Psikologi dan Psikiatri

Bagaimana untuk menjadi yang terbaik

Keinginan untuk meningkatkan diri dengan mengorbankan orang lain adalah wujud dalam banyak orang. Di mana ia mengambil akarnya dan mengapa kita memerlukannya? Malah kanak-kanak kecil memahami manfaat status tinggi dan cuba membuktikan kepada semua orang bahawa dia hanya "berhak kepada segalanya." Dan sememangnya kebanyakan hak dan faedah tergolong dalam "raja" dalam arti langsung dan kiasan. Dan kerana tiada manusia yang asing kepada sesiapa sahaja, dapat diandaikan bahawa setiap "mimpi masak menjadi presiden." Terdapat beberapa fakta dalam sejarah penolakan orang kaya dari kemampuan mereka. Mungkin, terdapat jari yang cukup di tangan untuk mengira mereka. Dan semua keperibadian yang terkenal telah lama dinonisasi sebagai orang suci atau yang terbaik. Paradox, bukankah itu, orang itu menolak keistimewaan status "yang terbaik" dan diberikan status ini betul-betul?

Tiada siapa yang akan menyokong keinginan peribadi orang lain untuk menginjak orang lain. Boleh difahami - siapa yang senang apabila mereka menginjaknya? Keinginan untuk menjadi yang terbaik adalah sifat mementingkan diri sendiri. Ia tidak mengambil kira kepentingan orang lain, dan secara membabi buta mengejar sendiri. Walau bagaimanapun, terdapat umur di mana egosentrisme dianggap manifestasi yang sihat. Pakar psikologi percaya bahawa model sedemikian mesti menghabiskan masa selama 12 tahun. Seterusnya, seseorang mula memenuhi keperluan orang lain. Norma kiasan dalam model kesedaran diri individu yang sihat dapat didefinisikan sebagai: "Saya adalah antara semua, tetapi saya satu-satunya yang saya."

Yang terbaik bukanlah orang yang telah membuktikan kekuasaannya sendiri terhadap semua yang lain. Yang benar "terbaik" adalah keadaan minda yang penuh dengan dirinya, cawan penuh, yang siap untuk memberi kepentingannya kepada orang lain. Dan persoalannya bukan bagaimana untuk meyakinkan seseorang bahawa "saya adalah yang terbaik." Persoalannya ialah bagaimana merasakan keadaan yang dikehendaki dalam diri anda. Dan ia sendiri dan bebas daripada yang lain: "Saya adalah antara semua, tetapi saya satu-satunya yang saya."

Walau bagaimanapun, agak orang dewasa "terjebak" ketika kecil, ketika "hanya ada saya", dan tidak ada orang lain. Ini dinyatakan sebagai "berikan saya", "pertimbangkan saya", "memberi perhatian terlebih dahulu kepada saya", dll. Tidak seorang pun, sudah tentu diiktiraf dalam cara pemikiran ini. Walau bagaimanapun, jika anda mematuhi dengan teliti, anda dapat melihat bagaimana semua "ketinggalan" berhubung dengan Saya (penulis dengan sengaja meletakkan penekanan pada kata ganti ini, memulakannya dengan huruf besar) hanya dijelaskan dari segi kepentingan utama saya sendiri. Semua kepentingan lain tidak relevan.

Pengalaman yang tidak dapat diterangkan oleh wira itu, marah pada peninggalan kecil seperti: "Anda boleh memberi amaran kepada saya!", "Saya sependapat dengan perubahan!", "Bagaimanakah - tidak bersetuju dengan saya?!" - kemungkinan besar menunjukkan kehadiran "penyakit". "Jika mereka tidak meminta saya, memberi nasihat atau memberi amaran kepada saya," seolah-olah "mereka tidak menghormati saya, mereka tidak memasukkan saya apa-apa!", "Mereka berkelakuan seolah-olah saya lebih buruk atau lebih rendah atau kurang penting daripada yang lain". Iaitu, saya tidak penting.

