Psikologi dan Psikiatri

Krisis Keluarga

Krisis Keluarga dan kemungkinan kepentingan resolusinya secara literal semua orang yang sudah berkahwin dan berusaha untuk memelihara dan memperbaiki hubungan. Mewujudkan sebuah keluarga, pasangan masa depan sentiasa berharap untuk yang terbaik, pada gelombang cinta, sering mempunyai gagasan idealis yang kesulitan yang dihadapi oleh keluarga lain pastinya tidak berada di sana. Mereka berfikir bahawa kehidupan keluarga akan menjadi seperti bulan madu.

Walau bagaimanapun, adalah mustahil untuk memintas peringkat krisis, dan hanya mengetahui apa kesulitan dan bagaimana keluarga harus mengatasinya akan membantu membina hubungan yang kuat. Krisis perkataan diturunkan melalui akar Greek purba, yang bermaksud penyelesaian beralih, dan dalam bahasa Jepun perkataan krisis dan peluang dilambangkan oleh satu perkataan. Iaitu, krisis adalah giliran tertentu, tahap baru dalam hubungan, yang, walaupun ia membawa kesulitan, kesalahpahaman, sering negatif, masih perlu dan mengandungi potensi untuk pertumbuhan hubungan. Hanya selepas melewati krisis bersama, pasangan boleh menjadi keluarga yang kuat dan kuat.

Kita boleh membayangkan sebuah keluarga dalam imej bot, di mana dua pada mulanya, maka kanak-kanak muncul, dan setiap orang yang berada di dalamnya menambah sesuatu yang berbeza. Masalah timbul semasa mendayung seorang isteri atau seorang suami, atau ketika, sebagai contoh, ibu bapa berturut-turut dalam satu arah dan anak-anak yang lain. Keadaan yang paling biasa bagi keluarga muda, yang buat pertama kalinya menghadapi pasangan dengan masalah krisis yang datang dari mana-mana, timbul dengan arahan yang berbeza dari suami dan isteri.

Psikologi hubungan keluarga antara isteri dan suami - krisis

Apakah krisis hubungan keluarga? Terdapat krisis pengawalseliaan, seperti kelahiran seorang anak, usia remaja, pemisahan dari ibu bapanya dan, akibatnya, perasaan rumah kosong. Setiap keluarga mengalami krisis sedemikian, mereka seperti semasa dan berubah - semulajadi dan objektif. Tetapi ada juga krisis yang lebih tajam, yang kelihatan seperti ribut atau air terjun di jalan anda tiba-tiba, sukar untuk mempersiapkan mereka. Krisis non-normatif seperti kematian orang tersayang, kehilangan kesihatan atau harta benda, dan muflis.

Ahli psikologi membantu melewati peringkat ini, menyumbang kepada penyesuaian dalam keluarga, untuk mengedarkan peranan dan tanggungjawab keluarga, untuk membentuk tradisi dan cara hidup mereka. Dengan usia, dengan kehidupan keluarga, pasangan memahami bahawa cinta bukan sahaja emosi, tetapi juga memerlukan tindakan tertentu, pendekatan yang masuk akal, kesabaran, dan kesediaan untuk berubah untuk satu sama lain. Kebijaksanaan muncul, pasangan belajar untuk membincangkan isu-isu yang sukar dan untuk berunding. Dan perbualan yang lebih mendalam seperti itu muncul, semakin kurang masalah terkumpul, semakin mudah untuk menyelesaikannya. Perkembangan yang ideal akan berlaku sekalipun sebelum berakhirnya perkawinan, para mitra menempatkan semua poin, dengan hati-hati bahwa perahu dari kesatuan itu terapung di sepanjang sungai kehidupan tidak hanya dalam cuaca yang baik, tetapi juga dapat menahan kegagalan. Suami dan isteri, seperti pasukan sukan mendayung, sepatutnya mempunyai tindakan yang diselaraskan, hanya kemudian mereka akan tiba di destinasi mereka - nasib baik.

