Psikologi dan Psikiatri

Disiplin diri

Disiplin diri - ia adalah kualiti seseorang yang diperoleh, dinyatakan dalam organisasi sendiri, kawalan kendiri, manifestasi tanggungjawab dan keupayaan untuk membina aktiviti sendiri selaras dengan rancangan yang diterima pakai (mod, peraturan, program), dan bukan keadaan emosi yang berlaku dalam subjek. Ia mungkin kelihatan seperti pelaksanaan segera pelan yang mengambil permulaan pelaksanaan momen pembentukannya (contohnya, memutuskan profesion - didaftarkan dalam kursus, membeli buku khusus dan belajar - secara konsisten dan tanpa penangguhan). Pada hakikatnya, antara saat memilih matlamat dan permulaan pelaksanaan sebenar tindakan untuk merealisasikannya, hari dan bulan dapat berlalu (membaca buku ditunda, kursus dihadiri melalui sekali).

Kuasa disiplin diri amat mempengaruhi keberkesanan aktiviti yang dimaksudkan, kelajuan dan tahap pembangunan manusia.

Disiplin diri adalah kaedah pembangunan diri yang paling berkesan dan mengatasi ketagihan, serta kebiasaan negatif (keterlambatan, kekeliruan, gangguan masalah masalah, kekurangan pengekalan emosi). Di dalam pelbagai bidang yang mengkhususkan diri dalam pembangunan diri dan pembangunan diri, sebarang manifestasi yang mereka miliki (psikologi, amalan tenaga, aktiviti fizikal, pendidikan), disiplin diri diberikan peranan utama.

Konsep disiplin diri

Untuk menentukan yang paling tepat dan memahami apa yang disiplin diri, pertama sekali diperlukan untuk menetapkan istilah disiplin. Disiplin ditakrifkan sebagai keupayaan seseorang untuk mematuhi piawaian dan prinsip kehidupan tertentu. Disiplin adalah sebahagian besarnya disebabkan oleh faktor motivasi luar, bukan keyakinan dalaman (contohnya, seseorang datang bekerja pada waktunya, kerana dia takut pemecatan, dia melihat penampilan dan kelembutan pakaian, kerana dia mahu diterima dalam masyarakat).

Disiplin dinyatakan sebagai berikut rutin tertentu dan cukup diterima pakai dalam persekitaran sosial ini.

Untuk disiplin diri untuk muncul, faktor dalaman, disiplin diperlukan, i.e. untuk pembangunannya, disiplin diri diperlukan, yang meletakkan seseorang pada mulanya pada kebuntuan. Ia membenarkan lingkaran setan ini untuk menentukan disiplin diri dalam konteks pendekatan aktiviti.

Disiplin diri menyiratkan pematuhan yang ketat kepada jalan dan rancangan yang dipilih, serta pengabaian tindakan yang terasing dari matlamat, hobi kosong dan tidak berguna. Tingkah laku ini memerlukan tahap kesedaran yang tinggi apabila melakukan aktiviti dan fokus pada matlamat.

Biasanya, masalah dengan disiplin dan disiplin diri seseorang timbul apabila dia memaksa dirinya melakukan perkara-perkara yang tidak diingini, atau melakukan tindakan yang mungkin bertentangan dengan kepercayaan dan prinsip orang itu sendiri. Ia adalah orientasi matlamat dan keperluan, yang bukannya dari pemahaman dalaman yang mendalam tentang diri sendiri, tetapi dari menyalin sikap orang lain dan cara penciptaan kehidupan. Dan menyalin sentiasa lebih keras daripada hidup dengan pengetahuan anda. Apabila percubaan berturut-turut untuk mencapai dan memaksa disiplin diri gagal, tidak ada gunanya memikirkan teknik pembangunan disiplin diri yang dibutuhkan, tetapi mengenai sama ada seseorang itu benar-benar mahukan apa yang mereka inginkan atau hanya sebahagian besar dari keperluan ais yang benar.

