Psikologi dan Psikiatri

Kemusnahan diri

Pemusnahan personaliti diri adalah ide, emosi, dan corak tingkah laku yang merosakkan yang diarahkan pada diri mereka sendiri. Corak merosakkan diri boleh direalisasikan dalam pelbagai format, termasuk kecederaan diri fizikal, layak sebagai percubaan bunuh diri, ketergantungan kimia, gangguan spektrum makanan; beberapa kes pilihan sukan ekstrim, tingkah laku seksual yang berisiko, pilihan kerja peningkatan bahaya; tingkah laku yang menimbulkan bahaya, penyangkalan diri yang aktif dan penghinaan diri.

Dalam psikologi, bercakap tentang pemusnahan diri, istilah "auto-agresion" (pemusnahan diri) digunakan - auto- dan agresif bermakna giliran terhadap diri sendiri, dalam bahasa Inggeris - "berpaling terhadap diri". Dalam klasifikasi perlindungan psikologi ia merujuk kepada pertahanan sekunder apabila kesan negatif dialihkan dari objek luar kepada dirinya sendiri, disebabkan oleh ketidakmesan manifestasi ke luar.

Apabila menganalisis nisbah skala jenis pencerobohan dengan kaedah yang sah, pemusnahan diri tidak berkaitan dengan skala lain, yang menonjolkan fenomena di antara ciri-ciri lain yang agresif dalam psikologi peribadi. Antara jenis keperibadian, ia adalah ciri kepribadian kemurungan dan masokistik mengikut klasifikasi Mc-Williams.

Keinginan untuk membinasakan diri dibezakan dalam pelbagai klasifikasi:

- mengikut pengaruh - fizikal, mental, sosial;

- mengikut ciri-ciri struktur - ideator (idea, fikiran);

- afektif (pengalaman emosi), tingkah laku;

- langsung, ditengah, transgressive (sementara), dilanjutkan;

- sedar, tidak sedarkan diri;

- pada dinamik - akut, kronik (lembap);

- sementara, kambuh, berterusan (berterusan, kekal), berubah, stabil, progresif, regressing, dan sebagainya.

Pelbagai klasifikasi diterangkan oleh kekaburan dan manifestasi fenomena yang meluas.

Sebab-sebab pemusnahan keperibadian diri

Dipercayai secara umum bahawa dalam keadaan mental yang normal, kecenderungan untuk membinasakan diri adalah luar biasa bagi seseorang, kerana ia bertentangan dengan salah satu naluri asas - pemeliharaan diri. Realisasi naluri adalah rasa sakit dan ketakutan, tetapi tidak ada satu konsep pemeliharaan diri dalam komunitas saintifik. I. Pavlov percaya bahawa semua refleks mempunyai fungsi pemeliharaan diri. I. Mechnikov, dalam rangka teori ortobiosis, menganggap bahawa naluri pemeliharaan diri digantikan dengan naluri kematian dengan usia. K. Lorenz, seorang ahli etologi yang mempelajari fenomena pencerobohan, juga ragu-ragu mengenai pemeliharaan diri sebagai konsep biologi yang berasingan.

Freud mempunyai pandangan yang sedikit berbeza, yang percaya bahawa manusia adalah makhluk yang sangat teratur supaya asas kelakuannya didasarkan pada asas yang sama seperti binatang lain. Dia mengembangkan teori Sabina Spielrein tentang keinginan organisma hidup untuk kembali (memulihkan) pemulihan kematian utama (tidak organik, tidak mati). Ia menentukan kecenderungan untuk pencerobohan dan kemusnahan diri, sedangkan keinginan untuk kehidupan ditentukan oleh pemeliharaan diri.

Kreatif (libido) dan merosakkan (mortido) - impuls asas, terdapat dunia mental yang asas. Tenaga morti dipanggil destrudo, magnitud dan aktiviti penganalisis yang menerangkan hampir semua motif yang merosakkan dalam tingkah laku manusia, serta tingkah laku agresif luar. Menurut pengikut Freud M. Klein yang lebih moden, bahaya kepada tubuh, yang dipicu oleh naluri kematian, menyebabkan kecemasan, menguatkan penjelasannya untuk mengurangkan ketegangan saraf oleh pemusnahan diri. Idea ini diterima dengan baik oleh ahli psikoanalisis Rusia pada permulaan abad; mereka agak positif dilihat oleh orang-orang yang menulis pengantar edisi Rusia Freud, Beyond the Pleasure Principle, A. R. Luria dan L. S. Vygotsky.

Model-model teori yang menekankan keadaan luar kemusnahan diri berlaku komponen-komponen berikut: kecewa dengan konflik dalaman, seseorang yang menafikan introjek dan menindas pencerobohan yang disasarkan, keadaan psiko-traumatik dan kemusnahan harapan, meningkatkan ketegangan. Psikologi Rusia A. Rean dalam kajian pencerobohan remaja mencadangkan konsep "corak personaliti auto-agresif". Dalam struktur corak personaliti yang merosakkan diri, sub-blok dibezakan:

- ciri-ciri - pemusnahan diri secara positif berkorelasi dengan kemurungan, demonstrasi, neurotik, introversi, pedantri;

- penilaian sendiri - kemusnahan diri mengurangkan harga diri dan sebaliknya; interaktif - sambungan pemusnahan diri dengan ketidakupayaan untuk penyesuaian sosial dan interpersonal interpersonal;

- persepsi sosial - pemusnahan diri adalah lebih tinggi, lebih positif yang lain dilihat dari segi diri.

Bagaimana untuk menghentikan program pemusnahan diri seseorang?

