Amal adalah sifat kepribadian, yang ditunjukkan dalam kesanggupan dalaman untuk membantu, memaafkan, bersimpati, tidak mengejar kepentingan mereka sendiri, tetapi dipandu semata-mata oleh motif yang tidak tertarik. Manifestasi belas kasihan hadir baik dalam amal material dan dalam karunia rohani, seperti mendukung atau memahami perbuatan yang dikhianati orang sebelumnya.

Ciri ini tidak tersedia untuk semua orang dalam manifestasi yang berkesan, terutamanya dengan perkembangan bahagian teknologi dunia, apabila sepanjang masa di ruang maya dan tidak mungkin mengalami kemalangan yang lain dari pengalaman anda sendiri. Dia selalu perlu mengetepikan bukan sahaja masalah dan pengalamannya sendiri, tetapi juga mengambil masa untuk memberikannya kepada yang lain. Konsep amal termasuk semestinya manifestasi yang berkesan dari perasaan yang dinyatakan, juga boleh dinyatakan hanya dalam perbuatan, tetapi jarang dinyatakan dalam bentuk lisan.

Apa itu

Memahami apa yang dilakukan amal dan bagaimana membezakannya daripada kualiti yang diluluskan oleh rohani lain, adalah penting untuk mengingati bukan sahaja hasrat orang untuk membantu atau berempati dengan simpati, tetapi juga kekurangan kritikan batin kepada orang yang dibantu. Ya dia yang bertindak dari motif-motif ini tidak akan secara bersamaan mengajar atau mengkritik yang lain, menunjukkan kesilapannya atau menunjukkan jalan yang benar. Nampaknya perasaan bahawa orang yang memerlukan adalah tidak bersalah, bertaubat atau melakukan sesuatu yang tidak berdasarkan niat jahat, sebaliknya bekerja lebih awal, tetapi pada umumnya tidak ada penilaian seperti itu.

Dalam amal selalu ada pengorbanan, i. apabila seseorang memberi duit kepada pengemis, walaupun mempunyai berjuta-juta, ia bukan belas kasihan, tetapi perbuatan yang sama dari seseorang yang menghitung uang untuk bertahan hidup boleh dikaitkan dengan orang yang berbelas kasihan. Di mana terdapat banyak masa lapang dan tidak ada tempat untuk membelanjakannya, dan orang ini memilih untuk mengambil bahagian dalam acara amal, hanya ada keinginan untuk menghibur dirinya, tanpa syarat yang bertujuan untuk tujuan yang baik. Keadaan ini sangat berbeza di mana seseorang pergi untuk membantu perlindungan selepas dua belas jam kerja sendiri, mengorbankan tidur biasa, makan tengah hari dan berehat. Keinginan untuk membantu, melampaui keperluan anda sendiri, kekuatan semangat untuk memahami bahawa walaupun anda sendiri memerlukannya, anda dapat membantu orang lain dari negeri ini juga - ini adalah manifestasi sejati amal.

Tetapi tidak pernah rahmat adalah kejiranan kebodohan, apabila seseorang itu akan ditolak - ini adalah keupayaan untuk memberi peluang dan untuk berdiri di sebelah mereka yang menghadapi kesulitan dalam menyelesaikannya, ini merupakan percubaan untuk menunjukkan cara lain dan mengajar jika mereka bertanya. Apabila yang lain hanya menggunakan bantuan, dan semua orang terus memberikannya, lebih baik kita dapat membicarakan hubungan yang bergantung kepada kita, di mana seseorang berfungsi sebagai "penderma" moral atau material, tetapi pada hakikatnya tidak ada bantuan, karena tidak ada yang memerlukannya, tetapi hanya tetap penyerapan tenaga.

