Psikologi dan Psikiatri

Antropogenesis

Antropogenesis - ini adalah pembentukan individu manusia dalam aspek sejarah-evolusi, pembentukan fizikal, perkembangan awal ucapan, aktiviti dan cara hidup komunal. Semasa antropogenesis, Homo sapiens muncul, dipisahkan dan dipisahkan dari monyet dan mamalia. Antropogenesis manusia dikaji oleh beberapa sains, terutamanya antropologi, paleoantropologi, serta linguistik, genetik, fisiologi, dan etnografi. Faktor-faktor yang paling penting dalam proses antropogenesis ialah: posisi tegak lelaki, penggunaan pelbagai perkara untuk mendapatkan makanan, pembuatan alat buruh, kewujudan kawanan, kemunculan bahasa. Terdapat banyak pemikiran dan pertimbangan tentang antropogenesis manusia, tetapi hari ini teori Charles Darwin dianggap paling terkondisi secara saintifik.

Apa itu antropogenesis?

Sejarah kemunculan manusia, perkembangan jenis mereka mula belajar pada abad XVIII. Sehingga kini, pemalar dan pusat adalah keyakinan bahawa dunia, semua makhluk hidup, serta benda-benda tidak hidup, dicipta oleh Tuhan sebagaimana pada masa ini. Tetapi dengan perkembangan sains, mengendalikan set penyelidikan mula mengubah pandangan penciptaan dunia. Kepercayaan mengenai ketidakupayaan segala sesuatu yang wujud digantikan dengan pemahaman tentang evolusi, pembentukan semua makhluk hidup. Tempat yang penting dalam semua ini diduduki oleh antropogenesis manusia, pembentukannya, asal, pemisahan, pembangunan.

Kajian terhadap antropogenesis umat manusia telah dijalankan oleh banyak ahli sains, bermula dengan Karl von Linnaeus (ahli sains, biologi, ahli zoologi, doktor) dari Sweden, yang mengelaskan manusia dalam barisan yang sama dengan kera anthropoid, merujuknya kepada dunia haiwan. Satu sumbangan yang besar kepada pengukuhan teori antropogenesis ialah penyelidikan Bush de Pert, seorang ahli arkeologi Perancis yang menemui kehadiran alat batu yang digunakan oleh manusia primitif pada era mammoths. Untuk masa yang lama, penemuan antropogenesis seperti itu dalam sains tidak diiktiraf dan menemui ribut rintangan, kerana mereka bercanggah dengan Alkitab.

Masalah antropogenesis wujud dalam beberapa isu: dating dan tempat asal orang pertama; perbincangan mengenai tahap utama antropogenesis, pengaruh faktor antropogenesis dalam tempoh pembangunan yang berlainan; nisbah pengaruh fizikal dalam antropogenesis dengan sosial; pembentukan komuniti pertama.

Masalah antropogenesis dikaji melalui penyelidikan beberapa sains. Sebahagian besar antropologi dan paleoantropologi, serta psikologi, fisiologi, linguistik, morfologi, arkeologi, etnografi, dll.

Satu rampasan dalam pengetahuan tentang antropogenesis manusia membuat idea Charles Darwin. Menurut teori Darwin, bangsa manusia berkembang dari nenek moyang seperti monyet. Para penyelidik telah mengambil keputusan bahawa monyet manusiaoid adalah nenek moyang jauh bangsa kita, kerana mereka secara anatomi serupa dengan manusia. Tengah kepada antropogenesis manusia, penyesuaiannya kepada keadaan kewujudan yang berubah, Darwin menandakan pemilihan semula jadi. Teori buruh aktiviti Engels berpendapat bahawa faktor utama dalam evolusi sejarah manusia, antropogenesisnya adalah keupayaan untuk bekerja, keupayaan untuk bekerja dalam suasana masyarakat.

