Kekaguman adalah sifat keperibadian yang menentukan kecenderungan seseorang untuk mengagumi dirinya (ini bermakna penampilan dan kualiti dalaman, martabat, pencapaian dan sebarang manifestasi lain di dunia luar dan interaksi sosial).

Kualiti narsisisme kepribadian dalam pelbagai peringkat adalah wujud dalam semua orang hanya mempunyai ungkapan yang berbeza, yang pada gilirannya tidak menjadi malar dan dapat nyata dalam tempoh kehidupan yang berbeza berkenaan dengan kualiti yang berbeza dan darjah yang berbeza. Adalah penting untuk diperhatikan bahawa konsep kekaguman diri sentiasa mencerminkan proses penglibatan dalaman atau manifestasi eksternal, manakala harga diri (tersalah digunakan sebagai istilah sinonim) mencirikan salah satu penunjuk tetap harga diri.

Apa itu

Kecenderungan untuk narsisisme boleh mula muncul hanya pada tahap tertentu perkembangan diri, sebagai akibat dari kemunculan keupayaan untuk menganalisis sendiri, pemisahan manifestasi sendiri dari seluruh dunia. Ini juga boleh menjadi akibat dari tahap awal perkembangan refleksi, apabila keupayaan untuk mengamati dan menganalisis situasi semasa telah muncul, dan peluang untuk menilai secara objektif situasi belum terbentuk.

Tiada konsensus mengenai kesan positif atau negatif sifat ini terhadap keperibadian dan perjalanan hidup selanjutnya, kerana konsep ini, seperti kebanyakan kualiti manusia, mempunyai dua tiang, ia sepadan dengan konteks keadaan dan tahap manifestasi.

Ego yang berlebihan boleh menyebabkan terhenti dalam pembangunan dan kemunculan banyak blok dalam perkembangan profesional dan pertumbuhan peribadi. Ia berlaku apabila seseorang berhenti secara objektif menilai dirinya, melihat kekurangan dan mengatasi kualiti positifnya. Dalam keadaan ini, tidak mungkin untuk menilai kekuatan anda atau mencukupi kedudukan diri anda dalam masyarakat, sebab itu bukan sahaja rancangan yang dibina, tetapi juga reputasi yang sudah ada telah runtuh.

Contoh-contoh manifestasi negatif yang paling nyata adalah segala momen apabila, dalam proses kegiatan, individu tidak memfokuskan pada hasil atau proses, tetapi pada demonstrasi yang berlebihan dari diri sendiri untuk tujuan narsisisme. Oleh itu, penceramah mula memberi kuliah, tidak menyedari betapa berorientasikan kepada pendengar dan jika mereka tidak tidur dalam proses, para penari boleh mengganggu perjalanan parti dan mengubah sepenuhnya komposisi kerja tanpa menyedarinya. Seseorang yang terlibat dalam kekaguman diri terlibat dalam proses tidak sedar, yang pada akhirnya mempunyai kesan buruk terhadap kawalan aktiviti yang dihasilkan, kualitinya.

Dalam manifestasi patologis kekaguman diri dapat mengakibatkan penurunan tajam dalam harga diri yang terlalu tinggi, karena kebutuhan untuk pengesahan yang terus menerus eksklusifnya membuat seseorang tetap dalam perbandingan terus-menerus dengan orang lain. Seseorang boleh dibawa ke dalam pendapat yang tidak realistik tentang dirinya selepas kejayaan atau pujian yang sedikit, pujian dari orang lain atau perbuatan baik yang ternyata tidak penting dari majoriti.

Tingkah laku sebegini memberi kesan negatif bukan sahaja terhadap kesedaran diri dan persepsi diri terhadap keperibadian, pembentukan sifatnya, tetapi juga komunikasi sosial. Biasanya, orang-orang seperti itu dielakkan, kerana tidak ada tempat yang tersisa untuk orang lain di dalam syarikat, merit orang lain boleh ditertawakan atau diabaikan, yang akhirnya membawa kepada pengasingan. Oleh itu, kehidupan profesional, sosial dan dalaman individu mula menderita.

Tetapi terdapat juga narsisisme harta lain, yang membolehkan, sebaliknya, untuk mendedahkan potensi batin, meningkatkan keyakinan dan kemungkinan. Ini terpakai pada tahap yang mencukupi, apabila proses narsisisme disokong oleh faktor objektif atau bahkan sedikit dibesar-besarkan, tetapi ia berfungsi untuk tujuan kreatif. Seorang kanak-kanak yang memuji dirinya untuk tugas yang berjaya akan terus berkembang, seorang gadis yang menghabiskan banyak masa di hadapan cermin membuat mood yang yakin dan bahagia sebelum keluar. Hanya narsisisme memberi anda peluang untuk melihat aspek positif anda dan membentangkannya kepada masyarakat, kerana adalah mustahil untuk memberitahu tentang fajar yang indah, tanpa menganggapnya seperti itu.

