Psikologi dan Psikiatri

Saya dan saya hidup

Buku "Orang-orang dari Kabinet" menceritakan kisah seorang pecundang klasik yang belum mencapai apa-apa dalam hidup dan kerana ini tersinggung oleh seluruh dunia. Apakah perbezaan antara persepsi seseorang yang berjaya dan perasaan dan pengalaman seseorang yang kalah? Orang yang berjaya bergantung pada diri sendiri. Seorang yang kalah dalam semua bergantung kepada orang lain. Seorang yang kalah adalah cuba membuktikan kepada sesuatu dunia atau "menjadikan dunia gembira" atau mencapai sesuatu dengan mengorbankan dunia. Seorang lelaki bertuah tidak membuktikan apa-apa kepada sesiapa pun. Dia membina hubungan dengan dirinya sendiri, bukan dengan dunia. Orang yang kalah menghabiskan semua masa untuk mengejar pengesahan luar tindakannya. Dan untuk kelulusan - izin. Dan untuk penerimaan dan pengesahan diri (dengan mengorbankan orang lain, tentu saja). Corak tingkah laku kegagalan sentiasa bertujuan untuk mendapatkan sesuatu dari orang lain.

Di manakah perbezaan penting ini penting? Mari cuba memahami sumber asal masalah.

Saya dan saya hidup. Bolehkah konsep mengesahkan kehidupan yang penting ini ragu-ragu? Walaupun bukti jelas, mereka mungkin tidak hadir dalam persepsi kita. Terutamanya mereka tidak hadir dalam persepsi orang yang bersembunyi di dalam almari. Dengan kelakuannya dia berkata: "Jika masyarakat tidak perasan saya, maka saya tidak." Atau: "Jika anda tidak mahu melihat saya, maka saya akan meninggalkan anda." Walau bagaimanapun, "penarikan" beliau tidak bermakna kerendahan hati. Berada di dalam shell, wira mimpi "keluar" lebih daripada apa-apa, dan membuktikan kepada seluruh dunia bahawa saya: "Dan untuk menjadikan dunia ini cintaku, melihat dan menghormati".

- Bagaimana mungkin ini? - pembaca akan bertanya.

Rasa kekurangan diri dan keperluan untuk mula hidup dalam pengertian penuh perkataan adalah bawah sedar. Perasaan pada umumnya sukar untuk menerangkan atau menerangkan. Seseorang hanya dapat merasakan mereka, dengan cara ini, adalah mengenai ini bahawa narasi buku yang disebut sebelum ini dibina. Pembaca tidak boleh menganalisa dan tidak mengamalkan huruf, tetapi melihat plot melalui pemikiran bersekutu, melalui emosi.

Katakan seseorang berasa kecemasan di dalam dirinya semasa cuba mencapai matlamatnya. Apa pengalamannya? Apakah yang dimaksudkan dengan kecemasan ini?

Persepsi "yang kalah" dalam proses memproses apa yang "saya lihat, saya boleh menyentuh, merasa, cuba, dengar." Tetapi masalahnya ialah "Saya tidak nampak diri saya"! Atau jangan percaya mata saya (saya hanya percaya pada mata orang lain). "Ada cermin," pembaca akan berdebat. Ya, tetapi untuk sebab tertentu saya tidak menyedarinya! Cermin tidak relevan kerana "fikiran saya tidak penting." Apa yang saya lihat dipersoalkan. Lebih sering daripada tidak, "orang lain melihat saya" adalah benar. Oleh itu, ternyata bahawa "Saya tidak dalam persepsi saya." Tetapi jika "saya tidak mempunyai", itu bermakna "Saya tidak hidup." Dengan cara ini, perasaan hidup dalam orang tersebut benar-benar kecil. Kita boleh mengatakan bahawa mereka benar-benar tidak mula hidup.

Jadi kita mula memahami intipati tingkah laku seseorang yang bergantung. Individu yang bergantung kepada pandangan dan tingkah laku masyarakat di mana dia berada. Keinginan untuk keluar daripada penjara sendiri adalah dibina bukan hanya oleh matlamat "untuk membuktikan sesuatu kepada mereka". Malah, wira, tanpa menyedarinya, tidak membenarkan dirinya sepenuhnya. Dan ia adalah keperluan untuk kehadiran penuh yang mendorong mereka paling banyak. Dia tidak belajar untuk hidup bersendirian dan sendirian, dan sepanjang masa dia berpaut kepada orang lain. Dia tidak tahu bagaimana merasakan dunia dirinya sendiri! Anda juga boleh mengatakan bahawa dia melihat dunia melalui persepsi para pengantara yang diwakili olehnya.

