Cita-cita - ini adalah keinginan seseorang untuk mendapatkan kedudukan tinggi, penghormatan tertentu, untuk mencapai kejayaan yang dapat dilihat, diiktiraf oleh alam sekitar dan mempunyai dimensi khusus, dinyatakan dalam gred, angka, anugerah, trofi. Bagi orang yang bercita-cita tinggi, penting untuk mempunyai hasil yang tertinggi. Konsep cita-cita diturunkan melalui dua akarnya dan menandakan cinta kehormatan.

Ambition adalah perkataan yang sinonim dengan sia-sia. Dalam istilah yang paling melampau, cita-cita boleh diarahkan ke dalam keserakahan, yang, bagaimanapun, adalah berkaitan dengan memperoleh keuntungan material, sedangkan kesombongan dan cita-cita menggunakan manfaat fizikal tertentu secara tidak langsung.

Apakah cita-cita?

Orang yang bercita-cita tinggi sendiri boleh menyedari dirinya sendiri, di mana sahaja dia berada - di mana-mana dia bersedia untuk mengenakan peraturan sendiri, bahkan kepada orang yang dia hanya belajar. Mengakui kesilapan membawa dia kesakitan, pemikiran bahawa dia lebih berhak tidak meninggalkannya. Orang yang bercita-cita ingin tidak mempunyai pesaing dalam mana-mana bidang - kecuali dirinya sendiri. Cita-cita baginya adalah enjin kemajuan, satu cara untuk mencapai matlamat peribadi. Orang seperti itu tidak berhenti pada apa yang telah dia capai, sentiasa berusaha untuk lebih, yang bermakna dia semakin kuat, bersedia untuk bekerja dan bertambah baik.

Kesia-siaan dan cita-cita membuat seorang diri mementingkan diri sendiri dan juga tidak menyenangkan untuk orang lain. Kebanggaan menangkap manusia dan membuatnya melihat dunia dari sudut yang terdistorsi. Harga diri yang tinggi tidak lagi memenuhi syarat semasa. Ia seolah-olah seorang yang mempunyai hak untuk mengenakan pandangannya sendiri kepada orang lain, dia menjadi bertengkar dalam sebuah pasukan, sukar bagi dia untuk mencari bahasa yang sama dengan alam sekitar. Dahaga untuk berjaya membuat anda memasuki kesepakatan dengan hati nurani, untuk pergi ke kepala untuk kemenangan. Orang-orang seperti itu sering mengalami masalah sendiri, tetapi tetap kesepian, dengan banyak masalah trauma dan emosi.

Psychoanalyst Karen Horney meneroka konsep cita-cita sebagai salah satu keperluan neurotik - hasrat yang menyakitkan untuk pencapaian peribadi. Mengenai sama ada neurotik berjaya menjadi yang terbaik, harga dirinya bergantung. Kita semua menghadapi contoh cita-cita neurotik yang sudah ada di sekolah, kita tahu kanak-kanak menderita akibat tanda yang rendah, bahawa bagi mereka terdapat tamparan kepada ego mereka. Pada masa dewasa, ini berkembang menjadi keinginan untuk menjadi pencinta, penulis, atlet terbaik untuk memiliki prestasi tertinggi dalam penghasilan, anugerah berprestij, untuk memperoleh yang paling banyak.

Cita-cita neurotik kurang memudaratkan orang lain daripada keperluan neurotik lain yang agresif, kerana ia diarahkan kepada pemiliknya. Cita-cita mempunyai kesan merosakkan pada dirinya secara peribadi, menjadikan ketidakupayaan untuk menerima diri sendiri sebagai satu, sepenuhnya dan dengan semua emosi, perasaan, dan pengalaman alami untuk menjalani kehidupan seseorang. Ia perlu bagi seseorang untuk mendapatkan taksiran, untuk membuktikan, melalui aktivitinya, pertama sekali untuk dirinya sendiri - "Saya" wujud dan mempunyai berat badan. Ia sangat penting baginya untuk menangkap, memperbetulkan kegiatannya untuk membentangkan hasilnya kepada orang lain sebagai bukti kewujudannya. Ini memberi kesan langsung sama ada neurotik dapat mengurangkan tahap kecemasan yang menggulung jika dia tidak dapat melihat bukti yang jelas tentang aktiviti produktif dan produktifnya.