Dalam praktik psikoterapeutikal, sering terdapat kes apabila seseorang berusaha keras untuk mencapai matlamat tertentu (contohnya, belajar menjadi seorang penterjemah), menghabiskan banyak masa, sumber luar dan dalaman (misalnya, tutor, pendidikan), tetapi pada akhirnya tidak ada yang keluar dan mengingatkan masa penandaan. Dalam kes sedemikian, keperluan yang sama sekali berbeza boleh diturunkan (sebagai contoh, untuk menggembirakan ibu bapa, melalui realisasi impian profesion penterjemah mereka), yang dapat dipenuhi dengan cara yang kurang mahal dan lebih mencukupi.

Tahap pembangunan dan manifestasi disiplin diri bukanlah nilai malar dan bergantung kepada kecukupan usaha. Tahap disiplin berkurang dengan meningkatnya impulsif dan gangguan, serta pada akhir hari dengan peningkatan keletihan.

Disiplin diri mempunyai tahap ketergantungan tertentu yang berkaitan dengan keunikan persekitaran sosial. Oleh itu, bersentuhan dengan orang yang berdisiplin, tahap disiplinnya sendiri juga meningkat, dan sebaliknya, berada dalam keadaan santai, bersama-sama orang yang bergembira, tahap disiplin diri berkurang.

Psikologi disiplin diri

Psikologi disiplin diri adalah salah satu topik yang paling dicari dan popular mengenai perkembangan diri (rohani, mental, intelektual atau fizikal). Semakin banyak orang berhadapan dengan hakikat bahawa halangan utama untuk pencapaian bukanlah kekurangan pengetahuan, kemahiran praktikal atau ketidakkonsistenan keadaan, dll, tetapi kekurangan disiplin diri.

Psikologi disiplin diri merangkumi lima proses utama: penilaian terhadap keadaan seseorang, keinginan, kerja arah, ketekunan, ketekunan dalam matlamat.

Menilai keadaan anda, tahap pembangunan kemahiran yang dipilih, tahap kedekatan atau keterpencilan dari matlamat dan tugas-tugas yang diperlukan yang menepati pencapaiannya adalah semua elemen realiti yang perlu diperhatikan dan dinilai sebelum memulakan perubahan aktif. Kedua-dua pandangan dan penilaian positif dan negatif dapat memberikan hasil yang negatif tentang keberkesanan pencapaian, karena dengan persepsi yang terlalu positif tentang situasi, upaya akan diterapkan kurang dari yang diperlukan, dan dengan mensintegrasikan lebih dari seseorang dapat mencapai tanpa merugikan dirinya sendiri.

Kemahuan yang dibangunkan adalah apa yang membolehkan anda mula bertindak, untuk mengatasi inersia terkumpul cara hidup lama. Tidak mustahil untuk mencapai perubahan kualitatif dengan menggunakan kekuatan sahaja, tetapi ia adalah yang memberikan dorongan pertama kepada tindakan dan penciptaan corak tingkah laku baru, mengikut rancangan yang telah dipilih sebelumnya. Tugas individu adalah untuk memanfaatkan potensi tenaga tenaga pengajar untuk jangka masa yang singkat sehingga tenaga habis, dan memberi caj inersia kepada kegiatan baru. Pada peringkat pembangunan disiplin diri ini, adalah perlu untuk memberi amaran remisi yang mungkin (kehilangan berat badan - menghapuskan semua makanan berkalori tinggi, yang memutuskan untuk berlari - mendapatkan langganan atau rakan yang akan keluar untuk menjalankan, mereka yang menormalkan rutin harian mereka - menetapkan pemasa untuk Internet dan peranti komunikasi).

Kerja yang diarahkan adalah komponen penting dalam disiplin diri, kerana hanya dengan melakukan usaha yang besar, mungkin untuk mencapai hasil dan membangun kembali hidup anda. Sekiranya seseorang terus menjalankan sebarang aktiviti, membuat usaha seperti sebelum ini, maka perkembangan tidak berlaku.

