Pemindahan - ini adalah salah satu pertahanan sekunder utama psikologi, bertindak sebagai pelarian aktif termotivasi. Penindasan juga dipanggil penindasan dan penindasan. Yang pertama memperkenalkan konsep ini dalam sains adalah Z. Freud. Beliau memberi jaminan bahawa penindasan dalam psikologi adalah mekanisme utama untuk pembentukan dan pembentukan orang yang tidak sedarkan diri. Fungsi penindasan adalah untuk mengurangkan spektrum emosi yang tidak menyenangkan untuk sfera mental individu dengan menghapuskan kesedaran kesedaran pengalaman, peristiwa yang menyebabkan perasaan sukar ini. Idea mekanisme ini adalah seperti berikut: sesuatu dilupakan, dilemparkan dari kesedaran dan disimpan jauh dari kesedaran tentang jiwa manusia.

Penindasan dalam psikoanalisis

Idea penindasan menduduki tempat yang besar dan signifikan dalam pengetahuan dan konsep jiwa dalam psikoanalisis. Merancang mekanisme jiwa seperti penindasan Freud, psikoanalisis menyiratkan percubaan oleh jiwa untuk tidak hidup dalam realiti peristiwa yang traumatis dan mengganggu keperibadian. Psikoanalis menyatakan bahawa penindasan merupakan mekanisme pertahanan penting terhadap konflik intrapersonal antara Ideal-I dan Ono, mengawal keinginan dan impuls yang dilarang.

Pada awal abad ke-20, Sigmund Freud menggambarkan wawasannya sendiri mengenai proses penindasan, dan untuk masa yang agak lama ia menganggap haknya untuk mencapai keutamaan dalam penemuan ini. Tetapi, selepas beberapa waktu, O. Rank, seorang ahli psikoanalisis Wina, mendapati dan mempelajari karya-karya yang lebih awal daripada ahli falsafah Jerman Schopenhauer, di mana konsep yang diterangkan di atas, seperti penindasan mengikut Freud, juga digambarkan, dan menunjukkan kepadanya. Idea asas psikoanalisis benar-benar meletakkan idea penindasan. Pemahaman beliau mengenai kewujudan keadaan penindasan yang perlu - kompleks kanak-kanak, keinginan intim kanak-kanak, naluri.

Freud dalam karya-karyanya sendiri tidak memperlihatkan satu-satunya penunjukan untuk proses ini. Ahli sains mengisytiharkannya sebagai kemungkinan tindakan mental untuk merealisasikan yang tidak sedarkan diri; bagaimana hendak beralih ke peringkat yang lebih mendalam dan terdahulu dalam pembentukan akal mental, proses rintangan; lupa dalam perjalanan yang menjadi mustahil untuk diingat; fungsi perlindungan jiwa individu. Berdasarkan di atas, persamaan penindasan dengan regresi dan rintangan dalam psikoanalisis tradisional dijumpai. Psikoanalis mendapati pada kuliah bahawa, walaupun terdapat persamaan yang ketara, penindasan itu mengandungi proses mental dinamik, berinteraksi dengan kedudukan ruang, dan regresi mempunyai ciri deskriptif.

Neurosis adalah manifestasi utama proses sedemikian sebagai penindasan. Dalam sainsnya, Freud mengkaji penindasan sebagai akibat daripada pengaruh faktor luaran dan impuls dalaman seorang individu, yang tidak sesuai dengan pandangan moral dan kedudukan estetiknya. Penentangan ini terhadap keinginan individu dan sikap moralnya membawa kepada konflik secara peribadi. Peristiwa sedemikian, perasaan keperibadian yang tertarik pada perlanggaran dalaman, dikeluarkan dari kesadaran individu dan dilupakan olehnya.

Pada perjalanan hidup manusia, peristiwa atau pengalaman traumatik berlaku, di mana titik sedar membuat keputusan bahawa pengalaman ini mengganggu dengannya, anda tidak perlu menyimpan semua memori yang berkaitan dengannya. Dan kemudian, dengan itu, ia dilupakan, dipaksa keluar ke kedalaman alam bawah sedar. Di tempat ingatan ini, kekosongan timbul dan jiwa cuba mengembalikan peristiwa itu dalam ingatan, atau mengisi dengan yang lain: fantasi, realiti yang berbeza dari kehidupan individu, yang boleh terjadi pada masa yang berlainan.

Contoh-contoh penindasan dalam psikologi Freud mudah dijelaskan pada model menjalankan kuliahnya. Beliau memberitahu bagaimana salah seorang pelajar melakukan tindakan yang tidak mencukupi semasa kuliah: katanya, membuat bunyi bising, mengganggu orang lain. Kemudian pensyarah mengisytiharkan bahawa dia enggan meneruskan kuliah sementara pelanggar itu berada di khalayak. Terdapat beberapa orang di kalangan pendengar yang mengenakan tanggungjawab untuk mengusir kesesakan di luar pintu dan terus berjaga-jaga, tidak membiarkan dia kembali. Malah, lelaki yang tidak disukai itu digulingkan. Guru boleh meneruskan kerja mereka.

