Seorang fatalis adalah subjek yang percaya pada tidak dapat dielakkan dan tidak dapat dielakkan setiap tindakan, semuanya ditentukan oleh nasib. Dalam erti kata lain, dia percaya bahawa seluruh hidupnya ditahbiskan terlebih dahulu dan tidak ada yang bergantung pada keputusan orang itu sendiri. Seorang fatalis adalah individu yang percaya kepada fatum, kebencian takdir, yang selalu bergantung kepada penentuan fatal setiap tindakan kita. Oleh itu, fatalists melampau menolak kehendak bebas individu, melarikan diri dari tanggungjawab untuk tindakan mereka. Seorang fatalis adalah orang yang secara membabi buta mengikuti nasib yang jahat, bahawa semua peristiwa telah ditentukan dari masa yang lama sebelum lahir, dan pada masa kini ia hanya wujud dalam bentuk ekspresi.

Siapa yang fatalis

Kehadiran kepelbagaian dalam tafsiran istilah ini tidak menjadi halangan kepada pembentukan intipatinya.

Maksud perkataan fatalis dalam jumlah perwakilan adalah individu yang tunduk kepada nasib, yakin tentang penentuan hidupnya. Di Latin, terdapat konsep fatalis - maut, dalam nasib Inggeris - nasib. Seseorang yang mempunyai pandangan dunia fatalistik yakin bahawa tidak mungkin mengubah apa-apa dalam hidupnya, maksimum hanya boleh diramalkan.

Individu yang mempunyai ideologi fatalistik mengikuti jalan tidak bertanggungjawab atas tindakannya sendiri, yang merenung dari luar peristiwa dalam kehidupannya sendiri, tidak cuba untuk membuat sebarang usaha untuk mempengaruhi apa yang sedang berlaku. Ia seolah-olah seseorang mengalir dengan laluan yang ditubuhkan yang dipanggil kehidupan, mengetahui bahawa dia dijangka akan jatuh, perangkap, tetapi tidak membuat percubaan untuk "pergi ke darat." Dia meyakinkan dirinya dalam pematuhan ketat peraturan yang dibuat oleh pasukan dari atas.

Maksud kata fatalis, pertama sekali, menggambarkan orang itu? Sebahagian pentingnya adalah kepercayaan terhadap fatum, nasib nasib.

Pakar psikologi menumpukan kepada hakikat bahawa corak sedia ada dalam tingkah laku fatalists masih mempunyai perbezaannya. Mereka mencadangkan kewujudan beberapa jenis pandangan dunia orang tersebut:

- domestik - pengikut pandangan dunia semacam itu jelas pesimis, mereka beralih untuk menyalahkan kegagalan mereka sendiri terhadap orang lain. Sekiranya ia tidak bermakna, kuasa yang lebih tinggi berada di bawah pertuduhan, yang tidak semestinya bermusuhan dengan individu ini. Selalunya fatalisme isi rumah ditunjukkan dengan latar belakang masalah, tekanan. Akibat situasi tekanan memberi kesan negatif kepada keadaan emosi, yang menyebabkan individu menyalahkan pihak lain;

- teologi - penganut cawangan ini cenderung untuk memberi makna ilahi kepada angkatan yang lebih tinggi, mereka yang menentukan semua yang terjadi di Bumi. Adalah dipercayai bahawa setiap kehidupan manusia ditentukan oleh Tuhan, ia adalah orang yang menentukan semua ujian untuk setiap individu. Semua peristiwa yang berlaku dalam kehidupan fatalis dari kategori tidak rawak dan perlu. Sebaliknya, dua subspesies menonjol di sini: fatalis dalam pandangan dunia yang ada konsep predestinasi mutlak (Calvinisme, Augustinianism), mengikut keyakinan individu-individu ini, semua senario kehidupan telah ditulis sebelum kelahiran seseorang, dan jiwa dan fatalisnya telah ditentukan terlebih dahulu ke neraka atau syurga. yang nasib digabungkan dengan kehendak bebas;

- logik - pandangan alam semacam itu mempunyai titik permulaan di Greece kuno. Ahli falsafah Democritus menggambarkan hal ini sebagai akibat dari kejadian sebelumnya dan tindakan manusia, kerana menurut pendapatnya, semuanya mempunyai sebab utama. Tinjauan dunia semacam ini adalah hasil hubungan "kausal". Jika terdapat akibat (keadaan di tempat tetap, pada masa yang ditetapkan), maka ini didahului oleh rantai tindakan tertentu pada masa lalu. Tidak ada kemalangan, mereka tidak ada priori. Berbeza dengan pandangan dunia teatrikal fatalis, fungsi Tuhan di sini memenuhi akibat yang tidak dapat dielakkan dari apa yang akan terjadi dalam keadaan apa pun.