Antropogenesis manusia adalah berbeza daripada evolusi dunia organik di mana ia hanya ditadbir oleh undang-undang semula jadi, dan kesedaran mengenai keupayaannya dalam aktiviti membolehkan seseorang mempengaruhi alam dan mengurangkan kesan faktor biologi. Teori antropogenesis Darwinian simimnaya mengambil kira pelbagai pandangan saintifik dan memperdebatkan asal usul Homo sapiens dari primata. Pengesahan ini adalah persamaan monyet humanoid yang hidup dari manusia semasa dalam struktur anatomi, bentuk embrio, penunjuk fisiologi. Darwin membuktikan bahawa seluruh umat manusia pergi dari satu spesies monyet, dan yakin dalam pembentukan orang kuno di Afrika.

Masalah antropogenesis adalah bahawa tiada keputusan sisa pada tanah air manusia purba. Sesetengah saintis percaya bahawa seseorang pergi dari kawasan Afrika, yang lain - dari Eurasia selatan, hanya Australia, Amerika dan Eurasia utara tidak dikecualikan.

Faktor antropogenesis

Faktor biologi dan sosial dianggap sebagai faktor asas antropogenesis manusia.

Anthropogenesis adalah asal usul fisiologi spesies manusia. Faktor sosial adalah pembentukan masyarakat manusia. Darwin mencatat kepentingan keadaan biologi dalam pembentukan seorang manusia. Faktor-faktor seperti pemilihan semulajadi (semulajadi), keturunan, kecenderungan untuk mengubah memainkan peranan penting dalam peringkat awal antropogenesis. Keterbalikan menentukan kemunculan ciri dan fungsi baru dalam struktur anatom manusia. Keturunannya menguatkan dan menyalurkan transformasi ini. Akibat pemilihan semulajadi, yang paling kuat dan paling sihat terselamat. Kepentingan faktor sosial (berfikir, keupayaan untuk bercakap, keinginan untuk komuniti, bekerja) dalam antropogenesis menggambarkan F. Engels dalam kajiannya sendiri tentang nilai buruh dalam pembangunan manusia dari monyet.

Seperti yang dikatakan sains, nenek moyang kita adalah kera yang besar yang tinggal di hutan. Dalam perjalanan perubahan iklim, mengurangkan kawasan hutan, mereka terpaksa menyesuaikan diri: untuk berdiri di atas kakinya, dapat dengan cepat menavigasi medan baru. Secara beransur-ansur, berjalan tegak menjadi kualiti mudah dan berfaedah bagi jenis manusia yang baru, kini forelimbs dapat melakukan beberapa fungsi buruh baru.

Banyak perubahan dalam perjalanan antropogenesis manusia: perekrutan, pengelompokan ke dalam komuniti, jenis kerja kolektif, memburu, perlindungan masyarakat dari musuh. Semua ini diminta untuk mencari cara untuk berkomunikasi bersendirian dengan satu. Pada mulanya ia adalah komunikasi primitif melalui isyarat tangan, bunyi, komunikasi selanjutnya membawa kepada kebolehkendalian penampilan sistem isyarat kedua - ucapan. Oleh itu, di peringkat badan, perubahan dalam alat lisan dan struktur laring menjalani perubahan pembentukan ucapan. Keupayaan untuk bercakap, keupayaan kerja, tinggal di masyarakat mula membentuk pemikiran. Akibatnya, otak telah meningkat dalam saiz, membentuk korteks serebrum.

Salah satu faktor biologi dominan antropogenesis adalah pemilihan semulajadi, yang mana pada masa berlakunya perkembangan, perubahan yang menggalakkan untuk penyesuaian tetap dan kualiti yang tidak baik, yang berbahaya dimusnahkan. Akibatnya, anthropogenesis manusia membawa dia kepada peningkatan yang paling optimum dalam keadaan hidupnya, dan ciri-ciri yang terbentuk itu diwarisi.

Lelaki itu mula menggunakan api untuk tujuan memasak. Faktor ini menyumbang kepada perubahan bentuk wajah seseorang, alat pengunyahnya, sistem pencernaan untuk penyerapan penuh makanan termal yang diproses. Penggunaan api untuk memanaskan tempat kediaman mereka memberi seseorang keupayaan untuk menetap di kawasan yang mempunyai iklim yang sejuk.

