Despotisme adalah kualiti seseorang yang diperoleh, yang ditunjukkan dalam usaha mengatasi kuasa tanpa had, yang dicapai tanpa menghiraukan pendapat dan keperluan orang lain dengan menuntut ketaatan yang tetap dan lengkap. Despotisme adalah dalam psikologi manifestasi ciri-ciri ego yang sangat tidak menyenangkan, pertumbuhan yang berlebihan, yang akhirnya membawa kepada kehilangan kawalan yang munasabah terhadap manifestasi penting mereka, dan semua tindakan tertakluk secara eksklusif kepada bidang afektif.

Despotisme dalam keluarga ditunjukkan dalam kualiti keganasan psikologi dan fizikal, apabila semua kaedah menjadi relevan untuk mencapai kuasa mereka sendiri. Orang yang tidak berkepentingan tidak mempunyai pemahaman tentang sempadan peribadi dan kebebasan orang lain, dan mereka yang dianggap keluarganya dianggap sebagai harta benda. Sememangnya, dengan persepsi sedemikian, adalah perlu bagi orang lain untuk sentiasa memenuhi kehendak orang yang menghina, serta mematuhi sepenuhnya idea-ideanya tentang kehidupan, bukan hanya dirinya sendiri dan bersama, tetapi juga bagaimana orang lain harus berperilaku dan merasa. Antara keperluan yang biasa mungkin adalah seperti larangan terhadap air mata dan keperluan untuk kegembiraan berterusan. Pencerobohan semacam itu dalam bidang sensual, yang tidak terkawal, menunjukkan kekurangan persepsi yang mencukupi.

Tingkah laku sedemikian tidak dapat dielakkan menyebabkan konflik di pelbagai peringkat. Para korban penghancur dapat mencoba menjelaskan atau bersumpah, dalam kursus ini dapat menjadi hidangan yang rusak dan pemukulan fisik. Mereka yang akhirnya merasakan ketidakberdayaan mereka, menahan senyap untuk diam, menyesuaikan diri, yang secara tidak sengaja melanggar jiwa tidak hanya mangsa, tetapi juga tiran itu sendiri.

Tingkah laku mesra tidak boleh berhenti dengan sendirinya, dan rintangan kurang diberikan, lebih banyak orang akan merasa seperti demigod dan akan mula menuntut yang mustahil sebagai sesuatu yang wajar. Ia tidak boleh dikatakan bahawa ada orang yang tidak pernah menjadi pembenci, cuba mendapatkan apa yang mereka inginkan dari orang lain, tetapi mereka yang mempunyai kelakuan barisan ini memperoleh bentuk kritis memerlukan bantuan pakar. Keganasan yang tidak terkawal terhadap orang lain, keperluan tidak mencukupi dan penilaian keadaan adalah tanda utama kehadiran gangguan mental. Pada masa yang terbaik, psikoterapi jangka panjang akan membantu untuk membetulkan keadaan, paling teruk, terapi perubatan khusus akan diperlukan.

Apa itu despotisme

Despotisme adalah tingkah laku dalam psikologi yang merangkumi manifestasi seperti memaksakan seseorang tidak dengan argumentasi, tetapi dengan kekerasan, manifestasi pencerobohan, penggunaan dendam, penghinaan, keganasan fizikal dan seksual, gas lacing. Biasanya, kecederaan kanak-kanak, kompleks dan ketakutan bahawa seseorang cuba untuk mengatasi dengan cara yang merosakkan dan memperoleh keyakinan dan integriti menjadi penyebab tingkah laku ini. Masalahnya adalah bahawa strategi tingkah laku ini tidak menyumbang kepada penubuhan hubungan yang harmoni, di mana mungkin untuk menyembuhkan seseorang pada tahap yang mendalam.

Semakin banyak ketakutan yang tersembunyi di dalam minda orang yang dikhianati, semakin canggihnya kaedah kawalannya menjadi dan semakin berusaha untuk mengawal kebebasan orang lain. Ketidakpastian dan keraguan dalam daya tarikan mereka sendiri bersembunyi di belakang agresif, yang bahkan tidak memberi orang lain peluang untuk memilih.