Ingatlah krisis di dalam keluarga anda, tempoh di mana anda menganggap bahawa semuanya adalah buruk. Jika kita bayangkan keluarga sebagai organisma hidup, maka detik-detik ini akan serupa dengan penyakit, dan pembangunan seperti pertumbuhan. Sebagai contoh, apabila seorang remaja tumbuh dewasa, tubuhnya mengalami beban berat, mungkin terdapat perbezaan antara saiz kerangka dan organ dalaman, gangguan hormon. Perbandingan dengan ular juga sesuai, apabila saiznya berubah, semakin besar. Dengan menumpahkan kulit, ular itu sakit, dan tanpa proses melemahkan ini, ia tidak akan mampu membina kulit baru, ia tidak boleh tumbuh sehingga ia menumpahkan kulit lama. Ini jelas menggambarkan krisis, serta keluarga, di mana kedua-dua bahaya dan peluang terkandung. Apabila keluarga yang buruk, apabila banyak kegelisahan pasangan, kerusuhan, dan emosi negatif mereka muncul, pertengkaran dan skandal timbul, dan risiko pemisahan keluarga bertambah. Tetapi di sini peluang juga ditemui - keluarga bergerak ke peringkat seterusnya pembangunan, ia menjadi lebih matang. Jika anda tidak tergesa-gesa untuk bertengkar, jangan maafkan diri anda, pasangan anda dengan penghinaan, emosi negatif, jika anda menunjukkan kesabaran, maka krisis itu akan berjaya diatasi.

Dalam psikologi, kesatuan keluarga dianggap sebagai sistem, sistemik bermakna kombinasi, integrasi beberapa elemen. Dan mana-mana sistem, walaupun yang paling berkesan, adalah awal atau lewat, tetapi mula mengalami krisis. Ia tidak berjaya melepasi krisis membawa kepada perceraian.

Dan bagaimana jika anda menemui krisis keluarga, bagaimana untuk meningkatkan hubungan dan tidak mendapat perceraian? Mengikut undang-undang apakah keluarga itu hidup? Yang mana di antara krisis keluarga adalah yang paling berbahaya, dan bagaimana untuk menangani mereka? Adalah penting untuk memahami bahawa utama, walaupun bukan satu-satunya unsur sistem keluarga, adalah suami dan isteri. Anak-anak mereka, ibu bapa mereka adalah bahagian penting, tetapi lelaki itu sendiri dan wanita yang menentukan kebajikan sistem. Mana-mana sistem, membangun, sedang mengalami perubahan. Pada peringkat krisis, pasangan memburukkan keinginan untuk kebebasan. Dan pasangan - keperluan untuk merasakan kestabilan. Di pihak suami ada ketakutan yang dirantai, terbatas pada keupayaannya. Untuk mengelakkan ini, seorang wanita perlu menunjukkan lelaki itu dengan lebih perlahan - untuk menceroboh kebebasannya, harga dirinya, atas harga dirinya yang dia tidak akan. Wanita itu mengalami peningkatan perlindungan dan sokongan, oleh itu dia lebih kerap dan berterusan beralih kepada lelaki untuk penjagaan dan sokongan, dengan itu memacu pertumbuhan ketakutannya.

Sekali lagi, isteri harus berhati-hati dalam menetapkan keinginan dan keperluannya, tidak menekan lelaki itu, tetapi mewujudkan keadaan supaya dia mahu berada dalam keluarga, membantu wanita itu. Seorang lelaki harus berusaha untuk tidak pergi jauh untuk bekerja atau dunia hobinya, tetapi cuba memahami apa yang dihadapi istrinya yang dihadapi, untuk melihat - dia tidak kurang daripada takut kesulitan.

