Keikhlasan adalah ekspresi langsung dari pemikiran, sikap, keadaan emosi yang berpengalaman. Konsep ini digunakan untuk mencirikan satu perbuatan individu atau hubungan yang ditubuhkan. Sebagai contoh, mereka bercakap tentang kepercayaan, minat, kegembiraan, cinta, persahabatan yang ikhlas. Dalam erti kata yang luas, konsep keikhlasan berlaku sebagai sinonim untuk kejujuran, keterbukaan dan keterhubungan, dalam pengertian yang sempit untuk menunjukkan kesahihan, keaslian. Istilah ini dikaitkan dengan perihalan keadaan dan tingkah laku di mana pemikiran, perasaan, sikap, dan manifestasi luar seseorang konsisten, tidak konsisten.

Apa ikhlas

Setiap pertemuan individu dalam kehidupan dengan personaliti yang boleh dipanggil ikhlas dan di sini, lebih kerap daripada tidak, terdapat konotasi positif. Kami jarang membicarakan keikhlasan yang membayangkan ekspresi emosi negatif, yang, tentu saja, juga boleh diungkapkan, ekspresi tidak berpengalaman yang dialami. Hal ini disebabkan fakta bahawa keikhlasan sebagai konsep mempunyai nilai yang dianggarkan, kerana ia timbul dalam konteks kehidupan sehari-hari untuk menggambarkan ciri-ciri seseorang yang penting bagi alam sekitar.

Apabila seseorang menyatakan bahawa seseorang itu ikhlas, ia memberi idea bahawa orang tersebut mengatakan kebenaran, serta beberapa kualiti moral yang positif. Di dalam rangka psikologi akademik, konsep ini lebih kerap digunakan sebagai tambahan kerana ia dikaitkan dengan penilaian positif terhadap keperibadian seluruh orang, yang jarang digunakan untuk tujuan penyelidikan.

Dalam psikoterapi dan psikologi ada cawangan, yang mana konsep keikhlasan dalam erti kata positifnya adalah kunci. Mereka dikreditkan dengan psikologi yang positif, humanistik, eksistensial, psikoterapi berpusatkan pelanggan. Penekanan dalam pendekatan ini adalah mengenai kemungkinan perkembangan positif keperibadian seseorang, dengan anggapan bahawa ada keinginan manusia yang wujud dan sejagat untuk pembangunan, peningkatan diri, dan keadaan yang harmonis. Dalam pemahaman ini, cara yang ikhlas untuk menyesuaikan diri dengan semua manifestasinya, sambil mengingat manfaat orang lain. Dan kekurangan keinginan untuk menggunakan kerentanan atau keperluan orang lain, interaksi yang jujur ​​dengan mereka, diarahkan oleh kepentingan komunikasi dan pemahaman tentang apa yang sedang berlaku, disebut sikap tulus. Pada masa yang sama, kelakuan tulus tidak semestinya manipulatif atau merugikan;

Ketulusan dalam hubungan

Apakah keikhlasan dalam hubungan dapat dicirikan oleh bagaimana hubungan ini dialami dan disokong oleh para peserta. Telah disebutkan di atas bahawa perhubungan ikhlas dikaitkan dengan sikap tidak berminat tertentu, yang bermaksud bahawa segala sesuatu yang timbul dalam suatu hubungan dialami dan diungkapkan secara langsung. Sekiranya seseorang memasuki suatu hubungan tanpa mengejar objektif sampingan, tanpa mempunyai kepentingan material atau moral, maka sikapnya terhadap pasangan dapat disebut dengan ikhlas, tetapi hubungan yang mantap itu sendiri akan ikhlas jika kedua pasangan itu bersikap terbuka. Selalunya dikatakan bahawa keikhlasan, bukan sifat seseorang, memanifestasikan dirinya dalam semua situasi di mana dia mengambil bahagian dan dalam pengertian ini, keikhlasan dalam hubungan tertentu hanya sebahagian daripada trend yang lebih umum mengenai interaksi jujur ​​dengan individu lain secara umum.

Cinta dan keikhlasan

Apabila bercakap mengenai hubungan yang ikhlas, cinta hubungan dan persahabatan sering disebut. Kejujuran dan ketulusan adalah sangat penting, kerana hubungan yang rapat memberikan kita ruang untuk menyatakan perasaan, pemikiran dan tingkah laku terbuka. Ia adalah dalam hubungan intim yang seseorang merasa lebih selesa dan lebih santai daripada apa-apa, kerana dia yakin bahawa dia boleh bertindak, bagaimana perasaan orang dan bermakna kepadanya akan melihatnya dengan pemahaman dan penerimaan. Kami merasa dilindungi apabila kita melihat orang lain mengetahui dan menghargai kita seperti kita.