Despotisme dalam keluarga tidak memberikan apa-apa pilihan kepada ahli-ahlinya walaupun dalam hal mereka sendiri, mereka secara literal terpaksa mencintai. Despotisme sering wujud bersama dengan penghinaan dan kebencian, dan, jika penghinaan orang lain mempunyai kecenderungan yang lebih jelas, oleh itu seseorang mula kelihatan lebih baik di mata sendiri, maka dendam global dilahirkan dan tidak ada sebab, yang ditujukan kepada semua orang dan tanpa alasan. Makna mendalam seperti dendam adalah terletak pada pemulihan harga diri dan penghormatan yang telah terjejas.

Walaupun kedudukan kuasa dan keinginan untuk menghormati dan menghormati diri sendiri, despotisme tidak termasuk kerjasama dan penghormatan orang lain. Lama kelamaan, sikap sedemikian, yang membangkitkan pertengkaran dan konflik yang berterusan, memusnahkan hubungan yang bermakna dan kuat, serta jiwa para peserta dalam hubungannya. Daripada cinta dan penerimaan yang hilang, seorang penganut menjadi takut, membenci, membalas dendam, salah faham, permusuhan dan akhirnya kesepian.

Despotisme menunjukkan dirinya, sebagai sifat kepribadian dalam lelaki dan wanita, hanya mempunyai perbezaan luar yang kecil dalam pilihan kaedah. Pada mulanya, despotisme mungkin kelihatan sifat eksklusif lelaki, sama seperti ketika merogol, semua orang melihat wanita itu sebagai mangsa. Walau bagaimanapun, wanita adalah kezaliman dalam banyak aspek, ia jarang sekali mengambil bentuk keganasan fizikal. Wanita mampu memusnahkan seorang lelaki dengan cemburu moral, memeras ugut, menantang, ancaman membunuh diri, mencela dan menghina maruahnya. Senjata penyiksaan moral lebih luas daripada fizikal, dan perkara yang paling buruk adalah bahawa seorang wanita yang zalim tidak akan bertobat dari yang sempurna, kerana tindakan dan kata-katanya dipandu bukan hanya oleh kesan, tetapi juga oleh sebab.

Despotisme juga ciri-ciri orang tua dan juga kanak-kanak (manifestasi pertama trend sedemikian adalah mungkin pada usia tiga tahun dan diprovokasi oleh permulaan tempoh krisis).

Punca Despotisme

Despotisme bukan sifat semula jadi dan tidak bergantung pada ciri-ciri sistem saraf dan faktor fisiologi lain, tetapi prasyarat untuk pembentukannya diletakkan agak awal. Pendapat bahawa despotisme diwarisi adalah disebabkan oleh hakikat bahawa, dididik oleh ibu bapa yang mahir yang tidak mendengar keperluan anak, tetapi hanya menuntut ketaatan tanpa persoalan, orang itu mempelajari corak tingkah laku ini sebagai norma. Pada masa kanak-kanak, kualiti ini tidak mempunyai tempat untuk menunjukkan dirinya sendiri, kerana kanak-kanak lemah, tetapi ketika mereka membesar, mendapat kekuatan fisik dan kaedah tingkah laku moral yang menguasai keganasan, manipulasi dan paksaan, seseorang mula melaksanakan bentuk interaksi yang tidak bermoral di semua peringkat.

Secara sedar, despotisme mewujudkan keinginan untuk membalas dendam bagi mereka yang terluka. Satu kes tidak cukup untuk ini, ia biasanya berada dalam hubungan toksik atau dibesarkan dengan kaedah yang sama. Penghinaan, penghinaan, hukuman kejam seorang kanak-kanak mungkin melibatkan keinginan untuk menghukum bukan sahaja ibu bapa tetapi seluruh dunia, kerana dia telah tuli dan buta terhadap kesedihannya. Tetapi bukan sahaja rawatan buruk boleh menjadi prasyarat untuk pembangunan despotisme, serta cadangan yang berlebihan mengenai keunikan, keunikan keperibadian kanak-kanak, keunggulannya terhadap orang lain. Pendapat ibu bapa sangat penting dan membentuk hubungan diri, setelah keluar ke dunia nyata, orang itu mengalami tekanan karena tidak semua orang menyembahnya, dan seseorang terus-menerus membuat kesenangan dari kekurangan itu. Dalam situasi seperti itu, jalan memaksa masyarakat sekitar untuk berfikir dan memahami keperibadian mereka sendiri dalam kerangka biasa dipilih.

