Psikologi dan Psikiatri

Krisis Kepribadian

Kehidupan setiap orang mempunyai krisis personaliti sendiri yang berkaitan dengan keadaan yang berbeza dalam kehidupan atau, lebih tepatnya, mengubah keadaan ini: penempatan semula, perceraian ibu bapa, tempat pekerjaan baru, kehilangan orang yang disayangi ... Dan seseorang perlu menyesuaikan diri dengan setiap perubahan, membangun gaya tingkah laku baru atau mengubah sendiri pandangan terhadap kehidupan. Keupayaan untuk menerima kehidupan seperti itu, untuk mencari aspek positif dari mana-mana peristiwa, untuk menyesuaikan diri dengan perubahan (atau, lebih tepatnya, untuk mengubah dengan perjalanan hidup) adalah ciri-ciri orang dewasa dewasa.

Dunia tidak berdiam diri, ia sentiasa berubah, memaksa kita untuk berubah. Kita boleh menahan ini, mencari kestabilan dan perintah, tetapi kita boleh membangunkan dengan menggunakan "push". Sebenarnya, setiap situasi dalam kehidupan kita menggalakkan kita untuk berubah dan berubah, ia diberikan kepada kita supaya kita berhenti, memahami, memahami sesuatu, dan terus maju, berkembang.

Krisis lelaki

Pertimbangkan krisis peribadi lelaki dan wanita yang terdapat dalam majoriti.

Mari kita mulakan dengan krisis umur pada lelaki. Mereka berlaku, sebagai peraturan, setiap 7 tahun:

- pada usia 7 tahun, budak itu "berpisah" dari ibunya dan memulakan kehidupan di dunia luar (sekolah, bulatan sukan, di mana mentor dan pentaksir muncul);

- pada usia 14, akil baligh berlaku dan identifikasi terakhir diri dengan dunia lelaki. Terdapat juga pilihan profesion masa depan;

- Pada usia 21 tahun, lelaki itu sudah memikirkan keluarga masa depan. Oleh itu, dia kelihatan lebih serius pada kanak-kanak perempuan, dan juga mula mencari kerja (untuk menyediakan untuk diri sendiri dan keluarga masa depannya);

- pada usia 28 tahun, majoriti sudah mempunyai keluarga dan belajar untuk membina hubungan;

- pada 35, krisis midlife sedang menghampiri, iaitu, hasil kehidupan pertama dan mencari maknanya;

- Pada usia 42 tahun, krisis pertengahan umur akhirnya akan datang (untuk majoriti mereka yang belum menjalani usia 35 tahun).

Sekarang mari kita berhenti. Kami akan segera menjelaskan bahawa usia adalah anggaran dan, sememangnya, semua krisis ini berbeza. Terangkan hanya berkaitan dengan majoriti.

Perlu diingat bahawa krisis personaliti berlaku lebih kerap. Ini tidak bermakna anda perlu menunggu mereka dengan ketakutan. Perlu diingati bahawa tempoh kemakmuran yang berjaya tidak dapat bertahan selama-lamanya, dan setelah itu, sebagai peraturan, akan ada masa kegagalan kegagalan dan perubahan yang tidak dirancang. Dan sememangnya baik! Begitu juga pembangunan.

Lelaki semasa krisis peribadi sering tidak berpuas hati dengan semuanya sekaligus: kerja, pemimpin, hubungan dengan rakan-rakan, hubungan dengan isteri dan anak-anak, malah hubungan intim. Mereka merasakan bahawa perkara-perkara tidak akan menjadi cara mereka merancang untuk diri mereka sendiri ... Sering mereka mencari penyebab kegagalan mereka dan sering menemuinya pada orang yang tersayang - isterinya.

Isteri tidak perlu mengambil hati, tetapi harus dianggap sebagai keadaan yang menyakitkan yang akan lulus. By the way, semasa krisis peribadi, lelaki memberi tumpuan khusus kepada kesihatan mereka, mereka mencari dan merawat berbagai penyakit (yang dalam kehidupan biasa hampir tidak memberi perhatian kepada). Dan ini adalah satu lagi petunjuk untuk isteri - oleh itu, suami menunjukkan bahawa dia memerlukan penjagaan, penjagaan dan sokongan. Dengan kata-kata, dia tidak dapat menyatakannya (mungkin dia sendiri tidak sepenuhnya memahami keperluannya), tetapi ia seolah-olah dia sakit, dia mempunyai hak untuk menjaga dan menjaga isterinya.

Dalam tempoh di antara krisis, isteri harus "menyimpan" dengan perasaan yang baik, menghormati dan mempercayai suaminya. Oleh itu, ketika krisis, ketika suami mula meragukan segala sesuatu dan menghilangkan segala sesuatu (oleh sebab itu, sangat sulit untuk menghormati dan mempercayainya), isteri itu dapat membantu dia melewati krisis kepribadian, dapat yakin kepadanya walaupun dia benar-benar kecewa dengan dirinya sendiri , dapat meyakinkannya dan percaya bahawa ini hanya satu krisis yang akan berlalu.

