Sosialisasi - Ini merupakan proses integratif penyertaan subjek ke dalam struktur masyarakat, melalui penguasaan peraturan-peraturan sosial, nilai-nilai, orientasi, tradisi, pengetahuan yang membantu menjadi individu yang efektif dalam masyarakat. Dari hari-hari pertama kewujudannya, orang kecil dikelilingi oleh ramai orang, dia sudah beransur-ansur terlibat dalam interaksi kolektif. Semasa hubungan, seseorang memperoleh pengalaman sosial, yang menjadi komponen integral dari individu.

Proses sosialisasi orang itu dua arah: seseorang mempelajari pengalaman masyarakat, dan pada masa yang sama secara aktif mengembangkan hubungan dan hubungan. Seseorang menganggap, tuan dan mengubah pengalaman sosial peribadi ke dalam sikap dan kedudukan peribadi. Ia juga termasuk dalam hubungan sosial yang pelbagai, prestasi pelbagai fungsi peranan, mengubah masyarakat sekitar dan diri mereka sendiri. Keadaan sebenar kehidupan kolektif yang paling mendesak menimbulkan masalah yang memerlukan setiap hubungannya dengan struktur sosial alam sekitar. Dalam proses ini, konsep utama dan penyokong sosialisasi, membolehkan individu menjadi ahli kumpulan sosial, kumpulan.

Proses sosialisasi individu dalam strata sosial adalah sukar dan memakan masa, kerana ia termasuk menguasai nilai-nilai dan undang-undang kehidupan sosial oleh seseorang, menguasai pelbagai peranan sosial.

Sosialisasi personaliti dalam psikologi adalah topik yang aktif dikaji oleh banyak psikologi sosial. Lagipun, seseorang mempunyai intipati sosial, dan hidupnya adalah proses penyesuaian yang berterusan, yang memerlukan perubahan dan pembaharuan yang stabil.

Proses sosialisasi melibatkan tahap tinggi dalam diri individu, kebutuhan untuk mewujudkan diri. Banyak bergantung kepada aktiviti penting seseorang, keupayaan untuk menguruskan aktiviti secara berkesan. Tetapi proses ini sering berlaku apabila keadaan kehidupan objektif menimbulkan keperluan tertentu individu, mewujudkan insentif untuk aktiviti.

Konsep sosialisasi

Proses yang dijelaskan ditentukan oleh aktiviti sosial individu.

Proses sosialisasi individu mewakili kemasukan individu ke dalam struktur sosial, akibatnya perubahan dibuat dalam struktur individu dan masyarakat secara keseluruhan. Akibat sosialisasi, individu mengasimilasikan norma-norma kumpulan, nilai, corak tingkah laku, orientasi sosial, yang berubah menjadi sikap seseorang.

Sosialisasi keperibadian sangat penting untuk berjaya dalam masyarakat. Proses ini berjalan sepanjang hayat individu, apabila dunia bergerak dan untuk bergerak bersamanya, perlu diubah. Seseorang mengalami perubahan kekal, dia berubah, secara fizikal dan psikologi, adalah mustahil untuk dia kekal. Konsep penting ini, sebagai sosialisasi personaliti dalam psikologi, bahawa banyak pakar yang mempelajari personaliti, masyarakat dan hubungan mereka terlibat.

Dalam proses ini, tiada siapa yang kebal dari berlakunya masalah.

Masalah sosialisasi dibahagikan kepada tiga kumpulan berikut. Yang pertama terdiri daripada masalah sosio-psikologi sosialisasi, yang berkaitan dengan pembentukan kesadaran diri individu, penentuan nasib sendiri, penegasan diri, realisasi diri dan pembangunan diri. Di mana-mana peringkat, masalah mempunyai kandungan tertentu, dan pelbagai cara menyelesaikannya muncul. Hanya tidak berubah adalah kepentingan mereka kepada individu. Dia mungkin tidak menyedari kewujudan masalah ini, kerana mereka sangat "dikebumikan" dan membuat anda berfikir, bertindak sedemikian rupa untuk menghapuskan masalah itu, untuk mencari penyelesaian yang mencukupi.

Kumpulan kedua adalah masalah budaya yang timbul, termasuk setiap peringkat. Kandungan masalah ini bergantung pada pencapaian tahap pembangunan semula. Masalah ini dikaitkan dengan perbezaan serantau yang timbul dalam kadar pematangan fizikal yang berbeza, jadi di wilayah selatan lebih cepat daripada di utara.

Masalah sosial sosialisasi membabitkan pembentukan stereotaip kewanitaan dan maskulinitas dalam pelbagai kumpulan etnik, wilayah, dan budaya.

