Psikologi dan Psikiatri

Penipuan diri

Penipuan diri - ini adalah kepunyaan fikiran sendiri tentang fikiran yang tidak sesuai dengan realiti objektif atau memesongkan elemen individunya, dengan kata lain, ia adalah mekanisme pertahanan jiwa. Harta benda jiwa ini mungkin bentuk tindak balas psikologi yang bersifat situasional atau mantap.

Penipuan diri adalah keinginan untuk menyampaikan kepada persepsi, kesadaran dan ingatan anda sendiri suatu peristiwa yang lebih menarik atau serangkaian situasi, bukan yang sebenarnya.

Konsep penipuan diri digunakan secara meluas dalam bidang-bidang yang berorientasi kemanusiaan, bergantung pada bidang ilmiah penggunaannya, dan memperoleh pelbagai tafsiran.

Dalam psikologi, penipuan diri sering dipanggil istilah penindasan, penolakan, dan pemikiran ilusi. Antara prasyarat penipuan diri adalah kecenderungan kemunculan perasaan bersalah yang berlebihan, melebihi batas ketakutan yang dapat diterima, kekurangan rasa kemerdekaan, perlanggaran dengan situasi psiko-traumatik.

Apakah penipuan diri?

Konsep ini agak rumit, ia menganggap dalam menentukan mekanisme mental sedemikian yang menyesatkan seseorang (mekanisme tidak sedar), akibatnya orang itu kehilangan keupayaan untuk menjadi orang yang cukup memahami dan objektif mengenai kehidupannya sendiri dan peristiwa-peristiwa yang berlaku. Seseorang dalam keadaan khayalan cenderung untuk memperkenalkan fakta (contohnya, harga diri) atau mengabaikan kekurangan, peristiwa yang tidak menyenangkan.

Penipuan diri dalam psikologi tidak terbatas pada tindakan mekanisme pertahanan, di samping itu, didefinisikan sebagai kebohongan yang sengaja, penindasan, dan strategi hidup melarikan diri dari diri sendiri. Mekanisme perlindungan ini muncul di bawah kondisi tertentu, situasi di mana seseorang tidak menginginkan atau secara mental tidak dapat memahami kebenaran, maka ia mulai berbohong kepada dirinya sendiri, dan jenis penipuan ini lebih sulit untuk diakui.

Ia adalah jauh dari biasa bahawa seseorang boleh mengenal pasti dengan bercakap dengan penipuan sesama dalam ucapan, tetapi ini mungkin. Angka dan intonasi ucapan pada perubahan interlocutor, pergerakan dan penampilan baru muncul, kekerapan pernafasan dan perubahan nadi - semua ini dapat diperhatikan, tetapi kadang-kadang merupakan tugas yang mustahil untuk mengenali penipuan.

Perwakilan hidup dengan cara seseorang ingin melihatnya dapat terjun ke keadaan yang menyenangkan dekat dengan kebahagiaan, ketika beberapa peristiwa yang disajikan sesuai dengan fantasi. Sekiranya keadaan terbentang di sebalik, kejatuhan fantasi, unjuran, pertahanan, dan persepsi seseorang tentang dunia berlaku dalam warna-warna yang suram, di mana dia harus berurusan dengan apa yang dia "melarikan diri" begitu lama dan tekun.

Dalam keadaan serius dan global penipuan diri sendiri, kemurungan, gangguan mental, dan kecenderungan bunuh diri akhirnya boleh berkembang, apabila realiti menampakkan diri sepenuhnya. Oleh itu, kita melihat bahawa keupayaan jiwa ini dapat, menyelamatkan kedua-dua, memberi masa untuk pengumpulan sumber daya, dan akhirnya memusnahkan jiwa, jika anda menyalahgunakan penipuan diri sendiri dan sangat berputus asa dari realiti.

Kaedah penipuan diri adalah berbeza dari bagaimana penipuan orang lain berlaku. Masalah penipuan diri akan dipermudahkan berkali-kali, jika kita mengambilnya sebagai masalah yang sama, tetapi berkaitan dengan diri kita sendiri. Ini berpunca daripada hakikat bahawa untuk menipu kesedaran sendiri adalah proses yang lebih susah payah, selain itu, dalam persepsi setiap orang ada hasrat untuk menipu dan bukannya ditipu, yang dalam hal penipuan diri lagi menyebabkan kesulitan tertentu.

Terdapat anggapan bahawa penipuan diri bukan penyediaan maklumat palsu kepada diri sendiri, tetapi pemecahan kesedaran sedemikian rupa sehingga beberapa komponennya tidak dapat dilihat atau tidak dapat diakses untuk persepsi. Pemindahan apa-apa maklumat ke bahagian yang tidak dapat diakses berlaku melalui mekanisme sedar dan perlindungan untuk jiwa.