Apabila tidak ada belas kasihan, tidak hanya ada manfaat material, tetapi lebih dari semua moral, diwujudkan dalam keinginan untuk menerima penghargaan atau pujian dari orang lain. Tidak ada egoisme di dalamnya, yang dapat nyata dalam melakukan perbuatan baik demi reputasi sendiri, memberi makan ego atau meningkatkan kepentingan pribadi. Tetapi ia sentiasa membawa kedamaian dan kebaikan kepada jiwa orang yang bertindak dengan belas kasihan, kerana dia tidak mempunyai peluang moral untuk melakukan sebaliknya. Juga, orang yang mengasihani mendapat peluang yang unik untuk menjadi kurang marah, kerana tidak ada kecaman terhadap orang lain dan tidak tahu bagaimana ia harus berperilaku. Ini adalah penerimaan dunia seperti itu, dengan momen negatif dan peluang peribadi untuk membetulkannya. Semakin banyak manifestasi seperti itu, semakin mudah untuk berkomunikasi di mana-mana peringkat, semakin mudah hubungan, dan akibatnya seseorang mendapat bantuan tanpa menunggu. Ini adalah satu perkara yang sangat penting bahawa ia masih akan menerima dengan tepat kerana ia membantu orang lain bukan untuk kepentingan mereka sendiri. Dan orang yang berbuat baik, dengan harapan bahawa dalam keadaan apa saja segala-galanya akan bergegas untuk penyelamatan paling kerap tetap sendirian, kerana pada permulaan dorongan ada ketamakan.

Amal bukanlah sifat bawaan dan diperoleh hanya dalam masyarakat, dengan arah tertentu, di mana dari usia dini, muhibah, pengabdian, tanpa mementingkan diri dan keinginan untuk membantu sesama anda disampaikan kepada orang itu. Dalam mana-mana kumpulan terdapat hasrat untuk bantuan bersama, walaupun pada haiwan, tetapi di sana ia ditentukan oleh keperluan biologi untuk bersama-sama, yang membantu pek untuk bertahan hidup. Dalam kes sedemikian, jika seseorang melakukan suatu kesalahan, ia boleh dihukum atau diusir, belas kasihan boleh bertindak merugikan orang lain, melawan naluri pemeliharaan diri, tetapi demi orang lain.

Secara umum, sifat ini dianggap positif dan rohani, tetapi boleh dikecam oleh ahli-ahli masyarakat yang lain dalam situasi di mana, pada pendapat mereka, penyokong tidak layak mendapat bantuan atau sokongan. Ia boleh dijelaskan oleh kebodohan atau kebodohan, penghormatan yang tidak wajar atau kepekaan yang pendek, tetapi dalam mana-mana pilihan ini tidak ada sikap berperikemanusiaan terhadap orang lain, dan hanya ada rasa takut dan mengejar keselamatan atau keuntungan mereka sendiri.

Dalam denominasi agama di pelbagai peringkat, manifestasi belas kasihan dianggap sebagai salah satu amalan rohani, yang menunjukkan bukan hanya cinta kepada orang tertentu, tetapi untuk dewa melalui merawat penciptaannya. Itulah sebabnya dalam persekitaran yang mempercayai tindakan penolakan diri sememangnya dirasakan dengan baik, dan dalam varian yang paling terang bahkan dapat dinonisasi.

Masalah rahmat

Mercy menimbulkan pertikaian yang lebih banyak apabila ia memberi impak kepada pembangunan masyarakat global. Mereka yang mematuhi orientasi rohani, tanpa mengira iman atau kekurangannya, mengatakan bahawa sifat-sifat ini yang mengekalkan sesuatu yang manusia dan memberi peluang kepada semua orang. Ini adalah sejenis penanda tentang apa yang kita semua berbeza dengan haiwan, dan semakin banyak rahmat pada manusia, semakin dekat dengan dunia rohani, di mana transformasi kesadaran adalah mungkin.

