Prudence adalah kualiti keperibadian tertentu yang diperoleh dalam proses pembangunan dan kematangan, yang membolehkan membuat pilihan memihak kepada cara dan kaedah yang betul dan paling berkesan untuk mencapai matlamat yang ditetapkan. Prudence dalam istilah mudah keupayaan seseorang untuk dibimbing oleh argumen sebab dan memilih kaedah yang akan membawa sama ada hasil terbaik atau kerugian paling sedikit. Biasanya kualiti ini dipertimbangkan dalam aspek positif dan disamakan dengan penyokong utama jiwa.

Ciri sifat ini dekat, tetapi tidak sama dengan kebijaksanaan. Kebijaksanaan boleh menjadi teori, dapat mewujudkan dirinya dalam banyak aspek kewujudan manusia, dan kebijaksanaan mempunyai vektor arah yang jelas. Ia sentiasa mempunyai aspek praktikal dan ciri-ciri individu pelaksanaan.

Prudence menyangkut seseorang secara langsung, dan jika kebijaksanaan mampu membina strategi untuk memperbaiki nasib semua manusia, maka bijaksana membina skema yang jelas yang memungkinkan, misalnya, untuk memperbaiki keadaan hidup atau tingkat pendapatan, seseorang yang mempamerkan kualitas ini.

Apa yang berhemah

Prudensi bukan kualiti semula jadi, tetapi diperolehi dalam proses memperoleh pengalaman hidup, serta pendidikan dan pengaruh yang dihasilkan dari lingkungan sosial. Juga, mengembangkan keberanian seseorang sendiri adalah lebih mungkin bagi seseorang yang mendengar nasihat orang lain, dapat mendengar penghakiman mereka, dan tidak bertindak tegas berdasarkan budi bicaranya sendiri.

Sifat berhemat secara beransur-ansur berkembang dan menjadi kualiti peribadi yang penting bagi mereka yang digunakan untuk mempertimbangkan dan mengira situasi dengan berhati-hati. Dengan memberikan diri anda masa untuk berfikir, untuk menjeda sebelum membuat keputusan, seseorang bukan sahaja dapat melihat lebih banyak, tetapi juga membuat keputusan yang lebih baik, yang akhirnya menjadi lebih bijaksana.

Prudence selalu ditunjukkan oleh ketekunan manusia. Ini adalah sejenis rumah api dalaman yang terus bersinar melalui sebarang ribut dan tidak menjadi tenang. Seseorang tidak akan mengagumi rasa tidak puas hati apabila semua adalah baik dan tidak akan kehilangan kawalan diri dalam keadaan kritikal.

Prudence adalah dalam kata-kata mudah beberapa penilaian yang sihat dengan aplikasi praktikal kesimpulan. Ia sentiasa praktikal, sama ada idea kreatif yang direalisasikan dalam projek baru, idea yang boleh menggembirakan orang lain, atau pengiraan kerugian dan keuntungan material dalam hal memilih strategi tertentu.

Mengarahkan dan menyesuaikan diri dengan tindakan berhemat sentiasa dilampirkan kepada aktiviti rasional, jadi kegilaan dan keberanian bertentangan. Tetapi perbezaan tiang tidak hanya dalam penyertaan ruang kognitif dalam penilaian dan pemilihan tindakan, tetapi juga dalam orientasi aktif terhadap norma moral dan rohani.

Prudence selalu merujuk kepada kriteria spiritual dan nilai batinnya sendiri, dan setiap tindakan yang membawa kebaikan tertentu akan dilakukan selaras dengan nilai eksistensi utama seseorang.

Kegilaan dan kebijaksanaan berusaha untuk memenuhi keinginan, tetapi dalam hal keghairahan gila, seseorang hanya mengalir dengan aliran, tidak menghubungkan impuls kedua dengan impuls yang sama. Tingkah laku semacam itu boleh membawa kepada pertaubatan dan kemusnahan hidup sendiri, yang diketepikan dengan bijak.

Prudence bertujuan untuk aplikasi kebijaksanaan praktikal untuk memperbaiki keadaan tertentu. Bergantung kepada tugas individu, ia boleh memastikan kebaikan dan keselamatan mereka sendiri, atau untuk memastikan kebaikan di peringkat negara, syarikat, promosi idea-idea. Walau apa pun skala keadaan, berhati-hati memaksa seseorang untuk menggunakan pengetahuan, kemahiran, keupayaan untuk membuat alasan dengan cara yang terbaik dan paling berguna. Keupayaan ini termasuk keupayaan untuk menilai risiko, menyerlahkan perkara yang paling penting, beralih daripada manipulasi dan cadangan dan tetap sesuai dengan kursus yang dipilih.

Tidak seperti kebanyakan sifat manusia, dilihat dengan berbeza, bergantung kepada tahap dan keadaan manifestasi, kehebatan ditafsirkan oleh semua orang secara eksklusif. Persoalannya mungkin tertakluk kepada persepsi tentang apa-apa tindakan yang berhemat. Sebagai contoh, anda boleh menghitung kegilaan, memberikan semua simpanan anda kepada orang yang tidak dikenali, tetapi jika kemudian ternyata bahawa kehidupan orang yang dikasihi yang terancam dipertaruhkan, maka tindakan itu menjadi lebih bijak.

