Ilusi - ini adalah persepsi manusia mengenai sesuatu subjek atau fenomena dalam cara yang disimpang. Konsep ilusi berasal dari bahasa Latin - untuk menipu. Dalam erti kata lain, penyebab utama ilusi adalah akibat dari penipuan persepsi. Untuk mendedahkan penipuan ini, untuk mengubah tindakan salah yang salah dari mereka, untuk ini, sebab ilusi ahli psikologi sedang dikaji dan didedahkan. Ia juga merupakan topik yang popular dan ingin tahu untuk orang biasa, sama seperti bermain dengan organ rasa kita. Gambaran yang paling terkenal, mudah dilihat dari penglihatan, mereka adalah disebabkan oleh keunikan struktur mata, overestimation magnitude, persepsi pergerakan yang salah, dan kontras.

Apakah satu ilusi?

Dalam psikologi, ini adalah pembentukan objektif baru, imej di atas-modal dan bukan gambar subjek sebenar. Ringkasnya, ini adalah ketika seseorang melihat satu daripada yang lain.

Konsep ilusi juga kadang kala digunakan untuk menetapkan konfigurasi rangsangan yang sangat jauh dari persepsi yang tidak mencukupi.

Dalam psikologi, ilusi adalah satu fenomena yang khusus untuk orang yang sihat. Sedangkan halusinasi dan khayalan sudah dipelajari oleh ahli psikiatri dan psikoanalis.

Apakah maksud persepsi ilusi, apakah fungsi yang diberikan kepadanya dalam realiti mental lelaki? Ilusi timbul untuk menghapuskan ketidakpastian, untuk menyelesaikan beberapa situasi kontroversi. Seperti proses membanteras kebimbangan, apabila seseorang bimbang tentang sesuatu dan mencari penjelasan, alasan, dan keluar dari kebimbangannya dan menemukan objek ini, maka melalui imej objektif yang dibentuk melalui ilusi seseorang menerima organisasi yang teratur dari bahan yang dirasakan. Oleh itu, ilusi memainkan peranan yang kompensasi, membantu menyelesaikan ketidakpastian, ketegangan dan kebimbangan yang disebabkan oleh kekaburan apa yang sedang berlaku. Walaupun imej objektif yang muncul berwarna negatif, jiwa cenderung untuk menciptanya, sejak itu ia sekurang-kurangnya jelas kepada orang yang harus ditakuti, dan anda boleh meneruskan tindakan. Sudah tentu, tindakan berdasarkan persepsi ilusi akan menjadi salah.

Kemunculan persepsi ilusi juga disebabkan oleh sosial. Tidak satu eksperimen dilakukan, apabila persepsi asal subjek itu secara langsung dipengaruhi oleh kelakuan orang lain dan majoriti subjek yang hilang kehilangan ketajaman persepsi mereka di bawah tekanan masyarakat. Penyimpangan persepsi mempengaruhi motivasi kita, kerana, bergantung kepada keinginan dan aspirasi tidak sedarkan diri, imej palsu boleh membentuk seseorang. Ia juga pengalaman masa lalu yang penting, apabila seseorang telah terbiasa dengan persepsi fenomena tertentu dengan cara tertentu.

Apabila perubahan rangsangan, imej objek boleh tetap sama atau tersisihkan, yang amat ketara semasa kecacatan profesional. Terima kasih kepada tabiat, seseorang bukan sahaja mengurangkan masa dan sumber untuk melakukan tugas yang biasa, tetapi juga kehilangan keupayaan untuk merasakannya meriah, segar dan benar sepenuhnya, walaupun dengan penyimpangan kecil dari perjalanan biasa peristiwa. Bergantung kepada keperluan, dalam usaha untuk memuaskan mereka, anda juga boleh mendapatkan imej yang salah dari objek tersebut. Satu contoh di sini adalah fatamorgana di padang pasir, yang dilihat sebagai penumpang yang lelah dan haus. Sudah tentu, bilangan kesilapan dalam persepsi realiti juga dipengaruhi oleh tahap perkembangan intelektual, kerana diketahui bahawa kejahilan fenomena tertentu menimbulkan khabar angin dan legenda.

Ketara terlibat dalam penciptaan persepsi ilusi dan keadaan emosi, dalam kesedihan dan kegembiraan dalam satu gambar, anda dapat melihat butiran dan makna yang berbeza. Dalam transformasi imej realiti, sikap, gambaran dunia, dan pembentukan semantik terlibat. Menariknya, keanehan ilusi seseorang dapat membicarakan ciri-ciri tipologinya sebagai orang, ciri-ciri watak, keadaan psikologi, harga diri, kerentanan terhadap cadangan, gangguan patologi. Juga, penampilan persepsi ilusi boleh dipengaruhi oleh aktualisasi dalam fikiran imej seseorang yang penting atau keadaan interaksi dengannya.