Krisis dalam hubungan keluarga menjelang tahun

Apabila dua orang yang berbeza memutuskan untuk memulakan sebuah keluarga, mereka segera masuk ke dalam hubungan krisis, kerana setiap orang mempunyai tabiat sosial dan kehidupan mereka sendiri: siapa, bagaimana ia berfungsi, yang menjalankan rumah tangga, yang memperoleh, bagaimana untuk menghabiskan waktu bersama. Pelbagai masalah yang besar memerlukan penyelesaian. Dan selalunya seorang lelaki terbiasa dengan satu senario tingkah laku dalam kehidupan seharian, dan seorang wanita yang lain. Sebagai contoh, terdapat idea yang berbeza tentang bagaimana untuk berhubungan dengan saudara-mara, ibu bapa suami, isteri, apa tempat diberikan kepada mereka. Suami boleh menganggap bahawa ia layak setiap minggu untuk menjemput ibunya, anda perlu bersedia, menetapkan jadual, menghabiskan masa bersama-sama. Contohnya, isteri ini menentang ini - dia terbiasa menjalani kehidupan bebas dari ibu bapanya, dan harapan suaminya untuk mempersiapkan dan bertemu dengan ibu mertuanya tidak dibenarkan. Ini adalah zon konflik, tugas pasangan dalam tahun pertama kehidupan mereka bersama adalah untuk mengatasi krisis ini dalam hubungan keluarga, untuk bersetuju, untuk mengubah model ini.

Sebagai peraturan, carian menjadi kompromi berdasarkan perasaan cinta. Jika terdapat banyak cinta, maka kompromi tidak sukar dicari. Tetapi jika terdapat lebih banyak konvensyen, perjuangan untuk senario anda sendiri, maka orang mungkin juga berpisah. Sangat kerap perkahwinan memecah dalam tahun pertama kewujudan, tanpa mengatasi krisis pertama.

Kemudian datang krisis yang berkaitan dengan kelahiran anak-anak. Seorang ahli keluarga baru muncul, aksen dalam keluarga berubah banyak, wanita itu beralih secara emosi dan mula memberi perhatian lebih kepada anak itu, yang dapat difahami, tetapi seorang lelaki mungkin tidak bersedia untuk ini. Apa yang menarik, paling sering pengkhianatan suami berlaku di sini, pada tahap ini - kanak-kanak bertindak sebagai orang ketiga, yang mengambil perhatian isteri, yang naluri ibu yang bangun tidur kadang-kadang mula menguasai peranan wanita yang lain, maka suami cuba mencerahkan kesepiannya dengan perempuan simpanannya, dengan minuman. Dan ini berlaku dengan sendirinya, yang sekali lagi mengesahkan sifat sistematik keluarga - rakan kongsi mesti berada dalam posisi yang betul-betul memainkan peranan, wanita itu harus tetap menjadi isteri terlebih dahulu dan paling utama, dalam ikatan emosional rapat dengan seorang lelaki, tidak menggantikan anak itu ke posisi suaminya. Tetapi tingkah laku pasangan ini sering diprogramkan sebelum ini, berdasarkan corak tingkah laku yang bekerja di keluarga ibu bapa.

Krisis keadaan baru menunjukkan saat-saat yang menyakitkan, dan hubungan itu mungkin runtuh. Setelah mengatasi senario negatif ini, pasangan akan merasa tidak merosakkan, tetapi kesan menyatukan anak yang telah muncul dalam hubungan itu. Mereka akan dapat menguasai peranan baru - ibu bapa, membuka wawasan baru dan menarik untuk personaliti dan hubungan mereka. Juga, krisis berlaku pada kelahiran kanak-kanak berikut - sudah kurang jelas, momen-momen yang akut dipindahkan oleh asas yang diperoleh pasangan suami semasa berlakunya krisis kelahiran anak sulung.

Krisis hubungan keluarga telah berlaku selama 7 tahun, ketika pasangan sudah banyak bersama, mereka saling memahami, telah menyesuaikan diri dengan hubungan. Tiba-tiba, mereka mula mengalami titik dan ketidakselesaan, apabila tiada apa-apa yang berlaku, tidak berubah secara mendadak dalam pasangan itu, hubungan itu dianggap sebagai insipid, tidak menarik, stagnan. Kadang-kadang ia berlaku bahawa krisis hubungan keluarga 7 tahun bersilang dengan krisis usia pertengahan untuk satu atau kedua-dua pasangan.

Krisis hubungan kekeluargaan berlaku selama 10 tahun, ketika tiba-tiba ia tampak kepada seseorang bahwa segala sesuatu yang ada dalam hidupnya tidak diperlukan baginya, dan keluarga dengan pasangan yang dipilih juga. Mengatasi krisis ini ialah untuk memahami keinginan anda dan belajar untuk melaksanakannya dalam hubungan konkrit, yang mengambil hubungan dengan tahap yang sama sekali berbeza. Selalunya pada peringkat ini datang aktiviti baru dan hobi, perniagaan baru dan pertumbuhan kerjaya, penempatan semula. Jika pasangan memungut perubahan itu sebagai peluang, maka krisis hubungan keluarga selama 10 tahun membawa pertumbuhan, perubahan, dan kadang-kadang memperbaharui perasaan. Jika diabaikan - kadang-kadang membawa kepada perceraian.

