berubah - permainan plot. Anak pertama mula meniru ciri-ciri terbuka aktiviti orang dewasa, secara beransur-ansur mula menyalin tingkah laku yang mencerminkan makna keadaan.

Pada masa remaja, tiruan menumpukan lebih kepada pengenalan luar dengan individu yang signifikan atau dengan stereotaip ciri perilaku peribadi. Pada orang dewasa, ia adalah elemen pembelajaran dalam aktiviti-aktiviti beberapa jenis (profesional, sukan, peribadi dan lain-lain).

Jangkitan mental dan tiruan difahami oleh ahli psikologi Freud, sebagai akibat dari proses cadangan.

Terdapat perbezaan antara konsep jangkitan mental dan tiruan. Jangkitan mental adalah satu siri nama fenomena susunan sosio-psikologis tingkah laku orang, di mana prasyarat adalah mekanisme tiruan dan cadangan (cadangan).

Dalam jangkitan mental, dominasi komponen emosi ekspresi dan pelaksanaannya adalah tegas. Rintangan psikologi membayangkan hubungan dengan fesyen, dengan fobia kolektif pelbagai jenis. Jangkitan telah lama dikaji sebagai cara untuk secara aktif mempengaruhi massa, berkaitan dengan fenomena seperti psikosis massa, mazhab kultus dan sejenisnya. Fenomena jangkitan itu diketahui walaupun pada peringkat awal sejarah, ia menunjukkan dirinya agak pelbagai: semangat sukan, keadaan kolektif yang ditunjukkan semasa tarian upacara, situasi panik, meditasi.

Jangkitan ditakrifkan sebagai kepekaan tidak sedarkan diri seseorang dengan keadaan mental yang berbeza. Ia memperlihatkan dirinya bukan sebagai penerimaan secara sedar tentang apa-apa maklumat atau corak tingkah laku, tetapi sebagai pemindahan keadaan tertentu, suasana psikologi. Negara emosi massa ini bertindak sebagai mekanisme untuk meningkatkan pengaruh emosi orang lain yang saling berkomunikasi. Di sini individu tidak sama sekali memberi pinjaman kepada tekanan yang dianjurkan secara sengaja, dia hanya secara tidak sedar memperoleh corak tingkah laku orang lain, hanya menyerah kepadanya.

Penyelidik membawa fakta kewujudan "tindak balas jangkitan" yang sering berlaku di auditorium terbuka dan luas, di mana keadaan emosi meningkat dengan ketara, melalui paparan tindak balas berantai. Fenomena jangkitan sering diperhatikan dalam kumpulan yang kurang teratur, orang ramai, yang merupakan "pemecut", yang mempercepatkan keadaan emosi. Tafsiran psikologi yang tepat mengatakan bahawa jangkitan adalah kecenderungan tidak sedarkan diri individu yang tidak disengajakan kepada pelbagai keadaan mental. Pada masa yang sama, ia bukanlah penerimaan maklumat dan pemindahan bahan maklumat atau corak tingkah laku yang dilakukan, tetapi pemindahan keadaan emosi afektif (mood).

Agar jangkitan emosi berlaku, adalah perlu untuk mewujudkan persamaan penilaian. Oleh itu, jangkitan berlaku apabila seseorang mula bertepuk tangan di khalayak ramai, dan setiap orang mula menyokongnya, iaitu jangkitan besar. Jangkitan adalah elemen penting dalam fenomena sosio-psikologi. Kepentingan fenomena jangkitan terkandung dalam pembentukan "wabak mental" yang terjadi di kalangan penduduk. Ini termasuk keghairahan untuk fesyen, trend dalam bidang perubatan, kesusasteraan, seni, kelebihan fanatik. Kandungan emosi ini menetapkan kandungan jangkitan psikologi. Ini penting dalam hidup kolektif. Penggunaan jangkitan psikologi yang tepat adalah penting dalam profesion seorang guru, pendidik dan pemimpin.

Imitasi adalah proses pembiakan manusia sifat dan stereotaip tingkah laku yang ditunjukkan. Ia juga boleh dikaitkan dengan mekanisme pengaruh bersama, dengan kemasukan keadaan tingkah laku massa, juga mengambil kira manifestasinya dalam kumpulan.