Kesalahan fatalis

Seorang fatalis adalah orang yang sepenuhnya dan sepenuhnya mengorbankan dirinya di tangan nasib - nasib. Tingkah laku ini tercermin dalam perubahan psikologi yang meninggalkan tanda pada pandangannya:

- seorang lelaki fatalis berbanding pesimis. Gaya hidup sedemikian bermaksud tidak mengharapkan apa-apa yang baik pada masa depan anda;

- orang semacam ini tidak mempercayai kekuatan dan keupayaan mereka sendiri, menentang kepercayaan dalam kebebasan pilihan;

- seseorang menolak konsep kekeliruan, segala sesuatu di dunia berlaku dengan kebarangkalian seratus peratus, semua tindakan adalah satu siri acara yang ditetapkan;

- Saya yakin bahawa dia tidak menanggung beban tanggungjawab, dia seperti alat yang dikendalikan oleh nasib nasib;

- tahyul, ciri yang wujud dalam cara hidup sedemikian. Hasrat untuk merenungkan masa depan, menggunakan ramalan, horoskop, numerologi.

Kelakuan yang wujud pada manusia kepada seorang fatalis dicerminkan dalam mitos-mitos rakyat, di mana benang tidak dapat dielakkan dapat dikesan: nasib khusus ditujukan untuk semua orang, keperluan untuk mengikuti jalan yang ditakrifkan di atas. Adalah dipercayai bahawa pandangan dunia itu membantu individu dalam situasi tertentu. Jika kita mengambil kira bahawa orang itu mengabaikan apa-apa bahaya di jalan hidupnya (selepas semua, semua ini adalah keputusan nasib), maka ini adalah gambaran pahlawan yang gagah yang tidak takut untuk berperang. Walaupun demikian, ia adalah pengabaian bahaya yang menyebabkan banyak orang fatalis mempercepatkan akhir tragis mereka sendiri.

Seorang fatalis adalah orang yang, setelah disabitkan, sering meletakkan dirinya dalam bahaya dan menjadi objek (mangsa) jenayah. Dalam keadaan sedemikian, kelakuan fatalis melebihkan garis halus, berubah menjadi kebanggaan. Penuh dengan martabat, dia akan menerima kematian dengan lebih mudah daripada mengiktiraf ketakutannya di hadapan orang lain. Tanpa syarat, contoh tindakan sedemikian boleh didapati dalam semua zaman kewujudan manusia. Julius Caesar - contoh yang jelas tentang ini, sejumlah tanda dan ramalan yang memberi amaran tentang bahaya yang akan datang, sementara itu dia dibutakan oleh kebanggaan dan berpaling dari mereka. Dan pada masa yang tepat, di tempat yang ditetapkan telah dibunuh. Contoh yang indah seorang lelaki fatalist juga boleh didapati dalam kesusasteraan dalam novel "A Hero of Our Time" yang ditulis oleh Lermontov.

Untuk mencari jawapan kepada soalan "siapa yang fatalis," di bawah mana-mana keadaan, sambungan dijumpai antara kepercayaan fatalis dan kehendak bebas. Sesungguhnya, bagi individu yang mempunyai pandangan dunia yang sama, hanya masa depannya adalah penting, jangkaan masa depan itu sendiri, masa lalu dan masa kini tidak penting. Seseorang mempunyai peluang untuk membuat pilihan, tetapi pilihan sudah ditentukan terlebih dahulu.

Fatalis bukan dari lahir, satu aspek penting dalam pembentukan pandangan dunia fatalistik adalah penekanan dan pengaruh alam sekitar. Sekiranya dalam masa yang lama individu tidak menghadapi situasi hidup, menarik perhatian kepada pendapat orang lain, jiwa beliau secara beransur-ansur mula menolak kemungkinan analisis yang mencukupi mengenai masalah dan cara untuk menyelesaikannya. Seseorang enggan bertindak ke arah menyelesaikan masalah, dia ditinggalkan oleh iman dalam kekuatannya sendiri. Dia menciptakan dirinya sendiri seperti sikap psikologi, yang mana segala sesuatu di sekelilingnya adalah umum dan dianggap bebas dari pengaruh manusia - nasib yang telah ditentukan. Masyarakat moden tidak mengiktiraf pandangan dunia fatalis, tidak mengambilnya dengan serius, berdasarkan kemungkinan sains dan tak terhingganya.

Tonton video itu: THE END OF HUMANITY - Fatalis the Black Dragon - Monster Hunter World! LoreTheoryDiscussionFun (September 2019).