Satu lagi krisis besar - yang dikenali sebagai krisis sarang kosong, di mana kanak-kanak membesar, bergerak dari keluarga ibu bapa, tidak tidur di rumah atau bergerak sama sekali dan menjalani kehidupan bebas. Sekiranya segala-galanya dalam keluarga terbentuk demi anak-anak, maka pasangan suami-istri kadang-kadang tidak mempunyai apa-apa untuk dibicarakan, makna komunikasi mereka hilang. Perceraian pada peringkat ini adalah berkaitan dengan kekurangan hubungan peribadi yang sebenar dari pasangan, yang digantikan oleh kejayaan, tetapi sebaliknya perkongsian perniagaan - anak-anak adalah projek bersama mereka, yang dibebaskan. Untuk mengatasi krisis ini sebelum ia timbul - anda perlu memahami bahawa keluarga adalah kesatuan dua, bersedia untuk menyokong dan membuang masa. Malangnya, pasangan suami-istri sering melupakan cinta pertama mereka, pilihan pasangan mereka untuk hubungan romantis, berhenti memberi perhatian kepada satu sama lain, kehilangan daya tarikan romantik, dan kadang-kadang kenalan intim dengan semua akibat berikutnya hilang. Menemukan bahawa tiada apa yang berkaitan dengan pasangan, walaupun dalam 60-65 tahun seorang lelaki dan juga seorang wanita boleh mula mencari pasangan baru, hobi, kerana kesihatan masih memungkinkan anda untuk melakukan ini, dan rasa transience waktu hanya meningkatkan keinginan untuk mencuba peluang lain, bahkan mencari makna atau cinta

Punca Krisis Hubungan Keluarga

Seperti yang telah disebutkan, krisis hubungan keluarga adalah semulajadi, ia adalah bahagian penting dalam pembangunan sistem keluarga, dan seseorang tidak harus mempertimbangkan krisis sebagai fenomena negatif yang unik. Krisis adalah tekanan untuk hubungan keluarga, dan tekanan memperkenalkan keadaan ketegangan, peningkatan nada, diikuti dengan resolusi keadaan dan kelonggaran, meninggalkan masalah itu menjadi apa-apa. Dalam versi ini mengenai krisis hubungan keluarga, mereka boleh dianggap sihat.

Walau bagaimanapun, kerap krisis alamiah hubungan keluarga semakin teruk oleh kesukaran tambahan, masalah yang tidak dapat diselesaikan yang terakhir seperti salji selama bertahun-tahun, dan tidak ada harapan untuk pasangan membongkarnya. Kami akan cuba mencari sebab-sebab sedemikian untuk laluan sukar krisis keluarga.

Masalah seperti itu boleh dibahagikan kepada beberapa blok: masalah emosi yang berkaitan dengan kekurangan sokongan, pengagihan peranan yang tidak betul, kesulitan dalam memahami dengan saudara, masalah material utama dengan perumahan dan kewangan. Masa cepat kehidupan moden menyumbang kepada kehilangan seorang wanita kewanitaannya, dan seorang lelaki - kejantanannya. Hubungan pasangan lebih sering pada mulanya mirip dengan hubungan persahabatan yang baik, yang tidak menyumbang kepada pergerakan peranan yang betul apabila pasangan menjadi ibu bapa.

Wanita adalah oleh ibu-ibu mereka, kerana dalam budaya kita, yang mengalami kesulitan dengan permulaan wanita, pasangan dari peranan seorang kawan sering kali masuk ke dalam posisi ibu dalam hubungan dengan pasangan, berusaha untuk menetapkannya di jalan yang benar dalam kesulitan. Sudah tentu, ini tidak menyumbang kepada pengagihan tanggungjawab, serta kewujudan keluarga sebagai kesatuan. Seorang lelaki mesti berasa bebas, walaupun dalam pasangan, dan terutama dalam situasi yang tertekan, untuk dapat menavigasi keadaan dan memberi wanita rasa sokongan dan kestabilan.