Tiruan sebagai mekanisme psikologi jisim disertai oleh undang-undang berikut: corak dalaman boleh menyebabkan tiruan lebih awal daripada corak luaran; corak yang lebih rendah meniru yang lebih tinggi.

Mekanisme peniruan tidak bersifat satu sisi, kerana selalu ada kursus berbalik - dari individu ke kesan, dan intensitas impaknya bergantung pada kritikal individu yang tergolong dalam kelompok elemen.

Imitasi adalah tiga jenis:

- apabila memerhatikan tindak balas baru berlaku;

- pemerhatian hukuman atau ganjaran model melemahkan atau menguatkan tingkah laku yang ditahan;

- pemerhatian model menyumbang kepada pengaktifan stereotaip tingkah laku, yang pernah dilihat oleh pemerhati sebelumnya.

Imitasi berbeza daripada cadangan bahawa pencapaian matlamat dipastikan oleh ekspresi jelas dari sumber aliran maklumat, dan juga terdapat peningkatan daya tarik maklumat yang mengalir dari sumber. Kita boleh menganggap bahawa kesan imej adalah asas untuk persepsi maklumat.

Dalam situasi cadangan, pencapaian gol ditubuhkan melalui kesan emosi langsung, di mana perkataan adalah komponen penentu.

Imitasi difahami sebagai salah satu corak "undang-undang pengulangan" yang terjadi dalam alam semula jadi. Haiwan di dunia melakukan ini melalui keturunan, manusia, dalam manusia, melalui menyalin. Imitasi adalah satu langkah ke arah kemajuan. Pertubuhan secara berkala timbul, yang mula meniru massa. Penemuan sedemikian kemudian dimuatkan ke dalam struktur masyarakat dan diasimilasikan melalui proses penyalinan sekali lagi.

Imitasi oleh sesetengah penyelidik dilihat sebagai "contoh peraturan," yang bererti bahawa pelbagai inovasi dalam kehidupan sosial diasimilasikan, selepas itu mereka mula diulangi oleh banyak pihak, yang menyumbang kepada pengayaan pelbagai aktiviti dan kehidupan mereka, menundukkan sifat kepada diri mereka sendiri. Dalam interaksi, seseorang mula meniru yang lain, dengan itu menentukan komponen awal sosialiti. Oleh itu, fenomena ini adalah pemacu, daya aktif dalam kemajuan sosial, adalah satu aspirasi orang yang tidak dapat ditahan untuk meniru tingkah laku sosial.

Teori tiruan Tarda

Dalam psikologi sosial, teori tiruan dibentangkan sebagai fenomena di mana ia dianalisis dalam bentuk seperti meniru tingkah laku individu tertentu atau menyalin norma-norma yang diamati dalam satu kumpulan. Juga membezakan bentuknya seperti kongruen (pelaksanaan tindakan yang diselaraskan kumpulan), menyalin (memaparkan tindakan yang tepat dari orang lain dalam tingkah laku), rujukan (menyalin atau kongruen kepada orang yang tidak hadir dalam hubungan). Mekanisme tiruan dalam psikologi dikaji oleh ahli sosiologi J. Tarde.

Teori tiruan Tard secara singkatnya berasaskan tiga jenis asas proses dalam masyarakat: pembangkang, pengulangan, adalah tiruan dan penyesuaian (penyesuaian). Sehubungan itu, undang-undang sosial asasnya ia mengetengahkan undang-undang tiruan, penyesuaian, pembangkang. Tetapi yang paling penting di kalangan mereka, dia mengutuk undang-undang pengulangan dan memberi perhatian kepadanya. Dia juga mengatakan bahawa tiruan adalah sejenis fenomena hipnosis. Teorinya diperluaskan kepada bidang interaksi kumpulan dan interpersonal. Dalam istilah sosial, tiruan dianggap sebagai jenis ciri, di mana strata bawah meniru yang lebih tinggi.