Pada masa awal antropogenesis, faktor biologi memainkan peranan utama dalam pembangunan manusia. Oleh kerana pemilihan semulajadi, ciri-ciri morfologi seseorang terbentuk: tulang belakang berbentuk S untuk berjalan dalam keadaan menegak, tulang kaki yang luas, toraks, dan struktur otak. Semasa antropogenesis, seseorang itu dapat menyesuaikan diri dengan alam sekeliling sedemikian rupa sehingga perubahannya menjadi kurang bergantung kepada kesan pemilihan semula jadi. Kemudian, individu manusia telah menguasai keupayaan untuk menggunakan dan menghasilkan alat untuk bekerja, dapat menyediakan makanan, melengkapkan perumahan, hidup dalam masyarakat, tidak bergantung pada pengaruh proses alami. Kesan faktor biologi menurun, dan kesan sosial meningkat.

Antropogenesis manusia di luar komuniti menjadi mustahil. Walaupun faktor biologi telah kehilangan peranan penting dalam mempengaruhi pembentukan spesies manusia, pemilihan semulajadi memainkan fungsi penstabilan, dan mutasi mengekalkan kesannya di dunia moden. Kadang-kadang kekerapan dan kekuatan mutasi juga meningkat di beberapa kawasan di planet kita disebabkan oleh pelbagai jenis pencemaran. Seiring dengan kesan melemahkan pemilihan semula jadi, mutasi boleh menyebabkan kemerosotan ciri-ciri kualiti hidup manusia.

Menyimpulkan, kita perhatikan bahawa faktor utama antropogenesis manusia adalah biologi dan sosial. Di bawah pengaruh mereka evolusi umat manusia berlaku. Kualiti fisiologi yang disahkan oleh warisan, dan ucapan, keupayaan untuk berfikir, kecenderungan untuk bekerja dibentuk dalam masyarakat semasa pendidikan dan pendidikan.

Tahap antropogenesis

Anthropogenesis, sebagai proses sentral pembentukan masyarakat dan pembentukan sejarah manusia, bergantung kepada perubahan kerja, pembentukan kesadaran masyarakat, perubahan dalam struktur fisiologi tubuh, dibahagikan kepada beberapa tahapan. Menurut satu sumber, penyelidik menunjuk tiga peringkat antropogenesis:

- nenek moyang antropos adalah primata, bergerak pada dua anggota bawah, yang tahu bagaimana menggunakan objek biasa (batu, tulang binatang, tongkat) sebagai instrumen kegiatan;

- arkhantropi dan paleanthropus, orang kuno dan purba yang dipanggil, - mula membuat senjata, diburu, komuniti dicipta, adalah penghuni gua, menggunakan api. Penampilan jauh dari orang yang sama. Mereka berbeza kerana mereka mempunyai lengkungan tebal di atas kening, dahi yang rendah, menonjolkan belakang kepalanya. Struktur otak sangat primitif;

- Neoanthropes - mempunyai struktur fizikal orang semasa, bentuk tulang tengkorak berubah, otak meningkat dalam jumlah, tinggi. Mereka tahu bagaimana bercakap pada tahap primitif, mengumpul sayur-sayuran, buah-buahan, diburu, membina rumah, mencipta lukisan batu, pakaian yang dijahit. Bermula - zaman Paleolitik lewat.

Untuk data lain, tahap antropogenesis dibezakan menjadi lima peringkat.

Pogridno-hominidnaya - tahap orang yang membentuk, 16-18 juta tahun yang lalu. Ini adalah tempoh awal antropogenesis, yang diwakili oleh: amphipit, yang ditemui di sekitar Burma, oligopitec - di Mesir, anak anjing Mesir, sekumpulan driopithecus, kira-kira 20 juta tahun yang lalu. Semua wakil hominid pertama hidup dalam cara kumpulan, mempunyai persamaan yang sedikit terhadap manusia yang tertinggi.

