Psikologi dan Psikiatri

Krisis eksistensial

Krisis kewujudan adalah keadaan yang membimbangkan atau perasaan psikologi yang komprehensif yang tidak selesa kerana refleksi pada hakikatnya. Konsep ini adalah umum di negara-negara di mana keperluan asas dipenuhi. Krisis eksistensi seseorang dapat timbul pada masa remaja atau kematangan (pada masa menilai tahun-tahun yang lalu), semasa pematangan kepribadian. Pengalaman sedemikian boleh menjadi sangat menyakitkan, kerana tidak ada peluang untuk mencari jawapan yang tepat. Menghadapi krisis eksistensial adalah mungkin dalam beberapa cara. Sesetengah individu memutuskan untuk berhenti bertanya soalan ini, kerana banyak masalah yang berbeza memerlukan penyertaan dan penyelesaian. Lain-lain - mencari jalan keluar dalam kesedaran bahawa hanya masa kini masuk akal, jadi perlu untuk menjalaninya sepenuhnya, sehingga kemudian, jangan menyesal saat-saat yang tidak terjawab.

Apakah krisis eksistensial?

Fenomena yang dipersoalkan adalah masalah tipikal yang bersifat rasional, bebas dari keperluan untuk menyelesaikan isu-isu topikal yang berkaitan dengan kelangsungan hidup. Individu tersebut mempunyai banyak masa, jadi mereka mula berfikir tentang makna keberadaan kehidupan mereka sendiri. Selalunya, pantulan sedemikian membawa kepada kesimpulan yang suram.

Arah irasionalistik doktrin falsafah moden, yang membuktikan kewujudan subjek manusia di pusat penyelidikan dan menegaskan naluri manusia sebagai kaedah asas untuk memahami realiti, dipanggil eksistensialisme. Beliau mempunyai impak yang besar terhadap perkembangan budaya abad yang lalu. Pada masa yang sama, eksistensialisme tidak pernah wujud dalam variasi tulen sebagai arah falsafah yang berasingan.

Subjek manusia berusaha untuk mempercayai bahawa kewujudan masuk akal, tetapi pada masa yang sama, melihat dirinya sendiri, seolah-olah dari luar, ia tiba-tiba menyedari bahawa keberadaan orang tidak dicirikan oleh maksud objektif atau dengan tujuan yang telah ditetapkan.

Krisis kewujudan seseorang boleh didiagnosis secara palsu, akibat daripada, atau menemani fenomena di bawah ini:

- gangguan kemurungan;

- pengasingan berpanjangan;

- Kurang tidur akut;

- tidak berpuas hati dengan kewujudan mereka sendiri;

- trauma psikologi yang serius;

- perasaan kesepian dan pengasingan di dunia;

- Memperoleh pemahaman mengenai kematian mereka sendiri, selalunya disebabkan oleh diagnosis penyakit yang tidak boleh diubati;

- keyakinan jika tiada makna kewujudan dan matlamat menjadi;

- mencari makna hidup;

- kehilangan pemahaman mengenai fungsi realiti;

- tahap pengalaman, kebahagiaan atau kesakitan, menyebabkan keinginan untuk mencari makna;

- kesedaran tentang kerumitan peranti alam semesta.

Masalah wujud manusia

Usaha untuk pembangunan diri adalah mekanisme kelangsungan hidup semulajadi, kerana tanpa itu manusia tidak akan pernah mencapai tahap pembangunan semasa. Masalah dalam halangan yang menunggu di jalan ini sering merupakan salah satu halangan kepada krisis eksistensial, yang terbentuk dari percanggahan dalam kepribadian. Keadaan seperti neurosis muncul apabila tidak perlu bimbang tentang keperluan minimum.

Keinginan untuk membantah kewujudan mereka sendiri muncul dalam majoriti subjek, tetapi beberapa argumen berubah menjadi primitif dan dilipat kerana keagamaan yang mendalam atau meletakkan "arahan" perintah yang berbeza.