Tetapi terdapat beberapa ciri, seperti masalah rahmat terhadap penjenayah, ketika jiwa manusia bertahan dalam deru. Hukuman adalah tidak berwibawa, hak prerogatif semata-mata diberikan hanya kepada sebab yang paling tinggi dan hati nurani manusia, tetapi, malangnya, sistem mana pun (dan masyarakat hanyalah sebuah sistem) memerlukan kepatuhan terhadap peraturan untuk kewujudannya yang sama. Salah satu cara untuk menguatkuasakan pematuhan dengan peraturan tersebut adalah tepat hukuman yang paling ketara dalam sistem undang-undang mahkamah.

Isu-isu ini dan lain-lain boleh diselesaikan bukan hanya dengan peraturan yang jelas dan pematuhan buta mereka, tetapi berpandukan prinsip sikap kepada orang lain dari kedudukan, seperti yang kita ingin mereka bertindak dengan orang itu sendiri. Ini berlaku di dunia nyata, apabila memerhatikan taubat atau orang yang diperbetulkan, dia diberi pengampunan. Begitu juga ketika ibu bapa menghukum anak, tetapi bukan untuk manifestasi kekejaman, tetapi dengan merawatnya dan merasa pada waktunya ketika perlu berhenti, sehingga perawatan itu menjadi penyebab traumatisasi serius terhadap mental mental seseorang itu.

Tidak mungkin untuk mengecualikan amal demi keadilan, kerana ini adalah yang memungkinkan untuk membina dunia yang berperikemanusiaan dan hubungan harmoni di peringkat individu. Ini adalah sifat yang akan membantu orang itu sendiri dalam masa yang sukar, kerana semua orang tersandung atau melakukan tindakan yang tidak adil daripada kejahilan atau sengaja, kemudian bertaubat.

Keadilan luar biasa tanpa penyertaan hati, cinta, penumpuan selalu disamakan dengan kekejaman, sejak yang dapat diterangkan oleh logik tidak semestinya dari segi perasaan. Selain hakikat bahawa orang yang memerlukan bantuan dan peluang untuk pembangunan, dia juga diberi peluang untuk merawat orang lain dengan penuh belas kasihan, merasakan dari pengalamannya sendiri betapa pentingnya ini. Oleh itu, strategi tingkah laku berperikemanusiaan dapat merebak di kalangan manusia, meminimumkan penggunaan kekuatan, kemarahan, peperangan, dan manifestasi negatif dan meletihkan yang lain untuk jiwa. Prinsip keuntungan peribadi ternyata hanya berfungsi buat pertama kalinya, sehingga akibat jangka panjang terjadi, ketika orang-orang hanyut, kepercayaan hilang dan keadilan tidak mendapat simpati simpati.

Memahami keperluan untuk tindakan sedemikian, ramai yang cuba untuk menyatakan rahmat palsu dengan membantu lebih seperti sesuatu. Bilakah lebih mudah untuk menghantar wang daripada datang kepada orang yang tidak memerlukan banyak rawatan, berapa banyak untuk berkomunikasi atau apabila haiwan yang lapar dihidangkan dengan lebihan produk mereka sendiri, dan bukan dalam keadaan kekurangan mereka sendiri. Mercy tidak sepatutnya nyata melalui penderitaannya sendiri, tetapi masalah kemodenan dalam mengejar kerohanian dan kewujudannya - semua orang mahu memperlihatkannya demi dorongan atau penerimaan dalam lingkaran, ia menyempitkan seseorang, dan seseorang membuat rasa tanggungjawab. Ia juga bukan masalah belas kasihan, bukan sebagai kategori, tetapi sebagai cara manifestasi, kemungkinan keikhlasan dan penyertaan tulen jiwa.

Contoh rahmat

Huraian abstrak tentang kualiti manusia tidak selalu dapat dicapai dengan memahami tanpa contoh kehidupan yang diberikan. Contoh-contoh dari sisi iman boleh menjadi contoh arahan di jalan yang benar, bukan hanya dalam konteks mengamati ajaran-ajaran atau menghormati tuhan-tuhan, tetapi menghapuskan ketidaktahuan dan khayalan. Kadang-kadang perbualan mudah yang menerangkan apa yang sedang berlaku di dunia ini membantu orang lebih daripada hukuman dan panggilan standard untuk percaya kepada kuasa yang lebih tinggi. Para imam yang terlibat dalam kemarahan, tetapi untuk maksud yang baik dan berkomunikasi dengan orang-orang yang berdosa daripada simpati dan belas kasihan, seperti anak-anak yang tidak munasabah, sambil terus membantu dan mengarahkan mereka, walaupun terdapat kesalahan, adalah contoh penjagaan yang tidak berminat.