Kumpulan masalah ketiga adalah sosio-kultural, yang, dalam kandungannya, mempunyai pengenalan individu ke tahap budaya. Mereka berkaitan dengan orientasi nilai peribadi, pandangan dunia seseorang, gudang rohaniya. Mereka mempunyai watak tertentu - moral, kognitif, nilai, semantik.

Sosialisasi dibahagikan kepada primer dan sekunder.

Utama - dilaksanakan dalam bidang hubungan rapat. Sosialisasi sekunder dijalankan dalam hubungan perniagaan formal.

Sosialisasi utama mempunyai agen seperti: orang tua, teman dekat, saudara, teman, guru.

Agen sekunder adalah: negara, media, wakil organisasi awam, gereja.

Sosialisasi utama meneruskan secara intensif pada separuh pertama kehidupan individu, ketika ia dibesarkan oleh orang tuanya, menghadiri institusi prasekolah, sekolah, memperoleh kontak baru. Kedua, masing-masing, berlaku pada separuh kedua kehidupan, apabila orang dewasa dihubungkan dengan organisasi rasmi.

Sosialisasi dan pendidikan

Upaya, yang bertentangan dengan sosialisasi, diteruskan dengan syarat-syarat interaksi spontan antara individu dan alam sekitar, dianggap sebagai proses yang dikendalikan secara sedar, misalnya, agama, keluarga atau pendidikan sekolah.

Sosialisasi kepribadian adalah proses dalam pedagogi yang dipelajari secara tidak henti dari proses pendidikan. Tugas utama pendidikan adalah pembentukan orientasi humanistik dalam individu yang semakin meningkat, yang bermaksud bahawa dalam bidang motivasi keperibadian, motif sosial, insentif untuk aktiviti berfaedah sosial mengatasi motif peribadi. Dalam semua yang difikirkan oleh individu, apa sahaja yang dia lakukan, motif tindakannya mesti memasukkan idea individu lain, masyarakat.

Kumpulan sosial mempunyai pengaruh yang besar terhadap proses sosialisasi individu. Pengaruh mereka berbeza pada tahap yang berbeza dari ontogenesis manusia. Pada masa kanak-kanak awal, pengaruh penting berasal dari keluarga, remaja - dari rakan sebaya, matang - dari kumpulan kerja. Tahap pengaruh setiap kumpulan bergantung kepada perpaduan, serta organisasi.

Pendidikan, bertentangan dengan sosialisasi umum, adalah satu proses yang bertujuan mempengaruhi individu, yang bermaksud dengan bantuan pendidikan seseorang dapat mengatur pengaruh masyarakat terhadap individu dan menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi sosialisasi individu.

Sosialisasi keperibadian juga merupakan topik penting dalam pedagogi, sejak sosialisasi tidak dapat dipisahkan dari pendidikan. Di bawah pendidikan merujuk kepada fenomena sosial yang mempengaruhi alat-alat masyarakat pada individu. Daripada ini, hubungan antara pendidikan dan struktur sosial dan politik masyarakat, yang bertindak sebagai "pelanggan" untuk pembiakan jenis orang tertentu. Pendidikan adalah aktiviti yang khusus dianjurkan dalam pelaksanaan matlamat pendidikan yang ditetapkan, dalam proses pedagogi, di mana subjek (guru dan pelajar) menyatakan tindakan aktif dalam mencapai matlamat pedagogi.

Ahli psikologi terkenal S. Rubinstein berhujah bahawa matlamat penting pendidikan ialah pembentukan kedudukan moral peribadi seseorang, dan bukan penyesuaian luar individu terhadap peraturan sosial. Pendidikan perlu dipertimbangkan sebagai satu proses teratur kemasukan sosial orientasi nilai, iaitu pemindahan mereka dari luar ke pelan dalaman.

Kejayaan perundingan dilakukan dengan penyertaan sfera emosi dan intelektual individu. Ini bermakna apabila mengatur proses pembiakan, guru perlu merangsang pemahaman pelajar terhadap tingkah laku mereka, keperluan luaran, kehidupan moral yang sensual, dan kedudukan civic. Kemudian pendidikan, sebagai proses inovasi orientasi nilai akan dilakukan dalam dua cara:

- melalui komunikasi dan tafsiran matlamat yang berguna, peraturan moral, cita-cita dan norma tingkah laku. Ini akan menyelamatkan pelajar dari carian semulajadi yang memungkinkan untuk menemui kesilapan. Kaedah ini didasarkan pada pemprosesan kandungan-semantik mengenai bidang motivasi dan kerja sukarela yang sedar dalam memikirkan semula sikapnya sendiri ke dunia nyata;

- melalui penciptaan keadaan psikologi dan pedagogi tertentu yang akan merealisasikan minat dan impak keadaan semula jadi, dengan itu merangsang aktiviti sosial yang berguna.