Cita-cita neurotik memaksa seseorang untuk melakukan tindakan yang merosakkan - keinginan untuk mengalahkan pesaing mereka yang jelas atau khayalan, untuk memenangi persaingan dan persaingan dalam apa jua cara.

Bagaimana untuk mendedahkan cita-cita itu adalah neurotik? Gejalanya adalah ketakutan yang ketara terhadap kegagalan, yang, apabila kesombongan neurotik dianggap sebagai penghinaan. Faktor lain adalah mendorong diri sendiri untuk mencapai kejayaan yang hebat, yang berlaku walaupun kebimbangan berterusan. Anugerah dan trofi tidak membawa kebahagiaan seperti itu, tidak ada pengalaman kepuasan yang tulen dari mereka. Pencapaian hanya menolak kepada markah yang lebih tinggi, yang akan membantu menangani kebimbangan. Mereka hanya mengurangkan kebimbangan untuk masa yang singkat, perasaan kebencian menenangkan seorang pengkritik dalaman, seorang pendakwa dalaman. Neurotik semacam itu tidak mempunyai perdamaian dengan dirinya sendiri, tidak menerima dirinya sendiri.

Cita-cita bagaimana untuk menyingkirkan?

Sekiranya anda mula menyedari bahawa anak anda mula menunjukkan tanda-tanda cita-cita neurotik, anda perlu meyakinkannya bahawa anda akan menyayanginya dan menerima dia, tanpa mengira tanda apa yang dia bawa dari sekolah. Dan marilah anda merasakan cinta tanpa syarat anda. Beri tahu dia tentang kegagalan dari kehidupan orang lain, cerita yang berkaitan dengan jatuh - dengan matlamat menggunakan contoh-contoh ini, kanak-kanak belajar merasakan bahawa semua kegagalan adalah hanya maklum balas. Cobalah untuk mengurangkan rasa takut kegagalan, sehingga tidak dikaitkan dengan penghinaan, dengan itu mengalihkan atau melembutkan cita-cita neurotik, menjadikannya kurang akut dan menyakitkan. Secara umumnya, untuk keperluan neurotik yang lain, menurut pendekatan Karen Horney, untuk menyelesaikan kompleks ini, penting untuk melemahkan imej yang ideal, idea-idea yang berlebihan tentang diri sendiri, belajar menerima diri sendiri, dan mengaitkan tanpa benci dan penghinaan terhadap diri sendiri.

Terdapat pendapat yang menarik bahawa cita-cita berbanding kemalasan adalah penggerak utama manusia. Seseorang sentiasa mahu lebih banyak, melihat orang lain dan mencatat kejayaan mereka: promosi, pembelian kereta baru, berehat di resort yang bergaya dengan banyak pertunjukan.

Cita-cita mewujudkan keengganan untuk merasa seperti yang kalah dan menang semua dan sentiasa. Sesungguhnya ia menarik seseorang ke hadapan, belajar dari orang lain dan mendapat contoh - dia mempunyai motivasi untuk kejayaannya sendiri. Orang ramai mencipta teknologi inovatif, membangunkan sains, seseorang yang telah berada di angkasa, telah menghasilkan rangkaian sosial, dan yang lain tertarik dengan yang terbaik, cuba mendapatkannya dan menang. Dan manusia terus maju kerana cita-cita dan peraturan kejayaan. Tetapi apakah cita-cita semata-mata adalah satu-satunya jaminan jaminan dan kejayaan?

Ramai yang tidak bersetuju dengan pandangan ini, dengan alasan bahawa cita-cita tidak diperlukan untuk bakat sebenar, cita-cita mungkin menjadi tanda kekurangan bakat dan sublimasinya.

