Regresi - Ini adalah cara perlindungan apabila resort jiwa kembali ke negara yang kebudak-budakan untuk mengurangkan kebimbangan atau menyelesaikan konflik. Oleh itu, model tingkah laku kanak-kanak ternyata tidak matang, kurang efektif, dan sukar untuk menyesuaikan diri. Pada masa yang sama, ia sering menyebabkan keadaan ibu bapa kepada orang lain, keinginan tidak sedarkan diri untuk menjaga sama ada orang yang lemah atau lebih cacat. Walau bagaimanapun, mekanisme regresi tidak hanya termasuk dalam interaksi interpersonal, seseorang juga boleh mengaktifkannya sendiri dengan realiti psikologi dalaman, kerana model tingkah laku kanak-kanak itu kelihatannya lebih selamat dan menenangkan.

Apakah regresi dalam psikologi?

Regresi adalah kembali ke bentuk tingkah laku yang terdahulu. Ia datang dari kenyataan bahawa tingkah laku semasa, matang seseorang tidak mempunyai keupayaan untuk mencapai matlamat yang diinginkan. Sebagai contoh, seorang gadis tidak dapat meyakinkan lelaki itu fakta. Apa yang dia pilih? Selalunya ini adalah air mata, dan menangis, yang bukan cara yang rasional untuk menyelesaikan situasi, ini adalah cara dia digunakan pada masa kecilnya untuk menarik perhatian dan mencapai apa yang dia inginkan.

Atlet yang terlibat dalam seni mempertahankan diri dan mempelajari banyak teknik di dalam dewan, memasuki cincin, hanya menggunakan beberapa teknik regresi, yang disebabkan oleh kekecewaan, tekanan, di mana orang cenderung kembali kepada bentuk tingkah laku awal yang paling berkesan yang tidak pernah gagal. Walaupun keberkesanannya adalah isu yang sangat kontroversi, sebenarnya ia lebih sesuai untuk menggunakan bentuk tingkah laku yang lain. Tetapi ada kemahiran yang didapati berdasarkan jiwa, seperti yang mereka katakan, "pada subkorteks", yang mudah dikembalikan, dan ini berlaku secara tidak sedar. Ini tidak menyelesaikan masalah ini, tetapi buat sementara waktu menenangkan seseorang, mengurangkan tahap kebimbangannya.

Semua orang menyimpan dari ingatan masa kecil momen yang menyenangkan, resolusi mudah masalah dan sekurang-kurangnya sekali berfikir untuk kembali ke zaman kanak-kanak. Keperibadian yang menggunakan regresi sebagai mekanisme pertahanan yang dominan ketika menjadi strategi hidup dipanggil infantile, seperti regresi jangka panjang dalam psikologi adalah sinonim dengan infantilisme.

Regresi sebagai fenomena pertama kali digambarkan oleh Freud. Regresi freudian adalah penolakan gerakan progresif keinginan terhadap tindakan, kembali ke gambaran atau halusinasi. Regresi freudian juga mendapati dirinya dalam mimpi dan neurosis, di mana dia menganggap kembali ke bentuk kehidupan kuno, baik individu dan filogenetik.

Regresi - mekanisme pertahanan

Regresi dalam psikologi adalah mekanisme pertahanan yang berkembang ketika saya lemah dalam keperibadian, itu adalah keperibadian yang belum dewasa yang paling sering menjadi regresi, karena metode ini paling dekat dengannya dan tidak memerlukan usaha tambahan.

Dalam regresi, seseorang mencari perjumpaan tanpa sadar, keselesaan dan kepuasan lengkap, yang dia terima dari ibunya. Ketiadaan keperluan untuk membuat usaha, mencuba strategi baru untuk menjalankan, dengan kekurangan tenaga dan inersia personaliti membuat regresi cara mudah dan mudah untuk menyesuaikan diri. Satu lagi soalan ialah penyesuaian adalah sukar dan akhirnya ternyata tidak lengkap. Membina hubungan yang matang dengan orang lain dengan perlindungan regresif yang dominan, infantilisme, menjadi mustahil. Interaksi dibina hanya jika rakan kongsi mempunyai strategi pelengkap, keadaan ibu bapa yang aktif, hubungan itu lebih mirip dengan simbiosis anak-anak.