Kuasa disiplin diri meningkat pada masa ini apabila usaha-usaha penting secara kerap dibuat pada laluan ke matlamat yang dipilih. Usaha memerlukan melakukan tindakan yang diperlukan dalam tempoh masa tertentu, tanpa mengira sama ada keinginan, minat atau kecenderungan emosi untuk melakukannya. Ini termasuk hal ehwal rutin atau jenis sama, mungkin setiap hari dan sedikit masa, tetapi membosankan. Di sinilah cobaan itu tidak dapat dipenuhi, maka hasilnya akan berubah, dan tahap kesukaran meningkat, disiplin diri runtuh.

Ketekunan adalah untuk melakukan tindakan, walaupun motivasi telah menjadi kering dan anda ingin berhenti, itu adalah peluang untuk terus bertindak, walaupun seseorang secara emosi benar-benar tidak siap atau tidak ingin melakukan perkara-perkara ini sekarang. Ketabahan dalam mencapai matlamat yang diperlukan ditunjukkan dalam pemantauan berterusan tahap perkembangan kemahiran yang diperlukan dan menghampiri hasil, bergantung pada strategi tingkah laku atau bahkan penolakan untuk melakukan tugas-tugas ini dapat berubah. Sebagai contoh, adalah lebih baik untuk membatalkan latihan dengan selsema untuk memulihkan kekuatan badan dan terus mencapainya kemudian daripada pergi ke gym dan mendapatkan komplikasi yang boleh membuat pencapaian matlamat yang dipilih mustahil.

Kami menganggap komponen utama psikologi disiplin diri, atas dasar yang mungkin untuk merancang cara dan cara pembangunannya.

Bagaimana untuk membangunkan disiplin diri?

Perkembangan disiplin diri adalah proses yang memerlukan penyelenggaraan yang tetap, karena semua kemahiran yang diperolehi dari waktu ke waktu akan menjadi sia-sia apabila tindakan yang disebabkan oleh disiplin dihentikan. Walau bagaimanapun, dengan latihan berterusan, keupayaan untuk merumuskan dan melaksanakan tugas-tugas yang lebih dan lebih kompleks meningkat dan dicapai dengan usaha yang kurang. Semakin besar matlamat seseorang telah menetapkan dirinya, manfaat lebih tidak langsung yang diperolehnya di pintu keluar (di samping matlamat yang dicapai, disiplin diri berkembang, tahap peluang untuk mencapai tugas lain, pemerolehan peningkatan kemahiran yang unik).

Sebelum anda mula membangunkan disiplin diri, anda harus membuat keputusan tentang matlamat anda sendiri, keinginan, memahami apa dan sama ada anda perlu disiplin sama sekali. Ini adalah kerja yang sangat mendalam yang mempengaruhi kawasan eksistensi penentuan diri seseorang dan boleh mengambil banyak masa. Tetapi masa yang dibelanjakan akan melunasi dengan baik, seperti ketika itu, walaupun dengan penolakan percubaan untuk mengembangkan disiplin diri, perubahan tertentu akan terjadi dengan orang itu. Oleh itu, menyedari motif-motif kehidupannya, setelah bersentuhan dengan pencarian, dibasuh, menjadi tidak mungkin untuk menghilangkan waktu berjam-jam dalam permainan dan rangkaian sosial, terlibat dalam omong kosong, melihat satu titik.

Selanjutnya, adalah perlu untuk menghapuskan faktor-faktor yang mengganggu dan mengganggu yang menangguhkan momen peningkatan diri (di sini adalah penting untuk menentukan masa untuk kerja dan masa untuk komunikasi, untuk mendapatkan tempat kerja, di mana ia tidak terganggu, dll.). Adalah perlu untuk mengenal pasti kawasan-kawasan di mana ia mencukupi untuk hanya membentuk satu tabiat, yang biasanya terbentuk dalam masa dua puluh satu hari, dan menumpukan pada pemenuhan tugas harian yang sedar. Seterusnya, penubuhan tabiat boleh dikaitkan dengan selang masa tertentu dan dengan mengaturnya agak pada siang hari, seseorang menerima disiplin automatik.