Kedua-dua cara adalah berkesan, hanya dengan penggunaan sistematik, integrasi dan saling melengkapi.

Kejayaan pendidikan dan sosialisasi golongan muda adalah layak, tertakluk kepada penggunaan faktor-faktor positif yang dilaburkan dalam hubungan sosial, gaya hidup, peneutralan faktor-faktor yang menghalang pelaksanaan tugas latihan, pendidikan dan sosialisasi.

Transformasi sistem pendidikan dan pendidikan boleh berjaya hanya apabila ia benar-benar menjadi perkara awam. Ia layak untuk menguraikan semula kehidupan sosial, persekitaran budaya, sistem latihan dan pendidikan kepada generasi muda.

Faktor sosialisasi

Terdapat banyak faktor sosialisasi, semuanya dikumpulkan dalam dua kumpulan besar. Kumpulan pertama terdiri daripada faktor sosial yang mencerminkan aspek sosio-budaya sosialisasi dan masalah yang berkaitan dengan spesifik sejarah, kumpulan, etnik, dan budaya. Kumpulan kedua mengandungi faktor keperibadian individu, yang dinyatakan melalui spesifik jalan hidup setiap orang.

Faktor sosial terutamanya termasuk faktor makro, mesofactor dan mikrofactor, yang mencerminkan pelbagai aspek perkembangan peribadi (sosial, politik, sejarah, ekonomi), juga kualiti hidup individu, keadaan ekologi kawasan di mana dia tinggal, kehadiran kerap berlaku keadaan-keadaan yang melampau dan lain-lain keadaan sosial.

Faktor-faktor makro terdiri daripada penentu-penentu alam dan sosial pembangunan peribadi, yang disebabkan oleh kediamannya dalam masyarakat sosial. Faktor makro termasuk faktor-faktor berikut:

- negara (negara), sebagai konsep yang diguna pakai untuk menyerlahkan komuniti individu yang tinggal di sempadan wilayah tertentu, bersatu atas sebab-sebab ekonomi, politik, sejarah, sosial dan psikologi. Keanehan pembangunan negara (negara) menentukan keanehan sosialisasi orang di rantau tertentu;

- Budaya adalah satu sistem aspek rohani kehidupan masyarakat dan sosialisasi mereka. Kebudayaan merangkumi semua aspek penting - biologi (makanan, keperluan semula jadi, rehat, hubungan seksual), pengeluaran (penciptaan benda dan objek), rohani (pandangan dunia, bahasa, aktiviti ucapan), sosial (hubungan sosial, komunikasi).

Mesofactor disebabkan oleh orang yang hidup dalam kumpulan sosial saiz purata. Mesofaktor termasuk:

- etnos - agregat individu yang stabil secara sejarah dibentuk di wilayah tertentu, yang mempunyai bahasa, agama, ciri-ciri kebudayaan yang sama, serta kesedaran diri yang sama, iaitu kesedaran oleh setiap individu bahawa mereka adalah satu dan berbeza dari kumpulan lain. Individu yang dipunyai oleh sesebuah negara menentukan spesifik sosialisasinya;

- jenis penempatan (kota, wilayah, kampung, kampung), yang untuk berbagai alasan memberikan keaslian sosialisasi orang yang tinggal di dalamnya;

- keadaan serantau adalah ciri khusus untuk sosialisasi penduduk yang tinggal di rantau tertentu, negeri, sebahagian negara yang mempunyai ciri khas (sejarah masa lalu, sistem ekonomi dan politik tunggal, identiti sosial dan budaya);

- media massa adalah cara teknikal (radio, televisyen, cetak) yang bertanggungjawab untuk menyebarkan maklumat kepada khalayak yang besar.

Mikrofactor adalah penentu sosialisasi, yang berkaitan dengan pendidikan dan latihan dalam kumpulan kecil (kolektif kerja, institusi pendidikan, organisasi keagamaan).

Yang paling penting dalam sosialisasi individu ialah perkembangan sejarah negara, kumpulan, masyarakat, kolektif. Di setiap peringkat pembangunan masyarakat, keperluan yang berbeza untuk individu mengikuti. Oleh itu, selalunya ada maklumat bahawa individu itu dapat mencari dirinya sendiri dan hanya mengetahui sepenuhnya dalam pasukan tertentu.