Metafora ini menerangkan kesedaran individu - apa yang sedang berlaku dalam penonton semasa kuliah, dan bawah sedar - yang berada di belakang pintu. Pendengar, yang diusir dari pintu, marah dan terus membuat bunyi bising, cuba kembali kepada penonton. Kemudian terdapat dua pilihan untuk menyelesaikan konflik ini. Yang pertama adalah mediator, mungkin ini pensyarah sendiri, yang setuju dengan pelanggar, dan konflik diselesaikan pada kondisi yang saling menguntungkan, maka mental yang ditekan mental kembali ke pikiran bawah sadar seseorang dengan kesadaran yang sehat. Pengantara seperti itu boleh menjadi psikoterapi.

Pilihan kedua kurang ramah - para pengawal tidak membiarkan penyusup yang ditindas, menenangkannya di luar pintu. Kemudian orang yang diasingkan itu akan cuba kembali kepada penonton, dengan menggunakan kaedah yang berbeza: dia dapat menyelinap ketika pengawal berehat, menukar pakaian mereka dan melewati unrecognizable. Dengan menggunakan metafora ini, kami membayangkan kenangan yang ditindas bahawa pada masa dan masa yang berlainan akan muncul di permukaan ingatan dalam imej yang diubah suai. Kita semua menggunakan penindasan, melupakan traumatik, menyekat perasaan tidak menyenangkan. Kesukaran terletak pada hakikat bahawa seseorang sehingga saat terakhir tidak tahu apa yang dilupakannya akan menyebabkan di permukaan. Individu sendiri tidak memahami apa yang boleh ditindas. Di permukaan, kita dapat melihat emosi tertentu, tindak balas psikotik atau neurotik, gejala penyakit.

Pelbagai neurosis adalah contoh penindasan dalam psikologi. Psikoterapi, khususnya, mengatakan bahawa semua rahsia menjadi neurosis. Menjelajah gangguan neurotik pesakitnya, Freud membuat kesimpulan bahawa penindasan lengkap terhadap keinginan, perasaan, kenangan untuk neurotik yang tidak diingini adalah mustahil. Mereka telah dialih keluar dari kesedaran individu, tetapi terus berada di bawah sedar dan menghantar isyarat dari sana. Untuk proses pemulihan personaliti neurotik, adalah perlu untuk melakukan gejala penyakit dalam cara di mana peristiwa itu ditindas dari kesedaran ke bawah sedar. Dan kemudian, dengan mengatasi penolakan individu, untuk meneruskan yang ditindas dalam minda dan dalam kronologi ingatan manusia.

Psikoanalisis dalam terapi dengan pelanggan neurotik mula-mula bekerja dengan jelas, kemudian, menghapus satu lapisan demi satu, menyelidiki ke bawah sedar individu, sehingga mereka menghadapi rintangan yang luar biasa. Kehadiran rintangan adalah isyarat utama bahawa terapi bergerak dengan cara yang betul. Dalam hal tidak melepaskan rintangan jiwa, hasilnya tidak akan diperolehi.

Bermula untuk bekerja dengan personaliti neurotik dan histeris, Freud menyedari bahawa penindasan akan menyebabkan kebimbangan. Semasa mengumpul pengetahuan, versi beliau telah mengalami perubahan, dia mula percaya bahawa mekanisme penindasan adalah hasil dari kebimbangan, dan bukannya penyebabnya.

Semasa penulisannya, Freud memperkenalkan penambahan ke dalam penglihatan psychoanalytic penindasan. Pertama, dia mengkaji fenomena ini semata-mata dari segi perlindungan. Tambahan lagi, penindasan dalam arah psikoanalitik muncul dalam konteks berikut: "penindasan utama", "selepas pengusiran", "pengembalian yang ditindas" (impian, tindak balas neurotik). Kemudian sekali lagi, penindasan dikaji sebagai kemungkinan perlindungan psikologi dari jiwa individu.

Bapak psikoanalisis berpendapat bahawa benar-benar semua tekanan dilakukan pada zaman kanak-kanak, dan semua tahun berikutnya kehidupan mengekalkan mekanisme yang lama ditindas yang mempunyai kesan ke atas menangani keinginan yang dilarang, impuls, dan konflik dalaman yang ditindas. Kesesakan baru tidak timbul, ini disebabkan oleh mekanisme "pasca perpindahan."

Pandangan psikoanalitik terhadap penindasan telah dibentuk dan diubah sepanjang keseluruhan perkembangan sains psikoanalisis. Sebagai akibat daripada penetapan struktur jiwa, Freud memutuskan bahawa penindasan adalah hasil dari kegiatan Supra-I, yang melakukan penindasan, atau, menurut arahannya, Self Submissive membuatnya. Penindasan (atau penindasan) adalah mekanisme dasar, nenek moyang semua proses pelindung jiwa individu.