Cita-cita boleh mempunyai sifat yang berbeza. Cita-cita itu, yang dikaitkan dengan kehausan untuk pemilikan dan dominasi biasanya dianggap sebagai kualiti negatif. Sebaliknya, sebahagian daripada mereka memancarkan semangat yang sihat yang memotivasi dan membantu mencapai ketinggian selepas bakat.

Terdapat teori estetik Chukovsky bahawa hanya apa yang tidak dikehendaki adalah baik. Iaitu, aktiviti bukan pragmatik membawa hasil cemerlang. Contohnya ialah Steve Jobs, yang menjadi ahli perniagaan yang benar-benar hebat bukan kerana keinginan untuk wang, kejayaan, atau kehormatan. Dia terpesona oleh idea untuk mewujudkan asas yang baru dan sangat berharga bagi umat manusia, setelah melabur segala kekuatannya dalam aspirasinya. Iaitu, untuk berjaya anda perlu menetapkan matlamat yang tinggi dan bercita-cita tinggi, yang tidak sepatutnya menjadi pragmatik - tetapi lebih tinggi dari sekadar keinginan, sebagai contoh, wang, yang akan menjadi akibatnya.

Atau mungkin cita-cita adalah keinginan untuk keabadian? Keinginan untuk meninggalkan sesuatu di belakang. "Saya berhutang dengan yang terbaik untuk saya mati." Lagipun, jika kehidupan kita tidak terhingga, jika tidak kerana keperluan untuk direalisasikan dalam bidang kehidupan ini, maka tidak akan ada insentif untuk mencipta, menonjol, diingati, meninggalkan tanda. Idea kematian sangat menggalakkan untuk meninggalkan beberapa nilai yang diiktiraf, nama baik atau terkenal, yang merupakan sejenis sinonim untuk penghormatan. Dari sudut pandangan ini, cita-cita mendedahkan maksud perkataan, bukan melalui cinta kehormat, tetapi sebagai usaha untuk penghormatan peribadi. Dan motivasi ini dianggap harmoni, kerana ia menyumbang kepada pertumbuhan yang benar. Oleh itu, kita boleh bercakap mengenai cita-cita yang berbeza.

Adakah cita-cita baik atau buruk?

Di manakah garis antara cita-cita yang sihat dan cita-cita? Sebagai contoh, atlet atau pelakon mesti menganggap dirinya yang terbaik - jika tidak, dia tidak akan mencapai keputusan yang tinggi. Keyakinan diri, kedudukan diri sebagai yang terbaik, dan kepercayaan di dalamnya membimbingnya untuk melakukan kerja yang baik pada diri sendiri. Selepas mengkaji pandangan mengenai soalan ini sejak 2,000 tahun sejarah dalam trend yang berbeza, kita akan melihat pendekatan yang bertentangan dalam agama. Dalam Orthodoksi, dogma penghinaan diri merebak dengan benang merah. Kerjaya, harga diri, keinginan untuk menjadi yang pertama, untuk mencapai ketinggian dan untuk membuktikan sesuatu kepada diri sendiri atau persekitaran anda - dianggap buruk mengikuti arahan Alkitab untuk menjadi yang terakhir. Sebaliknya, mereka menanam kesopanan, menafikan diri, kesedaran terhadap kepintaran dan kerendahan hati mereka sebagai satu-satunya jalan keluar. Cita-cita dikaitkan dengan kebanggaan dan dianggap sebagai dosa.