Krisis Keluarga Selepas Melahirkan

Nampaknya dengan kelahiran seorang anak, hubungan keluarga harus bertambah kuat, tetapi sebenarnya ia sering berubah menjadi sebaliknya. Selalunya, hubungan suami-istri merosakkannya dengan kemunculan keturunan mereka, mereka berpindah dari satu sama lain. Kami akan cuba memahami sebab-sebab konflik ini. Perangkaan itu tidak henti-henti - seperlima pasangan berisiko menceraikan kerana kelahiran anak-anak.

Kenapa ada masalah di sini? Lagipun, ia juga dipertimbangkan - dengan kelahiran seorang kanak-kanak, keluarga itu sendiri dilahirkan - ia menerima inti, menjadi sepenuhnya. Selalunya, ibu bapa muda belum masak untuk anak-anak, mereka tidak saling mengenali, tidak menyesuaikan diri, dan kemunculan ahli keluarga ketiga lebih mempersulit proses ini. Isterinya mengalami masalah berkaitan dengan peralihan kepada peranan ibu, dia mengalami tekanan fizikal dan psikologi yang luar biasa dan memerlukan strok emosi yang kerap. Suami kadang-kadang berpindah, kerana isteri menjadi letih dengan anak itu, dan dia sering terpaksa bekerja lebih banyak lagi. Walaupun rejim itu hilang, hubungan intim menjadi kabur, kini terdapat masa yang kurang untuk berehat, kurang perhatian antara satu sama lain, lebih sukar untuk mengekalkan suasana romantis.

Dan di sini terdapat dua pilihan untuk apa yang berlaku. Yang pertama adalah untuk mengubah apa-apa, dengan harapan bahawa tempoh ini akan berlalu dengan sendirinya, atau pasangan akan mengambil penyelesaian konflik itu sendiri. Ia adalah pendekatan yang membawa kepada perceraian, kerana kesukaran semula jadi yang telah timbul adalah tertunda dan menjadi kronik. Pendekatan kedua adalah untuk duduk di rundingan dan membincangkan apa yang tidak sesuai dengan anda, adalah membimbangkan bahawa seseorang ingin dari pasangan untuk mendengar satu sama lain dan berubah, memasuki tahap hubungan yang seterusnya.

Tuntutan sentiasa mempunyai dua pihak, biasanya dibenarkan. Isteri mendapati bahawa pasangan itu menghabiskan sedikit masa untuk keluarga, dia secara peribadi tidak membantu dengan kerja rumah, itulah sebabnya keletihannya yang besar terbentuk. Suami merasakan rasa tidak puas hati kerana wanita itu kurang peduli untuk dirinya sendiri, menumpukan semua masa luangnya kepada anak itu, dan pada malam hari dia kembali kepadanya dan jatuh tertidur letih. Juga, seperlima wanita mengalami kemurungan postpartum, dan secara emosi sering mengalami kerengsaan, keletihan dan negatif. Setelah mengatakan tuntutan ini dan memahaminya, pasangan akan dapat mencari penyelesaian yang sama. Sebagai contoh, biarkan anak itu pergi petang ke nenek, dan pergi bersendirian ke panggung wayang atau kafe.

Psikologi ibu bapa menyatakan bahawa pasangan harus disiapkan secara emosional untuk kanak-kanak itu, untuk menyempurnakan keinginan ini, untuk menetapkan peranan, untuk menyelesaikan beberapa masalah yang mungkin timbul dengan penampilannya. Kemudian krisis hubungan keluarga selepas kelahiran anak akan lulus paling mudah dan akan membawa lebih banyak momen positif kepada keluarga.

Bagaimana untuk mengetahui terlebih dahulu bagaimana pilihan anda akan berkelakuan apabila kanak-kanak muncul, apa masalah yang mungkin timbul? Perhatikan bagaimana ibu bapanya sendiri membina hubungan dengannya. Adakah sikap ibu bapa terhadapnya cukup, bolehkah dia membina hubungan sebagai seorang anak? Jika ya, dan hubungan itu harmoni - ini bermakna bahawa model yang diwariskan hubungan ibu bapa dan kanak-kanak adalah positif, itu adalah satu-satunya hubungan yang baik yang anda pilih akan cuba mencipta dalam keluarganya, dengan anak itu.

