Psikologi dan Psikiatri

Siapa awak? Dihina atau merendahkan?

Dengan kebarangkalian yang tinggi, bertanya soalan ini adalah kedua-duanya. Tetapi sebagai orang biasa, layak menghormati hanya dengan hak kewujudannya, menjadi peserta dalam permainan yang tidak senonoh, lahir dari fikiran manusia?

Kami meneruskan siri artikel yang dikhaskan untuk siri buku Orang dari Kabinet. (Bahagian kedua telah diterbitkan di Internet di bawah tajuk: "Shades of Freedom." Walau bagaimanapun, penulis sangat menyarankan bermula dengan membaca yang pertama). Artikel sebelumnya mendedahkan maksud keinginan untuk menjadi yang terbaik. Model peningkatan diri sentiasa dilaksanakan dengan mengorbankan orang lain. Lain-lain (bukan yang terbaik, berbanding dengan yang terbaik) dalam hal ini dihina secara langsung atau tidak langsung. Sudah tentu, kita bercakap mengenai persepsi yang disebut "pecundang", kerana ia adalah mengenai orang yang kalah yang disebut di bahagian pertama "Orang dari almari pakaian" siri (maka wira, menurut idea pengarang, harus bertukar menjadi "yang bertuah"). Dalam ertikata, perbandingan dengan orang lain, matlamat: untuk mengetahui siapa yang lebih baik dan yang lebih buruk - menghina dengan sendirinya. Kerana tidak ada orang yang "terburuk" dan "terbaik". (Kita bercakap, tentu saja, tentang masyarakat biasa, biasa yang wujud di masa damai).

Bagaimana semuanya bermula?

Mungkin pada usia muda anda seperti ini:

- Ibu, bolehkah saya mempunyai timun ?!

"Tidak, awak belum membersihkan bilik itu lagi."

- Di sini, lihat, saya telah membersihkan!

- Sangat buruk. Di bawah sampah tempat tidur, perkara-perkara tidak di dalam almari dikeluarkan, dan berpindah ke meja sisi katil. Buat semula! Dan saya tidur, jangan bangun saya!

- Maaam ... mamaaa ... saya dibersihkan ...

- Anak, kataku, jangan bangun aku! Sekarang tunggu!

Sesuatu yang berlaku di dalam bilik. Seorang wanita mendengar anaknya menyeret kerusi atau bangku, menyelitinya ... Dia mengambil timun!

Dia berani tidak taat kepadanya! Dia melompat keluar dari katil dan bergegas untuk memikirkan. Dia bergegas ke tapak semaian: seorang lelaki memeriksa buku dan agak mengunyah timun.

Ibu memeluk kemarahan yang kuat, dia mengambil timun dan menghukum anaknya kerana tidak taat ...

Dia hanya bertindak, bukan seperti yang diperintahkannya ... Anaknya tidak begitu gigih. Dia menjadi takut ... dan belajar dipermalukan. Tidak semestinya di luar, tetapi sudah dalam. Ini tidak berhak kepada keinginan, tindakan, keputusan, penemuan mereka. Ketidaksempurnaan menafikan peribadi, keperluan mereka sendiri, dan mengenakan peraturan tingkah laku mereka sendiri, ibu bapa. Dan aturan-aturan ini, dan dengan mereka syarat yang ketat dari ketaatan yang tidak dibantah, menimbulkan watak yang lemah, lemah, lemah, pengecut agresif.

Di manakah orang itu? Dimana manusia itu sendiri, sifat terbaiknya, idea kreatif, perbezaan, dan nilai? Dia tersesat dengan timun. Anak lelaki pahlawan yang disebutkan itu tidak berhak memutuskan untuk makan sekeping yang dikehendaki. Dengan itu, dia memenuhi semua syarat yang disuarakan (dia dibersihkan, tidak membangkitkan ibunya)! Kecuali satu perkara - dia tidak mendapat izin peribadi peribadi.

Dan dia, setelah memutuskan bahawa ia salah, apabila anaknya tidak memikirkan apa-apa, cuba mengajarnya pelajaran. Hukuman kejam mengingatkan siapa yang bertanggungjawab di sini. Tetapi bagaimana lagi? Saudara kandung selepas semua tidak akan taat kepada ibu sama sekali! Rasionalnya terletak pada pemahaman sederhana: kanak-kanak melakukan tugas-tugas yang baik apabila dia merasakan pemahaman orang tua. Pertama, anda faham (dan oleh itu anda membenarkan) perasaan dan keperluan anak perempuan atau anak anda, dan hanya kemudian mereka akan kehendak bebas sendiri, bertemu dengan anda.

Dan apa yang kita dapat hasil daripada kisah sedih? Kami mendapat orang yang tidak selamat dan lemah yang tidak belajar bahawa ibunya (atau bapanya, tetapi dalam bentuk yang lebih tajam) cuba mengajarnya: penting untuk tidak melakukan apa yang perlu dilakukan, tetapi untuk menyenangkan mereka yang lebih kuat daripada anda atau mempunyai lebih banyak hak. Versi lain tafsiran mesej ibu bapa dalam jiwa kanak-kanak: "Saya tidak mempunyai hak untuk tindakan saya sendiri dan ekspresi diri saya harus menyenangkan orang lain." Dan di sini dia - wira buku di atas. Dia biasa menjadi orang biasa, tetapi sekarang dia bersembunyi di dalam almari. Kerana saya faham: manifestasi peribadi adalah berbahaya.

