Psikologi dan Psikiatri

Psikologi transpersonal

Psikologi transpersonal merujuk kepada arah psikologi moden, tujuan kajian yang mana kesedaran dan kerusuhan transpersonal manusia, serta sifat, konfigurasi, punca dan kesan akar. Psikologi transpersonal menganalisis kesedaran dalam pelbagai manifestasi: pelbagai keadaan mental, keraguan ajaib dan kesusahan, krisis rohani, negara-negara yang hampir mati, pembentukan wawasan, perkembangan kemampuan kreatif, sumber individu, fenomena parapsikologi.

Setelah membuat arahan seperti dalam bidang psikologi sebagai konsep psikoanalitik, behaviorisme dan psikologi humanistik, terkadang dikatakan dalam psikologi mengenai arah ini bahawa psikologi transpersonal adalah "kuasa keempat".

Keanehan pendekatan transpersonal adalah apabila mempelajari jiwa manusia, bukan sahaja data yang diperoleh oleh tren moden dan sains yang lain adalah penting, tetapi juga hasil yang diperoleh hasil daripada penyelidikan yang diperoleh dalam kajian berbagai kebiasaan spiritual dan budaya tamadun di Timur dan Barat pada lebih daripada ratusan ribu tahun.

Kemunculan arah moden

Terdapat urutan individu dan hubungan konotasi antara trend humanistik dan transpersonal dalam psikologi. Pengasas projek ini adalah penonton yang sama, iaitu: A. Maslow, M. Murphy, S. Crippner, A. Waits, E. Sutic, dan lain-lain.

Kemunculan psikologi humanistik dapat dianggap sebagai hasil pemahaman aksi-aksi yang terjadi di berbagai negara, baik dalam kehidupan masyarakat dan sains psikologi pada 60-an abad yang lalu. Dalam bidang masyarakat, tempoh ini adalah pergerakan yang banyak dicipta oleh orang muda dan berkaitan dengan penentangan, arah yang mana pemilihan tertumpu. Ia bertujuan untuk mencari konfigurasi terkini kesamaan individu, tanpa batasan untuk menghalang piawaian, dibentuk oleh gaya rumah, berdasarkan tradisi dan ditentukan oleh akal sehat, mencirikan kesejahteraan bahan manusia dan komponen nilai kehidupan.

Dalam bidang psikologi, pergerakan ini dianggap sejenis protes yang berkaitan dengan pengaruh besar behaviorisme dan Freudianisme, yang idea-ideanya terhad kepada objek kajian mereka sendiri terhadap tingkah laku manusia, sebenarnya, menghapuskan kajian sebab dan personaliti. Wakil-wakil dari "pergerakan baru" tidak dengan apa-apa cara menafikan sumbangan besar yang Z. Freud dibawa ke pembentukan psikologi, tetapi juga melihat sempit dan batasannya dalam psikoanalisis.

Maslow percaya "bahawa Freud memberi kita psikologi penyakit itu, dan sekarang kita perlu menambahnya dengan psikologi kesihatan." Sumbangan besar yang dibuat oleh Maslow kepada psikologi humanistik dapat dipertimbangkan sebagai teorinya self-actualization individu. Dia mengemukakan "hierarki keperluan" yang tersendiri, di mana, di atas, adalah keperluan manusia untuk merealisasikan diri, atau mengikut rasionalnya sendiri, "penggunaan kemampuan, keupayaan dan bakat yang ada."

Psikologi humanistik mesti dianggap lebih cenderung oleh beberapa pergerakan, kerana ia tidak menjadi sains teoritis yang tepat, iaitu pergerakan ini adalah kumpulan pendekatan teori konstruktif yang baru kepada seseorang yang memiliki kecerdasan dan kesedaran diri dalam psikoterapi dan psikologi.