Masalah eksistensial berasal pada masa ini ketika kekecewaan datang pada cita-cita yang telah dipilih sebelumnya. Individu terhenti merasakan kepuasan dari pertumbuhan status, atau kehilangan kepercayaan pada nilai yang belum pernah terjadi sebelumnya dari dirinya sendiri. Satu lagi sebab untuk pengalaman sedemikian mungkin rasa tidak dapat dielakkan kematian. Kadang-kadang mungkin kelihatan bahawa refleksi seperti itu hanya dialami oleh para pemilik sejumlah besar masa yang kosong, kerana individu yang bekerja keras perlu menyelesaikan banyak masalah mendesak setiap hari dan semua kekuatannya dapat bertahan hidup. Sebaliknya, pandangan ini adalah benar, kerana refleksi eksistensi lebih sering dikunjungi oleh subjek profesion kreatif, individu yang terlibat dalam aktiviti fizikal kurang cenderung untuk menggali ke dalam "margin" personaliti mereka sendiri, namun, mereka tidak sepenuhnya dilindungi daripadanya.

Prasyarat berikut untuk kemunculan pengalaman eksistensial boleh diketengahkan:

- kehilangan orang yang disayangi;

- penggunaan psychedelics;

- ancaman terhadap kewujudan mereka sendiri;

- pengasingan berpanjangan;

- pemisahan daripada kanak-kanak, sayang.

Dalam perjalanan pemikiran eksistensial, individu dihadapkan dengan konfrontasi yang disebabkan oleh rasa makna makhluknya sendiri dan pemahaman serentak tentang kegunaannya. Ketidakupayaan untuk mencari penyelesaian kepada keadaan semasa berubah menjadi kegelisahan eksistensi, yang dicirikan oleh kehilangan minat pada masa depan mereka sendiri.

Peningkatan krisis sering menimbulkan keinginan untuk menyelesaikan kewujudannya yang tidak bermakna. Kerana nampaknya ia tidak dapat membawa manfaat. Apabila seorang individu menemui percanggahan seperti itu, sangat sukar baginya untuk menyelesaikan masalahnya sendiri.

Kesunyian yang wujud

Di samping kesedaran tentang keunikan peribadi di alam semesta, manusia mesti menyedari bahawa setiap subjek selalu tetap sendirian. Oleh kerana tiada subjek manusia dapat merasakan apa yang dirasakan oleh individu lain. Tidak kira sama ada seseorang dikelilingi oleh beribu-ribu jenisnya sendiri, menggabungkan ekstasi dengan pasangan atau terkunci di empat dinding dengan orangnya sendiri secara peribadi.

Kesunyian eksistensi yang tidak dapat dielakkan membayangkan bahawa kewujudan individu manusia ditentukan oleh sensasi, pemikiran, dan keupayaan individu yang lain.

Memahami kesepian eksistensial boleh membawa individu, kebebasan dan perhambaan mutlak, boleh menjadi penjana kuasa luar biasa atau punca masalah besar. Ini adalah kerana pilihan individu. Pada masa yang sama untuk mengelakkan keadaan kesepian adalah mustahil. Dan hanya dalam kuasa individu sendiri mengubahnya menjadi kemerdekaan dan memaksanya bekerja untuknya. Tanggungjawab terhadap kewujudan dan kemerdekaan diri juga meningkatkan pengalaman negara yang digambarkan, karena pada kenyataannya mustahil bagi siapa saja untuk mewakilkan tanggung jawab untuk diri mereka sendiri. Beban ini adalah individu.

Kesunyian yang eksistensial, di atas semua, kerana hubungan personalitinya dengan sifat, persepsi dirinya sebagai realiti holistik. Sekiranya keperluan ini tidak puas, maka rasa kesepian timbul, yang diungkapkan oleh kerinduan untuk tanahair, interaksi dengan alam semula jadi. Keadaan kesepian yang dijelaskan tidak akan hilang dalam komunikasi dengan jenisnya, tetapi hanya buat sementara waktu, sebab sebab kejadiannya tinggal di luar lingkaran komunikasi manusia. Pengalaman ini jauh dari diamati dalam semua, lebih kerap ia berasal dari individu-individu dari profesi tertentu yang kegiatannya mempunyai hubungan, misalnya, dengan sifat.

Individu mempunyai keperluan yang kuat untuk berkomunikasi dengan Tuhan mistik. Dalam ketiadaan kepuasannya, pengalaman bersifat kesepian dilahirkan. Faktor ini adalah asas dalam pembentukan pelbagai sekte, dalam kemunculan fanatik agama.