Mengesahkan kuasa seseorang untuk seorang penghinaan menjadi idea neurotik obsesif yang tidak disemai dengan keperluan, kerana cara kepuasannya dipilih tidak mencukupi. Trauma psikologi harus dibuka dengan hati-hati dalam keadaan yang selamat, belajar untuk melihat mereka tanpa rasa sakit dan kesakitan, mengembangkan cara baru untuk bertindak balas, mengenali kisah hidup anda. Percubaan oleh penghantar untuk menerima cinta dan pengiktirafan menyerupai pukulan rambut longgar dengan palu - itu menyakitkan, tidak berguna, dan memerlukan usaha yang luar biasa.

Tanda-tanda Kehilangan

Dalam masyarakat di mana persepsi tentang keganasan dan sempadan individu dilanggar, despotisme boleh dilihat sebagai manifestasi watak atau dihormati. Orang yang mengalami trauma oleh jenis bergantung pada zaman kanak-kanak, pada masa dewasa, jatuh cinta kepada penghinaan dan zalim, sekali lagi tanpa perasan pelanggaran berat kebebasan mereka.

Tanda-tanda kekhususan adalah tanda persepsi tentang keganasan fizikal dan psikologi, sebagai norma tingkah laku dan cara untuk menyesuaikan hubungan. Mekanisme sedemikian adalah asas dalam berinteraksi dengan orang yang menghina, dia hampir tidak tahu bagaimana bertanya, berunding, mencari kompromi.

Apa-apa jenis keganasan digunakan apabila keinginan pasangan tidak mematuhi keinginan penghinaan, dan pada mulanya dia boleh menunjukkan ketidaksenangannya dan membenarkan orang lain untuk membetulkan, jika ini tidak berlaku secepat mungkin, maka satu lagi dihukum (tamparan ke wajah atau keheningan seminggu tidak penting). Adalah perlu diperhatikan bahawa keperluan untuk tingkah laku pasangan biasanya agak pelik, dan ketidakpuasan akan disebabkan oleh apa yang dilihat oleh orang lain sebagai norma. Hakikatnya kemarahan itu menyebabkan sebarang tingkah laku atau pendapat yang mengandungi keperibadian yang lain, dan bukannya peribadinya.

Tingkah laku seperti gaslighting sering dimanifestasikan apabila seorang pengkritik meyakinkan orang lain bahawa semua perkara buruk adalah buah imaginasinya. Mereka boleh bercakap untuk masa yang lama mengenai fakta bahawa perlakuan buruk dicipta. Dan kekasaran dianggap seperti itu kerana keadaan mental yang tidak stabil dari mangsa yang menghina dirinya. Pengaruhnya dan rasa bersalahnya tidak pernah diiktiraf, sebaliknya, yang lain mungkin dituduh atas histeria manipulasi, padahal sebenarnya ia adalah air mata dari kesakitan. Penghinaan dan penghinaan kepada orang lain menjadi norma, dan ketika cuba menjelaskan hubungan, seseorang dapat dituduh tidak memiliki rasa humor, menjelaskan pernyataan seperti itu dengan lelucon. Oleh itu, seseorang tidak mempunyai keraguan tentang kekurangan pasangan, lingkaran sosialnya terhad, saudara-mara dan rakan-rakan secara beransur-ansur hilang, yang boleh berkongsi pendapat mereka.

Biasanya pendengaran cuba memusnahkan harga diri orang lain untuk mendapatkan lebih banyak tuas untuk dikawal. Walaupun pada tahap awal hubungan, mereka akan menyanyikan sebaliknya. Mekanisme ini adalah seperti ini: seseorang akan digunakan untuk menerima pujian yang besar, jadi kritikan pertama akan melakukan segala-galanya untuk memperbaiki, maka kritikan menjadi lebih besar, dan keinginan untuk membetulkan keadaan lebih kuat. Akibatnya, anda dapat mencari idea dari mana ia sangat mudah untuk memanipulasi kesedaran orang lain: "Sebenarnya, saya mengerikan, hanya yang lain tidak menyedarinya, dan orang hebat ini tahu segala-galanya mengenai saya dan terus berada di sekitar."

Adalah penting bahawa orang yang membenci memperuntukkan semua kemenangan kepada dirinya sendiri, dan menggantung semua kekalahan pada pasangan, sementara yang lain dapat disalahkan bahkan untuk masalah mereka sendiri di tempat kerja, suasana hati yang rosak dan terjebak dalam kemacetan lalu lintas. Percubaan untuk merayu kepada persepsi tentang realiti yang mencukupi tidak berguna.

Tonton video itu: le despotisme éclairé (Disember 2019).

Загрузка...