Avarice adalah sifat keperibadian, yang ditunjukkan oleh tindakan, sebagai keinginan untuk memenuhi hasrat untuk keuntungan, dianggap sebagai semangat berdosa, diwakili dalam Orthodoksi, yang mengarah kepada penguatan semua orang lain, menyembunyikan minda dan hilangnya iman. Tetapi cinta untuk wang juga penting dalam kehidupan sehari-hari tanpa sudut keagamaan dan sering digantikan oleh rakan-rakan moden, yang mencerminkan salah satu sisi kualiti peribadi tertentu. Jadi, boleh jadi tamak untuk berkongsi kekayaan atau ketegangan anda ketika membayar sesuatu, keserakahan dan keinginan berterusan untuk menyelamatkan. Ini adalah ketakutan untuk kehilangan simpanan atau benda sendiri, tetapi bukannya amalan standard yang wujud dalam semua orang, tetapi perasaan yang berlebihan untuk perkara-perkara yang lebih daripada nasib rohani, hubungan, kesadaran diri dan persepsi diri.

Semua ini hanya satu bentuk keinginan yang berbeza untuk mendapatkan lebih banyak faedah, sementara sebagai kualiti seseorang, cinta wang selalu bertindak secara eksklusif negatif. Bagi yang lain, ia mungkin penuh dengan kerugian mereka sendiri atau ketidakupayaan untuk melakukan perniagaan dengan orang itu. Bagi keperibadian itu, keinginan untuk terus menembusi rasa lapar dengan faedah-faedah penting membawa kepada perkembangan rasa iri patologi, membandingkan diri dengan orang lain melalui pencapaian material, bukannya ciri peribadi dan rasa abadi yang tidak mempunyai kehausan, kerana tidak mungkin untuk mendapatkan segala sesuatu yang ada pada tahap material dan kewangan.

Asas penciptaan kasih sayang dalam diri seseorang itu selalu menjadi kebanggaan diri sendiri dan kecintaan diri, dan cinta wang hanya merupakan cara untuk memenuhi segala macam keinginan ego. Bagaimanapun, kebanyakan agama percaya bahawa kebodohan adalah akar semua kejahatan, kerana ia memaksa kita untuk melupakan keselamatan jiwa dan perkembangan sifat manusia yang berperikemanusiaan.

Apa itu

Dalam konteks asal, terdapat kurang dan kurang bercakap avarice, konsep itu sendiri diwajibkan oleh asalnya dan digunakan untuk prinsip keagamaan, dan dalam hal-hal sosial orientasi ke arah sisi material diaktualisasikan, di mana ia berfaedah untuk menggerogkan proses berdosa dengan penamaan semula. Pengesahan psikologi keinginan untuk mengisi bahan itu adalah semulajadi dan dalam banyak konsep psikologis adalah dasar untuk pembentukan struktur kepribadian yang lain. Piramid keperluan dan teori dasar asas keselamatan mengatakan bahawa hanya selepas masalah tahap bahan ditutup dapat seseorang dapat menghasilkan atau mengubah apa-apa pada psikologi, jika tidak, program kelangsungan hidup, yang merupakan dasar, diaktifkan.

Persepsi negatif keinginan untuk pengayaan yang berterusan tidak dijelaskan oleh keinginan untuk memiliki, tetapi dengan menembus tahap asas yang diperlukan, seseorang tidak mencari cara untuk mengembangkan kepribadian dan jiwanya sendiri, dengan fokus pada pengumpulan bahan. Proses ini tidak ada habisnya dan tidak ada saat-saat pencapaian seperti itu, di mana pencapaian akan menjadi nyata, kerana keinginan baru muncul sebagai sesuatu yang diperoleh, dan industri jualan menawarkan setiap hari cara baru untuk melabur wang.

Harus diingat bahawa kehebatan, sebagai sifat keperibadian, tidak muncul berkaitan dengan data objektif jumlah wang, iaitu. tidak bergantung kepada kebajikan sebenar. Ini adalah keperluan dalaman untuk memiliki, tamak untuk terkumpul, ketidakupayaan untuk berkongsi atau berpisah dengan wang. Ini dapat mewujudkan dirinya sendiri di kalangan orang kaya, yang tidak mungkin untuk memberikan beberapa kopecks kepada pengemis, dan di antara mereka yang hidup dalam kemiskinan, tetapi yang melihat kebahagiaan mereka hanya dalam bentuk wang atau pengambilalihan baru.