Dalam dirinya, definisi "terbaik" membayangkan perbandingan dengan orang lain. Jadi persaingan untuk hak-hak tertentu. Dan di sini model yang sihat rosak. Sebaliknya: "Saya adalah antara semua, tetapi saya satu-satunya yang saya" ternyata: "Saya adalah yang terbaik di antara kamu, saya satu-satunya dan tidak dapat diterima". Dalam kes kedua, semua tingkah laku dibina atas "bukti" dan "penyangkalan" keutamaan saya terhadap orang lain. Model ini membayangkan kedudukan "luhur" (terbaik) dan "dihina" (terburuk). Ini akan diteruskan dalam artikel seterusnya.

Tetapi di manakah kaki berkembang dari perilaku seperti itu? Jika di zaman kanak-kanak ia dianggap biasa, dan kemudian ia perlu berkembang sendiri, maka adalah logik untuk mengandaikan bahawa di suatu tempat dalam perjalanan dari zaman kanak-kanak ke dewasa terdapat kegagalan?

Punca dari zaman kanak-kanak

Pada mulanya terdapat sifat mementingkan diri sendiri "Saya" kanak-kanak - pusat dunia. Dan kemudian, berpuas hati, dia melihat orang lain, dan egoisme menjadi empati - keupayaan untuk memahami perasaan orang lain, menghormati dan melihat mereka, mengambil kira dalam beberapa kes keperluan mereka dan kemudian mereka.

Katakan wira tidak mempunyai peluang untuk menjadi pusat kesihatan yang sihat. Sebagai contoh, dia tidak merasakan pusat cinta ibu dan ayah. Ibu bapa tidak dapat menyampaikan kepada lelaki kecil itu keyakinan yang ikhlas bahawa setiap orang adalah individu yang tidak dapat dilanggar, bahkan suci yang mesti dilihat, dihargai dan dihormati. Ramai guru dan ibu bapa membuat kesilapan yang tidak boleh diperbaiki dengan membandingkan kanak-kanak antara satu sama lain, menghasilkan keperluan untuk menjadi yang terbaik (yang mustahil, kerana setiap orang mempunyai hak untuk menjadi yang terbaik!). Dan ini seterusnya membawa kepada ketidakpuasan berterusan. Seperti biasa, ibu bapa yang tidak menyedari diri mereka meletakkan harapan hidup mereka terhadap anak-anak, memikul tanggungjawab dan tanggungjawab mereka.

Mengakibatkan persepsi dunia sendiri, terus mengkritik peserta kecil dalam peristiwa-peristiwa ke dalam rangka pemahaman orang lain dan nilai-nilai orang lain, bukan keupayaan untuk mendengar perkara utama, apabila kanak-kanak berseri-seri, berteriak keras, tuduhan dan tidak adil penghakiman, dan yang paling penting, tidak memahami motif tindakan kanak-kanak itu boleh membunuh segala-galanya di dalamnya.

Siksaan sabuk adalah contoh kejam yang tidak mendengar dan mengabaikan perasaan kanak-kanak. Ibu bapa, dengan reaksi kerasnya, memberikan mesej: "Perasaan anda tidak - hanya ada saya!". Dan persepsi itu berfungsi: "Jika perasaan dan tindakan anda ada di sana, tetapi saya tidak, maka adakah anda lebih baik? Untuk pemikiran dan pertimbangan saya yang lebih penting muncul, anda perlu membuktikan bahawa mereka mempunyai hak yang lebih besar untuk hidup?" (di sini ibu bapa membuktikannya dengan tali pinggang). Di sini, persaingan! Untuk mula merasakannya, anda perlu menghancurkan orang lain: "Jika saya lebih baik daripada anda, maka saya mempunyai hak untuk perasaan, tindakan, tindakan saya sendiri." Dan keperluan untuk dirasakan adalah asas dalam kehidupan.