Psikologi terkenal dan pengarang banyak buku yang berkaitan dengan psikologi eksistensi Irwin Yalom, salah seorang pencipta aktif gelombang ketiga yang dipanggil, menulis tentang perkara ini: "Dalam khemah psikologi humanistik yang luas, suaka mendapati mana-mana dan tidak lama lagi terdapat kekacauan terdiri daripada pelbagai sekolah psikologi dan bidang yang tidak mempunyai peluang untuk dijelaskan di kalangan mereka walaupun pada tahap Esperanto eksistensial. Terapi gestalt, kursus yang belajar pengalaman transpersonal, kategori mesyuarat, sains perubatan holistik, psikosintesis, tasavuf, dan banyak lagi - semua ini, tanpa pengecualian, dijumpai di bawah satu bumbung. "

Peranan yang besar dalam pembentukan humanistik, dan kemudiannya asas transpersonal dalam psikologi adalah disebabkan oleh kerja yang dijalankan di Institut Esalen, lokasinya adalah California, Amerika Syarikat. Di sini dalam tempoh yang berbeza tinggal orang-orang yang, pada gilirannya, sebahagian besarnya menentukan pandangan semasa arah humanistik dan transpersonal dalam bidang sains psikologi.

Di suatu tempat di pertengahan tahun 60-an, pengasas dan mereka yang menyatakan dan menyokong ideologi "gelombang ketiga" sampai pada kesimpulan bahawa arah kemanusiaan perlu ditingkatkan, diperluas dan ditambah.

Kelahiran "gelombang keempat"

Dalam pengenalan kepada bahagian kedua karyanya, "Kepada Psikologi Makhluk," Maslow mengumumkan bahawa "psikologi ketiga manusia" adalah sejenis konfigurasi peralihan yang menyediakan masyarakat untuk gelombang keempat yang paling "luhur" dalam psikologi - transpersonal, transhumane. lebih ditujukan kepada dunia secara keseluruhan, bukannya kepada keperluan dan kepentingan manusia, mencari sifat dan autonomi manusia dalam pembangunan individu manusia, realisasi diri, dan lain-lain, jauh di luar sempadan. "

Dalam proses perbincangan banyak tentang cara mencirikan trend terkini yang timbul terhadap latar belakang ini pada tahun 1968, nama "psikologi transpersonal" telah disahkan oleh pelbagai pengasasnya - A. Maslow, E. Sutic, S. Grof dan lain-lain. Adalah perlu untuk mengetengahkan fakta bahawa buat kali pertama nama "transpersonal" (transpersonal) telah digunakan seawal 1905 dalam bidang psikologi oleh pakar Amerika Utara William James dalam arah psikologi sendiri di Harvard Institute.

Dan juga harus diperhatikan bahawa psikologi transpersonal mengambil asal-usulnya dari peristiwa sejarah yang berkaitan dengan perkembangan budaya dan agama. Sebagai tambahan kepada William James, pengasas trend ini sebelum munculnya bentuk psikologi transpersonal moden termasuk: Otto Ranca, dengan pemikirannya tentang kecederaan yang diterima ketika lahir; K.G. Jung, yang memenuhi sains psikologi dengan konsep archetypes, mitos, budaya, agama dan ghaib; R. Assagioli adalah ahli psikoanal di masa lalu yang, dalam psikosintesis yang diasaskannya, didasarkan pada bahagian teori ghaib, ajaran agama dan mistik Buddha, mengatasi dengan bantuan mereka keterbatasan budaya dan antropologi Eropah; Di samping itu, adalah perlu untuk menyebut orang-orang transendental dari Amerika - Emerson dan Toro.

Kajian psikologi transpersonal

Perbezaan orientasi transpersonal dari manusia yang bersifat humanistik adalah bahawa mantan mempunyai keinginan untuk mengatasi batas-batas bidang pelajaran yang telah ditentukan oleh kesulitan yang berkaitan dengan realisasi diri, sisi kreatif, psikoterapi humanistik dan sains pedagogi itu sendiri.

Bidang subjek terbaru telah menyerap bukan sahaja pencapaian yang dikumpulkan dan dicapai dalam tempoh itu dalam bidang psikologi sains dan psikoterapi, pendekatan dalam bentuk penjimatan, yang dipelihara oleh lebih daripada satu generasi, nilai-nilai ghaib Timur, termasuk tasavuf, Buddhisme, yoga, sistem pengajaran falsafah India - advaita, tetapi juga adat istiadat shamanisme salah satu budaya tertua.