Proses tiruan Tarde difahami sebagai asas penjelasan asas kehidupan, baik peribadi maupun kolektif. Beliau menganggapnya fenomena sosial yang kekal di seluruh dunia, yang menyumbang kepada pertumbuhan negara, pembangunan ekonomi, agama, bahasa, dan fenomena lain.

Kognisi sosial adalah kognisi proses tiruan. Penampilannya difasilitasi oleh penyebab dalaman dan luaran, jika tidak, ia dipanggil logik, tidak logik. Dalam sebab luaran, beliau memberi perhatian khusus kepada penyebab sosial, termasuk pengaruh ekonomi, agama, politik, bahasa dan estetik.

Teori Tarde terletak pada hakikat bahawa tindakan asas kehidupan peribadi dan sosial nyata sebagai akibat tiruan. Ini bermakna bahawa interaksi sosial mempunyai sikap seperti "guru-pelajar".

Teori tiruan Tarda mempengaruhi pengikutnya, yang menegaskan bahawa dalam masyarakat terdapat tiga jenis utama: imitasi, tradisi (adat) dan ideal. Teori beliau menganalisis fenomena ini berkaitan dengan tindakan bersama manusia.

Teori Tarda adalah di luar skop orang dan berusaha untuk mempertimbangkan interaksi antarpribadi. Tarde menganggap masyarakat sebagai produk interaksi kesedaran peribadi melalui pemindahan maklumat oleh orang, asimilasi mereka terhadap keyakinan, kepercayaan, niat, keinginan.

Fesyen - satu bentuk tiruan

Tiruan sebagai mekanisme psikologi jisim mengambil bentuk seperti fesyen. Untuk fesyen untuk menjadi mekanisme tiruan massa, perlu syarat-syarat tertentu dipenuhi. Keadaan yang paling penting adalah prestij trend baru. Selalunya faktor penentu, yang juga bertindak sebagai pengatur tingkah laku orang, adalah keinginan untuk menyertai komuniti berprestij.

Prestige adalah mekanisme yang agak sukar, dan bukan satu-satunya. Prestige memberi orang kepunyaan kumpulan rujukan, yang termasuk orang lain. Ini bermakna bahawa fesyen massa adalah berdasarkan pemahaman oleh individu yang mereka meniru mereka yang berada di peringkat kumpulan rujukan mereka sendiri. Peraturan tiruan dari yang paling rendah hingga yang tertinggi juga kekal di sini, yang bermaksud bahawa jika golongan elit meletakkan pada perkara-perkara tertentu dan sekurang-kurangnya tidak kira asalnya mereka, seseorang dari hilir juga boleh memakainya.

Faktor atau keadaan kedua adalah kegunaan objek tiruan, apakah objek fesyen massa. Jadi, perkara mungkin tidak berprestij, tetapi praktikal dan mudah, yang membolehkan mereka mendapat populariti di seluruh dunia. Sebagai contoh, seluar jeans. Kita tidak boleh mengatakan tentang dasar estetik, yang penting dalam banyak komuniti. Dan bahkan bukan tentang fesyen elit, tetapi tentang apa yang benar-benar praktikal dan indah untuk kehidupan seharian.

Mungkin faktor yang paling penting ialah pengiklanan. Syarikat menggunakan tindakan yang disasarkan yang menyumbang kepada jangkitan dan tiruan massa. Di sini faktor prestij atau kepraktisan tidak begitu penting.

Psikologi massa mendefinisikan fesyen sebagai fenomena tertentu yang dibentuk berdasarkan kategori "fesyen" dan "tidak fesyen" pada tindakan mekanisme jangkitan dan tiruan. Fenomena ini dapat memanifestasikan dirinya sebagai mekanisme tingkah laku massal yang standard, atau dalam bentuk yang sama sekali berbeda dan baru, bukan hanya yang semula jadi.

Fesyen, sebagai bentuk imitasi melaksanakan fungsi-fungsi berikut: komunikatif (menyediakan komunikasi individu), kompensasi (sebagai mekanisme pertahanan psikologi) dan interaktif (interaksi dan koordinasi).

Tonton video itu: 5 TIRUAN KARTUN PALING ANEH DAN KOCAK YANG HARUS KALIAN TAU!!! (November 2019).

Загрузка...