Ramai yang cuba untuk mewajarkan obsesinya dengan wang, kehadiran motif mulia dan menjelaskan tindakan mereka dengan menjaga orang lain, ketika mereka hanya menutupi kekayaan dalaman mereka. Begitu juga mereka yang menyembunyikan sumbangan awam yang dibayar oleh semua pekerja, dengan alasan bahawa perlu untuk memberi makan kepada keluarga, atau mereka yang bersembunyi di belakang kanak-kanak memerlukan perjalanan percuma. Tidak benar-benar mempunyai faedah. Terdapat banyak prasyarat untuk mendapatkan faedah atau hanya tidak menghabiskan wang sendiri.

Konsep-reaksi tulus ikhlas dan kesopanan yang diberkati telah diceraikan secara eksklusif di dalam gereja, ketika masyarakat sekarang untuk tujuan pembangunan ekonomi dan pembangunan individu dan pengayaan semua orang semakin banyak membingungkan konsep-konsep, meningkatkan kekayaan kepada kultus dan bahkan kriteria untuk mengukur status seseorang sebagai orang.

Semakin nilai keperibadian manusia hilang, manifestasi kebebasan dan keunikan seperti itu, kurang manifestasi keperibadian dan keinginan umum untuk mengenali diri sendiri, semakin banyak orang yang menjadi manifestasi melalui luar. Pada masa kini, seseorang mempunyai beberapa idea mengenai jiwa sendiri dan apa yang dipenuhi, tidak ada yang melakukan amalan rohani, amalan, tidak terlibat dalam pengetahuan diri, bahkan kesempurnaan diri menjadi sesuatu yang supernormal, ini diajar dan termotivasi. Dalam masyarakat sedemikian, tidak ada peluang untuk membentangkan diri melalui luaran, yang bermaksud bahawa hanya bahan berfungsi sebagai ungkapan diri, dan cinta untuk itu muncul sebagai pengganti untuk cinta sejati untuk diri sendiri.

Avarice dalam ortodoksi

Dosa cinta kepada wang dalam Ortodoks adalah salah satu jenayah yang paling serius dalam iman, kerana ia secara langsung melanggar ajaran gereja kedua untuk tidak menyembah kekayaan. Daya tarikan terhadap peningkatan yang tidak puas dalam barang-barang material ditafsirkan sebagai penyembahan berhala atau hakikat bahawa seorang lelaki dikendalikan oleh setan, entiti jahat, dan mengarahkan jiwanya lebih jauh dari jalan yang benar. Ciri yang bertentangan, digalakkan dalam konteks keagamaan, adalah kebajikan, ketika seseorang dapat memberi yang terakhir atau berbagi sedikit yang tersedia untuk yang memerlukan.

Banyak teks bercakap mengenai cinta wang sebagai garis yang membolehkan untuk berusaha untuk memperkaya, adalah tuhan-tuhan yang terpisah, lebih banyak lagi kuasa merebut di dunia. Teks gereja memberi amaran tentang kemustahilan perkhidmatan dan Tuhan dan wang, mencurahkan wang sebagai penyembahan berhala, dan menaikkan egregor wang pada tahap yang sama sebagai dewa tunggal. Ini menunjukkan betapa kuatnya keinginan untuk pengumpulan atau tamak dalam pemisahan mempengaruhi jiwa manusia, yang kemudiannya mempengaruhi pilihan jalan dan perkembangan jalan sepanjang hayat.

Menganalisis kecintaan wang, apa dosa, kesannya pada seseorang dapat didasarkan pada kata-kata orang-orang kudus, yang memanggilnya yang paling mendasar dari semua kejahatan di bumi. Jadi, orang-orang pertama memutuskan untuk mempunyai epal, Lucifer, sebagai malaikat, memutuskan untuk memiliki kebebasan dan semua perumpamaan lain dari pemahaman Alkitab yang menegaskan bahawa berusaha untuk yang berlebihan dalam pengertian duniawi membawa kepada kehilangan kehidupan rohani, yang menyebabkan hukuman dalam konteks iman. Selain daripada pentingnya menghabiskan masa untuk doa, orang ramai dapat menghabiskan lebih banyak waktu untuk bekerja, tidak berusaha untuk membantu mereka yang memerlukan, mencari cara baru untuk penipuan dan pendapatan haram, walaupun akan dikunjungi, dapat mengira keuntungan mereka sendiri. Tidak ada larangan ke atas kehidupan yang kaya dan mewah, hanya mengutuk tingkah laku apabila wang diletakkan di barisan hadapan dan bersaing dengan Tuhan, melanggar perintah utama.

Punca-punca yang paling umum yang membawa kepada kemunculan kezaliman, walaupun di kalangan orang Kristian yang sangat beragama, adalah proses yang boleh dijelaskan secara sosial dan psikologi. Antara yang utama adalah ketidakpastian, kekurangan kestabilan dan keupayaan untuk mendapatkan insurans untuk kejadian yang tidak dijangka. Ini sangat menggemari kekurangan keselamatan asas, trauma psikologi yang merosot pada zaman kanak-kanak atau kurang iman dalam keselamatan melalui Tuhan pada masa kini.

