Voluntarisme - ini adalah kedudukan falsafah, yang dibangunkan sebagai falsafah abstrak dalam zaman dahulu. Voluntarisme tidak dilahirkan di mana-mana, ia mengandaikan pengertian yang sangat lama akan kehendak aktif, apabila subjek mempunyai keinginan untuk diri, moralisme, rasional, kepada pragmatisme. Oleh itu, individu itu mesti mempunyai manifestasi volatil untuk menjadi dirinya dan tuan hidup.

Kedudukan kehendak semacam itu berasal dari dasar agama, dapat ditelusuri dalam surat pengasas filsafat Kristen, Rasul Paulus. Jika kita menganalisis mesej-pesan ini secara falsafah dan mengingat rahasia rasul mengenai perbezaan antara berkhatan fizikal dan rohani, tepatnya keperluan untuk berkhatan rohani, kita akan melihat bahawa berkhatan rohani adalah paksaan diri sukarela dan orientasi sasaran yang sangat jelas: "Saya melihat matlamat dan membuat diri saya mematuhinya." Apa yang disarankan oleh rasul Paulus ditujukan kepada Kekristianan: "seseorang mesti memaksa dirinya untuk menjadi seorang Kristian." Jadi dengan perubahan zaman, prinsip tetap tidak berubah: seseorang mesti memaksa dirinya sebagai orang Eropah, berkhidmat kepada negeri, perbadanan sendiri, sendiri, memaksa dirinya untuk menjadi subjek pragmatik dan bertindak. Oleh itu, voluntarisme muncul sebagai satu jenis perjuangan individu dengan pelbagai keadaan.

Apakah voluntarisme?

Konsep voluntarisme berasal dari voluntas Latin - kehendak, dan menunjukkan arah falsafah, memberikan ilahi, manusia atau semulajadi akan peranan dominan dalam pembangunan dunia, serta semua komponennya.

Konsep voluntarisme muncul baru-baru ini, walaupun prinsipnya mempunyai akar-akar kuno, dan perkembangan pemahaman ini akan kehendak sebagai komponen asas dunia diperoleh dalam tulisan-tulisan Schopenhauer dan Nietzsche.

Voluntarisme, apa itu? Voluntarisme dalam kata-kata mudah bermakna pemahaman yang akan menjadi daya utama pergerakan dalam kehidupan. Kita mesti mengisytiharkan kedudukan kita dan tegas mematuhi kedudukan ini, memaksakan diri kita bebas, dan ini kadang-kadang menakutkan, terutamanya di negara-negara yang baru-baru ini mula muncul dari keadaan totalitarian. Apabila seseorang menjadi bebas, dia mesti melindungi kebebasan peribadinya dan membuat tuntutan kepada orang lain supaya mereka mematuhi tanggungjawab mereka dan membolehkan orang lain menjadi diri mereka sendiri. Oleh itu, voluntarisme dalam kata-kata mudah adalah kehendak manusia sebagai komponen utama kehidupan, perjuangan berterusan untuk aspirasinya.

Voluntarisme, sebagai trend psikologi dan falsafah, menentang rasionalisme sebagai satu lagi sistem idealis falsafah, mencabar kepentingan utama sebab.

Voluntarisme, yang didedahkan dalam karya-karya Schopenhauer, tempat-tempat yang akan di atas semua fenomena lain dalam kehidupan mental manusia, komponen motivasi utama aktivitinya, akan menjadikan kekuatan ghaib.

Makna kata voluntarisme tidak hanya menentukan kualiti manusia, seperti adat dalam psikologi hari ini, tetapi juga prinsip dunia. Pada masa yang sama, voluntarisme sebagai visi khas akan dibocorkan ke dalam sains psikologi, dari kedudukan ini, banyak ahli psikologi abad ke-19 dan ke-20 mengkaji kehendak itu. Walau bagaimanapun, banyak saintis tidak bersetuju dengan pendekatan ini, yang menyatakan keperluan untuk hubungan kausal dalam manifestasi kemanusiaan manusia. Sebagai contoh, Spinoza menganggap alasan wajib dalam motivasi seseorang, dan juga merujuk kepada manifestasi kesungguhan seseorang hanya untuk manifestasi mental, tetapi bukan untuk fizikal. Kant menegaskan bahawa keinginan yang sama boleh bebas dan tidak bebas. Leibniz membicarakan kebebasan dalam kehendak hanya melalui komunikasi dengan tindakan rasional, rasional, membezakan mereka dengan tindakan berdasarkan nafsu. Menurut Hegel, kebebasan dan akan menjadi konsep yang sama dan konsep voluntarisme dalam kata-kata sederhana bermaksud "kebebasan." Tetapi karya Schopenhauer sangat penting untuk pembangunan voluntarisme sebagai arah falsafah.