Perkara yang sama berlaku di luar pengakuan, apabila mana-mana salah faham manusia dihilangkan dengan pelajaran yang baik, melalui contoh atau pencerahan. Oleh itu ibu bapa mengajar anak-anak, pejalan kaki biasa, melakukan perkhidmatan, menunjukkan bahawa ada kebaikan, dan guru, menyampaikan pengetahuan baru, menghapuskan kemungkinan membuat kesilapan dari kejahilan. Banyak rahmat pengajaran dan pengajaran tidak bertujuan untuk membantu, ketika keadaan sudah memerlukan keselamatan, tetapi ketika masih mungkin untuk mencegah masa sulit.

Mercy ditunjukkan dalam kata-kata penghiburan bagi mereka yang berputus asa atau yang terluka oleh peristiwa - ini adalah peluang untuk mencari perkataan yang tepat untuk membantu seseorang mencari kekuatan untuk memulihkan iman. Inilah kepercayaan pada kekuatan seseorang yang jatuh, dalam kemampuannya untuk bangkit dari lututnya dan terus berjalan tanpa bantuan dan tongkat. Jadi mereka tidak membatalkan yang cedera, dan mereka mula berjuang untuk pembangunan kemampuan mereka, sehingga mereka memberi harapan kepada mereka yang telah kehilangan orang yang tersayang dan mereka mula bertindak demi gagasan utama.

Kerja dalaman adalah belas kasihan. Apabila seseorang diampuni dengan penghinaan dengan ikhlas, kadang-kadang dengan senyap, tanpa mengatakannya sendiri, atau ketika mereka berdoa untuk seseorang yang melakukan kejahatan atau dalam keadaan yang sulit. Inilah momen-momen yang tidak umum kecuali yang paling mengasihi mengetahui apa yang sedang berlaku di dalam dirinya, tetapi ini mengubah interaksi selanjutnya. Tetapi belas kasihan bukan sahaja kata-kata yang tepat atau kerja batin, ia juga perbuatan atau tidak melakukan sesuatu. Kepada tindakan yang tidak bertindak adalah keupayaan untuk tidak bertindak balas terhadap kejahatan dengan kejahatan, tetapi untuk melihat penyebab tingkah laku tersebut (sering orang agresif kerana kesakitan mereka sendiri, mereka tersinggung kerana mereka sendiri tersinggung). Semakin kecil tindak balas kasar terhadap kekasaran, semakin kurang ini menjadi alasan.

Tindakan berbelas kas adalah bantuan praktikal di mana ia diperlukan. Anda boleh memberi makan kepada orang yang lapar dan bukannya menderma wang (mungkin mereka diminta untuk alkohol) atau memberi air kepada orang yang dahaga. Perkara mudah yang menyokong fungsi penting adalah asas. Apabila seseorang mengingati orang yang tiada tempat tinggal dan memberi mereka pakaiannya, tetapi tidak membuangnya atau apabila dia memberikan apa yang dia pakai sendiri, tetapi pemahaman bahawa dia mempunyai dua pasang baju membuatnya memberikan kepada orang yang memerlukan.

Untuk memberikan perlindungan kepada pengembara, atau untuk memberi penumpang kepada peninjau di lebuh raya, untuk melawat pesakit, banduan, pergerakan terhad - ini lebih penting daripada beribu-ribu sumbangan kepada yayasan amal, kerana ia berkaitan dengan keadaan serta orang-orang tertentu

Tonton video itu: Shawn Mendes - Mercy (Disember 2019).

Загрузка...