Fungsi penipuan diri bukanlah penyimpangan kebenaran sebagai kelewatan kesadarannya. Ini membolehkan seseorang mengalami peristiwa traumatik dan sukar realiti, keupayaan untuk bergerak ke hadapan, melupakan kegagalan, untuk kekal bersentuhan, walaupun tindakan negatif orang lain.

Proses penipuan diri dapat menyumbang kepada perkembangan banyak ciri-ciri manusia yang lain, misalnya, harga diri, ketahanan terhadap stres, kegiatan. Menunda maklumat kesedaran membantu mengumpulkan sumber peribadi yang diperlukan untuk mengatasi masalah ini.

Orang yang berbeza mempunyai keupayaan yang berlainan untuk mencipta atau menentang penipuan diri sendiri, ada kes di mana seseorang bahkan mencipta kenangan palsu untuk memaksimumkan kepentingan fakta rekaan. Pengembangan mekanisme ini saling berkaitan dengan ciri-ciri seperti saranan, pendedahan kepada pengaruh kumpulan rujukan, kestabilan dan kekuatan sistem mental.

Punca penipuan diri

Masalah penipuan diri boleh menjejaskan, tanpa pengecualian, setiap orang. Alasan untuk ini adalah banyak.

Alasan pertama untuk menggunakan mekanisme penipuan diri adalah ketakutan. Takut akan pengiktirafan dan pengiktirafan terhadap sebahagian daripada kesalahan bersalah, manifestasi negatif watak, atau tindakan komitmen yang mempengaruhi tahap harga diri (aspek-aspek ini lebih suka menjauhkan diri dari sudut pandang yang sadar atau meletakkan kualiti positif bertentangan di tempat mereka). Ini juga termasuk ketakutan tanggungjawab sendiri terhadap keputusan, tindakan, kehidupan (sebaliknya, seseorang mengganggu realiti, seolah-olah peristiwa yang berlaku tertakluk kepada pengaruh keadaan luaran, nasib, atau dia menjadi mangsa pengaruh seseorang). Selain itu, salah satu mekanisme kuno untuk melancarkan penipuan diri - ketakutan seseorang yang lebih kuat atau lebih berbahaya (mungkin berbentuk merendahkan bahaya atau membesar-besarkan keupayaannya sendiri) juga tergolong dalam pelbagai sebab-sebab ketakutan.

Faktor yang paling penting seterusnya dalam kemunculan penipuan diri adalah tahap harga diri yang bersahaja. Hal ini disebabkan oleh fakta bahawa lebih mudah bagi seseorang tanpa sokongan dalaman yang dapat diandalkan untuk mencipta idea yang menarik terhadap diri mereka sendiri dan menjadikannya benar-benar dirasakan daripada menghadapi harga diri yang lebih rendah, yang menyebabkan banyak emosi negatif. Ia juga perlu diperhatikan bahawa sebab untuk penipuan diri sendiri juga mungkin melambung harga diri yang tidak mencukupi, apabila seseorang melihat ke bawah apa yang sedang terjadi, tidak mendengarkan orang lain, pasti eksklusifnya.

Situasi traumatik, sakit hati, ketidakmampuan untuk mencari jalan keluar dari keadaan yang menyakitkan dan kemudian seseorang akan memilih untuk tidak melihat sumber emosi yang kuat itu. Di sini kita bercakap tentang tindakan mekanisme perlindungan psikologi, tujuan dan fungsi yang bertujuan untuk menyelamatkan kesedaran dari beban. Apabila penipuan diri melakukan fungsi perlindungan psikologi, maka dengan bantuan ide dan pandangan yang ada tentang diri sendiri dan dunia yang dipelihara, integriti individu dilindungi di bawah ancaman maklumat yang merusak. Mekanisme sedemikian menyumbang kepada keselamatan yang lebih baik dan penyesuaian dunia dalaman seseorang, bagaimanapun, ia mempunyai kesan buruk terhadap penyesuaian luar dan sosial, kerana objektivitas realiti luaran tepat pada saat ini dikecualikan. Mekanisme pertahanan ini memberi seseorang kesempatan untuk bertahan dengan pukulan keras dan merusak, tetapi kemudiannya diperlukan untuk membawa informasi tersembunyi ke dalam bidang kesadaran sehingga hubungan dengan realitas tidak sepenuhnya hilang. Kerja ini hampir mustahil dengan sendirinya, dan sangat biasa dalam rangka psikoterapi.