Hari ini adalah seorang budak lelaki, dan esok orang dewasa tidak boleh bergantung pada keputusan, pertimbangan, pemikirannya sendiri! Dia memerlukan kebenaran! Dan dia kelihatan dengan rendah hati ke mata orang-orang di sekelilingnya: "Bolehkah saya lulus di sini?", "Adakah saya melakukan ini dengan betul atau tidak betul? Salah? Maaf, saya fikir lebih baik, saya cuba ... Maafkan saya lagi buruk, bersorak, tolonglah, saya telah mewarisi, saya akan menutupnya ... ".

Jadi pahlawan belajar untuk hidup sesuai dengan peraturan yang ditetapkan (menunggu izin atau persetujuan dari ayahnya atau ibunya).

Dan kemudian pembaca mendapati dalam berita tentang bagaimana anak-anak dibunuh kerana tidak mematuhi Kebawah Duli Yang Maha Mulia. Dan sebenarnya, untuk keinginan untuk makan timun dan tidak mengganggu ibu pada masa yang sama. Jadi cub manusia mempelajari peraturan yang sangat penting. Dia terinspirasi oleh permainan, dia belajar dan terus hidup di dalamnya. Tetapi dengan cara yang lain - dia tidak melihat, dia tidak tahu, dia tidak boleh.

Apa yang boleh memalukan seseorang

Ejekan perasaannya (penting dan utama), penghinaan (terutama orang awam). Dengan cemooh perasaan kanak-kanak atau kekurangan iman terhadap perasaannya, ibu bapa sering berdosa.

Ketidakpercayaan, tidak membenarkan untuk bertindak atas kehendak sendiri.

Orom.

Tidak peduli.

Nama panggilan

Paksaan.

Menunjukkan kasihan bukan cinta (menimbulkan rasa tidak bernilai, tidak layak cinta). Etc.

Bagaimana untuk berhenti memalukan dan memalukan?

Kebanggaan adalah gema penghinaan bekas. (Stepan Balakin)

Untuk mempelajari bagaimana untuk hidup dalam dimensi yang lain, sihat, perlu memberi makan kepada perasaan yang betul - untuk memenuhi keperluan semula jadi manusia. Apabila keperluan dipenuhi, pencerobohan, kemarahan, keinginan untuk menetapkan peraturan mereka sendiri akan berlalu. Walau bagaimanapun, ia perlu untuk secara bebas melalui jalan untuk menjadi diri sendiri - yang baru, tidak dihina dan mengingatkan, tetapi layak dan menarik.

Setiap wira yang malang sudah biasa dengan rasa jijik. Dia menjijikkan dirinya sendiri atau orang lain.

Seperti mana-mana orang yang mengalami kecederaan mental, yang dipermalukan melakukan segala-galanya agar tidak menyedari penderitaannya. Dia terlalu takut untuk mengalami kesakitan yang berkaitan dengan kecederaan. Tetapi pada masa yang sama dia cuba mengekalkan martabat di semua kos.

Latihan 1

Rasa seperti anak yang sangat muda. 2 - 3 - 4 tahun. Anda hanya tahu dunia, merasa dengan ketakutan, dengan minat. Selalunya dengan anda adalah ibu. Rasa bangga dengan anda. Ini bukan kebanggaan yang mencerminkan pencapaian. Ini adalah kebanggaan ibu - untuk anak anda, begitu berkemampuan, indah. Ini adalah kegembiraan ibu tentang betapa hebatnya anda berjaya menjelajah dunia. Dia hanya melihat manifestasi yang baik dalam diri anda.

Pindahkan kesakitan penghinaan kepada diri sendiri.

Dan dalam setiap keadaan apabila anda merasa bersalah tanpa rasa bersalah, berasa malu, malu, menterjemahkan semuanya ke dalam perasaan baru yang dijelaskan.

Contoh kehidupan

Pada suatu hari ibu saya mengumpul anak perempuannya ke sekolah persediaan. Anak perempuan itu membuat telinga kuping kertas dan meletakkannya pada dirinya sendiri. Dan secara mutlak enggan membawanya ke hadapan sekolah. Ia adalah niatnya untuk pergi "ke telinga" ke sekolah, dan tidak sama sekali dengan tunduk putih yang indah, seperti yang dikehendaki ibu.

Ibu terpaksa menerima. Adakah perlu untuk menggambarkan perasaan seorang wanita "dari almari" yang tidak digunakan untuk dirinya sendiri dan tidak tahu bagaimana untuk membenarkan anak-anaknya melakukannya? Tetapi apa yang mengejutkannya apabila guru mengagumi anak perempuannya, semangat kreatif dan keberanian, kreativiti idea!

Dalam latihan yang diterangkan, kekaguman harus datang dari ibu. Dan ia "melindungi" daripada kemungkinan negatif orang lain. Dan dalam contoh ternyata sebaliknya ...

Latihan 2

Kini beritahu diri anda "terima kasih" kerana melindungi orang di sekeliling anda dari kesakitan seperti anda, untuk menjaga orang lain dan menjadi sensitif. Terima kasih kerana apa yang awak ada.

Ampunilah diri anda kerana tidak mampu, tidak tahu apa yang perlu dilakukan dalam banyak kes ... Tidaklah mudah untuk menyingkirkan tingkah laku masa lalu yang telah mendalam menjadi dewasa kerana kelihatannya! Dan satu (dua) latihan tidak akan cukup. Di sini adalah perlu untuk "menghidupkan" seluruh kehidupan, yang tidak dibina pada pemasangan tersebut, berdasarkan nilai-nilai palsu. Dan ini adalah pembaca yang diajar buku-buku di atas. Bagaimanapun, wira itu boleh mengatasi dirinya sendiri - melalui meditasi Zen-Buddhisme (artikel keseluruhan di laman web ini ditujukan kepada topik ini) dan membaca penerbitan-penerbitan ini.

Tonton video itu: INILAH USTADZ YG MENGATAKAN UST. ABDUL SOMAD PELAWAK (Disember 2019).

Загрузка...