Pandangan dunia kecenderungan terkini dalam sains psikologi adalah hasil yang diperoleh hasil daripada kajian moden otak manusia dan penemuan yang dibuat dalam bidang perilaku sistem kuantum (terutama ajaran ahli bedah saraf K. Pribram dan ilmuwan sains fisikal D. Bohm), yang membentuk peluang luas untuk kajian sebab manusia.

Sebagai hasil daripada ajaran ini, telah menjadi jelas bahawa "penampilan ini, seperti yang kita percaya, adalah kesedaran peribadi, dalam intinya mengandungi beberapa kemungkinan kesedaran serba guna. Dan kenyataan ini, yang mana kita yakin, dianggap hanya satu komponen kecil dari rangkaian yang paling luas, di mana kita tidak boleh sesuai dengan bantuan, tentu saja, kemampuan sempit persepsi kita. "

Apabila mengkaji minda manusia dan kedalaman jiwa dari sudut pandangan di atas, arah transpersonal sains psikologi telah mengenal pasti kedudukan berikut:

- ditubuhkan sebagai subjek sains jumlah pengalaman psikologi yang diberikan oleh mistik dan agama;

- mengenal pasti masalah menjelaskan psikologi dalam bahan yang digunakan dalam pencarian rohani bagi adat istiadat ideologi dan gereja dunia untuk keseluruhan tempoh kewujudan tamadun manusia;

- mengesyorkan peta luas dan pengembangan terbaru sistem saraf manusia;

- memperkenalkan pandangan revolusioner mengenai penurunan dalaman (krisis) sebagai sumber untuk pembentukan individu manusia, dan bukan ketidakkonsistenan, anomali;

- memberikan pengalaman rohani dunia kepada manusia dengan pandangan dari sudut pandangan saintifik, yang membolehkan pandangan baru terhadap individu manusia dalam bidang-bidang di mana dia dapat melampaui batasnya sendiri - suatu keadaan ekstasi, mengimbangi hayat hidup dan akhirnya.

Berdasarkan visi keseluruhan manusia dengan kemungkinan meningkatkan kerohaniannya, antropologi falsafah umum tradisional dan atipikal, asas rohani di seluruh dunia, pelbagai kaedah pengetahuan diri dan psikoterapi, seperti meditasi, rawatan seni, pernafasan holotropik, fantasi yang hebat, psikosintesis, hipnosis diri dan lebih banyak lagi.

Ciri-ciri utama dan gambaran masa depan

Ciri khas psikologi transpersonal adalah kesatuan pelbagai sekolah dalam bidang sains psikologi, falsafah (termasuk Timur dan Barat), dan sains lain di samping (contohnya, fizik kuantum dan antropologi). Pelbagai sekolah psikologi dalam bidang psikologi ini hanya pengubahsuaian setanding dengan "pelan rupa bumi", cuba untuk lebih atau kurang menggambarkan satu atau yang lain aspek realiti yang terlalu kecil, tetapi tidak mempunyai peluang untuk menuntut kesesuaian dengan realiti itu sendiri.

Peranan psikologi transpersonal yang diterapkan adalah untuk memberikan pendapat terkini tentang keadaan mental kesihatan dan anomalinya, sambil menyediakan pendekatan integratif, pelbagai kepada orang itu. Kegembiraan transpersonal mempunyai kebolehan penyembuhan yang kuat, mempunyai peranan yang besar dalam membentuk kualiti kreatif, moral dan estetik untuk pemulihan emosi masyarakat.

Gambar masa depan psikologi transpersonal adalah kerana hakikat bahawa sebagai sains sains psikologi moden, ia menyumbang kepada kajian cara yang harmoni dan holistik untuk membentuk keperibadian, pertumbuhan aktiviti kreatif dan pembinaan semula kehidupan.

Kaedah yang menggunakan psikologi transpersonal, termasuk teknologi psiko-integratif yang aktif, menyumbang kepada perubahan individu yang positif, pengetahuan diri dan penemuan penting dalam hubungan dan pemahaman aspek-aspek seperti makna hidup dan kematian, harmoni dengan diri sendiri dan masyarakat sekeliling, berusaha untuk perpaduan dan reuni dengan dunia pada umumnya.

Tonton video itu: Psikologi Transpersonal - Presentasi mata kuliah Sejarah Aliran Psikologi - Psikologi Unnes (September 2019).