Orang yang lebih kuat dan bersemangat meresap hanya apabila mekanisme pertahanan lain tidak berkesan, dan keadaan frustrasi datang. Regresi dalam kes ini, yang paling kerap dipisahkan dan berpanjangan, kembali kepada bentuk kepuasan kanak-kanak keperluan dan menerima pelepasan yang dikehendaki, mengurangkan tekanan, keperibadian kembali kepada jenis perlindungan yang lain. Oleh itu, setelah menentukan bahawa regresi untuk masa yang lama mendominasi senjata pertahanan, perhatian harus diberikan kepada pengembangan keperibadian, mengakui ketidakmampuannya. Watak ini dikuasai oleh ciri-ciri seperti pergantungan terhadap orang lain dan pendapat mereka, kekurangan kemerdekaan, saranan yang mudah dan memberi pengaruh kepada orang lain, kekurangan minat yang stabil, perubahan mood yang cepat, air mata, ketajaman, ketidakupayaan untuk mengakhiri, tidak bertanggungjawab dan ketakutan masa depan. Dalam kes-kes yang teruk, ini boleh dinyatakan dalam parasitisme, penyalahgunaan alkohol, ketergantungan pada ubat-ubatan narkotik.

Regresi dalam psikologi - contohnya

Contoh kerap regresi sebagai pembalikan, pada masa lalu, kepada corak yang lebih awal, adalah tingkah laku seorang anak yang lebih tua pada kelahiran yang lebih muda. Ia menjadi sukar bagi penatua untuk bertahan bahawa objek lain muncul untuk cinta orangtua, dan dia mula menangis dan bertindak, seperti beberapa tahun yang lalu, mungkin mula merangkak ke kereta dorong, mengambil pakaian, puting dan keriting orang muda, makan makanannya, meraung, merangkak, mewakili daripada kanak-kanak. Selalunya ada kembalinya ke kencing tanpa sengaja. Ini membantu dia mengatasi ketegangan, kebencian dan cemburu yang muncul berkaitan persaingan, "pengkhianatan" ibu bapa, untuk menarik perhatian kepadanya supaya dia akan disayangi seperti bayi. Anak yang lebih tua dalam keadaan ini sepatutnya melupakannya, walaupun pada usia yang sama dia biasanya diberi perhatian yang sama.

Penyakit kanak-kanak biasa juga boleh membincangkan tentang keperluan untuk perhatian ibu bapa, dengan keengganan untuk pergi ke tadika atau sekolah, gejala-gejala selesema cepat muncul, dan dalam situasi yang tidak diubati, penyakit kronik yang serius yang mempunyai sifat psikosomatik berkembang. Adalah lebih kerap untuk menunjukkan kecintaan anda kepada anak anda, dan jika alasan hubungan yang lemah dalam pasukan kanak-kanak adalah untuk membicarakannya atau menukar tadika atau sekolah.

Begitu juga dengan orang dewasa apabila dia jatuh sakit. Suhu yang rendah dialami sebagai penyakit yang serius dan serius yang boleh secara tidak sengaja ditunjukkan kepada orang lain untuk menerima penjagaan dan perhatian penuh yang diingati oleh orang dewasa dari zaman kanak-kanak. Inilah yang dirasakan psikologi sebagai keuntungan sekunder.