Bagaimana untuk keluar daripada krisis dalam hubungan keluarga

Untuk berjaya mengatasi krisis dalam hubungan keluarga, anda perlu menyedari dengan jelas bahawa perlu bekerja dalam hubungan. Sebaiknya, bersiaplah terlebih dahulu untuk tempoh yang sukar dan mencegah atau melemahkannya. Dengan kata lain, untuk membuat pelaburan psikologi dalam hubungan anda, membawa sesuatu yang baru, mengisi diri anda dengan emosi, memberi cintakan kepada pasangan anda, yang akan mencerminkan anda. Asas hubungan adalah cinta, dan hadiah ini diberikan kepada semua orang. Sekiranya anda bekerja dengan perasaan ini, berikan kedudukan dan kedudukan keutamaan dalam hidup anda, jangan hanya merasakan perasaan, tetapi juga untuk mencintai lebih banyak - anda menjadi rakan kongsi, hidup anda sentiasa berada di gelombang yang betul. Конкретной рекомендацией здесь будет вспомнить первоначальное отношение к партнеру, постараться вернуть трепет, проявлять внимание, беречь, заботиться - так, как это было до совместно пережитых сложностей, бытовых неурядиц, обид, привыкания. Делая это, выстраивая правильные приоритеты, человек устраивает правильные отношения поначалу с собой, ведь только счастливая личность может быть счастливой в отношениях, свободно дарить и получать любовь.

Bagaimana jika krisis hubungan keluarga ditangkap, bagaimana untuk mengatasi? Menyadari bahwa cinta bukanlah perasaan spontan dan spontan, atau sekadar kompleks reaksi hormon yang melewati 3 tahun, tetapi kerja yang sadar pada diri sendiri, dalam hubungan. Hanya dengan memulihkan atau menetapkan keutamaan ini untuk kali pertama, anda boleh melihat hubungan dan konflik di dalamnya dari sudut yang betul. Peringkat kerja seterusnya adalah kajian mengenai masalah khusus, krisis hubungan keluarga yang terpisah, yang kini dihadapi pasangan. Pilihan terbaik di sini akan menjadi tarikan bersama kepada ahli psikologi yang akan membantu menyedari dan menerima bahawa kesukaran adalah semulajadi, dan ia adalah mungkin untuk keluar dari mereka, juga dengan kesan positif, baik untuk diri sendiri dan untuk hubungan.

Akibat krisis hubungan keluarga. Ramai pasangan menyerah sebelum kesulitan, mereka takut dengan penyelesaian cinta ini, sikap positif yang mereka hadapi antara satu sama lain. Nampaknya mereka telah kehilangan perasaan mereka, dan tidak ada yang dapat diselamatkan, oleh itu peratusan perceraian sangat tinggi - ternyata, dari ketidaktahuan dan keengganan untuk bekerja pada hubungan. Oleh itu, diagnosis yang betul mengenai keadaan dan kawalan diri dari meta-position memecahkan separuh masalah, dengan keinginan untuk meneruskan dialog dan keupayaan untuk mencari kompromi - hasil positif tidak dapat dielakkan. Selanjutnya, untuk menyelesaikan masalah tertentu, anda boleh mengamalkan beberapa psikoteknologi tertentu, tetapi mereka sekunder di sini. Perkara utama adalah membentuk dan mengekalkan keutamaan cinta, perasaan matang yang sebenar, hanya hubungan yang kuat yang dapat dibina. Untuk mengekalkannya, anda boleh mengambil, sebagai contoh, teknik meditasi, membayangkan bagaimana aliran cinta melalui anda. Amalan ini akan mengisi anda - berdasarkan keadaan emosi ini, anda akan mula membina kesimpulan positif dan tingkah laku yang berkaitan dengan pasangan.

Tonton video itu: Inilah Biang Krisis Keluarga! QnA by Ustadzah Ratu Erma Rahmayanti (Oktober 2019).

Загрузка...