Keinginan berlebihan untuk wang adalah ungkapan yang tidak bertanggungjawab terhadap Tuhan dan kuasanya, sebagai menyelamatkannya dari sebarang masalah. Terutama berbahaya adalah manifestasi kezaliman di kalangan orang yang, melalui orientasi profesional mereka, dipanggil untuk membantu orang ramai, membangun dan menetapkan mereka di jalan rohani. Jadi ada doktor yang menetapkan ujian dan operasi yang tidak perlu, memaksa membeli dadah, lebih mahal daripada rakan-rakan yang diperlukan, jadi guru memberikan gred yang baik, berpandukan keuntungan peribadi, tanpa memikirkan akibat dari aktiviti orang itu, dan pakar lain.

Bagaimana untuk menghilangkan avarice

Mereka yang melihat sendiri rendaman yang lebih besar dalam penjagaan bahan tersebut, harus mencari mata utama yang membantu untuk kembali ke jalan kerohanian dan meninggalkan kehebatan. Perkara pertama yang membantu mengatasi obsesinya adalah iman. Bagi mereka yang ada dalam mana-mana tradisi agama, ini adalah kepercayaan langsung kepada Tuhan dan bantuannya, bahawa semua ujian diberikan untuk sesuatu dan hanya Yang Maha Kuasa tahu pada akhirnya yang mana yang terbaik untuk seseorang pergi.

Untuk berfikir hanya tentang masa kini, tanpa cuba mengelakkan kemiskinan atau masalah di masa depan, dan tidak cuba untuk menjimatkan wang, adalah amalan rohani, yang menunjukkan kedua-dua teks agama dan teori psikologi. Mereka yang ateis, adalah disyorkan untuk mengingati peristiwa kehidupan mereka, ketika ia keras atau potongan biografi orang lain yang telah mengatasi masalah dan kemiskinan.

Ketidakpastian tentang esok dapat menimbulkan keinginan neurotik untuk tamak, penimbunan, dan cuba mengira segala-galanya - semakin tenang pikiran dan kebiasaan yang dapat dipertahankan, semakin kuat sokongan batin menjadi, tugas yang kurang akan ditempatkan pada keselamatan material. Seseorang yang memahami apa yang dia mampu dan bahawa dia akan keluar daripada keadaan apa-apa yang kurang bersorak dan menimbulkan hal-hal penting kepada kultus itu, mengetahui bahawa khazanah sebenar diwakili oleh orang yang boleh membantu pada masa yang tepat.

Idea kehalusan kehidupan dan fakta bahawa kematian boleh datang secara kritikal, juga membolehkan anda untuk menaksir tindakan dan aspirasi anda. Bagi orang yang beriman, adalah keperluan untuk menjawab pada penghakiman yang terakhir, di mana mereka akan dihakimi sebagai orang berdosa kerana melanggar perintah kedua. Pilihan ini terus mendapat ketakutan dan melindungi dari kehebohan, tetapi ada bentuk yang lebih setia, tanpa intimidasi. Apabila setiap kali difahami bahawa hayat boleh berakhir, bahawa jumlah minit yang diukur oleh masa adalah agak kecil, nilai sebenar mula muncul, seperti pelukan orang yang disayangi, renungan matahari terbenam atau pemindahan pengetahuan berharga mereka kepada generasi akan datang. Ia adalah hampir mendekati kematian dan kehalusan yang menjadikannya sangat sihat dan memungkinkan untuk memahami bahawa hanya bahan itu tidak akan diambil dengan anda dan tidak akan dibiarkan sebagai ingatan diri anda sendiri, kerana terdapat kebanyakan cerita, legenda, cerita yang berasal dari kehidupan manusia yang sebenar.

Mengedarkan zakat dan melaksanakan dermawan lain, walaupun dengan kekerasan, niat voluntary pada mulanya akhirnya membawa kepada pengurangan nafkah. Pada mulanya, kasihan untuk dibelanjakan hilang, dan kemudian kegembiraan berasal dari kebaikan yang dibawa sebagai pertukaran untuk kegembiraan khayalan wang. Ia boleh menjadi semangat baru - untuk mengagihkan segala yang diperoleh untuk melihat kegembiraan orang lain, pemanasan lebih daripada mereka sendiri. Pada masa yang sama, anda boleh melakukan penjimatan pada diri anda sendiri - hanya untuk menyokong kehidupan dan menyediakan perumahan, dan segala yang ada di atas atau diagihkan atau berhenti bekerja, membebaskan masa ini untuk amalan rohani, berkomunikasi dengan keluarga, dan menjaga dunia.

Tonton video itu: Avarice Malayalam short film 2019 (Oktober 2019).

Загрузка...