Dalam masa yang stabil dalam pembangunan sosial, individu lebih disesuaikan dengan masyarakat, di mana orientasi ke arah nilai kumpulan diguna, sedangkan pada saat-saat kritikal, penting dalam sejarah, pelbagai jenis orang menjadi lebih aktif. Sesetengahnya adalah orang yang pada masa yang sama dikuasai oleh tuntutan individu dan sejagat, yang lain adalah orang-orang yang telah melarikan diri dari krisis sosial, menggunakan stereotaip biasa orientasi mereka kepada norma-norma kumpulan yang wujud dalam pembangunan masyarakat yang stabil.

Di bawah keadaan krisis sosial, kepelbagaian jenis kedua membawa kepada mencari musuh-musuh "luaran", penyingkiran semua orang asing yang mendekati kumpulan itu, lebih memilih kumpulan mereka sendiri (kebangsaan, umur, wilayah, profesional). Faktor individu juga penting. Dari sisi psikologi, proses sosialisasi tidak dapat menjadi refleksi sederhana dan mekanikal pengalaman sosial yang diuji secara sosial. Proses pembelajaran pengalaman ini bersifat subjektif. Sesetengah situasi sosial dapat dialami dalam cara yang sangat berbeza oleh individu yang berbeza, sehingga setiap orang dapat mengambil pengalaman sosial yang sama sekali berbeda dari situasi yang sama. Banyak bergantung pada keadaan di mana individu hidup dan berkembang, di mana mereka menjalani sosialisasi. Cukup berbeza, proses ini berlaku pada tahap yang berbeza ontogenesis, semasa tempoh krisis sosial.

Krisis sosial dicirikan oleh pelanggaran terhadap keadaan kehidupan masyarakat yang stabil, kegagalan sistem nilai yang ada, pemisahan orang, dan peningkatan egoisme. Kesan negatif terutamanya terhadap krisis sosial memberi kesan: kanak-kanak remaja, anak muda di jalan untuk menjadi individu, orang-orang pertengahan umur dan orang tua.

Orang yang paling maju tidak menganggap pandangan yang dikenakan kepada mereka, mereka membentuk mereka sendiri, bebas dan berbeza daripada sistem nilai yang diterima secara sosial. Tetapi ia juga tidak bermakna bahawa kebanyakan orang pertengahan umur tidak terdedah kepada perubahan global yang berlaku di dalam masyarakat. Walau bagaimanapun, proses sosialisasi peribadi mereka melalui pengalaman yang kuat dalam krisis peribadi, atau agak mudah, jika dalam suasana tenang, masa stabil pembangunan sosial, ia adalah antara orang luar sosial, tetapi dalam keadaan krisis kemahiran mereka adalah dalam permintaan.

Bentuk sosialisasi

Terdapat dua bentuk sosialisasi - berarah dan tidak berarah.

Diarahkan (spontan) - adalah pembentukan kualiti sosial secara spontan akibat dari seseorang tinggal di persekitaran sosial yang dekat (dalam keluarga, antara rakan sekerja, rakan sebaya).

Sosialisasi yang diarahkan adalah sistem kaedah pengaruhnya, yang dikembangkan secara khusus oleh masyarakat, institusi, organisasi, dengan tujuan membentuk keperibadian sesuai dengan nilai-nilai, minat, cita-cita yang berlaku dalam masyarakat tertentu, serta tujuan.

Pendidikan adalah salah satu cara sosialisasi yang diarahkan. Ia adalah proses yang sengaja dirancang, teratur, dan bertujuan untuk mempengaruhi orang yang sedang membangun, kelakuan dan kesedarannya, dengan matlamat untuk mengembangkan konsep, prinsip, orientasi nilai dan sikap sosialnya serta penyediaannya untuk aktiviti sosial, budaya dan perindustrian yang aktif.

Kedua-dua bentuk (arah, tidak langsung) dalam keadaan tertentu boleh diselaraskan antara satu sama lain atau, sebaliknya, konflik. Percanggahan yang dihasilkan sering membawa kepada situasi konflik yang merumitkan dan menghalang proses sosialisasi individu.

Bentuk sosialisasi spontan (non-arah) ditentukan oleh persekitaran mikro-sosial (saudara terdekat, rakan sebaya) dan sering mengandung banyak aturan usang, ketinggalan zaman, pola, pola tingkah laku. Bersama-sama dengan kesan positif terhadap individu, ia juga boleh memberi impak negatif kepada individu, mendorongnya ke arah negatif, menyimpang dari norma-norma yang ditubuhkan oleh masyarakat, yang boleh membawa kepada fenomena seperti patologi sosial.