Sesetengah subjek sering kali tidak berpuas hati dengan keperluan untuk merasakan dan merealisasikan keunikan mereka sendiri. Individu yang mengalami pengasingan diri sendiri, memahami bahawa pembangunan satu pihak "sendiri" sendiri menghapuskan pembentukan pihak-pihak lain, akibatnya dia merasa tidak selesa. Variasi kesepian ini dinyatakan dalam bentuk orientasi ke arah "Saya betul."

Kesepian budaya dinyatakan dalam pengalaman pengecualian dari kekayaan budaya, yang sebelumnya merupakan bagian penting dari kewujudan. Ia sering ditunjukkan oleh jurang dengan mata rujukan bekas nilai, yang merupakan elemen penting dalam menjadi remaja.

Kesepian sosial boleh dipenuhi lebih kerap. Ia dikaitkan dengan interaksi individu dan pasukan. Kesepian sosial timbul dalam buangan, penolakan oleh kolektif, penolakan oleh kumpulan.

Individu merasakan penolakannya sendiri, bahawa dia diusir, ditolak, tidak dihargai. Perasaan tidak diterima oleh masyarakat, yang tidak berguna, lebih sering dipahami dalam subjek yang tidak dapat menduduki tempat tertentu dalam masyarakat. Individu sedemikian adalah kebimbangan mengenai status sosial mereka sendiri, kebimbangan tentang identiti sosial.

Kesepian jenis ini sering diseksa oleh subjek yang memerlukan penglibatan secara sosial secara bermakna. Ini adalah lelaki tua, remaja, orang berpendapatan rendah, orang yang eksentrik, wanita. Ini disebabkan oleh ketakutan kesepian sosial yang orang aktif dimasukkan ke dalam pasukan dan dimasukkan ke dalam aktiviti sosial.

Satu lagi variasi kesepian sosial dilahirkan apabila subjek manusia dilihat hanya sebagai peranan. Dengan jenis kesunyian yang diterangkan di atas, interpersonal biasanya berlaku. Walau bagaimanapun, ia disebabkan oleh penolakan atau penolakan seseorang tertentu.

Individu yang mengalami kesepian jenis ini mengalami gangguan keperibadian - anomie. Individu anomik dicirikan oleh penolakan orangnya sendiri dan alam sekitar atau oleh hakikat bahawa dia berada di bawah kawalan tindakan luar, menulis tanggungjawab untuk nasib hidup nasib. Individu anomik sering merasakan bahawa dia wujud tanpa mercu tanda di ruang bebas (kosong). Orang ramai bosan dengan kewujudan ini. Akibatnya, kehilangan nilai, cubaan bunuh diri tidak biasa. Individu tersebut tidak mampu bertarung secara bebas dengan pengalaman kesepian yang menyakitkan.

Ketakutan yang wujud

Selalunya, ketakutan eksistensial dianggap sebagai jenis ketakutan yang berasingan, tidak disebabkan oleh peristiwa kehidupan tertentu, tetapi lebih berkaitan dengan intipati dalam subjek manusia. Akibatnya, ketakutan eksistensi mempunyai beberapa spesifik dan wujud dalam semua orang, tetapi mereka bersembunyi di kedalaman bawah sedar dan oleh itu sering tidak diakui oleh manusia. Oleh kerana kedalaman dan kekaburan kandungan, ketakutan terhadap sifat eksistensi hampir tidak dapat disembuhkan sepenuhnya. Ketakutan ini hanya boleh diminimumkan.

Ketakutan yang dijelaskan dibahagikan kepada:

- Kebimbangan terhadap usia tua, kematian, dalam erti kata lain, takut masa depan yang tidak diketahui;

- Ketakutan spatial boleh mengambil pelbagai bentuk: ketakutan ruang tertutup atau ruang terbuka, kegelapan, kedalaman;

- salah faham tentang diri sendiri dan ketakutan terhadap keperibadian seseorang sendiri, ketakutan terhadap pemikiran seseorang, kegilaan, manifestasi sifat keperibadian, tindakan yang mungkin, ketakutan kehilangan kawalan ke atas seseorang sendiri;

- Ketakutan terhadap kehidupan, diwujudkan dalam ketakutan terhadap ketidakpastian hidup: ketakutan yang tidak dapat dijelaskan, misterius, misterius, tanpa makna.