Tahap pregominid (Australopithecus, monyet seperti monyet) adalah sekitar 5-2 juta tahun yang lalu. Australopithecus - bipedal hominids yang tinggal di latitud Afrika. Australopithecus wujud Afar, Afrika, Robusta. Ketinggian mereka tidak lebih dari 1 m 30 cm, berat hingga 40 kg, jumlah otak - 700 cc. Australopithecus yang paling baru (presidzhantropy) sudah dapat membuat senjata primitif, mencipta budaya kerikil awal. Ini adalah contoh pertama seorang lelaki yang mahir, yang mana seorang lelaki dengan tegas diganti kemudian. Pembangunan Australopithecus adalah cabang antropogenesis manusia yang mati.

Peringkat arhantropik - mereka disebut orang paling kuno, di sini adalah penemuan orang Perancis H. Dubois di pulau Jawa, hominid kuno yang disebut Pithecanthropus. Pertumbuhan Pithecanthropus adalah 1 m 70 cm, otak adalah sehingga 1000 cm padu, membangkitkan dahi, lengkungan besar-besaran di atas kening, rahang berat, mereka berpindah pada kaki bawah yang bengkok. Wakil yang paling kuno dipanggil lelaki lurus. Arkhantropi dikenal pasti di Afrika Selatan, Asia. Di China, serpihan sinanthropus, sangat serupa dengan struktur fisiologi mereka kepada arhantropes, telah dikenalpasti. Di Eropah, penemuan tertua Pithecanthropus adalah lelaki Heidelberg. Arkhantropy sudah memiliki bentuk ucapan awal, menggunakan api, hidup 2 - 0.5 juta tahun yang lalu.

Peringkat keempat adalah tahap paleoanthropik, yang dipanggil orang kuno, yang wakilnya adalah Neanderthal. Mereka hidup dari kira-kira 0.5 juta - 30 ribu tahun lalu. Penggalian yang paling kuno Neanderthals telah ditemui di Jerman, cawangan mereka pembangunan adalah dead-end. Satu lagi bahagian cawangan pembangunan paleoanthropic adalah saudara dekat seorang lelaki Neanderthal yang mati selepas hidup selama kira-kira 70 ribu tahun. Mereka mempunyai banyak persamaan dengan orang semasa: struktur otak hampir sama, jumlahnya lebih kecil - 1450 berbanding 1350 sentimeter padu. Alat untuk memburu, memburu sudah berbeza dalam penampilan dan tujuan, ciri - ia adalah alat yang terdiri daripada pinggan yang dipisahkan dari inti batu. Ia menunjukkan tahap antropogenesis ini: memburu kumpulan untuk haiwan liar yang sangat besar, pembinaan tempat kediaman primitif, perkembangan ucapan untuk tujuan komunikasi dalam suku.

Wakil paleoanthropes adalah Neanderthals Eropah awal dan terlambat, Neanderthal Parsi. Manusia jenis ini dicirikan oleh pembentukan besar-besaran, setengah wajah tengkorak tengkorak, rantau supraorbital yang maju, bukaan hidung yang luas, lobus anterior dan lobus tengah otak yang diperbesar, dan peralatan artikulasi yang lebih baik. Struktur anatomi jenis orang ini mempunyai ciri-ciri untuk menyesuaikan diri dengan iklim yang keras di Eropah. Walaupun anthropogenesis manusia tahap ini bergerak ke arah pembangunan, paleoanthropes terlalu terdedah kepada keadaan semulajadi. Jenis orang purba di bawah pengaruh keadaan hidup yang kurang baik, berdasarkan organisasi rendah dan budaya yang sedar, memperoleh sifat morfologi yang menangguhkan evolusi mereka.

Dalam tempoh akhir tahap antropogenesis paleoanthropes, penyelidik menemui pengebumian pertama. Ini terbukti dengan penggalian seorang lelaki Neanderthal yang dikebumikan di Uzbekistan kira-kira 45 ribu tahun yang lalu. Fakta ini mempunyai rupa penguburan yang sedar dengan ritual. Terdapat kira-kira enam puluh kuburan Neanderthal.

Di kawasan Ukraine, Belarus, Rusia, dan seluruh negara-negara CIS, kediaman dan tapak Neanderthale juga dijumpai.

