Psikologi dan Psikiatri

Kritikan diri sendiri

Kritikan diri adalah keupayaan yang wujud dalam keperibadian mental yang matang dan berkembang, yang terdiri dalam persepsi refleksif tentang kehidupan dan keperibadian seseorang sendiri, pencarian bebas terhadap kesilapan yang dibuat, baik dalam perilaku dan di bidang mental. Kritikan diri adalah tanda kesihatan mental apabila dinyatakan dalam batas yang munasabah dan relevan dengan peristiwa-peristiwa saat ini, namun manifestasi yang berlebihan menunjukkan, sebaliknya, adanya gangguan jiwa dan merupakan gejala gangguan psiko-neurologis.

Kritikan diri tidak sinonim dengan samoedstvo, penipuan diri dan pilihan lain yang merosakkan harga diri dan berdasarkan perasaan bersalah dan malu. Kritikan diri adalah sudut pandang yang lebih objektif mengenai diri sendiri, di mana kedua-dua kelebihan dan kekurangan hadir dan sama-sama dinilai, yang dapat dibandingkan dengan pandangan luar.

Penghakiman kritikan diri adalah berdasarkan keyakinan batin seseorang, ditentukan oleh nilai-nilai dan matlamatnya, dan hanya korelasi diri dengan keutuhan seseorang berkaitan dengan konsep kritik diri. Sebarang perbandingan dan pernyataan mengenai ketidakkonsistenan seseorang dengan sistem nilai orang lain menunjukkan kedudukan tanggungan individu, taksiran penilaian yang tidak mencukupi. Nilai diri yang tidak mencukupi (terlalu mahal) dapat dibuktikan dengan kekurangan kritikan diri, yang boleh dibenarkan oleh tahap perkembangan peribadi atau kecacatan yang rendah dalam bidang psikologi-emosi (di peringkat psikosis tahap kecerdasan, kekurangan persepsi diri, serta kekurangan kritikan diri adalah sifat).

Dalam konteks yang berbeza dan kaedah penerapan keupayaan ini, hasil positif dan kesan mental yang luar biasa mungkin, kerana, seperti apa-apa kualiti, terutamanya yang wujud dalam personaliti yang sangat maju, kritikan diri hanya merupakan alat (dan hasilnya bergantung pada seseorang) dan kawalan litmus (kecukupan dan tahap pembangunan).

Kritikan diri adalah baik atau buruk

Menghadapi konsep ini dan pewarnaan permulaan neutralnya, sukar untuk mengenal pasti kritikan diri sebagai manifestasi negatif atau, sebaliknya, adalah ciri yang harus dikerjakan. Kehidupan menghadapi orang-orang yang sentiasa mengkritik diri mereka, dengan kesilapan yang sedikit, mula mengadu dan menyalahkan diri mereka untuk segala-galanya, memalukan sifat mereka dan menurunkan nilai keperibadian mereka - orang yang sedemikian menyebabkan simpati hanya kali pertama, dan keinginan untuk menghapus orang ini dari kalangan sosial mereka sangat berkembang. Pada masa yang sama, orang yang sendiri menyedari kesalahannya, mengenali, mungkin menyalahgunakan dirinya di tempat ini, tetapi berusaha untuk membetulkan, mengetahui dan melihat kekuatan positifnya, menghormati orang yang ingin meniru, mereka menaklukkan keberanian batinnya dan dengan kekerasan dalam mengenali ketidakpuasan sendiri.

Manfaat sikap kritis diri dinyatakan dalam kemungkinan meningkatkan kecekapan sendiri (membuang strategi tidak efektif), motivasi tambahan (untuk membetulkan kekurangan dan mengisi kekosongan), keupayaan untuk menganalisis tugas dengan teliti (mengambil kira aspek positif dan negatif, menguruskan risiko). Bagi bidang interaksi, orang kritikal diri lebih menyenangkan untuk berkomunikasi, kerana penilaian mereka sendiri yang mencukupi, dan sikap sikap yang menghormati orang lain. Keupayaan untuk menilai secara objektif membantu membina lebih banyak hubungan jangka panjang, memberikan peluang untuk mendengar sudut pandang yang lain dan membuat kompromi sekiranya timbul percanggahan pendapat. Fakta bahawa semua orang jauh dari standard yang tidak tertulis menghasilkan penerimaan yang tenang dari kelemahan orang lain, yang seterusnya membolehkan orang untuk bernafas secara bebas di samping diri mereka dan menjadi diri sendiri, tidak cuba mematuhi norma-norma.

Kritikan diri adalah mekanisme untuk memperhatikan kekurangannya dan, dengan itu, memungkinkan untuk membetulkannya. Walaupun ia bukan mengenai masalah yang serius, penilaian diri dan penilaian keupayaan seseorang yang dekat dengan realiti membolehkan seseorang melihat jalan-jalan dan bidang-bidang pembangunan diri sendiri dan peningkatan bukan hanya keperibadian seseorang sendiri, penjelmaan fizikal, tetapi juga kualiti hidup dan sumbangan kepada realiti di sekitarnya.

Pada masa yang sama, sains psikologi tidak menggalakkan kritikan diri, sebagai kualiti yang berdiri sendiri, kerana kelakuan semacam itu membawa perpecahan kepada keharmonian batin. Idealnya, seseorang menerima dirinya, bersukacita atas kemajuan yang dicapai, dan dia merindui, membuat kesimpulan dan membetulkan sejauh mungkin. Ya Ia adalah dalam bentuk pemerhatian yang objektif terhadap sifat-sifat negatif sendiri kritikan diri sendiri yang akan berguna, tetapi dengan perhatian yang keterlaluan terhadap kekurangan atau dengan penekanan diri sendiri yang lama, ia sudah menjadi pembohongan diri.