Voluntarisme Schopenhauer

Pada masa Schopenhauer, menurut Hegel, kepentingan yang paling penting dilekatkan pada minda, pengetahuan dianggap sebagai kategori asas dalam susunan dunia. Walau bagaimanapun, ahli falsafah Jerman meragui apa-apa wawasan dan mengemukakan idea tentang kepentingan manifestasi volum manusia sebagai kuasa yang paling penting dalam kehidupan bukan sahaja manusia, tetapi juga haiwan, dan juga tumbuh-tumbuhan. Dunia tidak rasional, tidak seperti yang diramalkan kerana ia seolah-olah manusia, dan pengetahuannya adalah intuitif, dan ia adalah manifestasi sukarela manusia yang memandu segala-galanya. Kehendaknya adalah biasa kepada semua orang berdasarkan pengalaman, sebagai fenomena yang sangat mudah, manifestasi kesungguhan manusia tidak memerlukan pembinaan mental.

Schopenhauer menganggap manifestasi volum manusia sebagai kekuatan, pergerakan tanpa tujuan tanpa permulaan, tanpa akhir. Hasrat mempunyai manifestasi berasingan, mereka mungkin bertentangan dengan satu sama lain. Pengawasan di luar dan di dalam seseorang adalah ungkapan perjuangan ini antara objektifiviti volum yang terpisah. Ahli falsafah Jerman yakin bahawa kita sering bertindak bukan sebagai makhluk rasional, tetapi di bawah pengaruh mempengaruhi, nafsu, impuls gelap yang kita tidak dapat membawa ke tahap kesedaran.

Dan hanya tahap kedua dalam urutan dunia diduduki oleh pengetahuan, yang khusus untuk manusia. Pengetahuan tentang dunia tersedia dalam tindakan individu yang menggenggam realiti, dan ekspresinya hanya mungkin melalui seni. Intellect Schopenhauer menganggap hanya sebagai alat kehendak, ia berfungsi dengan tujuan praktikal tertentu. Intelek mampu untuk menutup hanya hubungan antara objek, tidak mempunyai keupayaan untuk mengenali mereka jauh, kata ahli falsafah Jerman. Fikiran tidak mempunyai fungsi peraturan dan motivasi.

Tugas utama Schopenhauer menetapkan dirinya adalah memahami orang yang hidup. Berbeza dengan pendekatan rasionalis, seluruh perasaan adalah karakteristik lelaki Schopenhauer. Dalam pengertiannya, seseorang takut akan penderitaan, sakit, kematian, selalu bersemangat untuk sesuatu, tidak puas dengan dirinya sendiri. Ahli falsafah Jerman percaya bahawa ia adalah manusia yang memberikan makna dunia. Schopenhauer tidak memisahkan dunia secara berasingan daripada orang yang diambil. Dunia menurut Schopenhauer adalah dunia manusia.

Dalam karyanya di dunia akan, ahli falsafah Jerman cuba menunjukkan bahawa banyak tuntutan manusia, pandangannya memberikan megalomania. Gejala megalomania menurut Schopenhauer ditunjukkan dalam tiga bidang: kosmologi, biologi, psikologi.

Gejala kosmologi megalomania terletak pada hakikat bahawa individu itu menganggap dia tuan alam semesta, satu-satunya yang tertinggi dalam alam semesta. Ahli falsafah Jerman mewakili Bumi sebagai bola kecil di pinggir ruang.

Ahli falsafah Jerman menganggap gejala biologi sebagai penglihatan seseorang, sebagai mahkota penciptaan, yang juga mencabar, dengan mengatakan bahawa individu tidak dapat menggabungkan ke dalam sistem semulajadi, menggunakan semua yang diberikan kepadanya secara semula jadi.

Dia menerangkan gejala psikologi melalui fakta bahawa orang itu menganggap kesedarannya, "Saya" menjadi tuan dalam hidup. Para ahli falsafah Jerman yakin bahawa penguasa sejati dunia dan manusia adalah permulaan yang asas, tidak terkawal, tidak sedarkan diri dan sering gelap, yang berada dalam kehendak.

Dunia akan dalam konsep ahli falsafah Jerman adalah kejahatan mutlak. Dua sifat utamanya - keinginan untuk menjadi dan keinginan untuk meneruskan perlumbaannya muncul dalam semua makhluk. Keinginan untuk menjadi adalah naluri pemeliharaan diri yang wujud dalam alam hidup dan tidak hidup. Pada manusia, naluri ini dinyatakan dengan jelas melalui ketakutan kematian, perjuangan untuk kehidupan. Ahli falsafah Jerman memberi perhatian besar kepada keinginan untuk meneruskan perlumbaan, sebagai peluang untuk menakluk dunia akan melalui penciptaan keturunan yang akan hidup, walaupun ketika dirinya sendiri tidak lagi wujud.

Tonton video itu: Wasisto Raharjo Jati--Voluntarisme Politik di Kalangan Kelas Menengah Urban (Oktober 2019).

Загрузка...