Hubungan cinta mempunyai tempat yang istimewa dalam kehidupan, kerana dengan memasuki mereka, seseorang menciptakan situasi hidupnya sendiri. Sikap pasangan dan sikap kita terhadapnya tercermin dalam bagaimana dan apa yang kita sepakat dan apa yang menjadi penting bagi kita, perubahan yang kita buat.

Erich Fromm, ahli falsafah dan psikoanalisis, menulis banyak mengenai kepentingan hubungan rapat untuk pembangunan individu. Tesis utamanya adalah bahawa orang sering masuk ke dalam hubungan tanpa benar-benar berminat untuk menerima dan memahami "rakan sepertinya," kerana mereka mempunyai jangkaan hubungan mereka sendiri dan, di atas semua, tertarik dengan harapan-harapan ini dipenuhi. Fromm menerangkan dua kedudukan utama yang seseorang boleh mengambil berhubung dengan alam sekitar dan kepada kehidupannya: "Untuk mempunyai" dan "Untuk menjadi."

Yang pertama dihubungkan dengan percubaan untuk menjadi gembira dan kelihatan berjaya melalui memiliki sesuatu, status, kenalan, tetapi tidak semestinya melakukan apa yang anda sayangi atau merasa bahagia.

Orientasi kedua berkaitan dengan usaha untuk mencapai kesadaran diri sendiri, untuk mencari diri sendiri, melakukan perniagaan favorit seseorang, berkomunikasi dengan personaliti yang menyenangkan dan, pada akhirnya, merasa gembira, tetapi tanpa harus mempunyai banyak wang atau sambungan berpengaruh. Ini adalah pilihan kedua yang akan ikhlas berkaitan dengan dirinya sendiri dan orang lain - secara terbuka memilih dan melakukan apa yang anda anggap "milik anda", yang membolehkan anda menjalani kehidupan yang lebih baik. Orang yang ikhlas, menurut Fromm, dapat benar-benar berminat untuk memahami individu lain dan bersedia menyumbang kepada perkembangannya dalam arah yang dipilih oleh pasangan. Hasrat untuk "mempunyai" pasangan tertentu dan hubungan tertentu sering dikaitkan dengan kekecewaan, kerana keinginan sebenar peserta sering tidak disuarakan dan tidak disedari.

Membentuk hubungan yang rapat, kami berharap dapat memahami dan menerimanya dari rakan kongsi, kesediaan untuk mencapai matlamat dan mewujudkan dengan cara hidup yang kami selesa untuk memimpin. Tetapi ini ternyata dapat dicapai hanya jika pasangan kami benar-benar berminat dengan kami dan kesejahteraan kami, sama seperti kami berada di dalamnya.

Menjadi jujur ​​dan terbuka dalam hubungan bermakna memberi akaun kepada diri kita sendiri dan memberitahu orang lain tentang bagaimana kita melihat dan hidup apa yang berlaku kepada kita sepanjang hidup kita, tentang apa yang kita cari. Sudah tentu, kita semua bukan sahaja mempunyai perasaan positif. Kadang-kadang kita mengalami kemarahan dan kemarahan, rasa tidak selamat, perasaan emosi yang rumit yang kita dikejar dan enggan untuk kecewa orang lain sering diam. Kesopanan dan perhatian terhadap perasaan orang lain pastinya penting, tetapi begitu juga keupayaan kita untuk hidup melalui apa yang sedang berlaku dan menyelesaikan peristiwa-peristiwa kehidupan kita secara dalaman atau dalam komunikasi. Dan di sini setiap orang terpaksa memilih dengan siapa dia mahu terbuka.

Makna kata keikhlasan, seperti yang telah kita lihat, adalah beragam. Ia merangkumi keterbukaan kepada kandungan dalaman kita, dan kepada dunia di sekeliling kita, dan minat untuk mencari orang lain seperti mereka. Dalam masyarakat, keikhlasan dinilai sebagai kejujuran dan tidak tertarik, tetapi terbatas pada aturan bentuk yang baik, kehendak untuk berhati-hati untuk tidak menyakiti perasaan orang lain. Untuk hubungan interpersonal dan lebih banyak cinta, keikhlasan adalah penting sebagai asas yang menggalakkan untuk mewujudkan pemahaman yang nyata dan pembangunan bersama rakan kongsi.

Tonton video itu: Rezza - Ketulusan. Official Video (September 2019).