Adalah penting di setiap peringkat untuk mengingati bahawa disiplin diri adalah satu cara, bukan matlamat, dan tidak berusaha untuk menempuh kehidupan yang paling, selalu ada tempat untuk kreativiti dan manuver. Adalah juga penting untuk mengaitkan matlamat yang ditetapkan untuk keperluan dan keghairahan anda - anda tidak boleh memaksa diri anda untuk bangun pada fajar, jika anda adalah burung hantu, hanya demi disiplin diri.

Hubungan langsung antara tahap disiplin diri dan motivasi telah lama diperhatikan oleh kedua-dua sarjana dan filipina. Apabila seseorang menyedari matlamatnya sendiri, melihat prospek pembangunan lebih lanjut dan pengambilalihan yang diinginkan, lebih mudah baginya untuk menyelesaikan tugas-tugas tertentu, mengikuti rancangan yang dibina. Matlamat lebih tersebar dalam tempoh masa yang lebih panjang, semakin besar kemungkinan orang yang berminat melakukan tugas perantaraan. Sambungan tugas harian antara satu sama lain dan pencapaian sesuatu yang bermakna pada masa akan datang sangat meningkatkan minat peribadi, motivasi dan, dengan sewajarnya, disiplin diri.

Bagaimana untuk membangunkan disiplin diri? Untuk tujuan ini, adalah disyorkan bahawa kes-kes yang besar dan kompleks dibahagikan kepada tugas yang lebih kecil dan sederhana, merancang kes-kes dalam jadual harian anda. Adalah penting untuk memberi keutamaan kepada satu atau satu lagi tugas dan kemudian melakukan perkara yang baik dengan penarafan keutamaan, tanpa tergelincir menjadi perkara yang lebih kecil dan kurang penting (kerana mereka lebih mudah) daripada melakukan satu perkara yang lebih sukar tetapi keutamaan.

Apabila melaksanakan pelan, motivasi dan keupayaan untuk memenuhi tarikh akhir tertentu adalah penting. Di sana dapat membantu teknik tersebut untuk pengembangan disiplin diri, seperti memberitahu rakan-rakan dan orang awam mengenai projek yang dirancang dan penangguhan pelaksanaannya (yang lain akan menuntut hasil, dengan demikian mendesak pelaksanaan rencana tepat waktu). Ia juga mungkin untuk memecahkan semua kerja yang diperlukan ke dalam beberapa bahagian yang kelihatan, dalam prestasi setiap yang anda perlukan untuk menggalakkan diri anda dengan sesuatu yang menyenangkan. Adalah penting untuk memantau bukan sahaja tarikh akhir tugasan, tetapi juga jangka masa yang diperlukan untuk menyelesaikannya. Perlu diingatkan diri anda berapa banyak masa yang anda boleh peruntukkan untuk aktiviti tertentu dan hentikan melakukannya selepas tempoh masa ini tamat. Oleh itu, sebagai tambahan kepada motivasi dalaman, sistem hukuman dan insentif luar untuk tugas yang sedang dilakukan dibuat.

Walau bagaimanapun, seseorang perlu berhati-hati mendekati unsur-unsur ini supaya keinginan untuk mencapai matlamat tidak menjadi habisnya dan tidak mengambil rehat, pemakanan biasa, tidur, dan sebagainya. Dalam mod ini, seseorang tidak boleh berfungsi dengan normal, oleh itu, salah satu tugas utama disiplin diri adalah untuk menggunakannya untuk memastikan rejim tidur seseorang, senaman sederhana, dan berjalan di udara segar. Seseorang yang lebih beristirahat, sihat dan bertenaga adalah lebih mudah untuk mengarahkan perhatian mereka kepada organisasi proses kerja.

Perkembangan disiplin diri bernilai bermula secara beransur-ansur, seperti latihan fizikal. Tubuh memerlukan masa untuk menyusun semula fungsi mod yang baru. Kriteria utama dalam menilai sama ada orang itu bergerak dengan cara yang betul dalam pembangunan disiplin diri adalah persepsi diri positifnya dan kehadiran hasil yang dapat dilihat.

Tonton video itu: 3 Metode Yang Sudah Terbukti Untuk Meningkatkan Disiplin Diri (Disember 2019).

Загрузка...