Dalam Katolik, pendekatan yang berbeza - seseorang mesti dihormati, bukan untuk tenggelam ke diri sendiri dan debu di kepala dengan abu. Orang di sini tidak lagi buruk, dan dalam Protestantisme ia sama sekali baik - kejayaan, kerja, wang, kesejahteraan dilihat sebagai hadiah dari atas, berkat. Pendekatan sedemikian menyumbang kepada kemajuan dalam kehidupan, penciptaan walaupun di peringkat seluruh negara. Senibina yang indah, kereta yang selesa, barangan berkualiti tinggi dan pendidikan yang baik adalah apa yang kita kaitkan dengan cara hidup Eropah dan Amerika, menganggap Katolik dan Protestan. Walau bagaimanapun, dengan lebih banyak perhatian terhadap manfaat sedemikian, garis antara cita-cita yang sihat, yang secara umumnya positif berusaha untuk kejayaan dan cita-cita, hilang, kejayaan menjadi akhir dengan sendirinya, menundukkan semua aspirasi manusia.

Pendekatan itu, agaknya ciri Ortodoks, yang perlu untuk memelihara jiwa dan melawan hasrat cita-cita - juga memberikan penyimpangan dalam jiwa manusia dalam kelimpahannya, iri hati orang yang lebih berjaya dan keinginan untuk keselesaan serentak dengan kutukan yang melampau, yang membelah jiwa, memaksa orang untuk menggunakan keseluruhan mekanisme pertahanan psikologi yang kompleks. Akibatnya, kemenangan ke atas cita-cita tidak kondusif, tetapi, sebaliknya, mengutamakan jiwa dan memberikan momentum baru kepada konflik secara tidak langsung.

Sudah tentu, kebenaran adalah di tengah-tengah. Dengan kajian yang lebih teliti, teliti, kita akan memulihkan keseimbangan dengan mencari makna awal yang biasa, yang kemudiannya berkembang menjadi trend yang menentang. Arahan untuk duduk di kedudukan terakhir kadang-kadang kelihatan agak manipulatif, seolah-olah saya memalukan diri secara khusus, dan secara rahsia dengan kehausan yang sama untuk kejayaan, saya harap saya ditinggikan. Ini adalah arahan alegori, tetapi ia mempunyai makna yang mendalam. Jangan duduk di tempat pertama - jangan cuba menjadi pemimpin dalam bentuk. Dan duduk pada yang terakhir, mula-mula menjadi dia dalam hati dan membuktikan dengan seluruh makhluk anda bahawa anda adalah yang pertama - supaya ia akan dikenali oleh rakyat sendiri. Pada masa yang sama, ketinggian di sini untuk seseorang tidak boleh menjadi penting, tetapi hanya kerja dalam dalam diri sendiri, yang menghasilkan buah, yang tidak berakhir dengan sendirinya. Penolakan diri adalah melampau, sebagaimana dibuktikan oleh dewan evangelis lain - misalnya, mengetuk untuk membuka, mencari, dan memperoleh, untuk tidak mengebumikan bakat di lapangan. Di sini ia menunjukkan bahawa jika anda percaya, maka semuanya boleh dicapai. Iman, yang mengubah gunung, memberikan harga diri yang tinggi, yang, bersama dengan kerja keras, membawa kepada kejayaan.

Ternyata ia adalah kedudukan kehidupan aktif yang diajarkan dalam agama Kristian. Tidak ada keperluan untuk menyembah tempat pertama atau wang, tidak kira apa yang akan datang kepada mereka untuk penghormatan dan kebanggaan. Ini diturunkan dalam peringatan untuk tidak berusaha melayani dua tuan, Tuhan dan Mamon, di mana Mamon mempersonikan berkat-berkat dunia. Mereka tidak buruk dalam diri mereka, seperti kekayaan, yang tidak jahat, tetapi baik, jika ia adalah cara untuk hujung yang tinggi. Dan garis antara cita-cita dan cita-cita dicapai dalam kedudukan Kristian oleh hakikat bahawa perhatian seseorang tidak seharusnya diarahkan ke arah memperoleh penghormatan, dia tidak boleh bermimpi tentang ketinggian diri, dan ditinggikan oleh orang lain - untuk tetap sederhana dan terus bekerja pada dirinya sendiri. Formula seperti itu membawa seseorang ke kemenangan tulen, meletakkan mekanisme untuk berjaya.

Tonton video itu: Aku Pergi - Cita Citata Official Music Video (Disember 2019).

Загрузка...