Kelemahan kritikan diri mula muncul dengan peningkatan dalam tahapnya, meskipun fakta bahawa kritikan diri adalah tanda keperibadian yang harmonis dan maju, dimaksimalkan, ia menjadi pembohongan diri, samoedy, yang mempunyai kesan merosakkan dan merendahkan kepribadian. Antara akibat kritikan diri yang berlebihan adalah: mengurangkan harga diri (dan kemusnahan keperibadian yang berikutnya), ketidakpastian, sikap tidak peduli, kehilangan hubungan sosial yang penting (dosis besar, kritikan diri menangkis orang lain), ketidakupayaan untuk membuat pilihan dan keputusan, pembangunan rasa patologi wain dan rasa malu.

Manifestasi pertama dapat diperbetulkan dengan mengubah tingkah laku anda dan memfokuskan pada pencapaian. Anda boleh meminta rakan-rakan anda untuk membantu dan mengelilingi diri anda dengan orang yang positif dan kreatif - mood menyebar seperti virus, dan tabiat memuji diri anda dijemput dari orang lain dengan mudah seperti perkataan khas dan frazochka. Tetapi jika keadaan telah dibawa ke titik kebodohan dan keperibadian seseorang sudah dalam proses pemusnahan, maka bantuan psikoterapi yang berkelayakan diperlukan untuk memulihkan tahap harga diri yang mencukupi, menghapuskan rasa bersalah dan racun rasa malu, mengembangkan model-model baru yang berfungsi bebas.

Kritikan dan kritikan diri

Walaupun fakta-fakta kritikan dan kritikan diri dilihat oleh ramai yang jelas negatif, tidak ada yang seperti ini dalam konsep-konsep ini. Apa-apa kritikan ditujukan untuk menganalisis dan menilai aktiviti manusia, dan sebagai tujuannya mengenal pasti kesilapan, percanggahan, penilaian keaslian dan kebolehpercayaan. Kritikan itu sendiri dan manifesinya boleh mengambil bentuk adil (apabila terdapat kesilapan yang nyata dan adil, percanggahan atau ketidakpercayaan) dan tidak adil (apabila ia bersifat menuduh, tidak benar, ia lebih banyak dikaitkan dengan emosi daripada kecacatan sebenar) kritikan.

Pemikiran kritikal bertujuan untuk analisis (situasi, proses, orang, tindakan), tanpa campur tangan preferensi pribadi, kecenderungan pribadi dan keinginan untuk melihat hasil tertentu. Bercakap tentang persepsi kritikal terhadap dunia, ia menunjukkan keupayaan untuk melihat dengan sempurna, tanpa cermin mata berwarna perang dan keinginan untuk melihat apa yang anda mahu. Ini adalah keupayaan yang telah dibangunkan selama bertahun-tahun dan pengalaman hidup, yang memungkinkan abstrak dan melihat situasi dari sisi, menyedari kedua-dua pihak positif dan negatif. Jika, ketika menilai kerja anda, seseorang hanya memberi pendapat negatif, menghancurkan kejayaan, maka ini adalah kritikan yang tidak adil, tujuannya merosakkan harga diri anda, atau penilaian berat sebelah situasi.

Semua tertakluk kepada pernyataan kritikal, kedua-dua jenis konsep ini. Anda boleh mengambil kritikan sebagai satu penghinaan, bertindak balas dengan pencerobohan atau kebencian, melakukan protes atau konfrontasi, dan anda boleh pergi bekerja sama dan memperoleh manfaat daripada komen, terima kasih kepada orang itu untuk menunjukkan kelemahan yang diabaikan dan mencari penambahbaikan dan pembetulan diri.

Kritikan diri bekerja mengikut undang-undang yang sama seperti kritikan, dengan satu-satunya perbezaan ialah seseorang mengkritik dirinya, yang dalam beberapa cara menjadikannya sulit untuk memiliki sikap objektif. Kritikan diri adalah ciri keperibadian yang sangat maju, secara ringkas, bahawa seseorang yang tidak dipandu oleh aturan masyarakat, yang menganggap tindakannya dan alasannya menjadi satu-satunya yang benar, tidak mempunyai sedikit pun kemampuan untuk penalaran yang adil dan tidak adil.

Kualiti kritikan dan kritikan diri sama pentingnya, pada tahap individu, dari seluruh masyarakat. Dalam kes tertentu, mereka membantu memperbaiki, menyesuaikan diri dalam masyarakat, mencapai lebih banyak, dan pada umumnya, mekanisme ini untuk menganalisis dan mencari ketidaksempurnaan menyumbang kepada perkembangan dan kewujudan spesies yang berjaya. Keupayaan untuk menyemak semula model lama membina hidup anda, khususnya, dan model institusi awam, memberikan peluang untuk perubahan, mendorong idea baharu mengenai dunia. Ini adalah mesin gerakan kekal (luaran dan dalaman), menyumbang kepada pembangunan kesedaran diri dan persembahan diri.

Tetapi seperti kritikan diri yang berlebihan memakan personaliti dari dalam, kritikan yang diperoleh dari dunia luar lebih cepat dapat memusnahkan semua aspirasi dan pemahaman diri individu, sebagai mekanisme pengaruh yang serius yang membuat seseorang meragui kebolehan, keupayaan, keinginannya sendiri (terutamanya kritikan yang kejam dan berterusan orang yang gila dan bunuh diri).

Tonton video itu: AHY MALUIN DIRI SENDIRI!! JOKOWI BALAS KRITIKAN AHY (November 2019).

Загрузка...