Sesetengah penulis menyuarakan satu lagi ketakutan eksistensi yang lain - ketakutan ketertiban dan ketakutan ketiadaannya. Variasi ketakutan ini boleh diungkapkan oleh obsesi keinginan untuk mewujudkan selamanya cara hidup tertentu, suatu tatanan hidup. Pada masa yang sama, subjek seperti ini takut kebaruan: perubahan pekerjaan, habitat, menubuhkan hubungan dan gangguan. Jenis orang yang dijelaskan biasanya mendapati dirinya dalam suatu kawasan di mana urutan yang jelas, cara hidup, ketepatan waktu adalah penting. Atau, sebaliknya, ia ditemui dalam keinginan untuk memusnahkan predestinasi menjadi, tingkah laku yang stereotaip, yang membawa kepada kemunculan ketakutan kerana keperluan untuk mengikuti perintah yang jelas (lebih kerap, individu tersebut mendapati diri mereka dalam karya). Walau bagaimanapun, ketakutan yang disebutkan itu berkait rapat dengan ketakutan ruang, oleh itu mereka lebih sering tidak dibezakan ke dalam kumpulan kecil yang berasingan.

Kesalahan yang ada

Fenomena ini adalah sahabat manusia yang tidak dapat dielakkan. Kelahiran tidak dapat dielakkan diikuti oleh kematian. Asas eksistensi manusia adalah pembunuhan. Kerana demi kelangsungan hidup, orang membasmi dunia binatang. Pengecualian bukanlah vegetarian, kerana mereka membunuh tumbuhan. Dan berhenti makan, seseorang akan membunuh orangnya sendiri, iaitu membunuh diri.

Rasa bersalah adalah sebahagian daripada kewujudan manusia. Perbezaan antara kesilapan dan kegagalan neurotik yang mencukupi dalam faktor pemotivasi. Kesalahan neurotik berdasarkan kesalahan imaginasi, yang kononnya ditujukan terhadap persekitaran sosial, perintah ibu bapa, norma sosial yang diterima umum. Kesalahan normal adalah panggilan kepada hati nurani; lebih mudah, ia menggalakkan individu untuk melampirkan sangat penting kepada aspek etika tingkah laku mereka sendiri.

Wain yang eksistensial dianggap sebagai variasi rasa bersalah. Terdapat tiga bentuknya. Yang pertama adalah akibat ketidakupayaan hidup, sepadan dengan potensinya sendiri. Sebagai contoh, orang merasa bersalah, memikirkan bahawa mereka menyakiti diri mereka sendiri. Yang kedua adalah berdasarkan kepada penyelewengan realiti rakan-rakan individu tertentu. Orang mungkin percaya bahawa mereka telah menyebabkan kerosakan kepada saudara-mara atau rakan-rakan. Yang ketiga adalah "kesalahan perpisahan," objek dari kesalahan ini adalah sifat secara keseluruhan.

Kesalahan yang ada adalah universal. Sarang dalam kesadaran diri dan tidak merupakan hasil daripada tidak melaksanakan arahan "ibu bapa", bagaimanapun, ia mengikuti dari pandangan bahawa subjek manusia dapat melihat dirinya sebagai individu yang dapat membuat pilihan dan tidak boleh. Oleh itu, konsep yang dipertimbangkan adalah berkaitan dengan tanggungjawab peribadi. Wain yang eksistensial tidak boleh dianggap sebagai kesalahan neurotic priori, tetapi ia mempunyai sumber yang diperlukan untuk transformasi menjadi rasa bersalah neurotik. Lebih-lebih lagi, jika kita betul-betul mendekati variasi rasa bersalah di bawah pertimbangan, maka ia mampu memberi manfaat kepada subjek manusia. Ia sering menyumbang kepada pembentukan individu yang mampu mendamaikan dengan dunia dan bersimpati dengan subjek-subjek sekitarnya, serta perkembangan sumber kreatif.