Pada masa yang sama, adalah penting untuk merawat seorang lelaki bukan sebagai anak kecil yang jatuh sakit, iaitu, tidak mengelilinginya dengan penjagaan ibu, tetapi tetap menjadi isteri yang setia, yakin dengan suaminya, dalam pencapaian dan kebolehannya. Adalah perlu untuk mengingatkan suami pencapaiannya dan mengagumi pencapaiannya. Dan yakin dengan tenang pada pencapaian masa depan. Keyakinan ini membantu seorang lelaki untuk menghadapi krisis, berhenti meragui dirinya dan semua, membuat keputusan yang diperlukan (yang, sebagai peraturan, perubahan kebimbangan) dan teruskan.

Adalah penting untuk diingati bahawa jangkaan sesuatu dari seorang suami sangat tidak diingini, mereka menjejaskan hubungan secara negatif (salah satu keperluan paling besar bagi seorang lelaki untuk diterima sebagai dia). Dan menunggu sesuatu dari seorang lelaki semasa krisisnya ("berhenti merengek", "apabila anda akhirnya berhenti menjadi takut terhadap risiko dan tanggungjawab", "sudah tiba masanya untuk melakukan sesuatu") boleh memusnahkan ikatan anda. Pastikan keadaan yang sukar ini tidak lama lagi, dan suami yang kuat dan cerdas akan mengatasinya, walaupun kelihatan berbeza pada masa ini. Hanya keyakinan anda kepadanya akan membantu suaminya melalui krisis lebih cepat dan dengan kerugian yang minimum.

Dan untuk diri sendiri dan keyakinan saya patut berulang-ulang "suami saya adalah yang terbaik di dunia!" harian dan berbilang. Walaupun dalam keadaan ini anda sudah mula meragukannya. Lagipun, apabila anda memasuki perkahwinan, anda bersumpah tidak hanya bersukacita, tetapi juga dalam kesedihan, iaitu, dalam situasi yang sukar. Oleh itu, bersumpah dengan sumpah dan suami anda bukan sahaja apabila segala-galanya baik dan anda gembira, tetapi juga apabila setengah anda memerlukan anda, cintakan dan sokongan anda.

Krisis wanita

Bagi wanita, semuanya lebih mudah (kali ini). Wanita mengalami krisis personaliti yang besar semasa mengandung. Badan wanita, kesadaran, pemikiran, sensasi sangat berubah akibat tindakan hormon. Adalah agak sukar bagi wanita sendiri untuk menerima perubahan ini dan menyesuaikan diri dengan mereka. Kadang-kadang, seorang wanita berkelakuan sedemikian rupa sehingga dia sendiri terkejut, tetapi semasa mengandung kelakuan ini menjadi wajar baginya. Seorang wanita regresif seolah-olah, seperti kanak-kanak yang terutama memerlukan penjagaan, penjagaan dan sokongan. Dia tidak mempunyai perasaan istimewa untuk saudara-saudaranya oleh keinginannya, dia benar-benar tidak memahami sepenuhnya dirinya dan keperluannya. Lagipun, kini bukan sahaja keperluannya, tetapi juga keperibadian unik yang berkembang di pangkuannya.

Lelaki perlu ingat bahawa wanita mengandung lebih sensitif dan mudah terdedah, kadang-kadang kehilangan rasa humor mereka, jadi lelucon yang tidak berjaya sering menyebabkan konflik. Wanita hamil amat bimbang tentang masa depan dan memerlukan perlindungan yang lebih dan lebih yakin bahawa anda boleh menjaga bukan sahaja dia, tetapi juga masa depan bayi. Dan ini adalah semulajadi, kerana seorang wanita juga faham bahawa dia sendiri tidak dapat mengatasi, oleh itu dia memerlukan keyakinan, keamanan, bahawa seorang lelaki dapat menjaga dia dan bayi. Oleh itu, lelaki perlu memberi perhatian lebih kepada isteri yang mengandung, penjagaan dan penjagaan yang lebih tinggi, kerana dia mempunyai sedikit kekuatan fizikal dan psikologi (kerana badannya sentiasa mengalami kerja keras - mencipta orang baru).

Terdapat satu lagi krisis keperibadian pada wanita yang cuti bersalin (atau hanya tidak bekerja ketika merawat bayi). Krisis ini tidak bergantung kepada umur, walaupun, kemudian ia berlaku, semakin sukar. Dia datang ketika anak bungsu pergi ke sekolah (atau tadika) dan ibu menyadari bahawa dia tidak lagi perlu "tinggal di rumah". Sebagai peraturan, akan bekerja selepas cuti bersalin agak menakutkan. Lebih buruk lagi ialah mencari pekerjaan baru jika seorang wanita tidak bekerja sebelum anak itu dilahirkan.