Kualiti ini membantu menumpukan perhatian pada matlamat utama dan jangka panjang, tidak disembur ke dalam yang kecil dan tidak menimpa diri dengan nafas kecil. Juga, berhemah memberi seseorang pemahaman bagaimana untuk mencapai kebaikan mereka sendiri, tanpa menjejaskan orang lain, dan mungkin dengan manfaat bersama. Pendekatan ini selalu berfungsi untuk jangka panjang dan menjimatkan masa anda dari masalah pada masa akan datang.

Prudence dapat melindungi orang bukan sahaja dari tindakan sembrono mereka sendiri, tetapi juga dari pengaruh kelalaian orang lain. Keupayaan untuk meramalkan dan memahami risiko dapat nyata, baik dalam pilihan jalan yang selamat dan bukannya trajektori, di mana orang-orang kriminal dan berbahaya berkumpul, dan dalam perspektif jangka panjang penambahan moneter. Ini dapat membantu mengelakkan ekstrem dalam manifestasi emosi mereka sendiri, yang boleh menakutkan seseorang atau membahayakan penyebabnya, serta keupayaan untuk menjangka dan mengawal atau menjauhkan diri dari serangan emosional yang sama dari orang lain.

Ini adalah manifestasi yang lebih tinggi daripada kualiti moral, apabila sikap toleran terhadap orang lain dan keupayaan untuk menghadapi sebarang situasi tidak ditentukan oleh usaha-usaha titanic dan kesabaran, tetapi dengan pemahaman yang mendalam tentang situasi dan kehidupan.

Bagaimana untuk membezakan pengecut dari keberanian

Cowardice ditakrifkan sebagai menghentikan tindakan atau tingkah laku seseorang dalam keadaan tertentu di bawah pengaruh ketakutan. Atas dasar manifestasi ini, pengecut mungkin keliru dengan kebijaksanaan. Dalam kes ini, perlu difahami bahawa walaupun dengan aktiviti luar luaran yang sama, ini boleh dimotivasi oleh pelbagai proses dalaman. Oleh itu, dengan pengecut, ketakutan melumpuhkan seseorang, walaupun situasi itu secara objektif dapat diatasi. Dalam kes berhati-hati munasabah, tindakan itu akan dihentikan bukan berdasarkan perasaan yang kuat, tetapi berdasarkan analisis keadaan. Dan biasanya analisis ini menunjukkan akibat negatif yang kritikal, jika anda meneruskan tindakan, atau ketiadaan hasil, dan kemudian berhenti adalah tujuan pemeliharaan diri objektif atau penjimatan tenaga untuk mencari peluang lain.

Cowardice adalah manifestasi dari kelemahan mental, kemustahilan menerapkan usaha-usaha sukarela atau kawalan sedar atas tingkah laku seseorang sendiri, ini adalah sejenis sikap infantil. Pada masa yang sama, kebijaksanaan adalah wujud dalam individu dewasa dan dewasa yang memiliki pengalaman hidup yang kaya dan dunia dalaman yang maju, yang membolehkan mereka melihat diri mereka sebagai kuat dan dapat mengatasi kesulitan, walaupun mereka tidak pernah mengalami hal ini.

Prudence tidak bererti bahawa seseorang tidak merasa takut, ia adalah tentang keadaan fikiran yang tidak difahami dan tidak mencukupi. Dengan pendekatan yang bijak, seseorang merasakan ketakutannya sendiri, tetapi ini tidak melumpuhkan fikirannya dan aktiviti yang berkesan. Dia dapat menilai risiko dan menyesuaikan tingkah laku memandangkan reaksi emosinya. Ini mungkin penyediaan atau bantuan tambahan untuk menyokong, mungkin jalan yang lebih panjang untuk dicapai. Dalam hal pengecut, ketakutan blok fungsi intelektual dan seseorang tidak dapat menilai magnitud ancaman dan akibatnya. Dia menolak apa-apa mengatasi, dan berusaha untuk meninggalkan keadaan secepat mungkin. Dalam pendekatan yang bijak, jalan meninggalkan situasi secepat mungkin juga boleh dipilih, tetapi ini akan didorong oleh ketiadaan pintu keluar lain dan ancaman yang kuat.

Cowardice tidak terkawal dan tidak sedarkan diri, berhati-hati ditundukkan kepada bidang sedar dan dapat diakses sepenuhnya oleh peninjau dan kawalan orang itu. Dalam beberapa ketika, sfera emosi masih boleh menjejaskan tahap rasionalitas pertimbangan dan, dengan pergolakan moral yang serius, kehebatan boleh meninggalkan seseorang. Proses sebaliknya tidak berlaku, fungsi kognitif tidak boleh dipengaruhi oleh pengecut. Ini hanya berlaku berdasarkan mekanisme utama untuk perkembangan jiwa, yang mana rasa takut merujuk, akan sentiasa kekal kuat dalam manifestasi mereka daripada kualiti rohani yang diperolehi yang lebih tinggi.

Tonton video itu: Dear Prudence Remastered 2009 (November 2019).

Загрузка...