Trend semasa dalam komunikasi maya dalam banyak cara menggalakkan pembangunan kualiti ini. Selfies tetap, laporan mengenai halaman pencapaian (tidak kira sama ada ia membuka ubat yang unik atau kek yang dibeli di kedai berdekatan) memimpin semua orang untuk mengagumi dirinya terlebih dahulu dan utama. Hanya produk-produk ini dibentangkan untuk semua orang untuk mendapatkan tindak balas yang positif (negatif tidak dimaksudkan sebagai fakta kewujudan pada dasarnya, dan ini adalah sejenis perjanjian umum).

Narsisisme adalah dosa

Pada mulanya, narsisisme tidak ditunjukkan dalam senarai dosa sebagai item yang berasingan, tetapi tafsiran oleh banyak agama dan menteri membawa kepada hakikat bahawa jika garis ini berlebihan, dosa-dosa lain juga berkembang. Sama seperti mana-mana perintah yang ditafsirkan dalam bentuk yang dilanjutkannya, apabila tidak menginginkan isteri jiran, ia juga bermakna tidak memukul gadis dan tidak menonton lucah, maka kekaguman diri adalah salah satu manifestasi dari sepuluh dosa yang mematikan.

Apabila rasa kagum sendiri menonjolkan diri sebagai tergantung dari potretnya atau terus memuat naik foto, beratus-ratus selera makan seminggu, dan selalunya tergantung pada cermin, ini dianggap sebagai menciptakan idola. Apabila masa lapang harus diberikan kepada perhatian Tuhan dan doa, seseorang menumpukan perhatiannya pada diri sendiri, di mana ia meningkatkan keperibadian atau penampilannya terhadap kultus. Pada masa yang sama, ia patut membezakannya daripada obsesi obsesif, apabila seseorang itu mengalihkan kebimbangan terapung bebas yang baru muncul dan memerlukan lebih banyak bantuan psikoterapi daripada larangan gereja yang tegas, pertobatan dan pengakuan.

Lama kelamaan, narsisisme boleh membawa kepada pembangunan sifat berdosa seperti kebanggaan dan kesombongan, ia juga boleh membuat seseorang berbohong atau menggantikan orang lain. Malah, kekaguman diri tidak diiktiraf sebagai dosa, tetapi ia adalah tanah yang subur untuk pembangunan banyak kecacatan personaliti, yang mengakibatkan pelanggaran perintah utama. Di tempat pertama seseorang hanya mempunyai, kebaikan dan belasungkawa kepada jiran-jirannya secara beransur-ansur hilang, dia melakukan perbuatan baik yang tidak tulus dari keinginan untuk membantu, tetapi hanya untuk mendapatkan pujian atau untuk kelihatan lebih menarik dan bermaruah di matanya sendiri.

Kekaguman sendiri dalam banyak agama dianggap sinonim dengan kesombongan, yang pada gilirannya mewakili dosa yang paling dahsyat, yang merupakan yang pertama membahagikan kewujudan manusia ke dalam tempoh perpaduan dan pengasingan dari syurga. Semua atasan gereja mencadangkan kerendahan hati dan penolakan yang biasa, sebagai cara untuk mengatasi kesombongan dan kekaguman diri. Ramai orang ditunjukkan amalan kebaikan dan penafian diri. Ini adalah satu aktiviti yang mana semua orang menjadi salah satu daripada orang-orang kudus, kerana penafian diri sendiri, yang bertentangan dengan kekaguman diri, dapat diatasi sebagai salah satu dosa pertama. Meletakkan dirinya di tengah-tengah apa-apa aktiviti dan apa yang sedang berlaku dalam realiti, manusia menolak alam ke dalam latar belakang, menentang dirinya kepada pasukan yang lebih tinggi, yang selalu dihukum oleh hukuman yang paling teruk.

Di samping itu, para imam, yang menangani para umat di dalam bahasa manusia dan dari sudut pandang kehidupan sehari-hari, memberi amaran terhadap kekaguman diri, kerana itu akan menghancurkan bukan sahaja hubungan dengan Tuhan, tetapi seluruh kehidupan manusia. Skandal rumah yang berterusan, keinginan untuk lebih banyak lagi, rasa keingkaran, manifestasi keegoan yang berlebihan - ini hanya tip dari ais besar yang besar tentang masalah akibat dari kesombongan dan kekaguman sendiri, tentang mana mereka bercakap dalam khotbah mereka.

Ketiadaan pengisytiharan langsung terhadap narsisisme dalam senarai dosa tidak menjadikannya suatu kelakuan yang baik, kerana ia selalu mengutuk apa yang tidak bertujuan melayani Allah dan manusia. Kehormatan yang dihormati, kurang prihatin terhadap diri sendiri, keupayaan untuk mendengar masalah orang lain dan bertahan sendiri. Orang-orang kudus sering disebut sebagai contoh, setelah melupakan nama-nama mereka dalam mengurus jiran-jiran mereka, yang melepaskan mereka demi melayani yang tertinggi, mengetepikan kepentingan peribadi apabila tiba masanya untuk puasa atau perkhidmatan. Ini adalah semua contoh bagaimana orang mengatasi kekaguman diri dan meninggikan diri. Hanya melalui mesej tidak langsung dan penafsiran yang diperluaskan terhadap perintah-perintah itu, kita dapat membuat kesimpulan bahawa kekaguman diri masih merupakan manifestasi dosa.

Tonton video itu: What Is Narcissism? (Oktober 2019).

Загрузка...