Tahap neoanthropik (Homo sapiens) adalah tahap terakhir antropogenesis, prototaipnya adalah orang-orang pola fizikal yang sama dengan manusia saat ini - Cro-Magnons, yang hidup sekitar 200 - 50 ribu tahun yang lalu. Penggalian awal Cro-Magnon ditemui di Perancis, pengedaran mereka di seluruh dunia adalah luas: kawasan Artik, Amerika, Australia, Eropah, kawasan bekas USSR.

Masalah antropogenesis tahap ini adalah kekurangan penentuan masa yang jelas untuk kemunculan neoanthropes. Sehingga baru-baru ini, penggalian yang paling kuno dari neoanthropist yang terbentuk sepenuhnya dari Kalimantan di gua Nia, 39,600 tahun yang lalu, telah ditentukan. Ahli arkeologi menganggap permulaan tempoh Paleolitik (40-35 ribu tahun yang lalu) menjadi kiraan masa kelahiran seseorang yang rasional. Terdapat juga pandangan antropologi tentang organisasi awal Homo sapiens. Mencari jawapan tentang tarikh berlakunya neoanthropus berterusan. Jadi di Ethiopia pada tahun 1969, menemui mayat tengkorak struktur fisiologi yang serupa pada neoanthropes, yang bertarikh 130 ribu tahun yang lalu. Pada akhir abad ke-20. jejak kehidupan neoanthropik di tanah Afrika telah dijumpai jauh lebih awal dalam penggalian gua-gua Afrika daripada di lanskap Eropah - sebanyak 50 ribu tahun. Oleh itu, kelahiran Homo sapiens dari banyak tarikh yang diiktiraf terdahulu adalah mungkin.

Terdapat dua hipotesis neoanthropes antropogenesis. Yang pertama adalah keturunan dari Subahara lebih dari 100,000 tahun yang lalu, maka neoanthropes merebak di seluruh kawasan Asia dan 30 ribu tahun yang lalu mereka memuncak jenis Neanderthal akhir. Yang kedua ialah hominid awal Afrika berkembang menjadi orang yang rasional dengan cara semulajadi mereka sendiri.

Untuk struktur anatomi Cro-Magnons sama seperti orang sekarang di belakang bentuk tengkorak, bentuk rahang bawah dengan kehadiran dagu besar, hidung yang sempit, dahi lurus, pertumbuhannya mempunyai 180-190 sentimeter. Cro-Magnon boleh membuat senjata dari tulang haiwan, batu, yang terdapat di dinding gua gambar-gambar proses pemburuan, binatang. Kepentingan utama dalam antropogenesis neoanthropes dan pengedaran mereka meluas di seluruh dunia adalah keupayaan untuk berkomunikasi. Melalui komunikasi, mentransfer maklumat berharga mengenai pengalaman, kemahiran, pengeluaran dari suku kepada suku, dari generasi ke generasi akan datang. Melarikan diri dari suku-suku itu, di mana organisasi sosial, aktiviti kumpulan berada pada tahap yang signifikan.

Satu masa yang penting untuk kelangsungan hidup genus adalah pembiakan haiwan, pembebasan mereka, serta pendudukan pertanian, penanaman tanaman, yang memberikan peluang nyata bagi seseorang untuk bertahan hidup kelaparan. Komunikasi memberi orang peluang untuk memelihara dan menyusun pengetahuan, kemahiran teknikal tertentu, pemerhatian terhadap undang-undang alam, menetapkan peraturan dalam masyarakat untuk produktiviti yang lebih besar dari pasukan, kelangsungan hidup dan penghasilan semula. Secara beransur-ansur, pengaruh alam sekitarnya terhadap antropogenesis manusia berkurang dan hilang kawalan. Selanjutnya, pemilihan semulajadi terhenti menjadi ketara dalam antropogenesis Homo sapiens dan, akibatnya, evolusi spesies manusia berhenti.

Meringkaskan perkara di atas, perlu diingat bahawa antropogenesis bukan proses linier dan lancar. На каждой фазе антропогенеза формировались виды нескольких течений, и каждый шел своим путем развития. Под действием природных, а также социальных факторов развивалось несколько разновидностей гоминид.

Tonton video itu: Proceso de hominización. (Oktober 2019).

Загрузка...