Penindasan - perlindungan psikologi

Bercakap mengenai mekanisme perlindungan jiwa manusia, kita boleh menetapkan salah satu yang paling penting - penindasan atau penindasan. Sebagai Sigmund Freud, bapa psikoanalisis, menegaskan: dalam psikologi, leluhur dan keturunan semua bentuk proses pertahanan jiwa adalah penindasan. Inti penindasan adalah wajar melupakan sesuatu dan kandungannya terkawal di bawah sedar. Melupakan kawalan seperti itu boleh digunakan untuk peristiwa traumatik, pengalaman, perasaan, fantasi, persatuan yang berkaitan dengan pengalaman.

Penindasan boleh direalisasikan dalam dua perkara: ia menghalang penampilan tindak balas negatif dengan melepaskan diri dari bahagian sedar ke dalam kenangan trauma yang tidak sedar, keinginan yang dilarang; memegang dan mengawal keinginan, impuls, pemacu yang tidak disadari.

Contoh-contoh penindasan dalam psikologi boleh dikatakan sebagai "neurosis perang" atau tindak balas PTSD, pengalaman seseorang mengalami keganasan apabila mangsa tidak dapat mengingat peristiwa traumatik, perasaan yang dialaminya, kelakuannya. Tetapi seseorang disedari oleh kenangan yang jelas atau tidak sedarkan diri, kilas balik, mimpi buruk atau menjengkelkan. Freud menyebut fenomena ini "kembalinya ditindas."

Contoh penindasan yang berikutnya dalam psikologi adalah penindasan keinginan dan impuls ke bawah sedar kanak-kanak yang mereka ketakutan dan dilarang dari sudut norma sosial dan moral pendidikan, tetapi merupakan perkembangan normalnya. Oleh itu, dalam tempoh pembangunan kompleks Oedipal, kanak-kanak itu, dengan bantuan Super-I, menindas (mendorong) impuls seks kepada salah seorang ibu bapa dan keinginan untuk memusnahkan yang lain. Dia belajar memaksa keinginan yang dilarang ke dalam ketidaksadarannya.

Juga kepada fenomena penindasan dalam kehidupan seharian boleh dikaitkan dengan melupakan nama orang yang dengannya ditindas perasaan tidak sedarkan diri yang tidak sedarkan diri, sikap negatif pembicara.

Dalam semua contoh pergeseran yang dipertimbangkan di atas: trauma yang mendalam yang mengganggu kehidupan yang penuh, tahap pembangunan yang normal dan melupakan kehidupan sehari-hari penyesuaian semulajadi yang diperlukan oleh jiwa itu. Lagipun, jika seseorang sentiasa menyedari segala perasaan, pemikiran, pengalaman, konflik, fantasi, maka dia akan lemas di dalamnya. Oleh itu, penindasan memainkan fungsi positif dalam kewujudan individu.

Apabila penindasan akan menanggung peranan negatif dan menimbulkan masalah? Terdapat tiga syarat untuk ini:

- apabila penindasan tidak memenuhi peranan utamanya (yakni, dengan pasti melindungi fikiran, perasaan, dan ingatan yang ditindas supaya mereka tidak menghalang individu daripada menyesuaikan diri dengan keadaan hidup);

- apabila ia menghalang seseorang daripada bergerak ke arah arah perubahan positif;

- menghapuskan penggunaan cara dan peluang lain untuk mengatasi kesulitan yang akan menjadi lebih berjaya.

Menyimpulkan, kita boleh meringkaskan: penindasan boleh digunakan untuk pengalaman traumatik seseorang; untuk mempengaruhi, perasaan, kenangan yang berkaitan dengan pengalaman; keinginan yang dilarang; keperluan yang tidak dapat direalisasikan atau dihukum untuk pelaksanaannya. Sesetengah peristiwa kehidupan sedang penuh sesak apabila seseorang berkelakuan tidak menarik; sikap bermusuhan; perasaan negatif, sifat watak; Kompleks Edipov; Electra kompleks.

Supaya penindasan itu tidak menimbulkan masalah bagi individu dalam bentuk kenangan yang tidak terkawal, pemikiran obsesif, tindak balas neurotik, gejala penyakit, seseorang perlu mencapai ukuran tertentu identiti diri dan integriti "I" peribadi. Jika pada zaman kanak-kanak awal seseorang tidak mempunyai pengalaman memperolehi identiti yang kuat, maka perasaan tidak menyenangkan seseorang itu cenderung dikawal dengan menggunakan mekanisme pertahanan primitif: unjuran, perpecahan, penolakan.

Tidak semua situasi yang berkaitan dengan melupakan atau mengabaikan berkaitan dengan penindasan. Terdapat masalah dalam ingatan dan perhatian yang bergantung kepada sebab-sebab lain: perubahan organik di otak, sifat individu, dan pemilihan maklumat penting dari yang tidak penting.

Tonton video itu: Persiapan Media Tanam untuk Pemindahan Bibit Cabe ke Polybag (Oktober 2019).

Загрузка...