Sosialisasi yang tidak diarahkan tanpa kemasukan dana yang diarahkan, boleh memudaratkan pembentukan seseorang, kumpulan sosial orang ini dan seluruh masyarakat. Поэтому очень важным есть её дополнение и преобразование целенаправленным корригирующим воздействиям направленной социализации.

Tetapi sosialisasi yang diarahkan tidak selalu membawa kepada hasil pendidikan yang positif, yang amat jelas ketika digunakan untuk tujuan anti-manusia, misalnya, kegiatan berbagai mazhab yang merusak agama, pengenaan ideologi fasis, propaganda sentimen perkauman. Oleh itu, bentuk sosialisasi yang diarahkan dapat membawa kepada pembentukan personaliti positif hanya jika ia dilaksanakan sesuai dengan aturan moral, kriteria moral, kebebasan hati nurani, tanggung jawab dan prinsip-prinsip masyarakat demokratis.

Tahap sosialisasi

Proses sosialisasi keperibadian berlaku dalam tiga fasa utama. Pada fasa pertama, perkembangan norma sosial dan orientasi nilai berlaku, individu belajar untuk mematuhi masyarakatnya.

Pada fasa kedua, individu berusaha untuk pemperibadian, realisasi diri, dan pengaruh aktif terhadap anggota masyarakat.

Semasa fasa ketiga, individu itu disatukan ke dalam kumpulan sosial, di mana ia mendedahkan keunikan sifat-sifat dan keupayaan peribadi.

Proses sosialisasi berturut-turut, peralihan yang betul ke setiap fasa membawa kepada kejayaan dan pencapaian hasil yang berjaya. Setiap peringkat mempunyai ciri-ciri tersendiri, dan jika semua syarat sosialisasi dipenuhi, maka prosesnya akan berhasil.

Memperuntukkan peringkat utama sosialisasi di tempat kerja - ia adalah pra-buruh, buruh, pasca buruh.

Sebagai peringkat memperuntukkan:

- Sosialisasi utama, yang bermula dari saat lahir hingga pembentukan keperibadian;

- Sosialisasi sekunder, di mana terdapat penyusunan semula individu dalam tempoh matang dan berada dalam masyarakat.

Tahap utama proses sosialisasi diedarkan bergantung pada usia seseorang.

Pada zaman kanak-kanak, sosialisasi bermula dengan kelahiran seseorang dan berkembang dari peringkat awal. Pada masa kanak-kanak, pembentukan keperibadian yang paling aktif berlaku, sepanjang tempoh ini dibentuk sebanyak 70%. Sekiranya proses ini ditangguhkan, maka akibat yang tidak dapat dipulihkan akan berlaku. Sehingga tujuh tahun, kesedaran diri sendiri berlaku sebagai usia semula jadi, tidak seperti yang lebih tua.

Pada peringkat sosialisasi, perubahan fisiologi yang paling berlaku, individu mula matang, keperibadian berkembang. Selepas tiga belas tahun, kanak-kanak mengambil lebih banyak tanggungjawab, sehingga mereka menjadi lebih berpengetahuan.

Pada masa muda (kematangan awal) sosialisasi yang lebih aktif berlaku, sebagai individu secara aktif mengubah institusi sosialnya (sekolah, kolej, institut). Umur enam belas dianggap paling tertekan dan berbahaya, kerana sekarang individu itu lebih bebas, dia secara sengaja memutuskan masyarakat sosial mana yang hendak dipilih dan masyarakat mana yang akan bergabung, kerana dia harus datang kepadanya untuk waktu yang lama.

Pada usia kira-kira 18-30 tahun, sosialisasi berlaku berkaitan dengan kerja dan hubungan peribadi. Idea yang lebih jelas tentang diri mereka datang kepada setiap lelaki atau gadis muda melalui pengalaman kerja, persahabatan dan hubungan. Persepsi maklumat yang salah boleh membawa kepada akibat negatif, maka seseorang menutup dirinya, dan akan menjalani kehidupan yang tidak sedarkan diri sehingga krisis midlife.

Perlu diperhatikan sekali lagi bahawa hanya jika semua syarat sosialisasi dipenuhi, maka, dengan demikian, proses sosialisasi akan diteruskan sebagaimana mestinya. Terutamanya adalah memberi perhatian kepada peringkat remaja dan muda, kerana pada tahun-tahun muda, pembentukan personaliti yang paling aktif dan pilihan komuniti sosial berlaku, dengan mana seseorang perlu berinteraksi selama bertahun-tahun untuk datang.

Tonton video itu: # Apa itu sosialisasi? Part 1 (November 2019).

Загрузка...