Di sini adalah penting untuk setiap orang mempelajari pemikiran "mudah". Ia terletak pada hakikat bahawa individu lain (kanak-kanak adalah individu, bukan anda) dipandu oleh penghakiman, keinginan, keperluan dan pandangan dunia. Dan tidak sama sekali kamu! Dan janganlah menjadi milikmu! Kerana dia orang yang berasingan, berbeza, bukan awak!

Berikut adalah elemen yang sangat penting: Dia bukan saya! Akibatnya, tidak ada gunanya membina hubungan dalam diri sendiri melalui reaksi yang dituju kepada saya. Topik ini pemisahan dari orang lain telah sangat maju dalam siri buku terkenal "Orang dari Kabinet" - pengarang mengesyorkan pembacaannya sekiranya pembaca tidak berpuas hati dengan teori yang dibentangkan dalam artikel-artikel ini.

Malah, ibu bapa tidak tahu anak-anak mereka dan tidak mahu mengenali mereka. Keperibadian ditekankan kepada corak yang jelas. Dan semua yang tidak jelas ditafsirkan sebagai tidak baik, atau hanya diabaikan. Di sini, makna dan keinginan untuk pembangunan mula hilang. Lebih mudah melakukan apa-apa, kerana impuls anda sama ada tidak faham, atau mengkritik. Jadi hidup seorang kanak-kanak, selamanya tidak dapat difahami. Tidak dengar. Tema hubungan ibu bapa dan kanak-kanak juga didedahkan secara meluas dalam buku yang disebutkan. Melalui memahami dirinya, wira mula memahami orang lain.

Biarkan diri anda dewasa, akhirnya, makan dengan sendirinya, kanak-kanak, lazat, kek terbaik. Dalam erti kata literal dan kiasan. Tetapi terjemahkan idea ini dengan cara dewasa. Dalam tingkah laku tingkah laku yang sihat - di dalam ruang anda sendiri (mengenai ruang peribadi di mana segala sesuatu dibenarkan untuk anda, ia telah diriwayatkan dalam artikel sebelumnya), supaya ia tidak mengganggu keadaan orang-orang di sekeliling anda. Jahat membuang semua larangan dan larangan yang lepas. Dan nikmati yang terbaik, tetapi hanya milik anda. Benarkan diri anda menjadi tuan segala sesuatu di dalam wilayah anda (tanpa menjejaskan hak orang lain yang sama). Cobalah untuk benar-benar menikmati keadaan yang anda terima dan selesaikannya untuk masa depan: jangan minta orang lain untuk kepuasan "kepentingan tunggal" anda, tetapi tolak diri dengan segalanya dan, jika mungkin, diri anda.

Walau bagaimanapun, pengalaman hubungan kanak-kanak yang negatif tidak membuang semua sebab utama perilaku yang diterangkan, tetapi hanya menyentuh beberapa aspek kecil. Dalam pengertian ini, membenarkan diri untuk "menjadi anak yang egois" (cuba mendapatkan cukup dari keadaan ini) tidak akan memberikan penyembuhan lengkap, tetapi hanya mengumpulkan kekuatan untuk langkah seterusnya yang lebih serius yang diambil di semua bahagian buku.

Nota: Buku ("Orang dari Kabinet") menerangkan cara bekerja dengan perasaan tanpa menganalisisnya! Dalam artikel-artikel ini mengenai buku-buku, penulis membuat percubaan untuk menganalisis dan sistematis, pengalaman terbuka. Walau bagaimanapun, pengarang tidak mempunyai pendidikan psikologi khusus dan tidak menuntut untuk mematuhi semua kanun klasik yang diterangkan oleh kanon. Walau bagaimanapun, pengarang membenarkan dirinya membuat semua andaian untuk satu sebab mudah: buku itu berfungsi! (Keputusan semua kajian disahkan oleh perubahan praktikal positif beberapa individu).

Tonton video itu: Cara menjadi versi terbaik dari dirimu!!! Inspiration and motivation (Oktober 2019).

Загрузка...