Kecenderungan untuk memusnahkan diri adalah corak tingkah laku yang agak biasa pada individu yang memerlukan bantuan psikologi. Oleh kerana tingkah laku ini mempunyai kecenderungan untuk perkembangan, dan dengan kehadiran pola yang berkaitan dengan pemusnahan diri tubuh atau melibatkan pemikiran perbuatan membunuh diri atau berpotensi membunuh diri, membawa risiko segera terhadap kehidupan. Semakin cepat seseorang berbalik membantu, semakin banyak peluangnya untuk memulihkan keseimbangan. Persekitaran juga perlu diingat bahawa mengabaikan tingkah laku yang merosakkan diri seseorang yang disayangi atau mengelakkan penjagaan khusus, memberi perhatian hanya kepada rawatan diri, mungkin, dalam masa terdekat atau jauh, menyebabkan dia hidup. Stereotip yang sama, yang menyatakan bahawa "bunuh diri yang nyata tidak mengisytiharkan niat mereka," mengambil akarnya secara tepat dalam menyembunyikan atau mengabaikan tingkah laku merosakkan yang episodik atau sistematik. Kajian para ahli suicidologist menunjukkan bahawa dalam analisis terperinci hanya 10% daripada bunuh diri yang telah selesai dalam tingkah laku, kata-kata, dan rekod bunuh diri, tiada petunjuk awal mengenai niat bunuh diri dan keinginan untuk pemusnahan diri didapati.

Pada peringkat ini, terapi kognitif-tingkah laku (CBT) dan terapi rasional-emosi-perilaku (REPT atau terapi rasional) adalah yang paling popular dalam terapi pemusnahan diri. Arah psikodinamik, termasuk psikoanalisis, menyediakan kajian yang lebih dalam, tetapi kadang kala lebih lama.

Bagaimana untuk menyelamatkan diri dari kemusnahan diri? Dari kemusnahan diri kepada perkembangan diri individu, seseorang itu harus mengatasi masalah yang sukar dan, pada masa-masa yang panjang. Walaupun kecederaan diri sendiri secara langsung yang paling sering menarik perhatian kepada dirinya sendiri, sebarang bentuk boleh membawa maut, kerana kemurungan atau kecelakaan maut yang boleh berlaku pada setiap saat. Untuk membantu seseorang pergi dari pemusnahan diri ke pembangunan diri, psikologi mengembangkan pelbagai algoritma yang membolehkan pendekatan sistematik terhadap masalah.

Kemusnahan diri - jalan menuju kebebasan

Selepas penerbitan, dan kemudian versi skrin, novel Fight Club oleh Chuck Pallanik, sebutan "Kesempurnaan diri - onanisme. Penghancuran diri adalah sangat penting" dan konsep pembangunan diri melalui kemusnahan menjadi popular. Dan walaupun dalam beberapa amalan beberapa elemen tingkah laku sedemikian sebenarnya digunakan, seseorang tidak harus mengabaikan perilaku yang merosakkan berlaku di bawah kawalan guru berpengalaman, termasuk konsep falsafah yang mendalam, dan penulis sendiri telah mengagumkan wira dengan gangguan personaliti dengan falsafah yang sama. Dalam kes yang berlaku, tingkah laku sedemikian boleh ditangguhkan dan membawa kepada akibat-akibat maut, dan memerlukan campur tangan terapeutik.

Model ABC yang dibangunkan oleh ahli terapi kognitif A. Ellis agak popular dalam terapi perilaku diri yang merosakkan.

"A" (eng Mengaktifkan acara) - aktivator, peristiwa dan situasi yang mengamalkan corak tingkah laku,

"Dalam" (Bahasa Inggeris. Kepercayaan) - kepercayaan, kepercayaan, sikap, tafsiran peristiwa,

"C" (eng Konsekuensi) - akibatnya, hasilnya, corak yang dilaksanakan, dalam hal ini, merosakkan diri.

Dalam variasi halangan permukaan C, adalah perlu untuk membetulkannya secara langsung A. Pada tahap yang lebih berkesan, merealisasikan B yang tidak rasional yang membawa kepada C, dan menggantinya dengan yang rasional. Secara umum, ia adalah mengenai perkembangan fleksibiliti. "A", "B" dan "C" disambungkan dan tidak boleh wujud secara berasingan.

Terapi seni termasuk teknik proyektif untuk mengenal pasti dan mengubah punca corak. Terapi terintegrasi teknik seni dan kajian psikodinamik. Kajian ini adalah satu mekanisme, alat dalam terapi psikoanalisis. Kajian ini dikemaskini oleh penganalisis dan terdiri daripada kesedaran penganalisis mengenai trauma mental yang ditimbulkan yang membawa kepada kemusnahan diri dan pembinaan semula rangkaian rentetan urutan proses mental yang lebih lanjut.

Kajian ini dikemaskini pada sesi dan berterusan selepas ia pada peringkat sedar dan tidak sedar, seperti penyusunan semula secara beransur-ansur hubungan intrapsychic. Berikut adalah perbezaan dari idea untuk bertindak sebagai gejala (hipnoterapi), dan dari idea wawasan (wawasan serta keputusan segera melalui kesedaran). Kemerosotan pesat corak pemusnahan diri dibenarkan, tetapi masih terdapat kecenderungan untuk kembali kepada tingkah laku merosakkan diri, dalam bentuk yang diubah suai atau tidak berubah, kerana ilusi "memahami masalah = penyelesaian" tidak berkesan dalam jangka panjang. Masalah ini secara teknikal diselesaikan dengan bantuan penjelasan. Untuk terapi yang paling berkesan perlu berunding dengan pakar.

Tonton video itu: jangan musnahkan diri Official MVFull HD-1080P (September 2019).