Pesimisme dan keyakinan dalam bentuk melampau mereka adalah penipuan diri. Seseorang mencari pengesahan idea-ideanya, boleh mencetuskan kemunculan situasi yang mengesahkan, dan jika dalam kes optimisme ia mempunyai vektor positif, maka berusaha untuk membuktikan idea-idea pesimis, seseorang dapat memusnahkan kehidupannya sendiri. Penipuan diri sendiri boleh menyebabkan kedua-dua manfaat dan bahaya. Oleh itu, di bawah penipuan diri sendiri, seseorang tidak menyedari kekurangan dalam objek cinta, mungkin menjadi sakit atau sembuh, bergantung kepada arah apa yang menimbulkan maklumat yang menipu.

Rasa manusia sendiri tersusun sedemikian rupa sehingga kita lebih baik mengingati maklumat positif tentang diri kita daripada maklumat negatif. Untuk ini, tiada usaha dibuat untuk memastikan kedua-dua maklumat dalam bidang pandangan sedar dan maklumat negatif tersembunyi atau terhapus, kenangan positif atau kenangan positif muncul di tempatnya.

Satu lagi sebab untuk kemunculan penipuan diri adalah stereotaip pemikiran, kekurangan pendidikan, keterikatan terhadap corak tingkah laku, yang tidak membenarkan melihat maklumat terkini dan penting untuk mengubah keadaan hidup.

Penipuan diri dalam agama

Terdapat banyak kontroversi mengenai penipuan diri dalam agama, hubungan mereka dan punca akarnya. Mengikut salah satu pandangan yang dinyatakan, postulates agama pada awalnya ilusi dan hanya mempunyai penglibatan relatif dalam realiti yang ada, oleh itu, keyakinan orang dalam konsep yang disediakan adalah tidak masuk akal dan penipuan diri. Dari sudut pandangan ini (agama sebagai penipuan diri), tentu saja, suatu fenomena yang dalam manifestasi yang melampau membawa hanya pengaruh negatif dan akibat bagi individu. Orang lain menganggap konsep agama menjadi benar, tetapi dengan pindaan itu hanya tren agama yang dipegang oleh orang itu adalah benar dan benar, dan semua yang lain adalah palsu. Dalam paradigma persepsi ini, agama bukan penipuan diri sendiri, dan dianggap sebagai berkat.

Kedua-dua ekstrem ini tidak dapat sepenuhnya menerangkan mekanisme pengaruh agama dan persepsi. Objektiviti adalah antara model-model ini. Asas trend keagamaan bukan hanya kebohongan dan penipuan diri atau hanya kebenaran, ia adalah gabungan dari faktor-faktor ini, di mana penipuan diri sering menutup kebenaran, kerana keperluan manusia.

Semua agama mempunyai asas pemikiran template, piawaian tingkah laku, yang diterima pakai oleh kumpulan rujukan, dan agak kejam dalam hukuman mereka untuk orang yang tidak sesuai dengan parameter ini. Konsep agama dibina sedemikian rupa sehingga membawa banyak perangsang sihir, yang menyumbang untuk mengurangkan persepsi kritis terhadap realiti. Ini membawa kepada hakikat bahawa pada masa akan datang seseorang boleh mengilhami hampir apa-apa idea, dan dia, pada gilirannya, bergantung kepada kepercayaan dan penipuan diri, akan menyelesaikan semua elemen realiti yang diperlukan supaya gambaran yang dicadangkan menjadi kenyataan dalam persepsi beliau.

Penipuan diri keagamaan membantu seseorang untuk kekal sebagai orang, untuk mengekalkan keperibadiannya dan tingkah laku berorientasikan sosial, yang umumnya menyumbang kepada pemeliharaan moral dan kelangsungan hidup fizikal. Walau bagaimanapun, memperoleh aspek yang melampau dari manifestasinya, ia boleh menjadi berbahaya kerana ia menyelamatkan nyawa. Percaya pada manifestasi berbagai keajaiban, seseorang mulai mengabaikan langkah-langkah keamanan yang memadai, melakukan tindakan yang tidak wajar secara logik, dan penyakit dan gejala neuropsychiatika dapat terjadi.

Seperti dalam mana-mana bidang kewujudan manusia, penipuan diri berlaku dalam aspek keagamaan kehidupan, tahap pengaruhnya, dan sama ada positif bagi seseorang atau tidak, tidak boleh ditentukan sekali dan untuk semua. Ini adalah gabungan sejumlah besar faktor penting, sifat kepribadian, yang, dalam kombinasi mereka, menentukan kesan penipuan diri.

Tonton video itu: CD011. "PENIPUAN DIRI" by Randy Tauran - Manado, Okt 2011 (Oktober 2019).

Загрузка...