Dengan kebetulan yang aneh, wira tersebut bertemu di jalan seseorang yang tidak menerima mereka dalam segala hal: berhujah dengan pendapat, mengganggu, menuduh, memalukan, mengabaikan, tidak mahu melihat / mendengar, dan kadang-kadang secara terbuka menyatakan penghinaan mereka. Ia mungkin kelihatan bahawa masyarakat menolak watak utama. Dengan cara ini, ini adalah bagaimana seorang pencari berkelakuan terhadap orang lain (hanya dia tidak memperhatikan dirinya sendiri). Tugas peserta yang dijelaskan dalam peristiwa dalam kes ini adalah untuk pertama kali belajar untuk benar-benar merasakan, dan kemudian kepenuhan hidupnya sendiri. Dan ini dia mesti lakukan tanpa bergantung kepada masyarakat dan di luar pemenuhan impian "berjaya". Ini adalah satu-satunya cara untuk "keselamatan."

Pemahaman praktikal mengenai pernyataan "Saya" (bekerja dengan minda)

Apakah maksudnya, "Saya?"

Apa saya? Saya adalah badan saya - anda boleh menyentuhnya, pastikan ia hidup, bernafas, terasa, sakit. Untuk meningkatkan keyakinan, anda juga boleh memukul kaki anda di atas tanah (di atas lantai). Di sini saya berdiri tegak di kakiku! Kaki adalah sokongan saya. Dengan mereka saya merasakan tanah yang memegang saya, memberi saya sokongan.

Saya di sana! Saya hidup! Perkataan ini mesti diulang sebagai mantra.

"Saya" juga pemikiran, perasaan, kepercayaan, impuls saya. Tingkah laku saya tercermin di dunia luar. Tindakan saya adalah tindak balas orang lain (tidak kira apa, adalah penting bahawa ia bermakna saya hidup). Fikiran saya dibaca oleh orang lain (secara tidak sedar, sudah tentu, tetapi mereka dibaca, yang bermaksud mereka). Dan ini bermakna segala yang saya fikirkan, rasakan dan hidup tidak kosong. Kehadiran tidak sia-sia.

Latihan praktikal (kerja dengan perasaan)

Dapatkan album anda sendiri atau biarkan ia dipanggil diari. Ia mesti kertas! Isikan album dengan "pantulan" anda: gambar anda sendiri dengan tangan anda sendiri, mengitar dan tangan dicat, lukisan anda sendiri. Adakah anda masih ingat bagaimana di zaman kanak-kanak perempuan di sekolah dicat dan dicat buku nota, membuat inskripsi yang indah di dalamnya, dan lain-lain? Jadi album ini hampir sama, hanya khusus untuk anda. Ini adalah album "About Me."

Letakkan apa sahaja yang anda inginkan di dalamnya. Dan lihat apabila ada keperluan untuk bercakap dengan diri sendiri, untuk menerima pengesahan "Saya", atau anda ingin membuat kemas kini lain, yang juga harus dilihat sebagai membina "Saya." Selain album, anda boleh membuat akhbar dinding (dan menggantungnya di pintu, dinding, di tengah-tengah apartmen, dll.). Biarkan ini tidak menjadi sebab jenaka keluarga sebenar anda. Terangkan kepada keluarga anda mengapa anda memerlukannya dan biarkan mereka memperlakukan anda dengan pemahaman. Dan juga membantu jika mereka mempunyai kekuatan untuk melakukannya. Anda boleh menangkap video dan menontonnya. Anda boleh melingkari seluruh badan di sekitar kontur (minta pasangan anda melakukannya), menghiasnya, menghiasnya dengan cara yang diingini dan juga menggantungkannya. Adalah penting dalam semua latihan visual untuk mencapai sikap terhadap persepsi "Saya." Anda perlu melihat dengan mata anda sendiri.

Terdapat satu lagi aspek sensasi baru. Cuba merasakannya dalam gerakan: "Saya akan - (bermakna) Saya, saya rasa - (bermakna) saya, saya makan - (bermakna) Saya" dan sebagainya.

Hanya mahu memberi amaran. Perasaan "Saya" tidak begitu mudah. Ia tidak diperoleh melalui frasa tunggal, diberitahu kepada dirinya sendiri sekali. Ini adalah amalan auto yang panjang dan berterusan. Dan saya mahu percaya bahawa pada suatu hari wira akan merasakan keperluan untuk memahami "siapa saya?", Dan "apa saya tidak?". Ini bermakna bahawa dia mula merasakan dan kini perlu melukis batas pertama antara "I" dan "Not Me." Keperluan untuk menentukan sempadan personaliti seseorang adalah langkah yang sangat penting ke arah perpisahan dari masyarakat, pemisahan dari lampiran yang berlebihan kepada manusia. Ini akan dibincangkan dalam penerbitan berikut. Pembaca dapat merasakan keadaan yang digambarkan pada dirinya sendiri dengan membaca buku "Orang dari Kabinet" dan "menghidupkan" pemikiran bersekutunya sendiri.

Tonton video itu: SAYA MASIH HIDUP DAN KEMBALI (Disember 2019).

Загрузка...