Kesalahan yang dihadapi di hadapan seseorang adalah bayaran yang membayar individu untuk tidak menjelma takdirnya sendiri, kerana melepaskan perasaannya sendiri, memisahkan orangnya sendiri dari fikiran dan keinginannya. Ringkasnya, konsep yang diterangkan dapat dinyatakan sebagai: "Jika seseorang itu mengakui bahawa dia boleh mengubah sifat atau kebiasaannya sekarang, dia akan dipaksa untuk mengakui bahawa dia dapat mengubahnya sejak lama. Oleh itu, dia harus disalahkan untuk tahun-tahun terbuangnya, untuk kerugian dan kegagalannya sendiri." Oleh itu, semakin matang seorang individu, semakin banyak masalahnya atau ketidakpuasan umum dengan keberadaannya, semakin banyak sifat eksistensialnya.

Bagaimana untuk mengatasi krisis eksistensi

Fenomena yang timbul timbul apabila konsep makna kewujudan dan tujuannya terhenti memuaskan, terhenti mengarahkan, menghilangkan ketenangan batin. Apabila seorang individu menyedari transience dari dirinya sendiri, dia tidak memahami bagaimana untuk mengisi kewujudannya sendiri. Ini mengganggu fikirannya, mengetuk tanah keluar dari bawah kakinya. Walau bagaimanapun, hanya perlu untuk menggariskan matlamat yang tidak penting dan menumpukan pada penentuan, sebagai pulangan yang pulih.

Ada beberapa cara untuk keluar dari krisis eksistensial, salah satunya dicirikan oleh 4 langkah.

Yang pertama ialah menyingkirkan pemikiran gelap, perasaan negatif. Ini adalah jenis pengasingan daripada negatif.

Langkah seterusnya adalah penetapan. Ia terdiri daripada perjuangan melawan keterasingan, dengan "mengikat" diri dengan sistem nilai dan cita yang stabil (Tuhan, negara, gereja, takdir, orang).

Langkah ketiga adalah gangguan, yang melarang pemikiran anda sendiri mengalir ke arah yang negatif. Ia perlu mengisi dengan aktiviti baru, hobi, matlamat, projek yang menyumbang kepada gangguan. Ia adalah pada pencapaian baru harus menumpukan semua tenaga.

Langkah terakhir adalah pemejalwapan. Di sini adalah perlu untuk mengarahkan tentera sendiri dalam arah yang positif: seseorang boleh memainkan muzik, terlibat dalam lukisan, membaca puisi - semua yang menyumbang kepada ekspresi diri peribadi.

Berikut adalah cara lain untuk keluar dari krisis eksistensial. Pertama sekali, adalah disyorkan untuk menyedari bahawa sumber masalah itu adalah individu sendiri. Walau bagaimanapun, titik di sini bukan dalam refleksi diri mereka sendiri, tetapi dalam pelakunya generasi mereka. Pikiran timbul sebagai akibat daripada kesan keadaan dalaman, masyarakat sekitar dan respon terhadap pengalaman yang diperoleh.

Anda juga harus mengambil persekitaran seperti itu. Dengan mempersoalkan segala-galanya, seseorang belajar mengenali kebohongan dan memisahkannya dari kebenaran. Fenomena ini adalah masalah yang agak biasa. Практически каждому человеческому субъекту иногда кажется, что он увяз в игре, сотворенной и управляемой кем-то извне, не желающим человеческому роду добра. Когда человек ощущает кризис, ему начинает видеться, что другие субъекты добились высот благодаря умению обманывать его, внушать страх, всецело игнорировать.Untuk menghilangkan pemikiran sedemikian, adalah disyorkan untuk mengkaji sejarah peradaban, perlu menjelaskan bagaimana perubahan generasi berlaku di Bumi, keabadian yang ada. Kemudian anda perlu membentuk pemahaman anda sendiri tentang arah pergerakan dunia.

Kewujudan manusia seolah-olah agak diukur dan teratur, jadi ada sekurang-kurangnya makna minimum di dalamnya. Untuk mengelakkan krisis eksistensial, seseorang harus berhenti membandingkan personaliti seseorang dengan persekitaran sosial dan individu yang berasingan. Ini akan meningkatkan keupayaan untuk menerima keseronokan daripada menjadi.

Tonton video itu: Krisis Eksistensi Yang Tersimpan dalam Sebuah Lagu Radiohead Berjudul NO Surprises (Disember 2019).

Загрузка...