Somatisasi juga boleh berlaku di sini, apabila penyakit itu sendiri berlaku kerana keperluan untuk mengurangkan tekanan mental, seolah-olah kembali ke zaman kanak-kanak dan berehat. Jika penyebab sebenar penyakit itu adalah regresi, penyembuhan menjadi sangat sukar, usaha doktor sering tidak membawa hasil yang diinginkan, penyakit ini dapat mengubah bentuknya atau bahkan beralih kepada yang lain, menunjukkan ketahanan tinggi terhadap berbagai intervensi medis, hipokondria berkembang. Diagnosis tepat pada masanya sebab psikologi penyakit ini bukan sahaja membolehkan ke arah yang betul untuk pemulihan, tetapi juga mengekalkan kesihatan fizikal sebenar pesakit.

Dalam kes-kes lain, orang dewasa yang letih boleh mula merungut seperti kanak-kanak, menginjak kakinya atau tersinggung, tahu siapa, berbalik dan pergi. Ini termasuk ketidakpekaan dalam emosi, kanak-kanak sering memaafkan, pemberontakan terhadap pihak berkuasa, tingkah laku huru-hara, suka memandu pantas dan cuai, tanpa berfikir tentang akibatnya. Dalam keadaan terlalu banyak, hampir semua orang tergoda untuk dibungkus selimut, makan gula-gula dan menonton kartun. Sesetengah orang dewasa untuk mengekalkan cinta animasi kanak-kanak, memakai pakaian dalam gaya kanak-kanak, bermain permainan. Ketagihan komputer juga dikaitkan dengan pemberhentian regresif dari realiti dewasa di dunia kanak-kanak di skrin, di mana seseorang digunakan semasa masih kanak-kanak.

Contoh regresi dalam psikologi. Pakar psikologi sering melihat regresi dengan pelanggan mereka untuk kaunseling. Sebaik sahaja ahli psikologi dan klien mendekati yang paling penting untuk soalan terakhir yang perlu diputuskan, pelanggan sering gagal menanggung beban emosi ini dan mula membodohi: memutar rambut di hidung, berlepas dan bermain dengan gelang, berputar di atas kerusi, jenaka. Regresi dalam tingkah laku kanak-kanak menyeret seseorang kembali untuk mengurangkan tahap tekanan kritikal, dan ahli psikologi mesti menjejaki ini dan bekerjasama dengan pelanggan.

Pemulihan regressive ke zaman kanak-kanak adalah perkara biasa kepada hampir semua orang dalam situasi di mana yang diinginkan boleh diperolehi dari seseorang yang rapat. Oleh itu, kanak-kanak itu mula memohon gula-gula dari ibu dengan suara yang lebih muda, bersikap riang dan menghancurkan pada kasihan. Seorang isteri juga boleh datang, meminta suaminya, misalnya, untuk membelikannya pakaian, tanpa sadar mengaktifkan tingkah laku seorang gadis kecil. Suami boleh meminta memancing dengan kawan-kawan, menjanjikan kelakuan baiknya, seperti seorang lelaki.

Kecenderungan untuk mistisisme juga sering pertahanan regresif, apabila seseorang tidak mahu memahami sebab sebenar apa yang sedang berlaku, yang memerlukan usaha dan tanggungjawab untuk menyelesaikan masalah, tetapi, sebagai contoh, membenarkan kerumitan yang dikenakan kerosakan atau kutukan generik.

Regresi sering mendapati ungkapan dalam pembalikan kepada bentuk perkembangan psikoseksual yang terdahulu, yang dikaitkan dengan permulaan neurosis. Dalam kes regresi libido secara penuh, genitality digantikan dengan cara pregenital untuk menunjukkan seksualiti, dari mana kecenderungan anal-sadistic atau incestuous, biseksual, narsisisme berkembang.

Pakar pemasaran sering menggunakan mekanisme regresi, mewujudkan prasyarat pengiklanan untuk kembali emosi kepada perasaan kanak-kanak keselesaan lengkap, pemikiran dan kawalan penuh oleh pengilang produk mereka, memperoleh apa yang seseorang boleh, seperti, terjun ke realiti yang ideal.

Tonton video itu: Uji Regresi Linear Sederhana dengan SPSS Sangat Detail (Oktober 2019).

Загрузка...