Lagipun, seorang wanita membandingkan dirinya dengan teman-temannya, sebagai peraturan, dengan mereka yang tidak mempunyai anak atau mempunyai dan masih bekerja. Sudah tentu, perbandingan sebegini tidak memihak kepadanya, kerana pada masa itu wanita lain telah mencapai status tertentu dan pertumbuhan kerjaya. Kemudian wanita bertanya sama ada ia bernilai "duduk di rumah dan menukar lampin untuk kanak-kanak", kerana begitu banyak yang dapat dicapai (sebagai peraturan, dalam segi material dan dari segi status sosial). Dan sekarang, selepas cuti bersalin, dia perlu bermula dari posisi terendah di tempat kerja. Dan jika mereka mengambil. Oleh kerana tidak terlalu banyak ibu-ibu muda diupah untuk bekerja (bayi sering sakit, dan mereka harus memberikan cuti sakit ...).

Dalam krisis ini, seorang wanita harus memahami bahawa status sosial bukanlah kunci kepada kebahagiaan. Masyarakat kita mempunyai stereotaip seorang wanita yang berjaya - dia mesti mempunyai keluarga dan anak-anak (satu atau dua) dan pada masa yang sama dapat direalisasikan di tempat kerja (biasanya penuh, "sepenuh masa"). Tetapi, malangnya, wanita yang "berjaya" itu tidak senang. Mereka hanya tidak mempunyai kekuatan mana-mana fizikal atau psikologi.

Mereka, sebagai peraturan, diberikan untuk bekerja dan untuk keluarga, ada sedikit masa yang tersisa untuk membina hubungan dengan suami dan anak-anak (beberapa jam pada waktu petang dan hujung minggu, paling baik) dan kekuatan, tentu saja. Ya, dan kerja rumah (memasak, membersihkan, dan kerja rumah yang lain) juga mengambil masa dan usaha ... Oleh itu, sukar untuk membicarakan "kebahagiaan wanita yang berjaya."

Satu lagi perkara adalah apabila seorang wanita bekerja tidak "sepenuh masa", tetapi untuk kesenangannya sendiri, benar-benar untuk kesedaran diri. Kemudian dia mendapat kepuasan kerja (dan tidak mendapat wang atau status sosial), dan dia tidak bekerja sepenuh masa atau setiap hari. Oleh itu, seorang wanita perlu memahami apa yang dia suka lakukan, apa yang membawa keseronokannya kepadanya, bahawa dia mahu melakukannya walaupun "secara percuma". Hanya kerja sedemikian akan memberi wanita kekuatan dan kebahagiaan diri. Dan dalam kerja sedemikian, seorang wanita berasa bebas (selepas semua, wang dan status tidak mengawalnya) dan akan dapat mengemaskini sendiri (dia akan membuat seperti yang dia mahu).

Ia tidak mengatakan bahawa seorang wanita harus bekerja secara percuma, tetapi dalam mana-mana hal wang tidak boleh menjadi insentif bagi seorang wanita untuk pergi bekerja, hanya dalam hal itu dia akan merasa bebas. Bekerja untuk seorang wanita diperlukan lebih sebagai kreativiti, kesadaran diri, komunikasi dengan orang lain, pada akhirnya, dan tidak sama sekali untuk membuat wang atau status sosial. Hanya kerja seperti ini (yang kelihatan seperti hobi) memberi kepuasan dan meninggalkan cukup masa dan tenaga untuk pasangan dan keluarga.

Lagipun, tiada kerja dan tidak ada bahan yang boleh membawa kebahagiaan yang besar sebagai hubungan yang sihat (terutama dalam keluarga). Dan agar hubungan ini sihat, mereka perlu melabur banyak masa dan banyak kekuatan. Oleh itu, ramai wanita "melarikan diri" untuk bekerja atau aktiviti sosial, kerana ia sukar bagi mereka dalam keluarga (ada yang benar-benar perlu melakukan banyak usaha, pertama sekali, bekerja pada diri mereka sendiri), dan dalam masyarakat mereka menjadi "sangat diperlukan" dan dapatkan kelulusan. Tetapi tidak lama ...

Bagi ibu-ibu yang mengalami sama ada mereka kehilangan tahun terbaik dalam cuti bersalin - anda melakukan perkara yang paling penting di dunia, meningkatkan kesihatan anak-anak yang sihat dan bahagia yang yakin dengan cinta anda dan merasa dilindungi. Setelah matang, orang-orang seperti itu dapat menerima dan memberi cinta, dapat menjaga orang lain (dan bukan hanya bersaing, membuktikan sesuatu dan mencari cinta dan pemahaman di mana-mana), akan membina hubungan yang sihat dengan orang lain, kerana ini semua yang mereka dapat belajar hanya dalam keluarga. Tidak ada tadika atau sekolah yang dapat menyediakan keperluan utama kanak-kanak untuk cinta dan keselamatan. Keperluan ini hanya diberikan oleh ibu bapa, dewasa dewasa, kuat dan bertanggungjawab (di mana terdapat keperluan kekayaan material yang tinggi atau status sosial yang tinggi?).

Tonton video itu: Identias Vs Kebingungan identitas (November 2019).

Загрузка...