Jenis Illusi

Berikutan Karl Jaspers, kami akan mempertimbangkan jenis-jenis ilusi ini.

Yang pertama adalah orang-orang afektif yang berkaitan dengan keadaan emosi, yang paling kerap ketakutan. Sebagai contoh, seorang gadis berjalan di sepanjang lorong gelap pada waktu malam, bergegas dan berhati-hati dengan segala-galanya, dan melihat di sudut gelap seorang gila. Walau bagaimanapun, ini hanya boleh dibuang sampah. Untuk menghilangkan persepsi ilusi, perlu memperbaiki keadaan hubungan dengan objek ini, sebagai contoh, dengan semakin dekat dan melihatnya dengan lebih baik, gadis itu akan memahami bahawa tidak ada maniak. Walau bagaimanapun, dia tidak akan melakukan ini dan persepsi ilusi akan mempengaruhi kelakuannya.

Jenis kedua adalah ilusi perhatian. Mereka boleh dibandingkan dengan ilusi pemasangan, mereka mempunyai mekanisme yang sama. Perhatian boleh ditingkatkan atau berkurangan. Peningkatan perhatian juga sering muncul bersempena dengan keadaan emosi. Mereka sering timbul ketika menunggu sesuatu yang penting - panggilan, mesej, ketibaan seseorang. Situasi perhatian yang dikurangkan adalah, misalnya, apabila pelajar yang letih bersiap untuk ujian pada waktu malam dan membaca satu perkataan dan bukannya satu lagi.

Sambungan ilusi dengan pemasangan boleh ditunjukkan pada contoh komik. Psikologi berjalan di jalan, melihat buku "Pemasangan mental" di tetingkap kedai. Datang, dengan keinginan untuk melihat dan, mungkin, membeli, tetapi melihat bahawa buku itu dipanggil Pancuran Pemasangan.

Dan jenis ketiga - ilusi paradoks, mereka juga dipanggil paradydols. Nama itu berasal dari kata-kata Yunani para - dekat dan eidolon - imej. Sebagai contoh ilusi sedemikian, kita dapat memberikan situasi ketika seseorang melihat karpet, dan bukan pola yang dia lihat apa yang tidak digambarkan: hewan, wajah. Dari unsur-unsur gambar, dia membina sesuatu yang lain, menyusun semula gambar itu. Ilusi seperti itu diperhatikan oleh orang yang mempunyai imaginasi yang sangat maju, di negara sempit atau dengan penyakit.

Ilusi paradoks boleh menjadi statik atau bergerak - contohnya, dalam corak anda dapat melihat kumpulan rusa galloping. Tidak seperti persepsi ilusi lain, paradydols sukar dihentikan. Melihat lebih banyak lagi, orang yang melihat ilusi hanya lebih nyata. Walau bagaimanapun, adalah mungkin untuk mencapai titik ilusi tertentu, yang membolehkan anda menukar imej persepsi ini.

Ilusi-ilusi paradoks yang paling meyakinkan menggambarkan bahawa asas penyimpangan persepsi adalah penstrukturan semula sistem hubungan intra-subjek, yang diterangkan oleh ahli psikologi Gestalt. Apabila bentuk yang berbeza diterapkan pada elemen lukisan, mereka memikirkan semula hubungan antara unsur-unsur, mereka mendapat imej baru, ia dibina ke dalam sistem hubungan interdisipliner. Sebagai contoh, sampah boleh di sebelah gelap lorong, yang bukannya gila dalam imaginasi gadis, ketika diperiksa, terletak di tempat yang sama di mana maniak itu terlihat dan juga dinyalakan.

Ilusi juga boleh diklasifikasikan oleh modaliti. Ia mungkin untuk mengasingkan ilusi lisan secara berasingan. Satu contoh persepsi lisan yang baik dapat dilihat dalam karya Lolita oleh Nabokov. Humbert membawa Lolita ke hotel, malam, hujan, pecah tanglung - suasana yang tegang, Humbert, dalam pemikiran, mendengar suara orang yang tidak dikenali: "Bagaimana anda membawanya keluar?". Dia bertanya: "Maafkan saya?". "Hujan berhenti," kata orang asing itu. Dan lebih lanjut dalam perbualan Humbert berkata: "Dia adalah anak perempuan saya." "Anda berbohong, bukan anak perempuan," dia mendengar jawapannya lagi, dia bertanya lagi. "Hujan berhenti," kata orang asing itu. Ini adalah ilustrasi yang indah tentang apa yang kita dengar, apa yang kita mahu atau takut untuk dengar.

Tonton video itu: Hijau Daun - Ilusi Tak Bertepi Official Video Clip (Disember 2019).

Загрузка...